Ahad, 27 Januari 2013

Kakakku Intan

Ini berkisahkan tentang pengalaman aku  dengan kakaku.begini ceritanya aku skang berumur 16 tahun dan mempunyai dua orang adik beradik iaitu aku dan akaku . aku  tinggal di Ipoh Perak.Kakakku berumur 20 tahun dan berkerja di kuala lumpur .pada cuti semesta kakakku pulang ke rumah dan aku sangat gembira kerana aku sangat merinduinya dan juga barang2nya. kakaku mempunyai bentuk badan yang mantap,punggung yang pejal dan buah dada yang besar.selepas kakaku tiba dirumah aku bersalaman dengan akaku dan tangannya amat lembut bak sutera. sementara itu ibu hendak ke kedai kerana hendak membeli makanan di kedai makan yang  terletak di seberang kampung.kakakku meminta izin kepada aku yang dia hendak ke bilik . aku mengangkat beg2 yang dibawa akak. setelah mengangkat beg aku turun ke bawah untuk menonton tv. tiba2 aku terdengar suara seperti seorang perempuan yang sedang dijolok oleh lelaki di dalam filem blue. aku naik ke bilik akak dengan berhati2 . alangkah terkejutnya aku apabila aku mendapati kakakku sedang melancap buritnya.batang aku pula naik stim apabila ternampak seorang perempuang yang secara live sedang melancapkan buritnya .dengan tidak sengaja aku tertolak pintu bilik akak . akak terkejut apabila aku melihat dia sedang mengiatkan perbuatanya itu .kakak memarahi aku dan dia berkata "lain kali kalau hendak masuk ketuk pintu dulu kau paham ke x nie aku cakap hah"aku meminta maaf dengan kakku dan tidak mengulanginya lagi. kakakku memaafkan aku tetapi satu sayarat katanya . "kau kena masukkan anu kau dekat aku punya burit" mula2 aku tidak mahu tetapi apakan daya kakak terus memegang anuku dan anuku naik mendadak . kakak melancap2 kan batang pelir aku denagn gairahnya . aku mengerang kesedapan mana x nye tangan perempuan plak tu . aku bangun dan memasukkan batang aku ke dalam burit kakakku . aku menghenjutmya dengan laju kerana aku sudah tidak tahan lagi kerana terlampau sedap. kakakku menjerit dengan kuat "aaah aaah aaah laju lagi adik"selang beberapa minit aku ingin klimaks dan akak menyuruhku menahan kerana  dia tidak puas lagi.aku menyuruh akak menongeng punggungnya untuk aku lakukan doggi style.aku memasukkan batangku dengan perlahan .punggung kak intan agak ketat mungkin dia tidak pernah main dengan lelaki lain. aku menjolok dengan laju sekali shingga akak mengerang kesedapan dengan lebih kuat .selang beberapa minit aku hendak klimaks dan akak menyuruh aku pancut di atas muka nya .akak pun klimaks denagn air mazi yang banyak aku menjilatnya denagn bersungguh2 .aku masuk kedalam bilik air untuk memperbetulkan diri ku semula . selepas memperbetulkan diri akak memberitahu ku agar tidak memberitahu perkara ini kepada ibu .itulah pengalaman aku denagn akakku.

Isteri Orang Buah Hatiku

Sudah berminggu-minggu merancang percutian keluarga ke Genting Highlands berkebetulan dengan suami akan ada simposium di sana. Baru minggu lepas dapat tahu peperiksaan penggal-Said, anaknya ditunda seminggu dari jadual asal peperiksaan yang sepatutnya pada minggu lepas.
Terpaksalah kini membatalkan saja rancangan asal mahu anak-anak turut ikut sama. Kali akhir kami sekeluarga bercuti ke sana ialah pada tahun 1998. Ketika itu Said, anaknya masih belum bersekolah tadika pun.

Mulanya Wani tidak mahu ikut. Suami tidak mahu kesaorangan kerana sudah merancang dari awal akan pergi bertemankan keluarga. Lagipun hanya sejam perjalanan memandu dari rumah, apa-apa hal boleh balik hari, sudahnya Wani ikut juga. Sebagai ganti cuti berbulan madu yang sudah lama tertangguh. Hehe.. Konon..

Bertolak selepas pukul tiga kerana suami banyak urusan di pejabat. Sepulangnya dari Genting Highlands, suami akan ke Tasik Bera pula. Wani tidak ikut ke Tasik Bera kerana kata suami, kali ini rombongan ekspedisi tidur berkemah dalam hutan. Rombongan Ekspedisi Saintifik Tasik Bera.
Sebelum bertolak ke Genting, suami urus bayar bil telefon dan letrik. Biasanya sebelum berjalan berpergian meninggalkan anak-anak di rumah, selain memastikan bekalan makanan, memastikan juga semua bil beres berbayar. Belikan Nasi Lemak, Ayam Masak Sambal dan Rendang Daging untuk lauk makan tengah hari dua orang anak yang tinggal di rumah. Wani tidak makan sebelum mula berjalan kerana kenyang makan semalam. Biasanya bila kenyang semalam belum habis, Wani hanya bersarapan pagi-minum satu mug Nescafe panas.

Oklahh.. Bertolak selepas pukul tiga petang. Seperti biasalah, berpesan itu ini kepada Wani dan Said, memeluk cium selamat tinggal dan jumpa lagi untuk anak bongsu putera tunggal kesayangan. Berat hati meninggalkan anak sedang minggu periksa. Anak-anak pula, sesekali ibubapa berpergian, suka, merdeka sekejap. Sesekali tidak ada mata mengawasi. Boleh berlama di hadapan TV dan komputer.
Perjalanan bermula dalam cuaca terang benderang. Sepanjang perjalanan Wani bercerita itu ini, hanya menoleh pandang kawasan rumah Pak Long di sebelah lebuh raya, pandang kawasan perumahan Idah di Ampang, ramai sepupu-sepupu Wani bermukim di situ, tahu-tahu kereta sudah pun tiba Plaza Tol bersebelahan satu kampus universiti mengingatkan pada N. Biasanya perjalanan bercuti atau berkereta berpergian-musafir, antara saat-saatnya suami bermood relaks ceria. Saat-saat berborak bercerita itu ini, bergurau senda, Wani pot pet pot pet bercerita.

Suami beriya-iya mahu berhenti makan di Kawasan Rehat Genting Sempah. Menurut suami, mahu makan Sup Ekor. Satu kedai makan di kawasan rehat ini menjual Sup Ekor dikatakan bersesuaian citarasa suami. Kami tiba Genting Sempah pada pukul 4.12 petang. Satu jam perjalanan memandu dari rumah.

Seperti biasa, setiap kali berhenti rehat di kawasan rehat di tepian hutan simpan Gombak ini, kami memilih makan di satu gerai makan Mamak. Sebenarnya ini semua bermula kerana kedai makan paling hujung ini paling mula dijumpa-lihat selepas tangga. Kebetulan makanan terjual pun boleh tahan, selalunya kami singgah makan di hadapan kedai makan ini sahaja.

Suami dengan Sup Ekor Lembu. Wani makan nasi putih berlauk Ikan Sembilang Goreng Bercili dan Kari Ikan yang sedap enak cukup rasa karinya. Sayurnya hanya kacang bendi gulai kari ikan. Seperti biasanya kalau makan di luar, Wani suka ambil telur masin. Menambah selera makan, sedikit Sambal Belacan yang pedasnya hingga merahlah juga mata. Walau gemar makanan pedas, Wani tidak kuat tahan pedas. Suami pun boleh tahan kuat pedas.

Minum Nescafe panas yang dibancuh kacau. Kalau minum Nescafe di luar, Wani gemarkan Nescafe gaya kedai kopi dulu-dulu atau kopitiam, susu tenggelam didasar cawan untuk dikacau sebelum diminum. Selesai makan berawal pukul lima, meneruskan perjalanan ke destinasi dituju. Terlajak sedikit melepasi simpang ke hotel dituju di Batu 8, Genting Highlands. Hotel Awana Genting Highlands Golf Resort.

Dua kali pusing kerana mencari pintu lobi hotel. Suami mulanya tidak percaya bila Wani katakan satu pintu utama ini lobi hotel kerana pintu lobinya kelihatan sederhana tidak selazim hotel dikategori lima bintang. Kawasan masuk ke kompleks hotel pun sederhana saja. Sederhana bagi hotel berkategori begini. Lainlah kalau dilabel hotel tiga bintang. Tidak begitu indah pepohon taman hiasan. Apa pun bersesuaian dengan tema golf and country resort.

Ketika melalui hentian shuttle bas untuk ke puncak genting, kelihatan ramai wanita berderetan menunggu bas mahu ke puncak genting. Menoleh pandang juga tetapi tidak ada warga kolej yang dikenali. Suami berurusan check-in. Wani menunggu duduk dalam kereta yang di letak betul-betul di hadapan anjung lobi. Sepanjang masa Wani menunggu, nampak beberapa orang warga kolej suami. Ada dalam dua tiga orang lelaki, seperti biasa nampak, pandang-pandang kereta kami dan menoleh lebih dari sekali dengan wajah berkata-kata mengikut andaian kita.

Lamanya menunggu. Hai, terus bersimposium ke? Hampir setengah jam kemudian, baru suami kita datang. Betul seperti disangkakan. Suami sempat lagi pergi menjenguk dewan di mana simposiumnya sudah pun bermula. Menjenguk dengar sekejap ceramah oleh seorang profesor.

Menuju Hotel Tower. Satu daripada kompleks Awana Genting Highlands Resort. Suami mencari tempat letak kereta, Wani turun dulu dan menunggu di lobi hotel. Biasa-biasa saja persekitaran lobi bangunan hotel tinggi bagai pagoda ini. Bilik kami di tingkat 19. Masuk saja bilik, suami beritahu bilik tiada pendingin udara kerana resortnya sudah di tanah tinggi. Cuaca sedang panas petang, bilik mengadap matahari petang, tanpa pendingin udara, boleh tahan panasnya. Tidak berani buka tingkap luas melebar kerana tingkap tanpa gril, seriau/takut kalau tingkap dibuka luas, bilik di tingkat tinggi, hotel di atas tanah tinggi.
Walau biliknya besar lapang dengan dua katil king size, tanpa peti ais, TV tanpa Astro, saluran Vision 4 ada tetapi gambar kelabu, tiada radio [macamlah kita mahu dengar radio], tiada talian internet, suami kembali semula ke dewan simposium selepas hantar Wani, melengung Wani seorang.
Baca majalah dan surat khabar. Surat khabar bercerita kisah mahkamah paling hangat hari ini, kes bunuh seorang gadis berusia 22 tahun di sebuah kondominium mewah. Hari ini pendedahan pengakuan mengejut seorang teman serumah lelaki bukan Melayu berkaitan status kerja sambilan. Alahai, bagaimana berkecai remuk redamnya hati keluarga.

Menelefon Said beritahu tidak rugi Said tidak ikut. Hotelnya sederhana. Biliknya sederhana, tiada air-cond, tiada peti ais, perabut lama-lama. Said menjawap, Mak bukan duduk kat Awana ke? Dalam hati tersenyum lucu. Ai, macam perli je budak ni. Said walau tidak cerewet, suka tinggal di hotel lima bintang lawa-lawa classy seperti Hotel Renaissance KL.

Kunci pintu bilik rosak kunci rantainya, membuat-kan Wani hanya masuk bilik air bila suami kembali ke bilik hotel selepas pukul enam. Malas menukar bilik kerana hotel sudah penuh dengan para peserta simposium. Selain simposium ini, khabarnya ada dua lagi program lain. Satu daripadanya menurut suami, program anjuran universiti berkampus di Plaza Tol, jalan ke Genting.
Menjelang Maghrib, suami menggunakan laptop, urusan menulis lapuran penyelidikan, sambil menonton satu siri drama TV, cerita Cina banyak adegan Kungfu dan berlawan pedang. Selepas Maghrib, suami hadir majlis makan malam pembukaan simposium. Tinggallah Wani seorang diri dalam bilik dan seperti petang tadi, melengung seorang. Rimas dan mati kutu pula rasanya. Teringat pada anak-anak di rumah.

Sesekali memandang keluar jendela. Pemandangan sekitar kawasan hotel memanglah cantik berpanorama hutan hijau dan padang golf. Hanya pandangan mata lebih bersaujana mengadap-pandang ke atas atau setara paras mata bukannya ke bawah kerana kawasan resort ini terletak di tengah kawasan menuju pun-cak Genting nun menggapai awan. Fikiran Wani mengamit kisah masa lalu.. Di kawasan seperti inilah dia terpaksa memberi kata putus-bukan Genting tetapi Cameron Highlands.. Wani kena reject N dan Wani tidak boleh terima cinta dia sebab Wani sudah bertunang.
Candle light dinner, bunga-bungaan dan good parfume menjadi suasananya.. Diaturkan oleh N. Romantik sekali.. Hati Wani sebak.. Tetiba sahaja wajah N berada di depan matanya.. How nice if N would be here.. Dalam dalam atmosfera dan suasana sebegini semula.. Wani tahu dia sayang malah cintakan N waktu itu, malangnya Wani silap dia adalah tunang suaminya sekarang dan akan bernikah-demi keuarganya Wani terpaksa menolak N dan meneruskan pernikahan dengan suaminya sekarang. Akibat dari tindakannya itu N meneruskan studynya sehingga selesai PhDnya.

Wani ini memang lemah dengan N. Ada soft sport pada lelaki ini. Namun disebabkan Wani sudah bertunang, Wani kena tegas. Apapun setback dengan tunang, Wani kena menerima semuanya.
Wani ni tidaklah tinggi 160cm 46kgs.. 36 30 38.. Payudara besar, hidung mancung, bibir jongket sikit, bibir seksi kata N dan suami Wani suka.. Hehehe..

Marriage Wani oklah juga.. Sudah dapat dua cahaya mata. Wani tahu ada beberapa kelemahan dengan suami namun Wani terima dia seadanya walaupun jauh di lubuk hati dan rasa, Wani tersiksa. Malu Wani nak cakap-cuma Wani tahu Wani masih tidak tahu nikmat kasihsayang bersuami. Benar nikmat beranak Wani tahu dan menyayangi zuriat itu, namun keper-luan diri Wani sendiri tiada langsung.

Apapun plan berbulan madu kali kedua dengan suami selalu tidak terpenuhkan. Wani tahu kalau suami bersimposium-no waylah suami akan balik ke bilik dengan cepat. Itu sudah kebiasaan sebab Wani juga macam itu.

Dalam suasana begini I miss N.. Really.. Jujur benar Wani kena akui he is a great lover. Maaf atas kecurangan Wani-Wani tidak dapat elakkan. Wani merasakan Wani menjadi wanita dalam permainan N. Tidak dengan suami. Kejadian dan peristiwa itu berlaku kebetulan setelah sekian lama tidak bertemu, kami bertemu dan berlanjutan sehinga kami memadu kasih. Nyata apa yang Wani inginkan selama ini dipenuhi oleh N. Barulah Wani tahu akan kebolehan Wani yang sebenanya dan keupayaan Wani menikmati kasihsayang dan persetubuhan dengan N.

Pintu adjoining room di buka.. Wani mengalihka pandangannya ke pintu yang menghubungi biliknya dan bilik sebelah.. Wani terkejut.. Teringatkan dia.. The devil is there.. Berdiri tercegat meman-dang tepat ke Wani. Bingkas Wani bangun mendapatkan N di depan Pintu lalu N menarik masuk ke biliknya dan mengunci pintu itu rapat.

"I miss u love.. Rindu ka u," Wani memeluk N lalu mereka berkucupan, bertukar dan mengulom lidah sambil menyedut dan menelan air liur anara satu sama lain.
"Masa terhad sayang," belai N menyepuh wajah Wani yang manis ketika mereka sudah berbaring di atas katil.

"Nanti husband you balik terlepas kita. "
Pantas Wani berbogel dengan bantuan N menanggalkan pakaiannya. N juga sudah menanggalkan piyama yang dipakainya.

"I rindu ini sayang," elus Wani memejamkan mata menjilat pangkal batang zakar N sampai ke kepala kote yang membengkak besar macam kepala ular tedung.
"I rindu cipap uu Wani.. " elus N sambil mengulom clit Wani yang panjang terkeluar. Wani mengeliat dan mendesah. Mereka dalam posisi 69.

Wani rakus mengulom batang zakar N, dia tahu batang zakar itu tidak bleh habis dikulumnya. Dia tetap menjilat kepala kote N dan memainkan lidah di mulut kecil kat kepala kote itu. Wani teringat bagaimana dia menangis menerima kontol N yang besar, panjang dan keras itu ke dalam lubang cipapnya.. Sakit sedap.. Sakit sedap dan seluruh batang N masuk ke dalam lubang cipapnya berendam di telaga madu vaginanya. Dia rasa melecet dan senak serta sendat menerima keperwiraan N masa itu. Dan pada waktu itulah dia mengalami multiple orgasm yang amat banyak membuatka dia fana dan keletihan. Ditambah dengan foreplay N di lubang cipap dan pukinya begitu lama.
Kini dia menikmati permainan N semula. Untuk waktu yang tidak lama. Tetapi mencukupi. Lama atau tidak lama Wani akui dia letih. Namun letih yang cukup nikmat.

Bila N mula menghenjut dengan zakarnta terhubus keras menerjah masuk ke dalamlubang cipapnya, Wani menjerit haslu dan uat, mencakar belakang tubuh N, mengigit dada N, mengelinjang, memulas ke kiri dan ke kanan, berkerut wajah, juling mata, kejantanan N berendam dalam dakapan vaginanya yang sudah mengemut dan memijit batang N sekuat-kuatnya membuatkan N terus mempompa dan merodok batangnya menganjal uri vagina Wani.. Wani menjerit-jerit kuat.. Menerang kuat.. Dan mengoyangkan punggungnya ke depan dan kebelakang menerima zakar N yang maju mundur menujah lubang vaginanya.

"Aduhh.. Makk.. Aduhh.. Makk.. Sedapp, oo N.. Fuck me hard.. Arghh.. Arghh," racau Wani menerima henjutan N dalam posisi doggie.
Wani mengecilkan dirinya menjongketkan punggungnya menerima hentakan zakar N dari belakang dan Wani mengerakkan punggungnya ke depan dan ke belakang, merasakan kegemukan batang zakar N memenuhi lubang pukinya yang sudah berair dan berlendir.
"Sayangg I tak tahann.. Sayang.. Your big cock kills me.. Make me wild.. I tak puas dengan suami I sayangg.. Puaskan I Nnn.. Araghh.. Ooo.. Arghh, N i kuarr," jerit Wani sambil punggungnya di maju dan mundur untuk menerima belalai N yang besar panjang dan keras itu yang bagaikan nak merabak lubang pukinya.

Pantas N mencabut kontolnya lalu meminta Wani baring dan mengangkangkan kakinya. N melihat cipap Wani tersengeh dengan air melelh keluar, lalu N menghunjam kontolnya ke dalam lubang faraj Wani. Wani menjerit kuat, mendesah, meracau sambil sama-sama melayan selera N yang kini menghentakkan zakarnya masuk dalam lubang cipap Wani, membiarkan Wani mengemut dan mengoyang punggung menerima kehadiran batang N sepenuhnya di lubuk madunya.
"Ohh N Ohh N.. Gelii.. Sedapp.. Makk, arghh, urghh.. Besshh Nnn, Fuckl me hard sayang," rayu Wani dan N memenuhi permintaan Wani yang manja.
"Nnn i kuarr lagii.. "

"O yess ayang, O yess," suara N tenggelam timbul dalam semput dan cunggapnya, "I juga sayang.. I kuarr.." jerit N sambil meramas buah dada Wani yang menegang itu.
Dan N melepaskan spremanya dalam lubang puki Wani dengan beberapa das tembakan yang memancutkan manisnya mengenai dinding uri, yang membuatkan Wani lembik dan merasai air mani N yang panas mempusari telaga madu dalam vagina Wani.
"Hmm ayangg.. Tq. U give me a good fuck. I puas sungguh. Letih sayang," kata Wani sambil mengoi-ngoi.

N membelai Wani sedangkan kotenya masih berdenyut-denyut dalam lubang faraj Wani dan Wani masih mengemut batang N dengan dinding vaginanya. Wani membersihkan dirinya dengan mandi semula. Dia sudah berada di biliknya. Badannya lesu dan sengal pegal linu.

Suami pulang lewat selepas pukul sebelas. Berlakun Wani memberitahu suami yang dia jemu betul duduk seorang dalam bilik besar. Kata suami, kalau Wani jemu sangat, esok dia boleh hantar Wani balik ke rumah. Lega mendengarnya tetapi masih berfikir-fikir juga samada esok mahu balik atau tidak. Kasihan pula pada cik abang terpaksa berulang-alik dalam kesibukan bersimposium.

Bermulalah percutian dengan N memuaskan Wani dan Wani tetap akan dapat menikmati kontol N di lain masa. Buat masa ini Wani berdua dengan suami berada di resort tanah tinggi berpanorama awan putih kelabu berkepul-kepulan yang seakan boleh digapai tangan namun sebenarnya hanya dekat pada pandangan mata. Wani cuba memberikan kebahagiaan atas katil kepada suaminya, walaupun suaminya tidak semampu dan sehebat N. 

Setubuh Pregnant Wife Orang

Hari silih berganti. Bergantinya hari, ada yang membawa keindahan, ada yang membawa kepedihan. Dan ada juga yang tidak mengun-dang apa-apa. Tapi apa yang pasti, setiap detik yang berlalu sekarang, membawa Shila ke usia-22. Sudah masuk 7 bulan dia mendirikan rumahtangga dengan Samad (26thn), suaminya atas pilihan keluarga.

Sejak mengandung ada sahaja yang tidak kena dihati Samad ter-hadapnya. Seakan-akan membenci Shila dan kandungannya. Terlalu banyak kata-kata yang membuat Shila kecil hati. Tapi Shila tahankan sahaja. Shila tahu kalau Shila mengadu pada emak, Shila akan dimarahi semula. Jadi Shila hanya diam dan memendam rasa.

Semasa Shila mengandungkan kandungannya, Samad selalu memarahi Shila, ada sahaja yang tidak kena. Kata Shila yang bukan-bukan, gila, ada sahaja tuduhan yang tidak masuk akal. Semuanyadiham-burkan pada Shila. Tak sanggup Shila hadapi semua itu tapi demi kandungannya, Shila kuatkan semangat dan pendiriannya.

Waktu Shila mula mengandung, Samad tidak percaya Shila mengandungkan anak dia. Dua kali Shila membuat pemeriksaan Antenatal samada dia mengandung. Samad ragu-ragu anak yang didalam kandungan Shila itu. Dia tidak boleh terima baru tiga bulan kahwin dah mengandung.. Shila dah dua bulan berisi.. Shila cuma kosong selama sebulan selepas bernikah. Shila tidak tahu nak cakap apa.
Shila balik rumah kesedihan. Pada mulanya Shila gembira bila mengandung tapi sebaliknya pula yang terjadi. Perasaan hati Shila bangga. Dia dapat memberi zuriat kepada Samad. Tapi apa yang dia dapat hanyalah tuduhan yang tidak pernah terlintas di otaknya.

“Kenapa Abang berlainan sekarang ni, tak macam dulu pelembut, suka berjenaka, ni tak asyik nak cari salah Shila sahaja. Nape Bang?”
Soal Shila denga N perasaan yang terbuku.
“Tak payah nak tunjuk baiklah. Jantan mana yang kau layan kat opis kau tu?” tempelak dan sergah Samad bengkeng lagi.

“Abang syak Shila buat jahat dengan lelaki lain ke? Kenapa Abang syak yang bukan-bukan ni? Shila kan isteri Abang yang sah? Takkan Shila nak curang terhadap Abang”? terang Shila mahu mengamankan suasana.

“Tuhan sudah bagi kita rezeki awal, tak baik cakap cam tu. Ini semua kehendak Tuhan” Shila senyum dan menghampiri sambil memeluk suaminya. Tapi Samad meleraikan pelukan Shila dengan kasar sehingga Shila hampir tersungkur. Shila menangis dan berasa amat sedih. Samad buat tidak tahu sahaja.

Terasa Dada Shila sakit menanggung semua tohmahan dari Samad, suaminya yang sah.
“Entah-entah keturunan kau, darah daging kau pun tak senonoh.. Hee teruk. Nasib aku lah dapat bini cam engkau ni” kutuk Samad menghina.

“Bawa mengucap Bang, jangan tuduh saya yang bukan-bukan saya bukan perempuan tak tentu arah walaupun saya menumpang keluarga ni, saya bukan jenis macam tu saya tau akan halal haram, hukum hakam agama. Walaupun saya tak tau asal usul keluarga kandung saya, saya bersyukur dan berterima kasih pada emak kerana jaga saya dari kecil dah macam darah daging saya sendiri,” kata Shila mempertahankan maruah diri dan keluarganya.

Pernah suatu hari Shila naik marah kerana Samad jemput Shilalambat sampai sakit pinggang menunggunya. Shila menangis. Samad tiba-tiba naik angin dan cakap perangai Shila macam firaunlah, perempuan tak sedar dirilah, tak layak jadi isteri-lah, menyusahkan macam-macam kata nista dilemparkan pada Shila.

Shila sedih mengenangkan diri dan sikap suaminya, Samad yang cemburu membabi buta, Bukan suaminya tidak tahu.. Samad yang menebuk dan mengambil daranya. Samad yang memancutkan air maninya ke dalam lubang cipapnya. Kini Shila sudah mengandung, dia mempersoalkan pula isi kandungan itu! Hendak mengadu pada emak takut dimarahi nanti.

Bila Shila balik ke rumah, mereka berdua, suami isteri berlakun yang mereka tidak bergaduh.. Shila sedaya upaya tidak mahu menunjukkan yang masalah melanda perkahwinannya. Dalam keadaan dia berbadan dua Shila masih mampu bertahan, masih kuat kawalan emosi dan fikirannya. Dera perasaan oleh Samad, suaminya masih dapat diterimanya. Tapi sampai bila?

Satu hari Samad dalam keadaan marah telah menarik rambut Shila dan menghantukkan kepala Shila ke dinding.. Shila hanya mampu menangis dan menanggung kesakitan gara-gara Shila hendak pergi ke rumah Mak Usunya yang ingin mengahwinkan anaknya di Sabak Bernam. Emak Shila sudah seminggu pergi ke sana untuk menolong.

Hari dah petang jadi Shila mendesak Samad agar bertolak cepat kerana kalau hari malam nanti bahaya,”Kita nak jalan jauh ni Bang. Biarlah kita pergi awal sikit, bolehlah tolong apa yang patut. Masa nilah kita nak membalas pertolongan mereka, ingat tak masa kita kahwin mereka bekerja keraskan,”rayu Shila dengan mengerutkan mukanya sambil memegang perutnya yang sudah membuncit sedikit.

Samad ketika itu sedang berehat menonton TV.
“Bang dengar tak ni, lagi pun hari dah mula gelap, takut plak hujan nanti” desak Shila lagi.
Tiba-tiba Samad bangun dengan bengis mengherdik memandang tajam ke wajah Shila yang bujur sirih itu, “Kau tahu aku penat-kan, tak boleh tunggu ker, suka hati aku lah nak pegi malam ke, siang ke, tak pegi langsung ker?”

Semenjak berkrisis itu Shila terpaksa mengikut Samad ke tempat kerjanya apabila habis waktu kerja. Shila berehat di Surau tempat Samad bekerja.

Samad bekerja di salah sebuah Pusat membeli belah dan kerjanya mengikut syif sebagai seorang Kerani Setor. Kalau Samad syif malam terpaksalah Shila menunggu Samad sehingga pukul 10.30 malam-11.30 malam sehingga habis Pusat membeli belah itu tamat waktu perniagaannya. Shila terpaksa berbohong pada emak dan keluarga lain dengan mengatakan Shila buat overtime di pejabat. Shila terpaksa berbuat demikian kerana tidak mahu dikata-kata dan dituduh yang bukan-bukan lagi.

*****

“Hi Shila, tak boring ke?” tanya Abang N sambil memerhatikan Shila mengait, “Bagus ada kepakaran tu boleh bisnes.”
Shila senyum manis membetulkan tudung kuning cerahnya sambil meneruskan kerja-kerjat mengaitnya.
“Sajer suka-suka Bang N. Kait buat topi kecil,” kata Shima sambil menjuihkan bibir ke perutnya,”buat yang bakal menjenguk dunia ni.”

Abang N kekeh kecil.”Seronok nak dapat anak Shila?”
Shila senyum angguk. Matanya bulat. Bibirnya nipis dan kulitnya cerah kuning langsat.
“Seronoklah Bang N. Biarlah masa muda ni beranak. Tengah sihat kan,” jawab Shila meletakkan bahan kaitannya di atas meja. Dia menghela nafasnya.

“Syukur bahagia Shila dan Samad. Suami iseri muda yang bahagia. Dapat anak cukuplah syaratnya berumahtangga,” ketawa Abang N menumpang seronok.
Shila sengih. Semua orang mengatakan dia bahagia. Orang apa tahu. Berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul. Abang N memandang dari luarannya sahaja. Tidak salah Abang N sebab dia tidak tahu apa yang sedang melanda rumahtangga Shila.

Semenjak Shila menunggu suaminya, Samad di Pusat Membeli Belah itu, Shila berkenalan dengan Abang N. Mulut Abang N ramah menegur dan Shila melayannya. Dari maklumat yang diuperolehinya, Abang N ni seorang duda, dalam 40an dan seorang bizman dengan opisnya di kompleks itu.

“Kalau Shila boring menunggu, datanglah pejabat Abang. Rehat kat sana ada juga TV, boleh nonton.. Minuman pun ada. Kat sini tak selesa kut…” pelawa Abang N sambil memberikan sekeping calling cardnya.

Shila senyum lalu menyambut calling card Abang N, “Terimakasih. Tengoklah kalau Shila bongeng dan mahu ke pejabat Abang N, Shila call nanti,”
Kini perkenalannya dengan Abang N sudah berusia dua bulan. Shila sudah 5 bulan mengandung dan perutnya nampak membengkak. Dia memakai baju mengandung dan bertudung. Ada waktunya dia juga berjubah labuh. Jalannya juga sudah membuang. Tubuhnya menjadi chubby sebab pembawaan anak yang dikandungnya.

Dan dia sudah berani memgisahkan perihal masalah yang dihadapi-nya. Abang N mendengar dan menasihatinya. Malam selepas isya’ di pejabat Abang N di tingkat 3, kompleks itu. Shila sudah beberapakali mengunjungi pejabat Abang N tanpa pengetahuan suaminya.
“Ni semua masalah orang muda. Tapi tak baiklah suami menuduh macam tue. Kalau takde bukti jangan main sedap mulut sahaja, nasihatkan suami awak” kata Abang N.
Shila sugul sambil memegang perutnya, “Payah Bang. Dah gitu hatinya. Apa yang Shila tak kena Bang. Nista, maki hamun, tepuk tampar. Sekali fikir mati lagi baik, tapi Shila sayangkan kandungan ini.”

“Jangan ikutkan perasaan gundah dan perbuatan suami yang tak berhati perut tu. Shila sudah buat apa yang terbaik. Kini Shila kena belajar senangkan hati dan diri. Shila yang kena carisen-diri sebab suami Shila tidak memberi bantuan dan meringankan rasa Shilapun. Apatah lagi mahu berkasihsayang..” tambah Abang N.

Pendekkan cerita Shila suka dan mula mesra dengan Abang N. Dia rasa terhibur bila dapat menghabiskan masanya sejam dua di pejabat Abang N, berbual dan bergurau tanpa pengetahuan suami-nya. Dia dapat melihat TV, dapat minum free dan paling dia happy dapat berbual dan melepaskan keluh kesahnya kepada Abang N. Den-gan Abang N hatinya menjadi kembang dan jiwanya bertenaga semu-la. Tambah bila dipuji kecantikannya walaupun dia sudah berbadan dua.
Dan Shila memang kepinginkan perbualan mesra dengan suaminya yang telah tidak didapatinya beberapa bulan kebelakangan ini. Yang didapati nya hanyalah herdikan, marah dan nista. Bosan dan menyakitkan hatinya. Kini Shila merasakan dia mempunyai tempat bermanja dan mengadu pada Abang N.

Shila(aku) dan Abang N duduk di sofa menonton berita TV sambil minum milo. Abang N sudah meletakkan tangannya diatas pehaku. Aku biarkan saja. Mungkin dia tak sengaja fikirku. Tapi makin lama, tangan-nya bergerak-gerak mengusap pehaku. Adakala dipicit-picit dan diurutnya lembut. Aku mula merasa teransang. Cipap dalam seluar dalamku sudah mula mengemut dan dinding vaginaku disentuh listrik syahwat membuatkan cipapku basah. Hatiku berdebar kencang. Inilah kali pertama lelaki lain memegang tubuhku walaupun tidak berbogel.

“Wow.. Besar Abang punya.. Hii.. Panjang.. Besar.. Kerass.!!” kataku memegang zakar Abang N dari luar seluarnya tersenyum.
Aku tidak puas hati. Hatiku bedebar kencang. Aku mahu melihat batang Abang N secara real. Lalu zip seluarnya kubuka dan kotenya yang besar, panjang dan keras itu mencanak keluar berdiri tegak seperti tiang telefon.
“Oh makk oii.. Ooh abahh oii.. Besarr.. Panjangg!!” jeritku dengan mulut separuh terbuka melihat secara real akan senjata milik Abang N, “Besar, panjang kote Abang N nii.”
“Shila sukerr..?” tanya Abang N menyelak baju mengandung Shila dan merosot seluar dalam Shila yang sudah mengangkat kakinya mengangkang luas sambil duduik di dalam sofa.
“Haa!!” Spontan jawabanku dan tergamam sekejap. Sebenarnya aku takut dan geli.
“Suami punya camner?”

Shila memuncung, “Huh!! Tak sama. Jauh beza. Kecil!”
Abang N makin nakal. Tangannya terus merayap-rayap. Diraba-rabanya lembut cipapku. Aku biarkan aje. Aku mahu suruh dia berhenti, tapi aku rasa syok pula.
Aku adjust kedudukanku biar selesa sikit, sambil mengangkang pehaku lebar-lebar dengan kakiku terkial diatas dan tubuhku bersandar ke belakang sofa. Aku dapat melihat kepala Abang N setengah sebab dihalang oleh perutku yang sedikit membusut. Abang N sudah mencangkung dan mukanya disembam ke permukaan cipapku.. Sempat Abang N mengucup dan mengusap perutku yang buncit itu. Aku bangga sebab suamiku tidak pernah berbuat demikian. Hilang sedih dan kecewaku bila Abang N melakukannya.

“Arghh.. Urghh.. Sedapp.. Nice.. Abang N tak tahan dah..” sengekku manja perlahan sambil kakiku berbuai-buai ketika pussyku dimakan oleh Abang N bermula dari clit, alur pukiku, bibir faraj-ku-dihisap, dijilat, disedut, digigit manja.. Aku menjerit-jerit halus kegelian..
“Huu.. Mak oi.. Sedapnya.. Mak oi sedapnya.. Jilat.. Jilat lagi bangg.. Sedapp.. Hmm,” raung dan erangku bila lidah Abang N masuk dan keluar dalam lubang cipapku. Lidahnya dipanjangkan ke bahagian lubang juburku. Aku menahan kegelian yang amat sangat dan nafasku tercunggap-cunggap, “Abang.. Shila kuarr.. Urghh..”

Abang N menekup mulutnya ke lubang pukiku dan terus menyedut jus madu di situ. Aku mengelinjang dan Abang nmemegang buntutku supaya aku tidak bergerak-gerak dan dia meneruskan sedutannya membuatkan aku fana dan melepaskan nafas yang panjang. Sedap dan asyik.
Abang N tidak kasar dan gelojoh. Dia memakan pussy aku lembut dan nikmat. Aku tidak merasa sakit. Kami tidak menukar posisi sebab aku mengandung dan Abang N melakukan secara tradisional.
Yes, aku akui aku menjerit dan menangis menerima butuh besar dan panjang Abang N dalam lubang farajku. Tapi tangisan dan sakit yang kurasa sekejap sahaja. Abang N menungkat kedua belah lututnya bila memasuki wanitaku. Bila butuh Abang N berjaya kuterima seluruhnya di dalam lubang pussyku, maka aku adjust vagina aku untuk mengemut batang Abang N sekeras dan sekuatnya. Abang N memuji kemutan dan gigitan vaginaku ke keliling bulatan batang butuhnya yang telah bersemadi menujah g spot dalam gua cipapku.

Dan Abang N menekan sambil menghenjut dan mempompa butuhnya ke lubang pukiku perlahan dan sederhana cepat sambil aku mengertap gigi, mengumam bibir, dan mata hitam ku hilang menahan panahan asmara Abang N ke dalam cipapku yang lencun basah dengan air maziku. Geselan batang N dalam lubang cipapku membuatkan aku khayal, leka, terasa sendatnya lubang pukiku dan menghonggah tubuhku untuk menerima kote Abang N yang menujah suis klimaks-ku.
“Arghh.. Abang N.. Sedapp.. Nice.. I kuarr..” jeritku sambil mengigit leher Abang N dan meninggalkan beberapa tompok love bites.

Abang N meneran dan mendengus kemudian mendesah dan aku dapat merasa denyutan batang butuhnya mengembang besar lagi dalam lubang farajku. Bila Abang N mengejangkan tubuhnya aku kini dapat merasakan pacutan spermanya ke dinding g spot pukiku. Aku juga menjerit dan asyik merasakan panasnya air mani Abang N mengenai dinding vaginaku.

“Huu.. Puass..” aku senyum sambil berkucup dan bertukar mengulum lidah dengan Abang N.
Abang N mengambil tisu dan mengelap pukiku yang lenjun. Aku kegelian dan berasa malu tapi aku suka dan mau. Batang zakar Abang N kupegang dan kubelai, besar dan panjang lalu kulap saki baki spermanya yang manis dengan lidahku dan aku kulom kepala kotenya sambil menjilat mana-mana sperma yang ada lalu menelan-nya. Puas.

Puas hatiku. Terbukti sudah tuduhan suamiku, Samad. Yer aku curang dan menyundal dengan Abang N, tapi hatiku puas. Aku bahagia. Namun anak yang kukandung tetap anak Samad, suamiku. Kini Abang N menjadi pemuas nafsuku. Abang N lagi terer dan lebih power dari suamiku. Itu kenyataan.
Shila tidak kesal. Dia membuktikan tuduhan, syak wasangka dan nista suaminya. Tapi dia puashati dengan kecurangannya itu. Abang N adalah dewa, kekasih dan pemuas nafsu Shila yang unggul.

Kisah Benar Dengan Puan Juliana

N meneruskan adventurenya di sebuah pekan baru di pantai timur. Keluarganya menyewa di Bkt S. Di Kuantan. Perumahan sewaan itu membawa banyak kisah-kisah yang membuka ruangan baru kepada kedewasaannya.

Persekolahan dan aktiviti ko-korikulumnya membuatkan N terbuka kepada keadaan luaran yang menakjubkan. Rakan-rakan baru di luar kawasan kepolisian memberikan pengalaman-pengalaman yang bagus dan menarik. N menyelusurinya dengan kekagetan dan dengan kejutan-kejutan yang membahagiakan. N seorang ahli olahraga belapan. Dia pelari pecut. Mula mencipta nama di bidang itu di tempat barunya. Dia juga seorang orator/public speaker yang sering memasuki pertandingan syarahan dan pidato. Yang juga memenangi pertandingan tersebut.

N adalah seorang pemimpin yang in-born. Dia memperlihatkan kematangan dan kewibawaannya. Boleh dikatakan dia all rounder di sekolahnya. Tahun ini juga dia menghadapi perperiksaan LCE. Biarpun sibuk dengan aktiviti persekolahan dan sosial, N juga tidak mensia-siakan waktu untuk belajar. Dia sedar pelajaran akan membawa dia jauh-baik dari segi pengetahuan mahupun perjalanan.
Puan Juliana (32thn) adalah guru Persatuan Bahasa Melayu. Orangnya rendah, chubby dan sederhana. Wajahnya ada iras-iras penyanyi Maria Bachok. Dia adalah wanita keturunan Cina tetapi berkahwin dengan seorang pemuda Melayu dan memeluk agama Islam. Dia sudah 4 tahun menikah dan masih belum mempunyai cahayamata.

N mempunyai rakan-rakan rapat di sekolah. Rakan-rakan ini pula adalah anak-anak orang berada. Malah bapa mereka ada yang bertitel Tan Sri dan Dato. Maka ibu-ibu mereka bergelar Puan Sri dan Datin. Ada masa N berpeluang ke rumah rakan-rakan rapatnya ini dan diperkenalkan kepada ibu-ibu mereka.

*****

Juliana.. O Puan Juliana..
Dalam rest house di Temerloh.. Malam itu selesai pertandingan pidato.. N menang dan membawa pulang sbuah piala sebagai johan. Puan Juliana merasa megah dan bertuah kerana anak didiknya N telah mengharumkan nama sekolah. Puan Juliana meracau-racau layaknya.. Memalingkan muka ke kiri ke kanan.. Rambutnya brkaran.. Bibirnya merah delima merfekah.. Lidahnya pendek.. Lidahnya manis bila dikulom oleh N.. Lidahnya nakal..

Lidah Puan Juliana bermain di kepala kote N.. Diputar-putarkan.. N merasa geli.. Tangannya mengentel puting payudara Puan Juliana yang sebesar jari kelinking.. Kemudianmeramas payudara yang sederhana besar itu. Muat tangannya mengenggam..

“Uhh..,” desah Puan Juliana bercelaru.. N mengangkat punggung Puan Juliana..
“Cikgu kangkang letak cipap cikgu kat muka saye..”
Maka Puan Juliana membetulkan posisi 69. Dia berada di atas.. Memegang penis N sambil membelai dan mengocoknya. Dia mengulum kepala kote N. Memainkan lidahnya. Kemudian menjilat dari pengkal kote ke kepala kote mengulum semula dan bertindak sedemikian semau-maunya. N terasa geli dan mengeliatkan tubuhnya.

N mengkuak pepet Puan Juliana. Mencium aroma cipap yang menusuk hidung menaikkan syahwatnya. Puki yang tembam dengan bulu kerinting. Lidah N menjulur menjila lurah merah yang beair nipis. Menjilat kelentit, mengulom kelentit dan menghisap kelentit membuatkan Puan Juliana mendesih.. Sambil Puan Juliana mengulom dan menyedutkepala kote N. Dia cuba mengulom batang zakar N namun tak mampu nak deep throat sampai ke pangkal.

“Kote kau besar dan panjang untuk budak seusia kau..” kata Puan Juliana sambil membelai batang zakar N.

Dia mengeluh, mendesah dan menahan nikmat yang amat sangat. Mulutnya dikumnam bibir digertap dan giginya rapat menahan N menyedut lubang faraj dan meminum jus yang ada di situ..
“Arghh.. Sedapp.. Pandai kau N..” puji Puan Juliana yang merasa nikmat bila jus madunya disedut oleh N dari lubang farajnya.

N meneruskan. Menjilat lubang anal Puan Juliana. Puan Juliana merasa kegelian yang amat sangat. Belum pernah dia merasakan lubang analnya dijilat dan dilidahkan sedemikian rupa. Sensasinya bagaikan karan listrik menyelinap keseluruh liang dan urat nadinya. Tubunya terasa kejang.
Bila N mula menjulurkan lidah ke dalam lubang faraj, memasuk an menarik keluar mengikut irama, Puan Juliana memainkan bunutnya mengikut irama lidah N. Dia benar-benar tidak tahan akibat geli di dinding lubang farajnya. Sambil dia mengulom kepala zakar N dengan kuat sambil mengigit manja membuatkan buntut N pula terangkat-angkat antara ngilu, geli dan sakit.

Dalam blik di rest house itu, Puan Juliana menikmati tubuh muda N. Menikmati penis N yang besar dan panjang. Dia terkejut melihat kote yang tegak, keras dan panjang milik anak muridnya. Kebetulan dekat dua bulan dia tidak bersetubuh dengan suaminya. Suaminya berkursus di luar negara.

Puan uliana berkedudukan menungging, menghalakan cipap dan buntutnya ke N yang berdiri ti tubir katil. Dia mengemaskan keduduka tangannya di atas katil yang empuk itu.
N menyediakan kepala zakarnya ke mulut lubang faraj Puan Juliana. Dia menekannya..
“Fluupp..” bunyi kepala zakar masuk..

“Aduii.. Plan sakit N..” jerit halus Puan Juliana mengemaskan kedudukan..
Kini mula merasa kepala kote dan batang zakar mencanak masuk ke dalam lubang farajnya. Dia berasa sendat dan nikmat. Lubang farajnya masih ketat dan kuat. N mengerakkan henjutannya keluar dan masuk.. Sambil kedua belah tangannya meramas payudara Puan Juliana. Sementara itu Puan Juliana mengikut rentak henjutan N-ke depan dan ke belakang.

“Uuu.. Aaa.. Arghh.. Besarnya penis kau.. Iii.. Sakitt.. Iii.. Uuu.. Sedapp..” kata Puan Juliana dalam nikmat dipompa dari belakang oleh N. Tubuhnya yang chubby itu terhinggut-hinggut dan teteknya terbuai-buai dipegang kemas oleh N lalu meramasnya kuat-kuat. Puan Julia menjerit, mendesar. Meracau, mengerang dan mengeluh dalam persetubuhan itu..
“ARghh aku kuar.. Aku kuar N..”

N meneruskan henjutan dan pompaan-cepat dan perlahan, kuat dan keras. Dia tahu Puan Juliana sudah mula klimaks kali pertama.. Dan beberapakali seterusnya..
“Ooo.. Lemah saya N.. Ooo.. sudah tiga kali saya klimaks..” desah Puan Juliana kelelahan dan berpeluh dalam bilik berhawa dingin itu. Pantas N menarik keluar batang zakarnya yang berkilat dengan air madu Puan Juliana membasahi.

“Cikgu baring buka kaki cikgu luas-luas.. Saya nak makan cipap cikgu..” kata N dan bingkas Puan Juliana membalikkan tubuhnya berbaring dan mengangkat kedua belah kaki gebunya ke atas. Lalu N menyembamkan mukanya ke cipap Puan Juliana. Menjilat jus yang melimpah dan meminumnya.
Puan Juliana mengelinjang bila lidah N sudah menjalar di pepetnya. N pantas menangkap kelentit Puan Juliana dengan lidah nakalnya.

“Waa.. Uwaa.. Sedapp.. Jilat N.. Jilat..” kata Puan Juliana yang kesedapan.
N meneruskan kerja menjilatnya sambil tangannya meramas buah dada Puan Juliana. Puan Juliana meracau halus, mengerang kuat dan Nmula menhentakkan kepala zakarnya ke lubang faraj Puan Juliana semula. Kali ni batang zakarnya masuk tepat dan rapat sampai ke dinding’g’ Puan Juliana di dalam faraj itu. Puan Juliana benar-benar mengelinjang dan meraung.. Bla N menghenjut pantas dan kuat.. Puan Juliana meraung dan menjerit kuat..

“Arghh.. Uuu.. Aaa.. Sedappnyaa..” racau Puan Juliana dan dia mengapuk buntut N dengan kedua belah kakinya.
Namun N meneruskan pompaannya yangmengelinjangkan tubuh Puan juliana yang membuatkan bunutnya terangkat-angkat mengikut rentak zakar N yang keras menujah.
“Uuu.. Aaa.. Aku keluar N.. Aku kuarr..” jerit Puan Juliana sambil zakar N menujah masuk cepat dan mantap di lubang farajnya yang sudah membecak.

N meneruskan kerja menghenjut. Sambil mulutnya melumat dan megucup bibir Puan Juliana.. Puan Juliana cuba menandingi fitness anak muda dalam N, namun dia tidak berupaya kerana sudah tiga kali dia klimaks dalam pompaan itu, namun N masih terus mengerjakannya. Dia mula merasakan bibir farajnya pedih bila air maninya menerobos lubang vaginanya. Dia mengetap birnya menahan pedih dan menahan nikmatnya ujahan zakar N ke dalam lubang sehingga mencecah dinding dalam farajnya.

Akhirnya untuk kesekian kalinya Puan Juliana klimaks dan dia menjerit kuat sekali.. Sambil N mendengus melepaskan air maninya ke dalam lubang faraj Puan Juliana. Hangat danmesra dirasai oleh Puan juliana pada lubang farajnya. Banyak sekali air mani n yang keluar hasil persetubuhan nikmat dengan guru pidatonya, Puan Juliana.

“I love u boy.. I love u N.. U are a good lover..” kata Puan Juliana mengucup bibir N. Dia walah dan keletihan dan begitu juga N yang hanya bertindak dan tidak berkata-kata.
N mneruskan henjutanya. penisnya yang tegang dan keras itu berada dalam lubang faraj Puan Juliana. Kote itu disorong dan ditarik dengan perlahan dan cepat. Puan Juliana juga merasakan kegelian untuk kesekian kalinya.

“O boyy.. I m cumingg..” jerita Puan Juliana mengejangkan tubuhnya sambil mencengkam dada N.
“Cikguu.. Saya kuarr..” sekali lagi N menyemprutkan spermanya ke dalam liang faraj Puan Juliana.
“Huu.. Sedap N kongkekan kau.. U fuck me well dear..” ringis Puan Juliana lagi merasakan cipapnya kesendatan.

Namun Puan Juliana merasakan nikmat mengongkek dengan N adalah kenikmatan yang dikecapinya yang tiada tolok bandingnya. Bermula dari rest house itu, membawa lah ke rumah kediaman Puan Juliana. Dalam sebulan adalah empat kali Puan Juliana akan membawa N ke rumahnya selepas waktu sekolah. Dan sebaik sampai ke rumah mereka berdua akan berkongkek sehingga waktu kerja tamat. Itulah masa yang dipergunakan oleh Puan Juliana untuk memuaskan nafsunya.

*****

“Kau kuat dan pandai N.. U r a good lover and fucker..” kata Puan Juliana selepas mereka bersetubuh satu petang.
N senyum.”Harap cikgu enjoy..”
“Sure I enjoy and love it.. Selagi u ada di sini, cikgu mahu N senaniasa menghubungi cikgu.. I can’t afford to loose u.. I boleh tiada suami but a fucker like u.. I tak leh hilang..” tambah Puan Juliana mengucup bibir N.

N tidak terkata apa-apa. Keperluan Puan Juliana dipenuhi malah Puan Juliana sanggup mengadakan keperluan persekolahan dan memberi bimbingan kepada N tentang mata pelajaran bila mereka bertemu untuk memuaskan nafsu nafsi mereka.

Cik Erna Cikgu Ku

Cerita ini berlaku secara tidak sengaja semasa aku belajar di salah sebuah sekolah di selatan Semenanjung Malaysia pada tahun 1997. Kisah ini telah memberikan aku pengalaman dan asas kepada pengalaman aku yang lain. Diharap kisah ini menjadi iktibar kepada pembaca ² yang lain. Kisahnya bermula begini: Suatu pagi yang indah dan permai, semasa aku berada dalam kelas Bahasa Inggeris, aku terlihat Sir aku bawak sorang gadis yang baik dari segi rupa parasnya. “Aik sape pulak orang tua tu bawak? Takkan bini mude dia, budak tu dah sebaya anak dia dah” terlintas sejenak difikiranku. Bila Sir aku bawak dia masuk kelas, wow, cun gile, terpegun budak lelaki kelas aku tu, sape tak cair. Muka lawa, berbaju kurung dan bertudung labuh, nak usha bukit dia pun susah. Jadi, diperkenalkanlah dia kepada kelas, nama dia Erna binti Datuk Ayob. Kami pulak panggil dia Miss Erna. Maka diberitahu oleh Sir aku, Miss Erna akan mengajar kelas aku kerana dia nak bersara tak lama lagi. Maka nak dipendekkan cerita, masa aku form 5 aku dilantik sebagai AJK tertinggi dalam pengawas perpustakaan. Jadi kunci library tu aku dan kawan aku Jefri yang pegang. Best la tiap ² malam boleh tengok movie kat library. Pada suatu malam, si Erna tu gunalah bilik bantuan pembelajaran kat dalam library tu nak ajar budak ² junior. Malam tu memang macam tak percaya aku lihat Miss Erna pakai baju bersaiz ‘S’, maka terlihatlah bayangan gunung berkembar terbonjol ke depan. Apalagi, konek aku pun naik la. Tambahan pulak kain dia yang ketat, sampai nampak susuk tubuh badan dia. Sungguh menyelerakan. Tak jadi aku nak prep malam tu walaupun SPM dah hampir tiba. Setelah lama tunggu, budak junior tu pun abis, muke sekor ² nampak ceria je. Miss Erna ucap terima kasih kat aku ngan Jefri pasal kasik guna bilik tu. Si Jefri pulak ambik kesempatan menjual minyak urat pada si Erna tu. Mana taknya, si Jefri tu anak Tan Sri. Lama kelamaan, diorang siap pegang ² tangan lagi. Aku nak borak segan, tak reti cakap omputeh. English asyik dapat 7 memanjang. Aku setakat usha gunung boleh la. Stim betul aku mase tu, nasib baik pakai seluar dalam, kalau tak malu aku kat miss Erna. Aku cepat-cepat lari dalam kaunter, suatu tempat yang strategik untuk usha gunung, buat ape lagi, melancaplah. “What are you doing in there?” tanye Miss Erna. Aku mengelabah, terus je aku cakap aku tengah check buku. Balik je dorm, si Jefri tu buat satu perancangan nak me Miss Erna, dia pun tak boleh tahan gak. “wei kau gile ape?, kene tangkap kang sape susah” aku bangkang le mamat tu punye idea. “Cool man, I know what I wanna to do” ujarnya. Malam esok tu, aku ngan Jefri macam biasa, tapi aku pakai tracksuit je, tak pakai seluar dalam. Bak kate Jefri, senang nak tanggalkan nanti. Aku ikut je la plan si Jefri tu. Tak lame lepas tu, miss Erna pun datang bawak anak muridnya masuk dalam bilik yang dia pakai semalam. Dressing dia pulak lebih dahsyat dari semalam, pakai baju putih, nampak le bra dia yang warna hitam tu. Dia tersenyum bila perasan aku dan Jefri memerhatikan dia. Lebih dua jam menanti, akhirnya perlaksaan projek kami hampir bermula, jantungku berdegup kencang, bukannye pernah orang. Habis je anak murid dia balik, dia tak keluar ² dari bilik tu. Tiba-tiba dia menjerit meminta tolong. Ape lagi, aku ngan Jefri lari masuk dengan muke yang penuh kejahatan. Bile masuk je, terlihat Miss Erna depan PC. Dia kate tak boleh play cd yang dia bawak. Aku keluarkan cd tu dah tengok, cd tu takde gambar pun, tulisan je ade, tapi aku tak ingat ape yang tertulis. “Ni cd pirate nyer kut?” kataku. “Mane boleh, I brought it from US, you know” Miss Erna menyangkalku. Si Jefri pulak gelakkan aku tak tentu pasal. Sekali aku tengok je, baru aku perasan PC tu takde VCD player, jadik aku pun gunalah kepakaran aku untuk install sofware yang boleh mainkan movie. Kemudian aku bukak le cd yang nak si Erna tengok tu. Itulah first time aku tengok cerite tu, nampak le laki dan pompuan bogel sedang melakukan seks. Naik le batang aku, malah terbonjol ke depan. “Kahkahkah, ape la kau ni Nizam, baru tengok cerite blue dah stim” kata Jefri. Miss Erna pulak tersipu-sipu melihat aku yang terpakse meng’cover’ bonjolan tu. “Tu belum tengok cikgu punye lagi” sambil Miss Erna membuka tudung keciknye, maka terlihatlah rambutnya yang ikal mayang itu. “What do you waiting for, come and strip me” arahan daripada Miss Erna menyebabkan aku dan Jefri terpakse akur. Rancangan untuk me Miss Erna gagal. Dengan tangan yang mengeletar, aku selak sikit demi sikit t-shirt putihnya, sampai je kat kaki gunung tu, aku terus rentap dengan gelojoh. Jadi, terpanculah dua gunung yang besar ukurannya disaluti bra berwarna hitam. Si Jefri pulak rajin melucutkan kain berbunganya macam kain yang selalu omputeh pakai bile kat Malaysia. So, si Erna tu hanya pakai bra dan panties warna hitam je yang cukup mengiurkan aku. Konekku pulak rase macam nak meletup je. “Jefri, Nizam, please give me a favor” pinta Miss Erna dengan nada manja. Si Jefri dengan gelojoh bukak bra dia, maka terlihatlah buat kali kedua dalam hidup aku secara live, first time mak aku la. Dua gunung berkembar dengan puncak merah kecoklatan. Wow besarnye, 36B, tu pun aku tertengok kat bra dia. Aku diberi penghormatan untuk bukak panties dia, wow! Hutan dah kene tebang, cantik, putih dan licin. Aku pun teruslah mengangkangkan kakinya lantas menjilat pantatnya. Si Jefri pulak sibuk mendaki gunung daging yang pejal itu. Uhhhhhhh….. Ummmmmmmmphhhhhh….. si Erna mengerang, aku tengok ade air keluar kat pintu faraj dia, aku ape lagi jilat sampai licin. Uwekkkk tak sedap langsung rase payau air pantat dia. Kemudian si Erna suruh kami tanggalkan pakaian. Aku terasa bangga lak sebab aku nak tunjukkan kat si Erna tu yang aku punye batang paling besar dalam sekolah, sekali dia tengok, dia kate kami punya kecik aje. Maklumlah, dia dah biasa ngan batang mat saleh yang besar mase belajar kat US dulu. Aku mula terasa geli bila si Erna tu kulum batang aku. Rase ngilu serta geli tidak terperi. Rase nak terkeluar pulak peluru yang dalam senapang aku tu. Si Jefri nasihat aku supaya fikirkan hal lain pada masa tu supaya dapat bertahan lebih lama. Jefri pulak khusyuk mendayung bahtera dengan muka yang selamba. Ahhhhhhhhhhh….. badan Erna mengejang, I’m cummin’….. Uhhhhhh…. Si Erna dah tumpas pada Jefri. Tak sampai sepuluh minit dah tumpas. Aku pun ape lagi, baringlah kat atas meja. Miss Erna nak menunggang aku, dia pun naik ke atas ke dan memasukkan batangku ke dalam pantatnya, inilah kali pertama aku rase pantat. Walaupun agak longgar sedikit, tapi aku masih terasa best lebih-lebih lagi Miss Erna melonjak-lonjak seolah olah menunggang kuda. Akhirnya dia kecundang juga pada aku. Pantatnya mula rase bertambah basah. Miss Erna mendakap aku. Jefri tidak pernah bagi peluang terhadapnya, lantaran menggantikan aku untuk proses servis. Miss Erna agak marah dengan tindakan Jefri itu. Walaubagaimana pun, tanpa disangka I’m cummming….. Jefri menjerit, dia pula tumpas kepada Miss Erna. Miss Erna yang marah tu menolak Jefri supaya pancut di luar. Creet!… terpancutlah air nikmat yang begitu pekat ke badan Miss Erna. Ahhhhhh… Jefri keletihan. Aku ambil peluang untuk pujuk Miss Erna, aku menyuruhnya mengangkat sedikit bontotnya pasal aku nak buat ‘doggy style’ macam dalam cerite blue yang tengah terpasang itu. Aku rase mase tu, mase yang paling lama untuk bertarung dengan Miss Erna. Badan Miss Erna dah mula mengeras, aku dapat rasakan dia sudah klimaks, aku masih tetap mendayung sehingga Uhhhhhhhh! Yessssss… nak terpancut dah, aku baru je nak keluarkan batang aku, Miss Erna kata jangan, dia suruh aku pancut dalam. Peluang baik perlu diambil, aku pun melepaskan berdas-das tembakan ke dalam lubang nikmat itu. Akhirnya kami tertidur kepenatan pada malam itu di library. Pada keesokkan harinya, kami bangun dengan cepat kami lari ke dorm dan Miss Erna ke keretanya untuk balik. Jam pada masa itu menunjukkan pukul 7.30 pagi. Pelajar lain hendak ke kelas pelik dengan perangai kami berdua. Tapi memang tak dapat lupakan saat manis itu, kini Miss Erna sudah sambung belajar di US. Dah rindu dengan batang mat saleh kut. Walaubagaimana pun semasa selepas SPM, semasa keputusan SPM keluar, kami sering berjumpa dan melakukan perkara yang sama. Pada hari terakhir kami berada di sekolah itu, Miss Erna memberi bra dan pantiesnya kepada aku dan Jefri sebagai souvenir. Kini masih dalam simpanan aku bersama tompok-tompok air maninya

Terperangkap Dalam Lif

Nama ku LISA berusia 23tahun aku berkerja sebagai kerani di sebuah syarikat di Bandar.aku dan seorang lagi teman ku menyewa di sebuah flat 20 tingkat.aku tinggal di tingkat 10.masalah di flat ini ialah Lift nya memang selalu rosak. Aku dan temanku pernah sekali dulu t kira-kira 15 minit.

Memang sesak nafas aku. Lampu terpadam. Air-con juga mati. Aku hampir lemas lebih-lebih lagi dengan bau badan sorang aci india pompuan yang kuat menusuk hidung. Aku rasa cam nak pengsan. Aku rasa memang aku dah tak boleh nak bertahan. Nasib baik tak lama lepas tu pintu lift terbuka semula. Bila aku keluar aku jalan macam nak melayang. Penuh orang ramai berkerumun tengok pak guard tu cuba bukak pintu lift.Pagi tadi sekali lagi kejadian tu berulang. Nasib tak baik kena lagi kat aku. Tapi air-con masih ada dan lampu tak terpadam. Hampir satu jam aku terperangkap. Aku tekan loceng kecemasan banyak kali tapi tak ada respon dari sesiapa. Lepas 5 minit baru ada suara dari intercom yang mintak aku bersabar. Dalam tu Cuma aku dan sorang lagi lelaki india . Aku tak kenal dia. Aku tanya dia macam mana ni? Dia jawab, kita tunggu bantuan sampai la. Makin lama makin panas. Aku dah tak tahan. Nafas pun makin sesak. Lelaki india tadi dah bukak baju sebab tak tahan panas.aku tengok bulu kat dada dia lebat sungguh Aku duduk sandar kat dinding lift. Aku lunjurkan kaki. Aku dah tak larat lagi. Hampir setengah jam pintu lift masih tak terbukak. Suara dari intercom asyik bertanya kami ok ke tak. Aku tak tahan aku jerit kuat-kuat cepatlah sikit….!!

Aku mula la nak naik angin. Bukan sekali dua lift ni rosak. Walaupun aku baru kena 2 kali, tapi lift ni memang dah banyak kali rosak. Dah ramai yang pengsan sebab tak boleh bernafas dalam lift ni dekat 2 jam.Tengah aku merungut-rungut tiba-tiba lelaki india Tanya kat aku adik manis you tadak rasa panas ka?aku jawap la masih boleh tahan lagi uncle.aku Tanya dia pulak uncle you tingal tingkat berapa? Dia jawap tingkat 12.dia Tanya lagi adik manis you suda kawin ka?aku jawap belum lagi la uncle.ooo I sudah ada 5 orang anak dan satu perempuan simpanan.wah uncle umur berapa sekarang tanyaku.i suda umur 56 taun.itu uncle punya perempuan simpanan umur berapa?dia baru 21taun dari Indonesia juga.oooh uncle ni kuat juga yee.mesti la bini mau kasi perempuan simpanan mau kasi…kata lelaki india itu tiba2 dia londeh kan seluar panjang dia pula tinggal boxer saja.banyak panas I tableh tahan la.dari boxer tu aku boleh Nampak ada benjolan di tengah2.ai uncle masa macam ni pon boleh naik lagi ke?tanyaku haha I table tahan la tengok adik manis…aku pun tiba2 saja terus terasa panas lalu aku pun buka la baju aku tingal bra saja.wah you punya breast banyak besar ya lagi besar dari I punya perempuan simpanan kata lelaki india itu.aku Cuma tersenyum saja.uncle you tarak pergi jumpa sama you punya perempuan simpanan ka?ini I mau pigi jumpa sama dia la tapi suda sangkut sama ini lif…haa kesian juga sama uncle ya nasib baik I ada boleh temankan uncle.

Kataku.aku sempat juga menjeling kearah lelaki india tu matanya tak berkelip2 melihat kearah buah dadaku yang besar ini.aku dengan sengaja mengoyang2 buah dadaku di hadapan lelaki india itu.adik manis you suda ada boyfriend ka?tiba2 lelaki india itu bertanya.dulu ada la sekarang suda tak ada kenapa uncle?tanyaku pula. Tarak I tengok you punya breast banyak besar mesti hari2 you ada main sama you punya breast kan….kata lelaki india itu.emm dulu memang selalu I punya boy ada main sekarang sudah tak main.kata ku terus terang.kalau adik manis mau I boleh tolong main sama you punya breast.boleh ka uncle you larat lagi ka?tanya ku ragu2.i masih kuat lagi….kata lelaki india itu.lelaki india tu datang dekat kat aku dan terus pegang tetek aku. Aku diam saja.cantik breast you,i suka first time I dapat pegang breast perempuan melayu.kata lelaki india itu lagi. aku rasa bangga la pulak sebab buah dada aku yang pertama dia dapat rasa . Aku tengah panas bertambah panas sebab gelonjak nafsu , sesak nafas aku bila dia rapatkan badannya ke tubuhku. badan lelaki india itu gemuk dan berperut buncit.Tapi kerana nafsu aku dah tak kisah gemok ke buncit ke janji dia dapat puas kan aku.keadaan dalam lift tu buat aku bertambah ghairah. Aku biarkan aje dia lantak la dia nak bukak baju ke ape ke janji dia sentuh tetek aku ni Dia masukkan tangan dia dalam baju aku dari atas. Memanglah ruang dada aku terdedah. Bila dia ramas tetek aku, tiba-tiba aku rasa ghairah. Aku rapatkan bibir aku kat bibir dia. Nasib baik dia paham. Sempat jugak kami kulum lidah sebelum suara kat intercom tu tanya lagi awak berdua ok ke? Sambil jawab ok tu lelaki india tu (sampai sekarang aku tak tau nama dia, lupa nak tanya) makin berani. Kami terus bergomol. Dia tanggalkan kancing bra aku supaya senang nak selak. Dia nyonyot tetek aku dengan gigitan lembut kat puting. Lidah dia bermain disekitar puting aku. Memang pro uncle ni. Gayanya memang dah berpengalaman . Mesti kaki mantat ni. Aku biarkan je dia buat ape saja ke atas ku sebab aku pun dah naik syok. Pantat aku pun dah mula basah. Aku tanggalkan seluar dalam aku, masukkan dalam beg. Dia paham. Cantik la tu! Dia bukak seluar boxer dia keluarkan batang dia. Nampak kelakar. Pakai seluar boxer siap dengan tali jerut lagi , tapi konek terkeluar Dia pusingkan aku kebelakang. Aku tonggeng sikit dan selak skirt keatas. Dia tujah aku dari belakang. Main sambil berdiri pun jadi la. Asal dapat Dalam posisi dia yang kat belakang aku tu, tangan dia sempat lagi peluk aku dari belakang. Makin lama makin turun tangan dia kebawah. Sambil tujah lubang pantat dari belakang sambil gentel bijik kelentit aku. Bijak! Dia bisik kat aku adik manis suda banyak air keluar aku diam je. Dia goncang kuat sampai aku tertunduk-tunduk. Kami projek tanpa suara takut orang boleh dengar dari intercom. Confirm la takde camera, kalau ade tak kan la dorang kat luar tu tanya berapa orang kat dalam tadi.teruk jugak aku kena kongkek sampai 40 minit dia goncang baru dia pancut. Kelam kabut dia tarik keluar konek dia dari lubang pantat aku pancut kat penjuru lift. Pekat keputihan air dia. Berketul-ketul. Lama tak dapat kot Suara dari intercom tanya lagi awak berdua ok ke? macam tadi jugak kami jawab la ok. Ok sangat2. Dekat satu jam dah t bodoh ni. Siap satu round pun tak bukak-bukak lagi lift ni. Aku diamkan diri. Aku pandang muka dia,dia senyum tanda puas. Dia pun lepas zip seluar, pakai balik baju dia, lepas tu sandar kat dinding, tanpa sepatah kata.Dekat-dekat 10 minit lepas projek tu lift pun terbukak.2-3 orang lelaki serbu aku. Ada yang bagi mineral water sebab tau aku panas dan dahaga (sape penah t taulah macam mana rasa). Aku buat2 macam biasa, lepas peristiwa tu aku dah tak Nampak lagi lelaki india itu tapi baru2 ini aku terperangkap pula dengan 3 orang mat bangla lantaklah.... Janji sedap…

SMKKB(KebunBaru) Story

Hey , Aku Zey(nama kawan-kawan panggil) , aku nak cerita pasal pengalaman terbaik aku kat skolah SMKKB ni . Yang Ini Real . Pengalaman ni masa aku form 2 kot .. ada satu teacher tu nama Nazlin(Nama Sebenar) . kalau ckp pasal rupa boleh tahan cantiknya , muda lagi , body fuhhh ! mantap ! Dalam ramai2 teacher , dialah yang paling aku suka . tudung senteng beb .. ! aku rase dalam hati tu nak sgt santap dia tapi macam mana pon aku x tahu . ye la kalau aku usik2 kang mau aku pergi balai polis . Setiap malam aku fikir berapa lebat bulu pepek dia , ke dia cukur ? boleh katakan tiap2 malam aku melancap igt muka dia .

Oklah nak pendekkan criter , satu hari tu aku dtg sekolah cam biasa kol 11.50 pagi(aku sesi petang) . Bila aku masuk sekolah ada sorg member aku ajak aku gi teman hantar buku kat bilik guru . aku x tau nak buat apa aku follow je . sampai kat bilik guru aku tunggu luar member aku masuk sorg gi letak buku pastu time tu kebetulan Nazlin nak masuk bilik guru jugak , bila terserempak tu aku intai2 tgk breast dia sbb dia pakai tudung senteng . Wao Naik Merah muka aku bila tgk baju dia jarang nampak coli sikit. Naik Konek aku ! dahlah aku x pakai spender malu je tapi aku cover2 ckit aku bagi salam and then dia jawab mesra je . aku cair .. wao ! time tu dia kata "rehat nanti tolong cikgu angkat barang dalam stor ye" . aku ni jenis x suke tolong cikgu ni sebab leceh tapi sebab aku tgh khayal tadi aku mengangguk dgn x sengaja lepas tu dia terus senyum sambil masuk dalam bilik guru .

Time rehat aku x rehat ngn kengkawan sbb aku ada kerja nak buat dgn cikgu idaman aku , jadi aku teros pergi stor sekolah .  Sampai sana aku terkejut beruk bila tgk Nazlin pakai baju sukan ketat giler ! geram aku tgk, kalau dia bini aku , aku trus terkam dia lepastu main . Aku cakap "teacher angkat barg pon tukar baju ke?" aku perli la sikit .. dia balas "sayang nak pakai baju jarang tadi sebab mahal" . Aku terkejut bila dia sendiri cakap baju tu jarang . lepastu aku pon buat la kerja2 angkat barg ringan2 tu , lepastu Nazlin macam pening2 . aku dah takut kalau pape jadi aku kene tuduh . Nazlin ni dara lagi , pancut sikit subur je . time tu dia cakap "tunggu sini kejap teacher nak keluar" , aku malas tunggu lama2 jadi tunggul kat dalam stor tu jadi aku pon keluar kejap jalan2 dekat keliling stor tu rupa-rupanya Nazlin masuk bilik sukan wanita kat sebelah tu . Aku pikir ni mesti nak bukak baju ni .

Sebab sekitar stor tu lengang aku pun intai la apa dia buat dari celah2 pintu pecah tu rupa-rupanya aku memenangi cabutan bertuah . Nazlin bukan setakat bukak baju , seluar pon bukak sekali , aku macam dah Wahhh ! Kagum sbb situasi tu yang aku nak sgt dalam hidup . alangkah gembiranya aku bila tgk dia bukak coli sekali dalam tu , teros tegang konek aku tgk puting dia merah menyala . Dia pon ramas2 breast dia , aku kata dalam hati bila nak bukak spender pulak aku nak tgk pepek dia . lama jugak dia ramas2 tetek dia , aku pun pikir kalau habis rehat x merasa aku melancap . Tgk sekeliling lengang je aku pun bukak zip la apa lagi aku pegang konek aku yg keras tu tros melancap sambil mengintai .

Aku rasa dia ni kaki melancap tu sbb dia pening tadi x dpt melancap . hahaha ! aku x kisah pasal pening tadi aku terus tgk dia ramas2 tetek dia . Lama2 aku rasa dia dah bengang dia bukak spender dia telanjang habis . Waoo , cantiknya pepek dia berbulu jarang2 . Konek aku yg aku lancap tadi terus terpancut mani . wah ! indah ! tapi konek aku tetap keras sebab ada attraction , aku tgk sekeliling lagi xda org aku intai lagi . dia ambik kayu pendek dalam bilik tu terus jolok dalam2 . aku tgk dah basah lencun dah pepek dia dgn air pepek . Air tu menitis2 kat atas lantai . lebih kurang 15 minit camtu aku terpancut masa melancap dan Nazlin pun nampak macam dah lega je . Dia ambik mop kat dalam bilik tu dia mop lantai yg terkena air pepek dia tadi . Aku terus tutup zip seluar masuk dalam stor balik . Air mani aku yg kat atas lantai dah aku bersihkan dgn daun kat keliling tu .

Bila Nazlin masuk , dia tros sambung kerja x ckp pape pun . Aku saje tanye "Cikgu kenapa tadi" lepastu dia jawab "Cikgu biasa pening2 camtu tapi cikgu dah ambik panadol dah" . Aku Tersenyum tgk gaye menipu dia .

Sejak tu aku mula mesra ngn dia smpai skrg . :)

Sabtu, 26 Januari 2013

Pasrah

Salam sejahtera kepada para pembaca yang dihormati lagi di kasihi.Aku memasukki ruangan baru lagi dan aku mendapati yang bawasannya yang ada banyak cerita-cerita yamg menarik didalamnya .Oleh itu aku pun nak menyumbangkan cerita berdasarkan penggalaman ku …. Mula-mula cerita dia begini.Nama aku Liza,tinggal di Kuala Lumpur(Ampang).Aku masih belajar lagi didalam jurusan progammer IT software di maktab yang bernama ITTAR.Mula-mula aku berlajar komputer nie atas desakkan mak dan bapa ku …aku memang tak minat langsung tentang komputer nie tapi apa boleh buat ???.Aku pun mulakan lah pelajaran ku Di dalam kelas aku tu ada beberapa orang perempuan dan lelaki .Mula aku belajar di semester satu tak lah susah sangat,tapi bila aku berganjak ke semester dua aku rasa amat susah sangat di sebabkan aku tidak memiliki komputer.Jadi aku pun bercadang hendak membeli satu komputer .Aku pun bertanyakan macam mana hendak membeli sebuah komputer dari rakan-rakan ku.Mereka pun bercerita lah tentang komputer.Akhirnya aku dapat juga memiliki sebuah komputer tetapi hanya klon sahaja.Dari hari ke hari aku menggunakan komputer aku tu,aku semakin cekap.Oleh kerana aku sudah semakin cekap aku pun tidak tahu hendak buat apa lagi tentang komputer aku tu,asik-asik main games sahaja..so rakan-rakan aku pun mengajar aku tentang internet.Mula-mula aku tidak berasa seronok pun ..biasa aje…tapi oleh kerana rakan-rakan aku lagi cekap dari aku ,mereka pun mengajar aku tentang melayari laman web yang tidak sepatutnya dilayari oleh aku dan masayrakat sku.Semakin hari semakin aku seronok..dapat melihat "benda"yang aku tidak pernah lihat selama nie . Aku melihat gambar,membaca.dan berbagai lagi sehinggalah pada suatu hari….aku telah melayari laman web orang melayu dan aku sungguh terkejut melihat banyak orang melayu berbogel di internet sama ada perempuan mahu pun lelaki… Ada yang setengah tu gambar tipu dan ada yang setengah tu gambar betul…kerana kawan aku mengambil jurusan tentang grafik menggunakan adobe dia dapat tahu yang mana betul dan yang mana tak betul.Makin lama aku rasa ada yang tidak kena pada diri aku iaitu seluar dalam aku kerap basah dan aku tidak tahu kenapa??? aku takut hendak bertanyakan kepada rakan-rakan ku…dan untuk mendapatkan kepastian aku mencari maklumat di dalam internet.Rupa-rupanya baru aku tahu yang selama ini saya mengalami perasaan yang dipanggil oleh remaja sekarang iaitu stim. Aku pun mencari lagi maklumat bagaimana rasanya kalau seseorang itu stim…so akhirnya aku mendapat maklumat bahawanya aku sebagai orang perempuan kena memasukkan satu benda yang agak keras mahu pun panjang .Aku pun terus ke pasaraya bernama sungei wang di tingkat tiga dan membeli barang tersebut.Apabila sampai dirumah aku melakukan apa yang disuruh..tetapi aku tidak merasa kenikmatannya malah kesakitan yang ada.Aku pun melayari laman web kegemaran ku….dan aku melihat gambar orang bogel dan aku memasukkan barang yang aku beli tadi tu ke dalam kemaluan ku …..ahhhhhhhh….argggggg …..seperti yang di terang kan dan seperti yang dijangka aku mendapat kepuasan yang tidak pernah aku alami selama nie….air aku iaitu air mazi aku terpancut-pancut keluar dengan banyak sekali kerana ini adalah kali pertama aku melakukannya . Kesedapan yang tidak dapat di ucapkan oleh kata-kata.Selepas tu aku buat kali kedua sambil meramas buah dada ku yang sedah membesar dan aku mengentel putting ku ,aku merasa sunggun geli lagi menyedapkan.aku puas lagi untuk kali kedua….arhhhhhhhh…..Aku semakin berani …keesokkannya aku membeli vcd cerita lucah…oleh kerana aku tidak mempunyai vcd ,aku menontonnya di komputer ku dan aku pun buat perkara seprti biasa..dan kali saya lagi bertambah puas …..arhhhhhggggggg….sambil air mazi terpancut terkena komputer ku……Pada keesokkannya aku terpaksa membuat assigment atau kerja berkumpulan ngan rakan aku.Kumpulan aku menmpunyai empat orang ,tiga orang lelaki dan aku sahaja yang perempuan.Kitaorang terpaksa undi sama ada sama ada aku dan seorang lagi membuat bahagian yang nie dan diaorang buat bahagian diaorang….akhirnya aku pun mulakan assigment aku dengan seorang rakan aku di rumah aku….kerana aku tinggal bujang manakala rakan aku tu tinggal ngan keluarga…semasa kami berduaan aku merasakan ada yang tidak kena…rakan aku nie seolah mahu mengambil kesempatan terhadap diri ku …apabila aku tengah menaip dia duduk di belakang ku .Aku dapat mendengar bunyi yang kuat di katil ku seperti orang tengah meronta-ronta…aku memperdulikkan….tiba-tiba rakan saya berkara"hey liza aku nak balik lah…nanti aku call aku",dan aku pun bersetuju..Apabila dia sudah balik , aku mendapati ada kesan tompokan sejenis air di atas katil ku..aku pun cuba membaunya ,,,erkkkkkk …rasa macam nak muntah…aku rasa rakan aku sudah mengambil kesempatan terhadap ku…Hari esok nya aku membuat lagi assigment dengan rakan ku semalam … Macam yang diduga benda nie berlaku lagi tertapi kali nie aku sudah bersiap sedia…..apabila aku mendengar katil bergoyang…aku pun berpaling dan secara tiba-tiba terpancutlah air mani tepat kesasaran muka ku…apa lagi aku punya marah lah…apabila aku membasuh muka ku , aku hairan kenapa dia nie puas cepat sangat ….aku nekad hendak bertanya kan kepada dia…masuk sahaja di bilik aku pun bertanya kan soalan itu kepada dia…"Man kenapa kau nie puas cepat sangat ha….aku rasa tak sampai sepuluh minit lepas tu kau sanggup melancap kan atas katil aku ye???!!!! Kau nie gila sex ke????",dia hanya tunduk sahaja tak berkata.kata apa-apa pun….lepas tu saya Tanya lagi "kau nie dah biasa ke buat macam nie..maksud aku melancap kat belakang orang perempuan…..", tiba-tiba dia menjawab…."aku bukannya apa …kau cantik sangantlah dan aku berani sumpah yang aku nie hanya buat benda nie kat kau sorang sahaja..", aku pun tak tahu nak kata apa…lepas tu dia kata lagi.."Liza ,kalau aku nak kau aku boleh rogol kau tau….sebab kau dah umur lebih 21 dah….janji kau tak luka kan kau…mesti aku lepas punya", tersertak aku mendengar kata-kata dia tu…lepas tu aku tanya kat dia.." kenapa kau tak rogol aku ha!!!!!!", dia menjawab " aku tak buat macam tu pasal aku suka kan kau , aku tak nak tengok kau cedera dan menderita….biar lah aku melancap kat belakang kau pun itu dah memadai…",terharu aku mendengar kata-kata seorang lelaki yang begitu gemtelmen. Aku pun memeluknya..dia balas pelukkan ku…tiba-tiba aku dapat rasakan ada benda yang tegak di dalah seluar dia.." ehhhhhh takkan dah stim dah", "mana ada nie pen aku lah…apa lah kau nie", "man aku nak tengok kau melancap depat aku boleh tak", ",macam mana …aku punya nie tak leh naik lagi…kena tunggu lama sikit", "ye ke…biar aku cuba ye….",pelahan-pelahan aku pun memegang kemaluan dia …dia merasa geli dan tak senang duduk…tiba-tiba benda dia tu naik dengan mendadak…aku pun melepaskan benda tu dan menyuruh dia melancap…dia pun akur dan melancap…dalam beberapa minit dia pun melepaskan lavar yang putih dan dia merasakan amat puas sekali."yang nie lagi puas dari tadi ,pasal kau pegang aku punya,terima kasah ye"," sama-sama, kau rasa kau nie boleh melancap lagi tak","ehhhh mana boleh dah ,nie dah masuk dua kali nie….mati lah aku…","ye…ke nie…?", "kau tak caya kau cuba lah …..yang macam tadi tak jalan punya","betul nie????"."betul", "ok…..kau duduk diam kat situ", dan tidak beberapa kemudia aku pun membuka baju dan terserlah lah gunung yang diselaputi coli berwarna merah,kemudia aku pun membuka seluar,dan terserlah lah segitiga emas yang diselaputi seluar dalam berwarna biru muda…dengan tidak semena-mena dia punya benda pun naik menjanak lagi tinggi dari tadi….dan aku pun menyuruh nya melancap…..sedang dia melancap aku menari di depannya….tak sampai 10 minit iaitu lebih kurang 6 minit dia telah memancutkan lavar putih nya kali nie dengan banyak sekali…..arhgggggggggggg,,,……….sedapnya……… aku sungguh puas melihat lavar tu terpancut dengat derasnya…..habis sahaja pancutan itu aku dengan cepat terus membuka selaput yang meyelaputi gunung kesayangan aku itu…terserahlah buah dada aku yang sedang membesar … dan aku pun terus mengurut koneknya…belum sepuluh kali goncang….dia telah memuntahkan lavar putih nya sekali lagi…..habis terkena muka aku ……. arhgggggggggggg……iskkkkkkk seeeeeedapppppppppppp nyaaaaaaaaa…….. dengan secepat yang mungkin aku pun membukakan seluar dalam ku dan terserlah lah segitiga emas yang selama nie aku menjaganya dengan rapi……….dia pun memandang kearah segitiga aku tu…….aku pun terus mengurut konek nya yang agak lembik tu…..aku pun menarik tangan dia dan memasukkan ke dalam lubang keramat ku tu dan aku pun mengerang…….arghhhhhhhhhhhhh sedddddddddapppp nya…laaaaagiiiiii sedappppp sangatttt nie…...dengan tidak semena-mena dia telah memancutkan lavarnya sekali lagi sejurus mendengar suara aku mengerang……aku tidak berputus asa …lalu aku lapkan koneknya lalu aku memasukkan koneknya ke dalam mulut ku…..lebih kurang 10 minit kemudiaan aku pun menegakkan koneknya dan menghalakannya ke arah segitiga aku itu , belum sempat masuk dia telah memuntah kan lavar nya dan dia pun terus tertidur…….aku pasrah….aku pun menyuruh dia balik…..keesokkan harinya aku membuat assigmet dengan orang lain dan berlakunya perkara itu semula…aku pasrah buat kali ke dua……………sehingga lah sekarang aku tidak dapat menikmati rasa berasmara….kenapalah lelaki nie hanya mementingkan nafsunya sahaja tanpa menghirau kan perasaan orang perempuan…… jikalau ada sesiapa yang boleh tahan atau memberikan aku rasa berasrama…sekali pun cukuplah…..

TIGA TAHUN DULU

Pada suatu petang, tanpa ku duga, bapa mertuaku datang berkunjung ke rumahku semasa Aznam pergi outstation. Sangkaanku bapa mertuaku sebenarnya tidak mengetahui yang Aznam tidak berada di rumah. Agaknya dia rasa takkan Aznam tiada di rumah kerana dia tahu baru 4 hari saja Aznam balik dari outstation juga. Aznam tidak pula memberitahunya yang dia akan ke outstation semula dalam masa 4 hari lagi semasa menelefonnya.

Sudah lebih 30 minit lamanya bapa mertuaku duduk di sofa di ruang tamu. Sambil minum air teh halia yang aku sediakan dan mengunyah-ngunyah biskut lemak, dia membelek-belek dan membaca akhbar ‘The Malay Mail’ hari itu yang antara lain memaparkan gambar Dolly Parton di halaman
hiburan. Aku sedang berdiri menyerika baju-baju suamiku kira-kira 4 meter sahaja daripada bapa mertuaku.

Sempat aku mengerling memerhatikan bapa mertuaku merenung puas-puas gambar Dolly Parton yang pakai ‘low-cut’ yang menampakkan hampir separuh buah dadanya yang besar itu terbonjol macam nak keluar daripada branya. Lamanya bapa mertuaku menatap gambar Dolly Parton yang seksi itu. Dia tidak perasan yang aku memerhatikan gelagatnya.

“Dah 6.30 petang ni, Aznam belum balik lagi, ke mana dia pergi?” tanya bapa mertuaku sambil mendongakkan pandangannya ke arah aku. Nada suaranya agak serius dan menampakkan kerunsingan yang genuine. Dia sungguh sayangkan anak tunggalnya, suamiku. Aku juga tahu dia rasa
senang dan sayang terhadapku, menantunya yang cantik dan pandai mengambil hatinya ini. Selalu juga dia membawakan aku cenderahati bila berkunjung ke rumahku. Aznam pun suka yang aku amat disenangi oleh bapanya.

“Dia tak balik malam ini, Bapak, ke outstation lagi.. Ke Penang, bertolak pagi tadi,” balasku ringkas.
“Tak balik..?” tanya bapa mertuaku seolah-olah terperanjat.
“Ya, Bapak, mungkin esok petang baru dia balik.”
Tiba-tiba bapa mertuaku tersengeh-sengeh, senyum melebar, tak langsung menunjukkan tanda kerunsingan lagi.
“Kalau gitu, malam ini biar Bapak temankan kau, Kiah. Kasihan Bapak melihat kau keseorangan begini. Bapak takut kalau-kalau ada orang datang menceroboh rumah ini dan melakukan sesuatu yang tidak diingini kepada kau, semua orang susah nanti.”

Aku terdiam sejenak. Belum pernah sebelum ini aku terdengar kata-kata begitu rupa daripada bapa mertuaku. Aku ingat tadi dia mahu menyatakan yang dia hendak balik ke rumahnya. Meleset betul jangkaan aku. “Ikut suka bapaklah, malam ini Bapak nak tidur di sini boleh juga, Bapak balik ke rumah pun bukan ada apa-apa…” kataku dengan nada semacam berseloroh dan mengusik. Sekali-sekala bergurau dengan bapa mertua yang disayangi apa salahnya… ya tak?

Sebenarnya aku tidak berniat langsung hendak mengusik atau menyindirnya meskipun aku sedar yang situasi keseorangan bapa mertuaku lebih teruk daripadaku. Keseorangannya bertaraf ‘on permanent basis’ semasa itu. Apa lagi yang harus aku perkatakan. Takkanlah nak suruh dia balik ke rumahnya. “Betul kata kau, Kiah, kalau di sini setidak-tidaknya terhibur juga hati Bapak dapat melihat kau.” Berderau darahku. “Hai, pandai pula bapa mertuaku ini mengusik aku, mentang-mentanglah Aznam tiada di rumah berani mengusik aku,” demikian bisik hati kecilku. Aku terdiam dan tergamam sebentar mendengar kata-kata bapa mertuaku. Semacam sudah ada sesuatu muslihat. “Ini semua angkara Dolly Parton, agaknya” bisik hatiku. Namun aku terima kata-katanya tanpa syak dan ragu, bahkan terus merasa simpati mengenangkan nasib malangnya sejak kematian isterinya, emak mertuaku.

Selepas makan malam, bapa mertuaku dan aku beristirehat di ruang tamu, minum-minum ringan dan berbual-bual sambil menonton TV. Bapa mertuaku memakai T-shirt berwarna merah biru garang dan kain pelikat bercorak kotak-kotak biru putih. Simple sahaja nampaknya. Tak tahulah aku sama ada dia memakai seluar dalam atau tidak. Lampu di ruang tamu dalam keadaan ‘dim’ sahaja. Aku tak gemar menonton TV dengan lampu bilik yang terang benderang, begitu juga bapa mertuaku.

Kami asyik betul menonton siri sukaramai “Sex And The City” yang sedang ditayangkan. Sempat aku menjeling-jeling ke arah bapa mertuaku, dan ku lihat matanya tak berkelip-kelip, macam nak terkeluar bila melihat adegan panas pelakon Sarah Jessica Parker dengan pasangan lelakinya di keranjang. Dia nampak gelisah. Dia tidak perasan yang aku menjelingnya. Kemudian aku arahkan semula pandanganku ke kaca TV. Aku sendiri pun dah mula teransang juga.

Ketika seorang lagi pelakon wanita yang lebih seksi dalam siri itu (maaf, aku tak ingat namanya) bercumbu hebat dengan pasangan lelakinya di atas keranjang, aku cepat-cepat mengalihkan pandanganku tepat kepada bapa mertuaku sekali lagi. Kali ini aku betul-betul tersentak dibuatnya. Dengan jelas aku dapat menyaksikan bapa mertuaku sedang memegang-megang dan mengurut-urut kepala butuhnya yang sudah keras naik mencanak dalam kain sarungnya. Puuh..! sesak nafasku, terbeliak mataku. Walaupun ditutup kain, aku dapat bayangan betapa besar dan panjangnya butuh bapa mertuaku. Solid betul nampaknya.

Dia tidak perasan yang aku sedang memerhatikan aksinya itu. Nakal, dengan sengaja aku berdehem agak kuat juga. Bila terdengar dehemanku dia tersentak dan lantas mengalihkan pandangannya kepadaku. Tangannya tidak pula melepaskan butuhnya. Dia tersenyum simpul sahaja, macam tak ada apa-apa yang berlaku. Pelik sungguh perilakunya ketika itu. Mengapa dia tak merasa segan sedikitpun kepadaku yang diketahuinya telah terpandang dia sedang mengurut butuhnya yang tegak itu? Pada hematku tak kurang 20 cm panjangnya butuh bapa mertuaku, dan besarnya, ah, tak dapat aku mengagak ukurannya, tetapi memang besar solid. Sebelum itu, aku hanya berpeluang melihat butuh suamiku yang bersaiz kecil dan pendek, kira-kira 13 cm sahaja bila cukup mengeras, circumference’nya, ah… malas nak cerita, tak ada apa yang nak dibanggakan. Jauh benar bezanya dengan saiz butuh bapanya. Melihat aku masih memandangnya tersipu-sipu, “Sorrylah, Kiah, Bapak tak sengaja,” keluhnya perlahan.

Dengan sambil lewat dan macam hendak tak hendak saja dia membetul-betulkan kainnya. Aku dapat perhatikan dengan jelas butuhnya yang keras terpacak itu berterusan menungkat lagi di dalam kainnya. Tidak pula dia cuba menutup ‘tiang khemah’ yang tegak itu dengan tangannya ataupun dengan bantal kecil yang berada di sisinya. Dia seolah-olah dengan sengaja mahu mempertontonkan kepadaku dengan sepuas-puasnya betapa besar, panjang dan keras senjata sulitnya. Dia mahu membuat demonstrasi. Dia bangga nampaknya. ‘As if he purposely wanted me to witness the kind of cock he possessed’. Mungkin juga hatinya berkata, “Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Lihatlah puas-puas, Kiah. Rezeki kau malam ini.”

Yang peliknya juga, aku sebaliknya tidak cuba mengalihkan pandanganku ke arah TV semula. Aku terus merenung tajam ‘tiang khemah’ dalam kain Bapak mertuaku itu, belum mahu turun-turun nampaknya dia. Geram betul aku. Nafasku semakin sesak, .. Kehausan, yang pastinya, bukan kerana
temperature dalam bilik tamu itu panas. Ada ‘air-cond’ takkan panas? Senjata bapa mertuaku yang berselindung dalam kain itu masih lagi nampak berada dalam keadaan yang sungguh aktif dan tegang. Sekali-sekala kelihatan terangguk-angguk, macam beri tabik hormat kepadaku. Dia seolah-olah tahu yang aku sedang memerhatikannya. “Celaka punya butuh, aku kerjakan kau nanti baru tahu.” hatiku berkata-kata. Acah sahaja.

Sepantas karan elektrik nonokku menyahut lambaian butuh besar panjang bapa mertuaku, mula terasa gatal dan mengemut-ngemut. Nafsuku mula bangkit membuak-buak. Tambahan pula aku baru saja mandi wajib pagi tadi, bersih daripada haid dan belum sempat dibedal oleh suami ku. Tempoh tengah garang.

Sudah lebih dua minggu aku tak merasa. Ah… jika dapat bersama pun suamiku seperti biasa aja, tidak memberikan perhatian serius akan jeritan batinku. Tiada kesungguhan dan penumpuan bila melayari bahtera yang berada di samudera nan luas. Macam melepas batuk ditangga sahaja gelagatnya.

Beromen sekejap dan mengepam nonokku lebih kurang 4-5 kali, sudah terair butuhnya, sedangkan aku belum apa-apa lagi. Di fikirannya tak lekang-lekang hanya mahu kerja dan cari duit banyak-banyak, gila nak cepat kaya, mana nak khusyuk main.

Keinginan batinku sudah mendidih laksana gunung berapi yang sedang siap sedia mahu memuntahkan lahar panasnya dek berterusan memerhatikan bayang-bayang gerakan hebat keris besar panjang bapa mertuaku dalam kain sarungnya. Dia tidak memandang aku lagi tetapi masih perlahan-lahan mengurut batang butuhnya yang mencodak itu.

Aku rasa butuh bapa mertuaku mula naik jadi keras dan tegang sejak dia asyik memerhatikan ‘body’ dan pakaianku semasa duduk bertentangan di meja makan sebentar tadi, bukannya dari masa menonton ‘Sarah Jessica Parker’ dan rakan-rakannya. Itu secara kebetulan sahaja, sekadar menokok
tambah.

Salah aku juga. Tanpa kekok, dan sudah menjadi amalanku bila berada di rumah bersama suamiku selepas maghrib sahaja aku akan mengenakan gaun malam tanpa memakai coli dan seluar dalam. Aku rasa selesa tambahan pula suamiku tak pernah menghalangnya. Pada dia pakai atau tak pakai coli dan seluar dalam serupa saja responsenya. Tak ada bezanya.

Aku tak perasaan bahawa yang bersamaku pada malam itu adalah bapa mertuaku, bukannya suamiku. Jelas, hakikatnya, aku yang mengundang nahas pada malam itu. Aku yang sengaja mencari fasal. Aku yang menyiksa naluri bapa mertuaku.

Buah dadaku berukuran 38 B yang tegang, montok dan bergegar-gegar dalam gaun malamku sudah pasti dapat dilihat dengan jelas oleh bapa mertuaku. Alur pukiku yang tembam juga jelas kelihatan apabila aku berdiri dan berjalan di hadapannya. Maklumlah, gaun malam, semua orang tahu sememangnya nipis. Semuanya telah menimbulkan kegeraman berahi yang amat sangat kepada bapa mertuaku yang sudah lama menderita kehausan.. Seks. ‘Something wrong’ lah kalau nafsunya tak naik melihat aku dalam keadaan yang sungguh seksi itu.

Patutlah semasa aku membongkok sedikit untuk menghidangkan makanan di hadapannya tadi, bapa mertuaku tak segan silu asyik merenung tajam lurah gunung berapiku yang terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas bukaannya.

Oleh sebab tidak dapat menahan sebak nafsuku lagi melihat tiang khemah bapa mertuaku yang kian menegak terpacak, macam tak mahu turun-turun, tanpa meminta diri, aku terus berjalan cepat menuju ke bilikku dengan meninggalkannya di ruang tamu ternganga-nganga.

Desakan nafsu berahiku yang meluap-luap ketika itu telah menyebabkan aku tergopoh-gapah untuk mendapatkan tilam untuk segera melayan denyutan, kemutan dan kegatalan nonokku. Switch lampu dan ‘air-cond’ dengan serentak aku ‘on’ kan dengan cara yang agak kasar. Dah tak tahan, nak cepatlah katakan..

Aku lantas menanggalkan gaun malamku dan menghumbankan badanku ke atas katil. Bertelanjang bulat, aku terus menonggeng sambil memejamkan mata tanpa perasan yang bontutku terbuka dan terdedah tanpa seurat benangpun menghala ke pintu masuk bilikku. Aku tidak perasan yang aku tidak
menutup dan mengunci pintu bilikku ketika tergesa-gesa masuk tadi. Aku menonggeng dan mengangkang seluas mungkin dan mula bermain dengan  nonok dan biji kelentitku menggunakan jari-jari tangan kiriku yang menyusur dari bawah badan dan perutku. Tangan kananku berteleku di atas
bantal menjadi tongkat kepada sebelah kanan badanku bagi mengelakkan tetekku, khasnya yang sebelah kanan itu, daripada terhenyak dan terpenyek.

Aku mulai dengan membayangkan betapa bahagianya kalau suamiku, Aznam, mempunyai kontol besar panjang seperti bapanya. Aku terus leka dibuai khayalan yang begitu menyeronokkan sambil menjolok-jolokkan jari-jariku masuk ke dalam lubang pukiku. Uuuh.., gatalnya lubang pukiku.. Bagaimanapun, bayangan kepada suamiku tidak tahan lama, kira-kira 5 minit sahaja. Tiba-tiba sahaja aku dapat bayangan yang lebih menyeronokkan.. Aku mula terbayangkan pula bapa mertuaku dengan butuhnya yang besar berurat-urat dan panjang itu sedang mengepam kuat keluar masuk lubang keramatku dari belakang. Uuuh, uuh, uuh, kupejamkan mataku melayani imaginasi dan fantasi seksku. Semakin kemas dan bertenaga jari-jariku menjalankan kerja jahatnya

Nina

Fajaria Seks pertama aku berlaku dalam tahun 2004 masa aku dalam tahun akhir pengajian, buat pengetahuan abg2 aku skrg seorang guru yg mengajar di Sek Men Taman…… Aku mengenali N pada 2001 sebagai seorang kawan sbb kami sama2 masuk rotu, & dia adalah bf kpd kawan aku. Selalu jugak aku dgr kawan aku ni bercerita dia romen dgn si N ni, sampai aku pun naik stim. Satu hari kawan aku ni siap tunjuk rakaman henpon dia tgk hisap konek N, cantiknya…. Dalam diam2 aku pun menyimpan perasaan kat N (bukan stim tapi aku betul2 sayang kat dia) Nak dijadikan cerita 2004 kawan aku clash dgn si N ni, aku pun tak tau knp tetapi disebabkan aku baik gak dgn N, aku setuju la jadi pendamai diaorang, Malam tu aku jumpa N di café kolej & berbincang…. Rupanya N dah main dgn seorang lagi kawan ktorg tapi budak kolej lain. Time berbual aku boleh gatal mulut tanya “best ke buat seks?”, dia senyum je… Lepas tu dia ajak aku ikut naik moto dia pegi jalan2 kat seksyen 14 PJ, lepas pusing 2,3 round akhirnya dia bawak aku pegi kondo fajaria kat jalan pantai, rupanye sini port dia Kami naik tingkat 4, dia bawak aku masuk satu gymnasium & kunci dari dalam…. Entah ilmu apa dia pakai aku hanya terkedu, tiba2 dia peluk aku dari belakang & terasa ada benda keras menyondol2 kat bontot aku, walaupun aku pakai jeans terasa sangat. Terasa tangan yg sasa merayap masuk dalam t-shirt aku dari belakang Aku menjauhkan diri & mengadap dia, aku tanya “knp ngko buat macam ni?”, dia pun berterus terang yg dia dah lama syok kat aku tetapi tak berani bgtau… indah dunia… rupanya mamat yg aku syok selama ni syok kat aku jgk, Kemuadian dia peluk pinggang aku & cium mulut aku, bestnye… first time aku cium mulut, selama ni aku hanya mendengar hari ni dapat merasa… then perlahan2 dia luruhkan seluar dia sekali gus dgn spender… akhirnya aku dpt tgk live, berurat… masa kat henpon tak nampak sgt N ambil tgn aku & letakkan di kemaluan dia, terasa hangat…. Kemudian dia suruh aku melutut & menyuakan ke mulut aku, aku pun try isap… best gak Dia pun sorong tarik kat mulut aku, best tapi mcm nak termuntah bila terkena anak tekak… tiba2 dia keluarkan konek dia & halakan ke tepi lalu terpancut… kena sket kat t-shirt aku Lepas ni dia pergi toilet jap, nak cuci katanya…. Bila dia balik aku tgk N dah berbogel terus, org pompuan kat sini paham2la bila tgk lelaki berbogel terus first time Perlahan dia tarik t-shirt aku keatas, aku ikutkan saja…diikuti dgn bra, jeans & seluar dalam… dia baringkan aku kat lantai… Baru aku sedar puting aku menegang, & dia terus menggomol aku….berpusing2 ktorg Paling nikmat bila dia gigit tengkok aku & bila dia memainkan lidah kat putting Tiba2 menolak aku ke bawah, membenamkan muka kat kangkang aku… dgn lidah dia yg kesat terasa ia bergerak2 kat bibir vagina aku, & then lidah dia bermain2 plak kat klitoris (mmg best sangat, aku ketagih sampai skrg), lama dia main lidah kat situ… aku dah terpejam2 tahan sedap, tiba2 pur… aku rasa byk betul air aku keluar berbanding sms aku onani dgn jari Perlahan2 N naik atas aku, terasa kepala konek dia kat pangkat lubang aku, dia cakap nak masuk kepala aje… perlahan2 dia masukkan kepala & gerak2kan kat situ Lama2 dia sorong sikit2 & secara mengejut dia tolak terus…. Oh no…. it’s really in, walaupun first time tapi x le sakit sgt, mula2 aje…. Dia pun sorong tarik, badan aku pun terikut sama… dalam sepuluh minit aku rasa macam nak terpancut sekali lagi Tiba2 dia keluarkan konek, dia bgtau dia dah nak terpancut so dia nak cool down kejap, lepas tu dia pusingkan aku & suruh tonggekkn ponggong, sekali tolak je konek dia masuk balik kat lubang aku, diapun sorong tarik dari belakang sambil tgn dia meramas2 bontot aku, aku pun ah…ah.. sampai aku rasa konek dia betul2 padat… tiba2 dia keluarkan konek secara mengejut & pancut kat belakang aku… Kami rehat sekejap & then pakai baju elok2 balik & balik ke kolej kediaman, esok pagi kami bertembung kat dewan makan, tapi kami buat2 tak tau je… kami sempat main 3 kali lagi pastu sebelum tamat pengajian, tak banyak peluang sbb kena amik turn… N ada 2 orang perempuan lain selain aku, kawan aku jugak… diaorang bangga bercerita tapi tak tau aku pun dah rasa…hehe, yg penting aku tau N sayangkan aku, 2 orang lagi tu semata2 nak puaskan nafsu dia saja… Lepas belajar aku masuk KPLI, tak berpeluang jumpa N lg sbb dia sambung MBA kat monash & dia pun dah tukar no pon, dari kawan aku dgr dia dah jadi sales manager kat scomi oiltools… Aku tau dia dah ada org lain….tension gak bila dah gersang, kadang2 aku layan rakaman henpon masa aku dgn N dulu jer… teringin gak nak menggatal kat sekolah ni, tapi cikgu lelaki cuma ada 4 org & semua dah kawin

Kisah 2 jejaka dan 3 perempuan

Kisah ni sebenarnya kisah lama yang dah lama aku simpan. Kisah ni bukan kisah aku tapi kisah member aku. Dia cerita kat aku dan aku pulak cerita kat korang semua. Kalau dia tipu, maka cerita ni pun tipu lah. Tapi aku rasa dia tak tipu kot. Pasal dia cerita dengan penuh gaya dan bersunguh-sungguh. Oleh itu, aku akan mengantikan diri aku ni sebagai member aku. Kira aku ganti dia kejap la, walaupun bukan aku yang sebenarnya. Lepas abis cerita aku jadi aku balik. Okay.... here we go..........

Satu hari tu, aku telah diajak oleh member aku untuk berjalan-jalan. Time tu aku masih lagi menuntut di salah sebuah IPT di tanah air. Dia ajak aku pegi Penang. Aku tak kisah, asalkan semua perbelanjaan dia yang tanggung. Jadi, aku pun cari le kereta untuk bawa anak dara ni jalan-jalan makan angin. Cari punya cari dapat le sebuah kereta member aku. Nak kata pinjam tu tak jugak, tapi aku ada le bayar sikit kat dia, kitamacam sewa le jugak. Beberapa hari lepas tu, dia cakap dia akan ajak lagi dua orang member dia ikut sekali. Haaaa sudah..... takkan aku nak jalan sorang-sorang. Jadi aku pun cadangkan akan bawak member aku sorang lagi. Mula-mula dia tak setuju, tapi aku pujuk
jugak sampai dia setuju. Dia pun okey je. Bila tiba hari yang dinantikan, aku pun bawa le member aku ni pegi ambik anak dara tiga orang tu. Apa aku nak letak nama dia orang ye ? Mmmmm.... ginnilah, panggil je sorang tu Linda, sorang tu Ros dan sorang lagi tu Intan dan member aku ni panggil je Saif. Ni bukan nama betul, saja je aku reka nama. Saif ni kira smart le jugak, tapi dia ni suka buat lawak tak tentu hala.

Kadang-kadang lawak lucah pun dia bedal. Aku tak kisah, tapi kalau ngan perempuan tu, aku segan le jugak. Linda ni pulak, macam gadis biasa je. Nak kata kering tu tak jugak tapi ada le shape. Kira dia punya payudara tu buat aku geram jugak. Ros ni pulak, temba, sikit dan payudara dia pun tembam jugak. Ni satu lagi yang aku geram bila tengok macam berair je bila dia berjalan. Dan yang Intan ni, dia ni memang kurus kering. leper je. Tai aku tak kisah, aku rasa mesti ada punya payudara dia. takkan takde lak. Tapi kalau dari luar tu, memang leper le. Diaorang semua pakai tudung dan t-shirt yang besar tu, bukan body suit. Dan pakai seluar. Di pendekkan cerita kami pun bertolak. Ikut highway le. Aku malas nak ikut jalan biasa pasa lpenant. lagi pun, yang reti bawak kereta cuma aku ngan Linda je. Sepanjang perjalanan tu kami bersembang biasa. Otak aku pun baik je, takde pikir yang bukan-bukan. Aku cuma nak kenakan anak dara tiga orang tu untuk belanja makan je. Baju apa pun aku tak bawa, sehelai sepinggang je. Yang tiga orang tu ada jugak bawa baju kot, pasal dia orang
bawa satu beg. Nak dijadikan cerita, apabila sampai ke kawasan perhentian di lebuhraya, aku pun lalu le kat situ. Mungkin rezeki aku agaknya, ada le beberapa couple kat situ. Ada yang dalam kereta, ada yang atas motosikal je dok meraba-raba dan macam-macam lagi. Dan di situlah bermula perbualan kami. " Ishhh....... berani dia orang ni beromen kat sini ?" kata Linda. " Alahhh........ biasa le, " si Intan pula menyambut. " Aik...... macam dah biasa je ?" Saif yang tadi diam mula berkata-kata. " Elehhh...... kenapa ? Ngko tak biasa ke Saif ?" Ros cuba membela sahabatnya. Saif cuma mendiamkan diri. Aku terus memandu, tapi aku rasa pelir aku dah mula berdenyut. Dari gaya tiga anak dara tu, aku rasa aku boleh teruskan permainan. Jadi aku pun menyampuk. " Biasa le tu. Semua orang suka buat benda tu. Bohong le kalau orang tak suka buat benda tu. Ak pun suka, Saif pun suka. Betul tak saif ?" tanyaku. " Betul........" saif menjawab dengan pantas. " Macam aku, aku suka tengok cerita blue. Tapi sekrang jarang le. Pasal takde cerita yang terkini. Aku kalau boleh, nak cari yang melayu punya. Tak mau le cari yang orang putih. Sampai dah hafal dah apa dia nak buat, " aku cuba memprovok. " Kau pernah tengok tak Linda ?" tanya aku. Mereka semua diam. " Diam je..... mesti penah tengok. " kataku lagi. " Pernahhh......... yang melayu pun aku pernah tengok; " kata Linda sambil tersenyum. Ada harapan ni kata hatiku. " Yang dua orang ni pun pernah tengok ngan aku sekali. " kata Linda dan tiba-tiba Linda menjerit kesakitan kerana dicubit oleh rakannya. Aku cuma tersenyum, " Alahh... nak malu apa." " Ehhh.... kau dah pernah tengok yang melayu punya ke ? Best tak ?" Saif bertanya penuh minat. " Boring gak ahh...... takde skil langsung. Terus masuk je," kata Intan. Masing-masing terdiam. Aku menjengok dari cermin belakang dan aku dapat rasakan yang nafsu mereka sudah terangsang. Nafsu aku ? Lagi le....... " Korang pernah melancap tak ? " aku memprovok lagi. Semua diam. " Aku kira pernah le tu. Korang pernah tengok lelaki melancap tak ? tapi bukan dalam filem le, ini yang betul punya ?" mereka diam lagi denga soalan aku. Aku dapat mendengar nafas turun naik. " Korang nak tengok tak aku ngan saif melancap kat dalam kereta ni ? Tapi korang kena tolong le. " mereka diam lagi. Saif memandang aku. Aku tau dia pun dah keras, kira okey je tu. " Kalau tak mau takpelah......" dan dengan segera Ros memotong. " Tolong apa ?" soal Ros. " Gini, sorang dari korang duduk kat depan. Biar Saif duduk kat belakang. Kami akan melancap sambil kereta berjalan." cadang ku. " Tak bahaya ke ?" Soal Linda pula. " Alaaa... biasa je. Sama je....." semua terdiam. Aku tak tunggu keputusan yang diberi oleh mereka. Aku terus berhentikan kereta di bahu jalan. Aku suruh saif turun dan dia bukakan pintu kereta disebelah Intan. Intan pun keluar dan duduk sebelah aku. Aku tak cakap banyak. Bila Saif dan Intan masuk, aku terus keluarkan pelir aku. Terus tertonjol keluar. Intan memnadang dengan tekejut. Begitu juga Linda dan Ros. Melihat aku berbuat begitu, Saif melakukan yang serupa. Dia berpindah tempat duduk di antara
Linda dan Ros. Kemudian aku terus tekan minyak. Aku lihat Intan masih ragu-ragu. Aku segera memegang tangannya, dia tak membantah. Aku letakkan tangannya pada pelir ku, pun dia tak membantah, dia membelai-belai perlahan. Saif, Linda dan Ros aku tak pedulikan, aku perlu tumpukan pada pemanduan dan permainan ini. Intan membelai perlahan-lahan dan dia mula mengocak perlahan-lahan.

Macam ada pengalaman je. Tangan kiri ku tak duduk diam. Aku mula pegang peha Intan, perlahan-lahan naik ke payudaranya. Memang kecil. Aku singkap t-shirt yang dia pakai, dia cuma diam. Perlahan-lahan aku mengusap payudara yang kecik tu. dapat le aku rasa bra Intan.

Tangannya masih melocok pelirku. Aku pergi ke tudung Intan. Aku tanggalkan tudung Intan, maka terserlah rambutnya yang agak pendek kerana dia tak pakai anak tudung. Aku menjengok guna
cermin belakang dan aku nampak Linda dan Ros pun dah hilang tudung. Cuma rambut mereka lebih panjang. Aku teruskan permainan aku. Aku cuba singkap baju Intan, dan tak disangka, dia lepaskan tangannya dari pelir aku. Dia terus buka baju serta seluar. Begitu juga bra dan panties. Kali ni aku pula yang terkejut dan tergamam. Mujur aku masih menumpukan perhatian ku pada pemanduan dan aku berhati-hati takut kalau ada pemandu lain sebelah tepi yang nampak. Aku belai rambutnya dan tangan ku merayap ke celah kangkangnya. dah basah. dan aku mulakan permainan ku di situ. Intan mendengus dengan berahi, aku tak fikir panjang, aku terus mengarahkan kepala Intan kepada pelir
ku. Dia cuma menurut, dan memasukkan pelirnya ke dalam mulutnya. Kenikmatannya jangan ditanya. Bila rasa kepanasan yang ishhh.... takleh nak cakap. Tapi dari gaya, rasanya dia tak pernah buat begitu, mungkin pengalaman menonton filem blue je.

Tangan kiri aku tak henti-henti menguli puting payudaranya yang kecil tu sampai keras. Dan aku menyerang pula cipapnya. Intan mengerang, takleh nak concentrate kat blow job. Manakala dengusan budak tiga ekor kat belakang pun makin deras dan kuat. Aku takleh kalah, aku terus fingger fuck Intan sampai menguli biji kelentit Intan. Intan dah macam nak kelupur. Mujur dia tak gigit batang aku, aku teruskan hingga tiba-tiba Intan menjadi kejang dan tak bermaya. dan dibelakang pula aku terdengar suara Saif mendengus dan aku lihat ada kesan air mani bersepah aku muka serta badan Ros. Ros ketika itu cuma memakai bra dan panties. Linda pulak, aku tak nampak bra, aku nampak  payudara tapi aku dara dia masih memakai panties. Mereka semacam seronok melihat Intan mengelupur begitu. Aku belum pancut lagi. Lalu, tanpa rasa segan, mereka bertukar tempat. Intan dengan berbogel melangkah ke belakang dan Linda pula mengambil tempat.
Aku rasa ada couple yang naik motosikal disebelah kereta kami gerenti nampak. Tapi oleh sebab mereka tak menyaingi kami, aku biar je. Biarlah kami ni jadi modal mereka. Bila Linda duduk, dia menanggalkan pantiesnya. Dan tanpa disuruh dia terus je blow pelir aku, macam tau-tau je. Aku apa lagi, terus je main rambut, payudara dan cipap Linda. Bulu cipap Linda tak berapa lebat, so.... aku main-main jugak kat situ. Aku lihat Saif dah terkapar, tapi kemudian dia mula mecium dan menghisap payudara Ros dan Intan, satu perkara yang aku tak boleh nak buat lagi. Aku teruskan tanggungjawab aku. Aku terus finger fuck Linda.

Anak dara ni pun tak tahan aku fingger fuck dia. AKu main kelentit, aku main sekitar bibir cipap dia dan dia macam nak terjun je dari kereta tu. Tapi apa yang membimbang kan aku, ialah Plaza Tol ada kat depan, tak jauh lagi. Aku dah nak stop tapi Linda tak kasi, takkan aku nak stop , rugi ooooo. JAdi aku perlahan kan kereta dan terus mainkan Linda, kalau dia tak cum jugak, aku nak behenti tepi jalan. Mujur dia cum jugak. Lepas tu, dia terus terkapar bogel. Aku dah risau. Aku berhenti tepi jalan dan suruh mereka pakai baju. Tapi mereka tak nak.

Mau tak mau, aku suruh ,mereka tudung je apa yang patut. Pelir aku pun dan semakin mengendur, tu tak sempat pancut lagi tu. Mereka bertiga anak dara ni pun pakai baju dan tudung ngan buku serta beg. Berani sungguh. dan bila tiba kat tempat tol, aku segera bayar kat kakak yang jaga tu. Tiba-tiba saja bila kakak tu beri balik duit baki, si Linda mengangkat baju aku hingga atersembul pelir aku. Aku rasa kakak tol tu nampak sebab dia terbeliak. Aku apa lagi, terus je tekan minyak. Mereka semua
ketawa. Ooooo...., ketawa ye....... kita tunggu malam ni. Nak tau kisah sebelah malam pulak yang berlaku kat member aku ?

Nanti aku ceritakan. Tapi sabar-sabar ye. Aku ada keje yang perlu diselesaikan. Kalau sesiapa yang nak berkenalan ngan aku, boleh le hantar email kat alamat mac_emac@hotmail.com dan kalau ada sesiapa yang nak aku olah cerita korang pun aku boleh. Aku kalau takat edit cerita orang ni bagi sedap dan cantik takde masalah. So..... jumpa lagi.........