Selasa, 28 Ogos 2012

Curang Part 4 - Kerana Mu Raj

Setelah beres semua kerja di-salah sebuah lading di-Utara Johor, aku dan Raj pulang semula ke-ibu pejabat. “Nanti kalau ada chance boleh tak YONI Ros terima kehadiran LINGAM saya?” Raj bersuara semasa kereta yang di-pandu-nya memasuki highway Tangkak ke-K.L. “Ah Raj ni tak ada cerita lain ke asyik LINGAM dan YONI saja. Tak kan tak puas, lima malam YONI saya membelai mesra LINGAM Raj” balas ku sambil membetulkan dudukku, kerana YONI ku merasa lain macam bila Raj Bersuara tentang LINGAM dan YONI. Sampai di-K.L Raj terus menghantarku ke-rumah sewaanku. Aku dapati rumah tersebut lenggang saja. Mungkin kawan-kawanku balik kampong, kerana esok hari minggu. Aku mempelawa Raj masuk untuk membasah tekak. “Mana house mate you?” Raj bertanya setelah beliau perasan yang rumah sewaanku senyap saja. “Entah-lah Raj mungkin mereka balik kampong” balas ku sambil menghulurkan kepada Raj segelas fresh-orange. Raj senyum mendengarkan jawapan dari ku. “Ros tak takut ke tinggal seorang” Raj bersuara sambil menegok minuman yang baru aku hulurkan. Belum sempat aku menjawab Raj menyuruh aku bersiap-siap, nanti pukul 8.00 malam dia akan menjemput ku untuk kami makan bersama di-The Pines di-Brickfields. Setelah Raj pulang aku merebahkan badan di-sofa kerana keletihan. Aku berkhayal akan ke-perkasaan LINGAM Raj sebelum terlena. Hampir pukul 6.30 petang aku terjaga dan bergegas ke-bilik air. Sebelum mandi aku membelek-belek YONI ku yang ti-tumbuhi rumput-rumput halus berwarna hitam yang tidak terurus. Aku membasahi rumput-rumput tersebut sebelum di-trim biar kelihatan terurus dan kemas agar nanti kalau LINGAM Raj sudi bertandang biar-lah ia-nya bertandang dalam kaedaan selesa. Aku mandi sambil mengharapkan sesuatu dari LINGAM Raj. Selesai mandi dan aku pasti seluruh tubuh ku telah benar-benar berseh, aku melangkah keluar dari bilik air dengan perasaan segar. Aku mengenakan slack yang ketat dan T-shirt low neck tanpa lengan. Setelah puas dengan dandanaan dan pakaianku, aku menunggu di-ruang tamu. Tepat pada masa-nya Raj sampai. Raj memuji-muji akan diri dan pakaianku. Aku hanya senyum. Persis sepasang kekasih yang di-lamun cinta walau pun Raj belum pernah melafaazkan the three words sentence ---I LOVE YOU --- kami beriringan menuju ke-kereta dan terus beredar. Selesai makan kami ke-super market untuk membeli sedikit makanan ringan. Keluar dari super market Raj menyuruh aku tunggu sebentar dan dia menghilang entah ke-mana. Raj muncul semula dngan membimbit sesuatu. Kami menuju ke-kereta. Sambih menghudupkan engine kereta Raj bertanya ke mana kami hendak pergi. Bila aku mengatakan yang aku tidak hendak ke-mana-mana dan mengajak dia berihat saja di-rumah ku. “That’s a good idea” Raj bersuara sambil mengosok-gosok peha ku. Tiba di-rumah setelah pintu di-kunci, Raj menarik tanganku untuk duduk di-sebelah-nya. Dengan memegang ke-dua pipiku Raj menghalakan bibir-nya ke-bibirku. Kini bibir kami bertaup rapat. Tanpa di-suruh lidah kami sudah pandai memainkan peranan-nya. Kami berkoloman lidah silih berganti sambil menghisap-nya. Semasa bercumbuan Raj memasukkan tangan-nya ke-dalam baju low neck ku. Di-ramas-nya breast ku yang masih berbalut. Aku membiarkan saja. Mungkin kerana sukar untuk tangan-nya bermesra dengan breastku, Raj menyuruh aku menanggalkan baju dan bra sekali. Bila aku bangun untuk menanggalkan baju dan braku, Raj pergi memasang CD blue. Raj duduk semula di-sofa setelah CD di-mainkankan. Aku baring di-atas peha Raj sambil mengosok-gosok dada-nya yang berbulu lebat kerana dia sendiri pun sudah menanggalkan baju-nya. Raj mengusap-usap dengan sesekali mengentel putting-nya sambil menonton T.V. Aku tak pasti apa jodol-nya, yang aku dapat lihat dua orang pregnant ladies, Malay and Indian sedang berebutan menghisap penis seorang Mat Salih. Selepas menghisap The Malay Pregnant lady baring mengkang sambil menyuruh Mat Salih tersebut membenamkan penis-nya yang keras kedalam anu-nya. The pregnant Indian Lady mengkang di-atas muka The Malay pregnant lady yang sedang menahan hayunan dari Mat Salih tersebut untuk menjilat anu-nya. “How nice if you are to be that pregnant lady” Raj bersuara sambil memasokkan tangan-nya ke-dalam slack ku. Kini aku sudah merasakan yang LINGAM Raj are in the attacking mood. Aku mengalihkan muka ku sambil membuka zip seluar Raj untk melepaskan LINGAM-nya agar ia-nya feels free to breath in the fresh serounding air. Tumpuan ku kini hanya kepada LINGAM Raj saja, apa yang terpapar di-screen T.V kurang mendapat perhatianku. Setelah LINGAM Raj free I kissed it crash helmet. Kulit asli yang menyarong-nya sudah tersesel ke-pangkal. YONI ku kini sudah memberi isyarat yang ia-nya sudi menerima kehadiran LINGAM Raj bila-bila masa saja. Raj menyuruh aku menanggalkan slack dan pentisku. Mendengarkan itu YONI ku seolah-olah tersenyum dengan menjadikan active semua otot-otot-nya. Raj juga kini sudah bersedia dengan LINGAM-nya bergerak liar so-olah-olah bersuara, “Don’t worry my lovely fleshy little YONI, I’am ever ready to fulfill your command” “Ros, your YONI look neat with the surrounding little garden well trim” Raj bersuara sambil menepok=nepok YONI ku dan duduk semula di-sofa. Aku hanya senyum sambil berdiri di-hadapan Raj kerana dia hendak meneroka di-persekitaran YONI ku dengan lidah-nya. Setelah puas Raj menyuruh aku berdiri menonggeng membelakangi-nya. Aku akur sambil bertahan di-sofa. Raj mengarit-arit LINGAM-nya di-secret passage YONI yang di-dalam-nya penuh dengan mistery. Dengan perbuatan Raj itu YONI ku mengeluarkan air mata gembira sambil dengan penuh takzim menerima kunjungan LINGAM Raj yang masuk sedikit demi sedikit seolah-olah malu. Mungkin dengan pelawaan YONI ku yang begitu mesra rasa segan LINGAM Raj hilang dan terus masuk memenuhi ruang secret passage ku Setelah LIMGAM Raj masuk hingga ke-pangkal YONI ku dengan menguna-kan segala otot-ototnya membelai mesra LINGAM Raj. Kini Yoni ku dan LINGAM Raj mula berbicara yang kurang di-mengerti oleh aku mahu pun Raj. Yang pasti mereka berdua begitu intim. Kini badan yang empunya sudah tidak dapat mengawal perbicaraan dan pergerakan YONI ku mahu pun LINGAM Raj. Raj terpaksa mengerakkan ponggong-nya ke-depan ke-belakang, begitu juga aku yang di-paksa mengia-kan kehandak YONI Ku sendiri dalam membelai manja LINGAM Raj. YONI ku begitu terharu dengan kata-kata yang aku kurang mengerti apa yang di-perkatakan-nya kepada LINGAM Raj hingga mengeluarkan air mata gembira yang begitu banyak. Lama juga Raj berkeadaan demikian sebelum LINGAM-nya mengeluarkan air mata kegembiraan yang di-sambut mesra oleh YONI ku. Bila air yang di-keluarkan kedua-nya kering, Yoni ku membelai mesra LINGAM Raj sebelum ia-nya mengelungsur keluar seraya berjanji yang ia-nya pasti datang berkunjung bila di-undang dan berkesempatan. Raj duduk semula di-sofa setelah tuntutan LIMGAM-nya dapat di-bereskan dengan jaya dan sempurna. Aku duduk di-atas riba Raj dengan air mata hasil pertemuan YONI ku Dan LINGAM Raj masih meleleh keluar dari secret passage ku. Aku lihat LINGAM Raj sudah saperti sediakala menyorokkan topi keledar-nya ke-dalam sarong asli-nya. “Mengapa Raj tidak memotong saya sarong tersebut macam orang lain:bisik hati kecilku. Kini cd kedua pula di-pasang. Adengan-nya ia-lah antara seorang MEM dengan anjing. Satu adengan yang meloyakan. Aneh-nya pandai pula anjing tersebut memasukkan cock-nya ke-dalam lubang pantan MEM yang tidak bermoral. Aku lihat, dek kerana asyik atau pun apa, anjing tersebut menjelirkan lidah-nya hingga air liur-nya keluar menjelejeh. Entah-lah, aku pun tak faham akan kaedaan dunia sekarang. Selesai menonton kamike-bilik air. Dengan hanya bertowel kami kedapur. Belum sempat aku membancuh minuman untuk Raj, dia memberitahu yang minuman untuk-nya sudah ada “GUINNESS STOUT” cap kepala anjing. “Raj, tomorrow Sunday, don’t you mind sleep here to accompany me” aku bersuara semasa minum. “If you insist, why not, rezeki jangan di-tolak” balas Raj. Kami membawa minuman masing-masing dan snack ke-ruang tamu. Ada juga Raj mempelawa aku merasa setegok dua minuman-nya. Setelah dia begitu beria-ia aku mencuba. “My goodness apa ini Raj, pahit” aku bersuara setelah minum setegok. Raj senyum seraya bersuara, “Kalau sudah biasa hilang rasa pahit” Selesai minum aku menyandarkan badan ku ke-dada berbulu Raj yang bidang. Sesekali aku menyonyot putting tetek Raj yang masih lagi menogak minuman-nya. Kini cd ketiga bermula. Mendengarkan yang dailoge-nya dalam bahasa Indonesia aku mengalihkan pandangan ke-screen T.V. Tetap apa yang aku sangkakan memang cerita Indon. Setelah selesai menogak minumanan-nya, Raj merangkul tubuh ku dengan erat. Bila dia merapatkan bibir-nya ke-bibirku aku terhidu satu aroma yang kurang mengenakkan. Dalam pada itu aku merasa yang LINGAM Raj sudah mula active. Aku cuba memegang LINGAM Raj sambil bersuara. “Raj your LINGAM is already awake” “Ia-lah kerana the liquid that I had just swallowed generate power to my LINGAM” Kini kami sudah melepaskan towel yang kami pakai. YONI ku sudah mula mengamit-gamit agar LINGAM Raj sudi bertandang lagi. Raj merangkul tubuh ku erat sambil mengucapkan the three words sentence yang selama ini memeng aku nanti-nantikan--- I LOVE YOU --- aku membalas ucapan Raj dengan melafazkan kata-kata yang serupa. Raj berjanji akan menyuntingku sebagai isteri-nya bila aku benar-benar sudah bersedia. Tanpa menghiraukan aroma yang memualkan yang keluar dari mulut Raj aku merapatkan bibirku ke-bibirnya dan kami bercumbuan hingga puas. Untuk membuktikan kata-kata yang baru kami ucapkan sebentar tadi, Raj menatang diriku menuju ke-bilik tidur. Dengan cermat Raj membaringkan ku dengan dia baring di-sebelah. Breastku di-nonyot silih berganti. Aku pula mengusap-usap LINGAM Raj dengan cresh helmet-nya sedah keluar dari tempat persembunyian-nya. “ Raj if you really love and want to marry me you kena circumsize” aku bersuara sambil mengusap-usap LINGAM-nya. “Ia saya tahu, dan akan melakukan-nya secepat yang boleh” balas Raj sambil jari-jari-nya dengan liar bermain-main di-the little garden of my secret passage. Yoni ku sudah mula active seolah-olah mengamit LINGAM Raj agar merkunjung segera. Kini mereka berdua sedang berinteraksi yang aku dapat rasakan melalui body-langguage-nya. Faham dengan kehendak YONI ku, juga untuk tidak menghampakan hasrat LINGAM-nya, Raj melipat ke-dua belah kaki ku seraya mengarahkan crash helmet LINGAM –nya di-pintu secret passage YONI ku yang sudah begitu bersedia menerima kunjungan hormat LINGAM Raj. Dengan penuh takzim LINGAM Raj mengelungsur masuk hingga ke-pangkal. Buat permulaan kami membiarkan saja perbuatan mesra yang di-lakukan oleh YONI ku ke-atas LINGAM Raj. Lama kelamaan YONI ku memaksa aku mengerakkan ponggongku ke-kiri-kekenan dan ke-atas ke-bawah. Akhir-nya aku dapat merasakan yang YONI ku telah mengeluarkan air mata gembira sambil menyuruh Raj melajukan pergerakan-nya untuk membantu YONI ku mencapai kepuasan. Setelah TONI ku puas Raj mencabut LINGAM-nya yang aku rasa enggan berpisah dengan YONI ku buat seketika. Raj baring terlentang dengan LINGAM-nya kelihatan memberontak kerana beluk puas bermesra dengan YONI ku. Raj mengarahkan aku mengangkang di-atas badan-nya. Sambil menyuakan LINGAM-nya yang kelihatan tidak sabar untuk di-belai mesra oleh YONI ku aku pun menurunkan badanku setelah ia-nya tepat di-sasaran. Dengan rakus YONI ku membelai LINGAM Raj yang belum puas bermain dan bermesra dengan YONI ku. Lama kelamaan Raj melajukan pergerakan ponggong-nya keatas ke-bawah sambil bersuara, “Ros darling my LINGAM is going to cry any time now” Mendengarkan itu YONI ku mengunakan segala kepakaran untuk menerima pancutan air mata gembira yang bakal di-hasilkan oleh LINGAM Raj dengan mengerahkan segala otot-otot yang ada untuk membelai LINGAM Raj. Akhir-nya aku terdampar di-atas dada Raj --- PUAS ---. Sambil membeluk tubuh ku Raj bersuara berkali-kali, “I LOVE YOU, I LOVE YOU, ILOVE YOU. Tanpa membersihkan YONI dan LINGAM, kami tidur berpelokan hingga ke-pagi. Sebelum terlena macam-macam kata pujian di-ucapkan oleh Raj terhadap diri ku. Sekali lagi sebelum kami keluar untuk sarapan bersama, LINGAM Raj seolah-olah meminta izin untuk bertandang ke-dalam secret passage YONI ku yang sudah sedia menanti. Selesai melayan karenah mereka berdua kami mandi bersama. Serlesai mandi dan berpakaian kami ke-restaurant berhampiran untuk sarapan. Sebagai di-janji Raj datang menjemput ku untuk sama-sama pergi launch. Begitu juga dengan dinner, kerana Raj tahu yang aku merasa malas untuk memasak. Bila ada masa terluang LINGAM Raj tetap berkunjung ke-dalam secret passage YONI ku hingga akhir-nya kami di-ijab kabulkan dengan mendapat restu ke-dua-dua belah pehak. SEKIAN. JUMPA LAGI DI-EPISODE KE-DUA. Sekian Terima Kasih

Curang Part 3 - Nasib Seorang Amah

Setelah beberapa haridi-tengah lautan yang bergelora akhir-nya aku sampai di-sebuah pantai di-Malaysia. Ketibaan aku di-sambut oleh beberapa orang yang sedia menunggu. Aku dan ramai lagi pendatang di-arah-kan untuk menaiki beberapa buah van. Aku tiada tahu kemana kami semua akan di-hantar kerana malam begitu gelap.

Apa yang aku tahu kini aku dan mereka yang bersama dengan ku berada di-dalam sebuah bilik yang agak besar. Kami di-beri makan dan minum. Setelah malam aku telah di-arah untuk mengikuti seorang cina. Di-dalam kereta sudah menunggu seorang nonya dan dua orang anak kecil. Sebelum aku di-bawa pergi aku di-suruh menukar pakaian persis orang tempatan. Aku disuruh duduk
di-belakang dengan dua anak kecil dan seorang lelaki remaja.

Aku kira perjalanan kami memakan masa hampir empat jam sebelum sampai di-rumah keluarga tersebut yang terletak di-sebuah taman perumahan yang aku tidak lagi peasti di-mana. Rumah tersebut ada-lah rumah teres tiga bilik Aku di-suruh tinggal sebilik dengan kedua anak-anak kecil bersebelahan dengan bilik utama.

Aku perhatikan jiran di-sebelah kiri berbangsa cina, di-sebelah kanan dan hadapan berbangsa melayu. Di-sebabkan aku tidak tahu berbahasa cina, maka apabila berbicara dengan tuan rumah aku bekumunikasi dalam bahasa Indonesia. Aku di-beritahu apa yang patut aku lakukan sebagai seorang amah.

Selain dari menjaga mangasuh ke-dua-dua anak kecil tersebut aku terpaksa membersihkan rumah dan mencuci pakaian. Kerja memasak di-lakukan oleh isteri tuan rumah sendiri. Aku pernah juga cuba berkenalan dengan jiran-jiran, tetapi tidak di-benarkan. Malah untuk keluar dari kawasan rumah pun tidak di-izinkan.

Kadang kala bila kesunyian aku teringat dan kerap merinduai ke-dua ibu bapa dan adik beradikku. Tetapi apa hendak di-kata kerana kesempitan hidup aku terpaksa merantau setelah di-izinkan oleh keluarga.

Kini agama yang aku anuti hanya tinggal pada nama saja, kerana setiap suruhan agama tidak aku perdulikan lagi, tambahan tinggal dengan keluarga cina yang bukan seagama dengan ku. Aku makan apa yang di-sediakan kerana tiada pilihan. Kerap juga aku menyesal dengan hidupku dan dunia yang begitu kejam.

Masa yang dua tahun sebagai yang di-nyatakan di-dalam surat izin begitu lama rasa-nya. Kini telah hampir enam bulan aku menjadi amah. Bagaimana kaedaan keluargaku di-kampong tidak aku ketahui. Ongkos buat mereka di-kampong tetap di-kirimkan oleh tuan rumah. Aku hanya mampu berserah sama wang itu di-kirimkan atau pun tidak.

Satu malam aku di-jagakan oleh teruna yang tinggal bersama. Pintu bilik sedari dulu memang tidak pernah di-kunci atas arahan nonya, untuk menyenangkan dia meninjau-ninjau ke-dua-dua anak kecil mereka. Aku di-beri isyarat agar jangan bersuara. Aku menjadi terpingga-pingga bila tanganku di-tarik. Setelah beria-ia sangat tanganku di-tarik akhir-nya aku menuruti saja.

Siteruna berdiri di-pintu bilik utama yang tidak bertutup rapat. Aku di-suruh melihat ke-dalam. Seluruh tubuhku menjadi sewram sejuk apa bila aku melihat nonya dan suami-nya sedang melakukan adengan sex. Aku dapat melihat perbuatan mereka dengan jelas kerana suahsana di-dalam bilik tersebut agak terang.

Aku cuba untuk meninggalkan bilik tersebut tetapi siteruna memelok tubuhku dan menyuruh aku melihat adengan ranjang yang sedang rancak. Sambil memelok tubuhku siteruna mengesel-gesel ponggongku dan aku rasa senjata sulitnya yang sudah keras di-rapatkan ke-arah ponggongku. Kini tindakan siteruna sudah agak berani, beliau meraba-raba buah dadaku. Dengan usia ku yang
baru menjangkau dua puluhan dan belum pernah di-perlakukan begitu aku menjadi lain macam.
Melihatkan yang nonya sudah hendak selesai menjalankan tugas-nya, si teruna menarik tanggan ku menuju ke-bilik beliau. Aku pun engak tahu mengapa aku turuti ajakan beliau. Sampai di-bilik aku didakap dan dengan rakus mulut-nya mencari mulutku. Tangan-nya meramas-ramas ponggongku.
Setelah agak lama aku di-baringkan. Aku cuba membantah bila pakaianku hendak ditanggalkan. “Jangan-lah Leong (nama siteruna), wati (nama ku) engak bias dan belum pernah melakukan-nya. Leong menanggalkan seluar tidur-nya seraya menyuruh aku memegang lancau-nya yang sudah mengeras.

“Jangan-lah Leong, jangan buat Wati begini, Wati tak bias” aku merayu. Sedang aku merayu-rayu itu nonya dan suami-nya masuk. Mereka bercakap dengan Leong dalam bahasa cina. Aku merasa hairan mengapa dia tidak di-marahi. “Wati belum pernah kena kongkekkah? Nonya bertanya semasa ku cuba hendak duduk sambil membetulkan pakaian-ku.

Mendengarkan itu nonya berkata sesuatu kepada suami-nya dan Leong mengenakan seluar-nya semula sebelum beredar pergi setelah di-suruh oleh nonya. Kini nonya berkata sesuatu kepada suami-nya sambil menarik tangan ku ke-bilik mereka. Aku turutkan saja. “Wati jangan takut, tetapi itu Wati punya cibai mesti kasi kongkek kalau tidak nanti Wati susah” nonya bersuara sambil meraba pantatku.

Aku kebingungan dengan kata-kata nonya. Suami si-nonya senyum sembil menanggalkan pakaian-nya. Nonya menyuruh aku berbaring di-katil. Setelah berkata sesuatu kepada suami-nya, nonya keluar sambil menutup pintu.

Suami si-nonya menghampiri dan baring disebelah ku. Tangan-nya liar mencari buah dadaku dengan menyuakan mulut-nya ke-mulutku. Dia menjulurkan lidah-nya untuk aku hisap. Setelah puas aku menjulurkan lidahku untuk di-hisap. Kini baju dan braku sudah di-tanggalkan. Dia menyonyot buah dada ku begitu mengila sekali. Bila putting tetek ku di-hisap aku merasa satu macam yang tidak berapa pandai hendak aku nukilkan. Kini tangan kiri-nya pula sudah berada di-dalam pentisku. Dia memarit-marit jari-nya di-alur lubang nonokku. Dengan perbuatan-nya itu lama kelamaan nonok ku menjadi lecak.

Setelah agak lama dengan aku kerap menyetap bibir suami si-nonya yang aku panggil uncle bangun. Sarong dan pentisku di-tarik sekali. Kini aku baring tanpa seurat benang. Aku merapatkan kangkangku dan menutup muka dengan kedua belah tangan ku kerana malu.

Uncle cuba memuka kangkang ku sambil bersuara, “Untung-nya kalau Wati benar-benar masih dara”. Aku cuba menahan kangkangku dari di-buka, tetapi hampa kerana kini aku sendiri sudah merasa yang diri-ku sudah tidak berpijak di-bumi nyata. Aku merasakan yang kini diriku berada di-awang-awangan antara fantasi dan reality.

Setelah kangkangku di-buka, uncle menyembamkan muka-nya di-permukaan nonokku. Aku merasa geli geman bila lidah uncle tersentuh dengan biji kelentitku. Buah dada-ku di-ramas-ramas silih berganti. Aku memegang kepala uncle sambil menekan biar mulut-nya bertaup rapat dengan nonokku. Seolah-olah mengerti, unclu menjulurkan lidah-nya ke-dalam lubang nonokku. Semakin lama lidah uncle bermain-main dengan nonokku, semakin seronok aku lakukan.

Melihatkan yang aku sudah hilang pertimbangan dana kini di-dalam kaedaan menyerah, uncle bangun. Dengan lancau-nya yang sudah mengeras, uncle cuba untuk memasukkan-nya kedalam cibaiku. Baru separuh terbenam aku merasakan yang pergerakan lancau-nya terhenti dengan aku merasa sedikit sakit. “Pelan sikit uncle, Wati rasa sakit” aku bersuara. “Itu tak apa, memang itu macam kalau pertama kali kena kongkek” Uncle bersuara dengan senyum meleret.

Dengan sedikit merasa kesakitan, akhir-nya lancau uncle masuk habis setelah dapat mengoyakkan halangan. Uncle senyum sambil membuat aksi sorong-tarik-nya. “Mengapa malam sebelum berpergian aku tidak merelakan Suparman memunaikan hajat-nya dengan menujuk yang mahkota yang baru di-tembusi itu akan di-hadiahkan bila kami kahwin nanti” aku merasa menyesal di-dalam hati.

Uncle masih lagi menyorong-tarik lancau-nya semasa aku sedang mengelamun teringatkan Suparman yang menjadi kekasih ku sejak dari SMR lagi. Dala pada itu aku sendiri terikut-ikut dengan pergerakan uncle kerana nonok ku merasa sungguh aneh dengan satu kenekmatan. Lubang nonok ku mengemut-ngemut lancau uncle yang perjalanan keluar-masuk-nya agak laju.

Uncle melepaskan beberapa ledakan cecair memenuhi ruang nonokku. Cecair tersebut aku rasakan suam-suam panas dengan aku juga menghasilkan cecair yang serupa. Sungguh nekmat dan menyegarkan.

“Terima kasih Wati” uncle bersuara sambil merangkul tubuhku yang kini merasa sedikit keletihan.. Uncle merebahkan badan-nya di-sebelah kiriku. Sesekali dia menyonyot tetek ku. Nonya dengan hanya bertowel masuk dengan temani Leong yang juga bertowel. Mereka berdua senyum melihat aku dan uncle yang masih bertelanjang bulat.

Leong merangkul pinggang nonya sambil duduk di-tepi katil. Sambil senyum nonya menyatakan sesuatu kepada uncle sambil mencium pipi Leong. Uncle senyum sambil menunjukkan isyarat best dengan jari-nya. Mungkin semasa uncle sedang menggongkek ku, nonya kena kongkek dengan Leong.

Melihatkan yang aku hendak bangun nonya bersuara, “Wati suruh Leong cuci lu pun cibai, biar saya cuci  uncle punya”.

Dengan senyum Leong memimpin tangan ku menuju ke-bilik air belakang. Setelah mencuci cibai dan badan ku Leong bersuara sambil melepaskan towel-nya, “Wati mesti tolong saya, kalau ia pun Wati sudah tolong uncle. Aku hanya diam sambil mengenggam lancau Leong kerana di-suruh. Leong merangkul pinggangku sambil berjalan menuju ke-bilik tidur-nya.

Aku lihat katil Leong sudah tidak teratur. Mungkin mengetahui apa yang sedang aku fikirkan Leong bersuara, “Itu nonya punya pasal-lah, saya kena kongkek sama dia”.

Leong merabahkan badan sambil menarik tangan ku. Aku di-suruh menyarap di-atas tubuh-nya. Lama juga kami beromance sebelum lancau Leong benar-benar tegang dan cibaiku berkehendak.
Leong menyuruh aku mengangkang di-celah kelengkang-nya. Aku membetulkan kedudukan seraya menyuakan lancau Leong tepat ke-sasaran. Aku menurunkan ponggongku dengan lancau Leong terbenam habis hingga ke-pangkal. Aku mengerakkan ponggongku ke-atas ke-bawah. Lama kelamaan Leong turut mengerakkan ponggong-nya sama. Akhir-nya Leong melepaskan beberapa das ledakan. Ledakan ke-dua yang aku nekmati.

Setelah tiada ledakan lagi aku merebahkan badan di-sisi Leong. Lancau Leong mengecut dan hilang di-dalam sarung-nya yang tidak di-potong. Aku merasa malas hendak bangun, begitu juga Leong. Kami tidur berpelukan tanpa mencuci badan.

Aku terjaga bila merasa pusatku di-jilat. Melihatkan yang aku sudah terjaga Leong senyum sambil menyuruh aku mengurut-urut lancau-nya yang sudah keluar dari sarong. Kepala-nya mengilat dengan sarong-nya tersesel ke-belakang.

Aku baring terlentang dengan membuka kangkangku. Leong melipat kaki ku dan membenamkan lancau-nya ke-dalam lubang cibaiku.

Sedang Leong rancak membuat pergerakan keluar-masuk lancau-nya nonya masuk dan berdiri berhampiran dengan kepalaku. Aku merasa malu bila di-lihat oleh nonya yang aku sedang menahan tusukan lancau Leong. “Wati, ini hari lu tidak usah pikin apa-apa kerja rumah nanti lepas mandi
kita keluar, kerana uncle mahu belanja breakfast. Tengah hari dan malam pun kita makan luar” nonya bersuara sambil meninggalkan kami. Pergerakan Leong semakin laju, akhir-nya beliau merebahkan badan-nya ke-atas tubuh ku.

Selesai berpakaian aku ke-kereta, kerana meraka sudah sedia menunggu. Lepas sarapan kami pergi-kepasar raya Top Ten. Uncle membelikan aku beberapa persalinan pakaian dan pakaian dalam khas untuk wanita. Kami tidak balik ke-rumah. Malah menghabiskan masa di-bandar dan di-tepi pantai menantikan untuk makan tengah-hari.

Sampai di-rumah aku ke-bilik dan terus baring sambil mendengar radio. Aku terlena dan hampir senja baru aku terjaga setalah di-kejutkan oleh nonya. Sebagai mana di-perkatakan hari itu aku memang free. Aku cepat-cepat mandi kerana hendak mengikut nonya ke-pekan untuk makan malam. 
“Wati ini satu minggu lu tidur sama uncle, kerana saya “OFF”” nonya bersuara semasa aku sedang menonton T.V. “Itu sama Leong saya sudah cakap jangan kacau sama lu”, sambung nonya lagi sambil berlalu meninggalkan aku seorang diri di-ruang tamu.

Sedang aku asyik menonton T.V uncle datang dan duduk di-main sofa. Uncle memanggilku untuk duduk di-sebelah-nya. Setelah duduk uncle merangkul dan mencium tengkok ku sambil tangan kanan-nya merayap di-celah kelengkangku. Nonya sudah lama tidur di-bilikku, kerana mengaja anak-anak-nya. Leong pula sudah perga ke-rumah kawan-nya.

Akhir-nya aku dan uncle sudah tidak memakai seurat benang. Aku merasa agak loya bila di-suruh menghisap lancau-nya yang kata-nya sudah di-cuci bersih. Aku melutut di-hadapan uncle yang duduk terkangkang. Dengan memejamkan mata aku cuba mengolom lancau uncle. Merasakan tidak apa-apa aku mengolom habis lancau uncle kerana dia merasa seronok.

Aku di-suruh berdiri. Setelah T.V di-matikan, uncle menatang tubuhku menuju ke-bilik tidur-nya. Dengan cermat uncle membaringkan ku di-atas tilam spring-nya. Setelah kangkangku ku di-buka,  dengan mudah uncle membenamkan lancau-nya kerana air pelincir telah banyak cibaiku hasilkan.
Maka bermulalah aksi sorong-tarik yang memberi kepuasan bermula. Aksi tersebut terpaksa aku lalui seminggu penuh dengan arahan nonya. Bila pagi bila aku bersua dengan nonya dia tetap senyum, seolah-olah aku ini madu-nya.

Sejak hari itu aku sudah tidak membuat kerja rumah yang berat-berat, kerana nonya sendiri turut membantu. Tetapi untuk keluar dan beromong-omong kosong dengan tetanga aku tetap tidak di-benarkan. Kini tiap-tiap hari sejak malam pertama di-kongkek aku di-bekalkan dengan pil pencegah hamil.

Pernah beberapa kali semasa aku melayan karenah uncle, nonya turut ikut serta dengan menahan tujahan dari Leong. Yang menghairankan uncle dan nonya senyum bila berpandangan. Biasa-nya bila kami sudah sampai ke-tahap kepuasan, kami bertukar pasangan sebelum tidur. Ada juga sekali sekala uncle masuk ke-bilik ku bila pagi.

Kini permit kerja aku tinggal setahun setengah lagi. Aku tidak dapat bayangkan berapa ratu kali lagi aku terpaksa mengangkang menyerahkan cibaiku buat santapan lancau uncle dan Leong. Mungkinkah setelah kembali ke-Indonesia Suparman sudi melamarkau kalau dia tahu yang aku menjadi maha kepada semua kerja rumah persis seorang isteri. Ada juga aku terfikiran kebenaran kata-kata ustaz di-kampong yang "KEPAPAAN MEMBAWA KEPADA KE-KUFURAN".
SEKIAN, SE-CEBIAS CETUSAN RASA SE-ORANG AMAH.

Curang Part 2 - Menanti Hujan Reda

Setelah hampir lima tahun aku bertugas di-Perak akhir-nya permohonanku untuk bertukar kenegeri
asal ku Johor di-luluskan. Malang-nya bukan di-bandar yang aku pohon, tetapi sebuah Bandar
yang agak asing bagi diri ku. Walau pun aku anak Johor tetapi belum pernah menjijakkan kaki
kebandar tersebut.

Walau bagaimana pun akhir-nya aku dapat mensesuaikan diri bertugas di-bandar ini. Untuk memenuhi masa lapangku aku di-ajak oleh seorang pengawal keselamatan tempat aku bertugas agar mengikutinya  pergi memancing. Kerana termakan dengan kata-katanya aku membeli dua set joran berserta dengan alat memancing.

Pada satu hari minggu bila pengawal keselamatan yang bernama Kamal off-duty aku mengikutnya
pergi memancing. Memandangkan yang sebelum ini aku tak pernah memegang joran, Kamal terpaksa mengajar aku cara mengunakannya. Walau pun tak banyak tangkapan yang aku perolehi tetapi kata Kamal itu sudah mencukupi.

Hampir senja kami berkemas untuk pulang. Semua ikan yang aku perolehi aku bagi kepada Kamal.
Sebagai orang bujang aku sememang-nya tidak memasak, pagi petang, siang malam aku makan di-kedai atau pun warong. Kamal mengajak aku singgah di-rumah-nya untuk makan malam. Aku menolak dengan berbagai alasan. Akhir-nya aku setuju setelah di-desak oleh Kamal.

Rumah Kamal ada-lah rumah papan-rumah kampung-lah katakan dan terletak di-dalam sebuah kebun
getah, yang kata-nya adalah peninggalan arwah ayah-nya. Bila sampai di-rumah Kamal aku perhatikan  seorang wanita sedia memanti di-muka pintu berpakaian kebaya labuh, sungguh ayu. Body-nya sungguh solid, dengan sepasang buah dada dan ponggong yang begitu berisi. Body
yang menjadi idamanku selama ini. Kamal mempelawa aku naik ke-rumah. Wanita yang berada di-muka pintu sebentar tadi sudah tidak kelihatan. Kamal menyuruh aku tunggu sebentar kerana dia hendak mandi. Aku duduk di-muka pintu menghisap rokok sambil menghayalkan wanita yang baru aku lihat tadi.

“Apa yang Encik Osman menungkan?” Kamal menyergah hingga membuat aku tersedar dari lamunan.

“Normah, ambilkan Encik Osman towel dan kain pulikat” Kamal bersuara.
Sebentar kemudian Normah (wanita yang sedang aku khayalkan) muncul menyuakan kepada aku towel dan kain pulikat.

“En Osman ini isteri saya, Normah” Kamal bersuara semasa Normah menghampiri sambil senyum dan terus pergi.

Aku terus ke-bilik air untuk mandi kerana di-suruh oleh Kamal. Selesai mandi aku ke-ruang tamu
mendapatkan Kamal yang sedang memangku seorang baby.
“Ini anak saya yang pertama-lelaki bernama Arif.
“Bang ajak-lah En Osman makan, makanan sudah sedia” Normah bersuara sambil mengambil Arif dari pangkuan Kamal dan di-masukkan ke-dalam buaian.
“Makan-lah Encik Osman, jangan malu-malu” Normah bersuara sambil menuangkan air minuman untuk ku.

Sama ada di-sengajakan atau pun tidak aku tak pasti. Kerana semasa Normah menuangkan air minuman  ku, buah dadanya yang bulat tersentuh pipiku dan dia pula aku perhatikan selamba saja.
Selesai makan aku ke-bilik air kerana hendak mengambil pakaian ku yang aku tinggalkan. Melihatkan  yang aku sedang mencari sesuatu Normah Bersuara,
“Encik Osamn mencari pakaian Encik Osman ke?” “Kalau itu yang Encik Osman cari ia-nya sudah saya rendam, kerana sudah agak berbau” sambung Normah.
“Eh macam mana saya hendak balik” aku bersuara. “Tidur di-sini saja-lah Encik Osman” kata Kamal.

Berbagai alasan yang aku berikan untuk tidak tidur di-rumah Kamal. Akhir-nya aku pulang dengan
berkain pulikat dan berbaju teluk belanga kepunyaan Kamal.

Malam itu sungguh sukar untuk aku melelapkam mata, asyik terbayangkan Normah. Akhir-nya aku
terlelap juga dengan satu mimpi yang sungguh indah, yang mana aku mengharapkan agar satu hari
nanti mimpi tersebut menjadi kenyataan.. Pagi-nya aku terpaksa mandi ‘BERNIAT’.

Kini aku sudah begitu mesra dengan keluarga Kamal. Bila Kamal tidak berkerja malam aku pasti
ke-rumah-nya dan makan malam di-sana. Untuk mengelakkan kerap makan free sekali-sekala aku
memberi wang kepada Kamal untuk membeli lauk. Pada mula-nya dia tidak mahu ambil. Apabila aku
menyatakan yang kami akan putus kawan dia ambil.

Bagi melayan hobby Kamal setiap ada masa terluang aku pasti menemaninya pergi memancing.
Biasa-nya sebelum aku pulang ke-rumah aku akan singgah di-rumah Kamal untuk makan malam.
Pada satu petang sabtu aku ke-rumah Kamal untuk menservis peralatan memancing kerana esok
pagi-pagi kami hendak pergi memancing di-lokasi yang agak jauh. Hampir maghrib aku minta diri
untuk pulang dan malam nanti akan datang semula.

Di-pertengahan jalan aku terserempak dengan penyelia Kamal. Menurut kata-nya dia hendak
berjumpa dengan Kamal kerana salah seorang dari pengawal keselamatan yang bertugas malam
mengambil cuti sakit dan meminta Kamal untuk mengantikan tempat-nya.

Aku senyum di-dalam hati sambil memikirkan cara mana aku akan dapat menikmati tubuh Normah
yang sungguh sexy itu. Sampai di-rumah aku membuat persiapan yang agak rapi sambil memikirkan
cara untuk memulakan-nya.

Setelah begitu pasti yang Kamal sudah pergi kerja aku terus ke-rumah Kamal. Mendengarkan yang
aku tiba, Normah membuka pintu sambil mempelawa aku naik.
“Kamal mana?” aku pura-pura bertanya seolah-olah tidak tahu.
“Dia kena bertugas mengantikan tempat kawan-nya yang mengambil cuti sakit” balas Normah.
“Kalau begitu biarlah saya pulang saja” kata ku.
“Kalau ia pun naik-lah dulu, lepas makan nanti boleh-lah Encik Osman pulang” Kata Normah sambil
 melimparkan satu senyuman manja.

Di-kala itu sudah ada tanda-tanda hendak ribut. Aku mengharapkan agar ia-nya cepat berlaku.
Aku menuju ke-dapur dengan di-temani oleh Normah sambil mendukung Arif. Rintik-rintik hujan
sudah kedengaran menerjah atap Zink rumah Kamal. Aku merasa lega dan mengharapkan ia-nya segera lebat. Aku makan dengan di-temani oleh Normah yang mengajukan kepada ku beberapa soalan yang berkaitan dengan diri dan keluargaku.

Penglihatan ku kerap tertumpu kepada alur buah dada Normah yang jelas kelihatan apabila dia
membongkok. Aku tahu yang Normah perasan, tetapi dia buat-buat tak tahu.
Selesai makan aku mengambil Arif dari pangkuan-nya. Semasa mengambil Arif aku buat-buat
tersentuh buah dada-nya. Sungguh mengyiurkan. Normah tidak menampakkan reaksi marah. “Ini ada
can” bisik hati kecil ku.

Aku membawa Arif ke-ruang tamu dan membaringkan-nya di-atas sofa sambil aku merokok. Normah
berada di-dapur untuk mencuci pinggan mangkuk. Selesai mencuci dia keruamg tamu mendapatkan
kami. Semasa dia sedang berdiri di-depan ku petir berdentum dengan agak kuat. Normah
terperanjat dan terus menerepa ku. Aku tidak lepas peluang dan terus mendakap-nya dengan erat.
Normah cuba melepaskan diri-nya dari pelukanku. Aku lepaskan sambil meramas-ramas ponggomg-nya-

Normah menjadi tersipu-sipu-malu. Aku buat selamba saja sambil bersuara, “Normah bukan sengaja,
begitu juga saya, terkejut kerana bunyi petir ia-tak?” Normah mengangguk sambil mengambil
Arif yang mula menangis ketakutan.
“Terpaksa-lah saya menunggu hingga hujan reda baru boleh pulang” kata ku.
“Kalau hujan tak reda, apa salahnya kalau Encik Osman tidur di-sini saja” Normah bersuara
sambil memangku Arif yang belum berhenti menangis.
“Dia hendak menetek agak-nya? Aku bersuara.
“Mungkin juga” balas Normah sambil memangku Arif masuk ke-bilik tidur.
Aku duduk seorang diri sambil menghisap rokok. Habis sebatang rokok aku mendapatkan Normah yang sedang menetekkan Arif. “Normah ada kopi tak?” aku bertanya sambil memandang tepat ke-arah tetek yang sedang di-hisap oleh Arif.

“Ada di-atas meja makan” balas Normah.
Hujan di-luar masih belum reda lagi, begitu juga kilat masih sabung menyabung. Aku mengambil
secawan kopi dan duduk semula di-sofa. Sebentar kemudian Normah datang dan duduk di-sebelah ku.

Aku cuba meletakkan tanganku di-atas bahunya. Normah hanya diam saja. Aku picit-picit bahu-nya
dan membelai-belai rambut-nya yang panjang mengurai.

“Jangan-lah Encik Osman” Normah bersuara bila aku cuba hendak memegang buah dada-nya.
Mendengarkan itu aku alih tangan ku dan memgosok-gosok peha-nya sambil melintukkan kepala ku
ke-atas bahunya.

“Maaf Normah saya tak sengaja” aku bersuara setelah mencium pipinya.
Tanpa berkata apa-apa Normah bangun dan menuju ke-bilik tidur. Sebelum masuk ke-bilik dia
menoleh kearak ku. “Mungkin dia mengajak ku agak-nya” aku berkata di-dalam hati sambil melangkah  kearah bilik tidurnya dengan satu harapan ……………………….
Normah menghampiri Arif untuk mempastikan yang dia sudah benar-benar lena sebelum dia merabahkan  diri-nya di-atas katil.

“Encik Osman kalau sudah mengantuk padamkan lampu di-ruang tamu dulu” Normah bersuara.
“Boleh saya tidur di-sebelah Normah” Aku bersuara sebelum melangkah untuk mematikan lampu.
“Ikut suka Encik Osman” balas Normah.
Setelah lampu di-matikan aku ke-bilik tidur dan merabahkan badan di-sebelah Normah. Aku
memasukkan tanganku ke-dalam baju kebaya-nya sambil meramas-ramas sepasang buah dada yang baru di-hisap oleh Arif.
“Ah Encik Osman ni kata hendak tidur” Normah bersuara manja.
“Jangan-lah marah nanti cepat tua” aku bersuara setelah tangan ku dapat bermesra dengan
ke-dua-dua buah dada-nya.
Semasa aku meramas-ramas buah dada-nya kakiku aku letakkan di-atas peha-nya dengan adik kecilku aku gesel-geselkan ke-pehanya.

Melihatkan yang Normah diam saja aku memberanikan diri dengan merapatkan bibirku ke-bibirnya.
“Ada respond” bisik hati kecil ku bila aku merasakan yang Normah sudi menghisap lidah ku yang
aku julurkan. Kini kami berganti berkoloman lidah.

Aku menarik tubuh Normah supaya duduk kerana aku hendak membuka baju kebaya dan bra-nya sekali.

“Wah besar-nya buah dada Normah” Aku bersuara sambil membaringkan-nya semula. Aku nonyot ke-dua-dua buah dada-nya silih berganti Setelah puas aku menarik kain sarong-nya. Normah mengangkat ponggong-nya untuk memudahkan aku melucut kain-nya.

Setelah kain-nya terlucut aku gigit manja mini-garden Normah yang masih di-balut oleh pentisnya.
 Normah kegelian. Aku lurut pentis-nya sambil bermain-main dengan rumput-rumput hitam yang halus dan lebat yang terdapat di-alur cipap-nya. Bila pentis-nya sudah tidak menjadi penghalang
lagi aku buka kangkang-nya dan menjilat-jilat di-sekitar alur cipap-nya.
“Encik Osman nonyot kuat sikit- sedap” Normah bersuara dan dia juga memberitahu aku yang dia
belum pernah di-perlakukan demikian.

“Normah pernah tak menyonyot ice-cream Malaysia asli?” aku bertanya. Dia hanya mengelengkan
kepala-nya.
“Kalau saya suruh hendak tak?” tanya ku lagi.
“Saya cuba” balas Normah.
Aku bangun untuk menanggalkan pakaian ku.
“Wah boleh tahan, dah-lah besar panjang pula” Normah bersuara setelah melihat adik kecil ku.
Di-cium-nya kepala adik ku sebelum cuba mengolom-nya.
Di-kala itu aku masih lagi menjilat-jilat alur cipap-nya yang sudah mula lencun.
“Dah-lah Encik Osman, saya dah tak tahan ni” Normah bersuaara sambil menolak pinggangku.
Aku mengalih posisiku ke-arah celah kelengkang Normah. Aku arit-aritkan adik ku di-celah alur
cipap Normah sehingga dia memaksa aku memasukkan adik ku ke-dalam lubang cipap-nya yang sudah begitu bersedia.

Aku melipat ke-dua belah kaki Normah sehingga lutut-nya hampir mencicah buah dada-nya sebelum
adik ku mengelungsur masuk ke-dalam lubang cipap Normah yang disambut dengan satu kemutan mesra.

 Setelah agak lama adik ku dapat mensesuaikan diri melayan karenah lubang cipap Normah.
Normah sudah hilang pertimbangan dengan mengerakkan ponggong-nya ke-kiri kekanan. Ke-atas dan ke-bawah sambil menyuruh aku melajukan tujahan yang membuatkan adik ku agak renyah. Bila Normah sudah dapat mengawal keadaan aku menyuruh Normah melipatkan ke-dua belah kaki-nya di-belakang pehaku.

Aku membenamkan akik ku tanpa mengerakkan-nya. Kami berkoloman lidah buat seketika sebelum aku menyonyot-nonyot ke-dua-dua buah dada Normah hingga puas. Hujan di-luar masih belum menunjukkan tanda-tanda mahu reda. Walau pun dalam cuaca yang agak sejuk namun aku dan Normah tetap berpeluh kerana senaman yang kami masih lakukan.

Normah sudah mula menunjukkan aksi yang dia sudah tidak dapat bertahan lagi dengan mengerakkan
ponggong-nya. Adik ku di-kemut mesra hingga ia-nya sudah memberi isyarat tidak dapat bertahan
lagi untuk melepaskan segala cecair yang sudah lama bertakung untuk di-lepaskan.

Aku membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik yang agak laju di-bantu oleh Normah dengan
mengerakkan ponggong-nya ke-atas- kebawah. Akhir-nya aku melepaskan beberapa das cecair pekat
menepati sasaran bertepatan dengan cecair ynag di-hasilkan oleh lubang cipap Normah. Kami
berpelukan dengan erat sambil menahan gelora yang terdapat di-celah kelengkang kami hingga reda. Namun hujan di-luar masih belum reda lagi.

Bila keadaan sudah kembali normal aku merebahkan badan ku di-sebelah Normah sambil bersuara,
“Tak sangka dapat juga saya melaksanakan segala apa yang saya mimpikan selama ini.”
“Normah marah tak?” tanya ku.
“Ah jangan-lah Encik Osman sebut lagi perkara yang sudah berlaku” Normah bersuara sambil
menarik tangan ku untuk ke-bilik air.
Selesai membersihkan badan Normah membawa seteko kopi ke-ruang tamu. Aku membuka jendela
sambil melihat hujan yang masih turun.
“Normah tengok tu, parit semua-nya sudah di-penuhi air” Aku bersuara semasa Normah sudah
berada di-sisiku.
“Parit tu ia-lah kerana hujan lebat, jangan Encik Osman buat lupa parit saya sendiri pun apa
kurang-nya” Normah bersuara.
“Normah sebenar-nya dari hari pertama lagi bila saya terpandang Normah saya sudah tidak dapat
melupakan Normah hingga terbawa ke-alam mimpi. Saya minta maaf dengan perbuatan saya yang sudah terlajak sebentar tadi” aku berkata dengan panjang lebar.
“Habis sekarang macam mana, sudah puas atau pun hendak lagi” Normah bersuara sambil memegang
adik ku yang sudah jaga semula sambil menyuruh aku menutup jendela.
Faham dengan hajat ku Normah memimpin tangan ku menuju ke-bilik tidur. Maka bermulalah satu
senamam yang semula jadi dengan agak lebih mesera sebelum aku tidur di-sofa.

Hujan masih belum begitu reda lagi apabila kedengaran bunyi motor Kamal. Mendengarkan itu Normah melangkah menuju ke-sofa sebelum menuju ke-pintu dapur. Aku sempat meramas ponggong-nya yang baru mengayak adik ku.

“Normah mengapa biarkan Encik Osman tidur di-sofa, tak suruh dia tidur di-bilik sebelah”
Kamal bersuara.
“Saya sudah suruh tetapi dia tak mahu” Balas Normah sambil menarik tangan Kamal masuk
ke-bilik.
“Ada tak Encik Osman buat apa-apa kat Normah” aku mendengar Kamal bersuara.
“Eh abang ni kesitu pula, cuba abang rasa sendiri” aku mendengar Normah bersuara.
Setelah sunyi seketika aku mendengar Normah bersuara, “abang jangan kuat sangat nanti Encik
Osman dengar, malu”.
Sebentar kemudian aku mendengar bunyi katil se-olah-olah sedang menahan pergerakan keras dari
orang yang sedang melakukan sesuatu dan mendengar rengekan Normah meminta Kamal melajukan aksi sorong-tarik-nya kerana dia sudah tidak dapat bertahan lagi. Aku senyum membayangkan apa yang sedang berlaku di-antara Normah dan Kamal.

“Encik Osman bangun, kata hendak ikut saya pergi memancing” Kamal bersuara sambil mengoyang-
goyang bahu ku.

Selesai mandi dan sarapan kami terus pergi memancing. Normah berlagak se-olah-olah tiada apa
yang telah berlaku di-antara aku dan dia.

“Encik Osman, kita kena pulang awal kerana saya kena mengantikan tempat kawan yang masih
mengambil cuti sakit” Kamal bersuara sebelum kami bertolak.

Hampir pukul lima petang kami pulang. Melihatkan yang Kamal sudah bersiap-siap hendak pergi
kerja aku minta diri untuk pulang. Kamal menyuruh aku makan dulu. Sebelum meninggalkan rumah
Kamal aku sempat memberi isyarat yang malam nanti aku akan datang kalau Normah izinkan.
Normah menunjukkan aksi mengharap…………………………………………………

Curang Part 1 - Tuah Atau Musibah


Aku tak pernah menyangka tuah akan datang bergolek. Kadang-kadang tak pasti tuah ke musibah.
Perkenalan aku dengan Siti memang sudah terjalin sejak aku membuka sebuah restaurant makanan laut

Menjadi lumrah aku bersikap peramah dengan para pelanggan yang datang menjamu selera.
Perkenalan yang sederhana menjadi akrab kerana Siti sering menceritakan kisah keluarganya.
Baru-baru ini Siti telah mempelawa aku untuk menikmati High Tea disebuah restaurant. Oleh kerana
aku sememang nya tidak banyak urusan pada waktu itu aku melayan undangan itu. Siti menceritakan
tentang sikap suami nya yang curang dan berani membawa perempuan simpanannya melakukan perbuatan sumbang dirumahnya. Siti menyarankan agar aku dapat mendampinginya buat membangkitkan perasaan cemburu suaminya itu. Kerana ingin membantu aku menyanggupi untuk memainkan peranan sebagai kekasih Siti (berlakun saja – tapi kalau betul pun alright man, dia jambu hoi!!!!).

Sejak itu aku sering keluar dengan Siti ke tempat-tempat yang biasa di kunjungi suaminya.
Namun setelah sebulan dua tidak sekali kami bertembung dengan suami Siti. Peranan itu terus aku
lakukan tapi setakat menemani kawan berjalan-jalan sahaja. Jemu, bosan mula menghantui perasaan
aku. Aku menyatakan pada Siti mungkin ini bukan jalan yang baik. Siti menyuruh aku bertahan lagi
supaya dendam pada suaminya terbalas. Untuk menyenangkan hati ku Siti mengajak aku kesebuah
apartment milik mak ciknya di Desaru.

Siti menyatakan yang dia sering kesunyian, semasa kami berihat-rihat di berandah apartment.
Sambil menghirup secawan teh yang disediakan, aku menasihatkannya supaya dia berusaha
mendapatkan anak agar dapat merapatkan perhubungan dia dan suami. Lebih-lebih lagi anak itu akan
 dapat menghibur semasa kesunyian. Siti mula menggoda , ‘Rosli bolih ke nak buat anak dengan Siti
?’ tanya Siti sambil menjeling manja.

“Bukan lah dengan Rosli” Jawab aku ringkas. “tapi kalau Rosli setuju, kecil tapak tangan nyiru
Siti tadahkan” balas Siti sambil mula mengosok-gosok peha aku.

Permainan gosok peha sangat memberangsangkan nafsu berahi aku. Peluru berpandu Al-Samoud mula  menegang ditapak pelancaran. Aku yang pernah dengar ustadz yang sering melaungkan supaya
menjauhi zina rasa-rasa sudah tak dapat berpatah balik. Permainan gosok-mengosok semakin dekat
dengan peluru berpandu. Kerana tidak sabar menunggu aku memegang tangan Siti dan mengarahkan
terus tepat kepeluru berpandu yang sudah mengeras. Dengan lembut Siti mengurut-urut sernjata
bahaya aku yang masih didalam seluar. Aku puas menikmati urutan yang diberikan. Siti memandang
muka ku, aku mengangguk seperti memaklumi Siti meminta izin untuk mengeluarkan senjata yang
tersimpan.

Tangannya yang lembut mula merayap mencari zip. Terurai lah seluar yang menjaga maruah ku dan
tangan–tangan terus menarik seluar aku kebawah pinggang bersama seluar dalam aku sekali.
Terkeluar lah Al-Samoud yang terus ditangkap olih tangan Siti dan diurutnya lagi. Kelihatan
kepala al-samoud yang kilat dengan batang yang gagah bersalut urat-urat salur darah .

Tangan-tangan lembut terus memainkan peranan mengurut dari hujung hingga kepangkal. Kadang-kadang  jari jemari mengosok kepala saperti topi Jepun yang kilat yang mula mengeluarkan air madzi
pelicin pergerakkan.

Aku dibuai hayalan yang enak. Punggung ku kadang terangkat sedikit meniru gaya urutan tangan
Siti. Kerana tidak tertahan aku mula meraba tubuh Siti yang masih lengkap memakai tudung. Aku
menarik tubuhnya bangun brdiri mendekati ku dan memulakan serangan mencium pipi, hidung dan
keseluruh muka Siti. Tak puas dengan itu aku menyingkap tudung dan menghuraikan nya dan terus
menyerang leher Siti. Siti sekedar memejamkan mata menerima perlakuan ku. Tangan aku pula terus
menjalar mencari-cari tempat sensitive dan singgah membuat urutan pada payudara kembar Siti.
(“fuh…fuh…fuh….lembut nya. Siok tak terkata”).

Tangan Siti bergayut pada leher ku sementara tangan ku sibuk mengerjakan gunung kembar.
Tak puas dari balik pakaian nya aku semakin bertindak berani menyusup masuk kedalam dengan
menyingkapkan baju kurung Siti keatas. Bermain sekejap dibalik coli aku terus menyusup masuk
kedalam dan mula meramas-ramas dengan geram. Puas meramas dari satu gunung kegunung yang lain aku mula menggentil puting susu nya. Siti mula merengek-rengek yang tak tentu bunyinya.
Soalnya dia terus nenyuakan gunung kembarnya buat hidangan ku.

Aku menghentikan serangan sambil mula membuka baju dengan pertolongan Siti. Baju ku campakkan kesofa dan Siti duduk melutut dihadapan ku mula membelai al-samoud lagi. Pada kali ini dia memberikan layanan istimewa buat al-samoud dengan mula menjilat-jilat topi keledar al-samoud
yang semakin kilat. Rasa-rasanya sangat menyeluruh pekerjaan lidah lembut tak bertulang itu
dari hujung kepala takuk tempat lubang keluar air syurga hingga bersih ke pangkal.

Tak puas dengan itu dimasukkan keseluruhan al-samoud ke mulut. Usaha masuk keseluruhan
al-samoud berjaya Siti lakukan, tak tahulah sama ada kearifan nya melakukan atau al-samoud
tidak sebesar mana (no basis of comparison). Sementara itu tangan Siti mengurut lembut kiwi
fruit yang tergantung disitu. Pendek kata apa saja perlakuan Siti sangat memberi kepuasan
yang tak terkata. Siti terus mengulum naik turun dari hujung kepangkal sehingga al-samoud
hampir meledak. Aku bertindak menghentikan perbuatan Siti lalu membaringkan Siti diatas sofa.
Kaki Siti aku kangkangkan, satu keatas disandaran sofa. Kain Siti tersingkap luas menampakkan
seluar dalam seksi Siti berwarna putih bersih. Peha Siti lembut, mulus, putih tiada cacat celanya. Aku mengosok peha yang lembut dan terus kepangkal peha, mengosok-gosok tundun dibalik seluar kecil Siti. Dari balik seluar dalam itu kelihatan betapa tembamnya tundun Siti.  Gosokan demi gosokkan aku lakukan kepada pepek Siti. Lebih lanjut aku menyelak seluar dalam Siti mengintip masuk menyjenguk kelembah yang ditumbuhi bulu halus tersusun rapi dengan alur ditengahnya melimpah air syurga. Jari aku mula menguis-nguis lembah bermuda triangle dan pantat Siti terangkat-angkat sambil mulut merengek-rengek. Mata terpejam menikmati jari yang kini terus menyelam kedalam lubuk idaman.

Tangan Siti mengapai-gapai dan terus memegang erat al-samoud, menarik-narik lembut. Dengan
tarikkan yang seduikit kuat aku mengikuti arah tarikkan dan al-samoud tengelam lagi kedalam
mulut Siti. Terasa nikmat yang teramat sangat dengan sekali-sekala terasa ngilu terkena gigi
Siti di bahagian yang tersangat sensitive.

Pendek cerita aku dah gian habis lalu terus mengelunsurkan seluar dalam putih jenis G dan
mula menjilat kelembah syurga dengan posisi 69. Siti semakin merengek walau dimulut nya masih
terbenam al-samoud. Dia melepaskan al-samoud dan menyuruh aku menyegerakan pelancaran al-samoud.

Aku yang tengah gian tak membuang masa dan mengambil posisi pelancaran. Al-samoud sekarang
jelas dicelah kelengkang Siti. Dengan tidak memebuang masa al-samoud terjun menjunam memasuki
bermuda triangle dengan bantuan pelincir yang sedia ada. Rasa nikmat kerana suhu suam,
dinding-dinding yang lembut dan sedutan pepek temban Siti membuat aku menghentak al-samoud jauh kepangkal rahim Siti. Mata Siti kelihatan tebeliak sikit menerima hentakkan sementara jeritan
halus mengiring keheningan suasana apabila iman tidak dapat lagi dipertahankan. Gugur beriring dengan gelakkan syaitan menerima kemenangan.

Acara henjut menghenjut tidak berjalan lama apabila pintu diketuk orang. Pergelutan terhenti
dan kami sibuk mengenakan pakain yang sudah bertaburan. Siti lari dan membuka pintu setelah kami
siap berpakaian. Dibalik pintu suami Siti tercegat berdiri.
Whoi!!! Penat dah aku menaip. Samnbung lain kali sajalah!!!!

Kalau sudi nak komen:- rosli_abu35@hotmail.com
Sekian Terima Kasih

Jumaat, 3 Ogos 2012

Seks Dengan Nurse Hospital

Hai.. Nama aku Joe.. Aku nak kongsikan dgn korang semua pengalaman paling best aku semasa teman kawan aku di hospital private.. Ni Pengalaman aku yang paling best and x kan aku lupakan sampai bila2..

kawan aku namanya Lin.. Dia kemalangan motosikal semasa balik dari kolej.. oleh kerana parents dia jauh, dia x bagi aku baritau parents dia yang dia kemalangan.. kawan aku ni ade medical card insuran.. sebab tu dapat masuk hospital swasta.. tu dia ambik bayar guna wit pinjaman.. biasalah tu pelajar.. huhu.. semasa lin kemalangan, dia kol aku minta tolong.. so aku bergegaslah ke tempat dia kemalangan.. lin kemalangan terlanggar lubang di tepi jalan.. tangan dia patah.. so aku hantar dia ke hospital dengan kereta aku.. masa dalam perjalanan, lin beritau suh hantar dia ke hospital swasta.. dia ade kad insuran yang boleh cover bil hospital.. sampai je hospital, aku pimpin lin perlahan-lahan kuar dari kereta dan terus masuk ke bahagian kecemasan.. kemudian aku uruskan pendaftaran lin.. lin di tahan wad kerana kecederaan tangan dia terlalu teruk.. aku bersama-sama 2 orang nurse menolak katil lin masuk ke wad yang telah disediakan.. waktu nilah aku mencuri pandang seorang nurse.. wajahnya ayu, putih berseri.. sesekali aku pandang ke dadanya.. bonjolan buah dadanya yang besar terselah disebalik uniform yang dipakainya.. bergegar-gegar buah dadanya ketika dia berjalan.. aku membayangkan, bentuk buah dadanya yang besar, pejal dan puting yang tegang.. alangkah bagus kalau dapat aku hisap.. huhu.. aku x sedar batangku mengeras di dalam seluar ku.. macam nak meletup je aku rasa.. setibanya di wad, aku lihat 2 orang nurse tu, mengurus keadaan lin di atas katil.. lin dapat duk bilik wad yang 2 org 1 bilik.. tp di dalam bilik tu hanya lin seorang saje pesakit.. lin minta aku menemaninya di hospital.. kebetulan esk, aku tiada kelas.. so aku pun bersetuju.. aku pulang ke rumah sewa ku untuk mandi dan menyalin pakaian sebelum ke hospital semula untuk menemani lin.. semasa aku sampai semula di hospital, aku bertembung dengan nurse yang menguruskan lin td semasa menaiki tangga. sempat juga aku bertanya dia, "x balik lagi ke".. dia hanya senyum dan menjawab, " saya kerja shif malam arini.." aku pun senyum dan membalas, "camni bolehlah teman sy malam nnt.." dia senyum menjawab, " boleh.. carilah sy di bawah kalu nak sy temankan malam ni".. aku mengangguk dan terus naik keatas pergi ke bilik lin.. masa sampai di bilik lin, aku tgk lin sedang tido.. aku pergi ke katil lin.. x sampai hati nak kejutkan.. aku hanya mengusap2 rambut lin.. lin menggolekkan badannya baring menelentang.. alangkah bahagianya aku kerana baju lin terselak di sebabkan kancingnya terbuka dan menampak buah dadanya yang besar tanpa bra.. aku cuba nak mengancingkan bajunya tetapi, tanganku baralih menyentuh buah dada lin dan meramas2nya.. lin iidak menyedarkan diri.. mungkin kerana telah di suntik ubat tahan sakit yang mengantuk kan.. lihat keadaan lin tidak sedar, aku memberanikan diri menghisap puting lin dgn gelojoh.. aku dapat rasakan nafas lin turun naik semasa aku menghisab puting teteknya.. puas hisab sebelah kanan, aku hisab sebelah kiri.. nafas lin semakin kencang.. aku jeling ke muka lin, lin mengetap bibir bawahnya.. aku yakin lin dapat merasakan kesedapan walaupun dalam keadaan tidor.. aku hisab tetek lin sepuas2nya sambil tangan aku membuka seluarku dan melancap batang ku yang semakin mengeras.. x sampai beberapa lama, aku rasa nak terpancut, CRIIITTT!!! aku terpancut air maniku kebawah katil lin.. aku mengelap air liur ku di tetek lin dan mengancingkan semula baju lin.. aku bergegas ke bilik air untuk basuh tangan dan batang ku.. aku terbayang kan, alangkah bagus tetek lin td adelah tetek nurse yang aku jumpa td.. hehe..

pada kul 8 malam, nurse yang bertetek besar yang aku jumpa ptg td, masuk ke bilik lin hantar makanan dan ubat.. dia tersenyum melihat aku.. waktu, lin masih x menyedarkan diri lagi.. aku hanya mendiamkan diri dan melihat nurse tersebut cek keadaan lin.. aku hanya memandang pada buah dada nurse tu yang membonjol di sebalik uniformnya.. tiba2.. " ha.. pandang ape tu?? cam nak terkeluar biji mata x berkelip2.." nurse tu tiba bersuara.. aku terkelu dan tersenyum.. aku cuba menanyakan nama dia, dia jawab namanya julia.. namanya sama comel cam orangnya.. sebelum kuar, julia berpesan, " nanti kalau cik lin dah terjaga, bagi dia makan ye.. makananya sy letak ats meja ni.." aku menganguk dan membalas, "berapa lama lagi kawan saya ni akan terjaga?" "biasanya ubat ni akan bertahan selama 4 jam.. saya bagi tadi dalam kul 7 ptg, so dalam kul 11 or 11.30 mlm dia akan terjaga, kalau x pun encik boleh kejutkan dia pada jam 11 malam nnt".. kate julia..

aku pun bangun pergi ke sebelah julia dah berpura2 tergelincir dan terlanggar julia.. terasa lembutnya buah dada julia bila terkene tangan aku.. aku cakap sory pada julia.. julia hanya tersenyum.. aku cuba cari idea agar dapat hisab tetek julia malam ni.. aku pun pura2 pening.. aku tanya julia, ade ubat pening x?? julia cakap, ade.. nnti dia ambil kan.. aku menarik tangan julia.. "bukan ubat tu yang saya nak, tapi ubat ni...", aku terus mengucup bibir julia tanpa berfikir panjang.. aku sangkakan julia akan menolak, tetapi rupa2nya, dia sambut ciuman aku dengan penuh ghairah.. aku merapatkan badanku ke badan julia.. terasa bonjolan buah dada julia yang sangat besar.. tangan kanan aku cuba merayap ke dalam baju julia mencari buah dadanya.. aku ramas2 buah dada julia.. semakin lama, semakin keras.. aku menyelak bra julia keatas, aku cubit2 puting julia yang semakin menegang.. nafas julia semakin laju.. sesekali dia mengigit bibir aku..

aku membaringkan julia di katil bersebelahan katil lin.. aku membuka baju uniform dan bra julia.. terpampang keindahan buad dada julia yang aku impikan dari td.. sekang julia hanya memakai skirt putih sahaja.. aku naik atas katil dan mencium semula bibir julia.. julia menghisab lidahku kedalam mulutnya dgn rakus.. tangan kanan dan kiri ku, meramas2 buah dada julia.. sesekali julia mengerang kesedapan.. aku turun mencium lehernya.. aku sedut2 lehernya.. tiba2 julia menolak aku," jangan buat lovebit, nnti org nmpak".. aku hanya menganguk dan terus mencium leher julia.. julia mengeliat kesedapan.. aku turun ke buah dadanya yang besar.. aku hisap puas2.. aku gigit geram.. sesekali julia menjerit kecil bila aku gigit puting teteknya.. tangan aku merayap ke dalam skirt dan spender julia mencari pantat julia.. aku dapat rasakan, pantat julia berbulu halus dan berair2.. aku bangun dan menanggalkan skirt dan spender julia.. tubuh julia lebih menghairahkan bila berbogel.. aku mengankangkan julia, dan membenamkan mukaku ke pantat julia.. aku jilat pantat julia.. aku gentel2 bijinya dengan lidah ku.. julia semakin mengeliat kesedapan.. nafasnya semakin kencang.. sesekali bontotnya terangkat2 kesedapan.. aku menjilat lebih rakus sehingga julia klimaks.. aku jilat abis kesemua air julia yang keluar.. julia menolak kepala ku..

dia bangun dan menyuruh aku baring.. dia buka bajuku, seluar dan sependerku.. dengan rakus julia mencium bibirku.. bibirku di gigit dan lidah ku di sedut2 kedalam mulutnya.. terangkat2 kepala aku.. tangan julia pula, meraba2 ke batang aku.. sambil mencium mulut aku, dia mengosok2 batang dan meramas2 buah aku.. senak gak aku rasa bila dia ramas buah aku.. kemudian dia beralih keleherku dan tetek ku.. dia menghisap tetek aku seperti bayi yang kehausan susu.. lepas kiri, dia kekanan, lepas kanan dia ke kiri.. sakit gak lah aku rasa bili dia gigit puting aku.. kumudian, dia turun ke pusat dan terus ke batang aku.. dia hisap batang aku dengan rakus.. aku rasa nikmat sangat2.. kedepan kebelakang kepalanya menhisab btg aku.. makin lama, makin laju kepalanya menhisap btg aku, sampai aku dah x tertahan n terpancut dalam mulut nya.. dia telan habis air mani aku.. lepas tu, dia hisap plak buah aku macam org hisap gula2.. aku kegelian kesedapan.. lepas tu, julia angkat dan mengangkangkan kaki aku, dan menjilat dubur aku.. aku semakin kesedapan.. batang aku pun dah mengeras semula.. lama gak dia menghisap dubur aku.. nilah first time aku main dgn wanita sperti julia ni.. sampai dubur2 aku pun dia jilat.. sedap sangat2..

x lama lepas tu, julia kembali hisab btg aku sebelum dia memasukkan batng aku ke dalam pantatnya.. ketat juga pantat si julia ni.. tp dia dah tiada dara.. julia menekan perlahan2 batangku masuk ke pantatnya.. bila dh keseluruhan batang aku masuk ke pantatnya, dia menghenjutkan punggungnya perlahan-lahan.. suaranya mengerang kesedapan.. makin lama, makin laju ayunan julia.. aku lihat, mata julia terpejam kesedapan kesedapan.. ayunan julia semakin laju, tiba2 julia menjerit kecil, i coming!!! i coming!!!! CRRIIITTT!!! julia klimak buat kali ke dua.. meleler airnya keatas peha aku.. tapi dia cuba menggoyangkan lagi punggungnya perlahan2 kerana dia tahu aku belum klimaks..
julia cuba mengemutkan pantatnya kalini.. terasa batang aku seperti di sepit.. julia melajukan ayunannya.. aku terasa ngilu sangat.. terangkat2 bontot aku.. julia semakin asyik mengayunkan punggungnya.. aku terasa sperti hendak terpancut.. aku beritahu julia, aku dah nak terpancut, julia tersenyum, dan berkata, "sy pun nak dtg lagi.. ayunan julia semakin laju, aku terasa kekejangan yang teramat sangat.. CCRRIIITTTT!!! aku terpancut dalam pantat julia dan dalam masa yang sama, julia juga mengeluarkan air kepuasannya.. julia terbaring keletihan di atas dadaku.. "Thanks syg.. i puas sangat2.." aku hanya tersnyum.. kami bagn dan ke bilik air bersama.. nasib baiklah bilik wad ni ade bilik air.. hehe.. aku dan julia tersenyum kepuasan.. sejak dari itu, aku selalu berjumpa julia dirumah dia atau di rumah sewaku untuk melakukan hubungan seks sehingga ke hari ini..

Skodeng Adila

Ringgggg! Kedengaran loceng masa terakhir Sekolah Menengah Kampung Sejati. Adila masih lagi menyiapkan tugasan yang diberi oleh Cikgu Zakaria. Pelajar lain semuanya bergegas keluar untuk pulang ke rumah masing-masing. Cikgu Zakaria masih lagi terpacak di depan kelas. "Adila, awak sudah siapkan semua soalan latihan itu," tanya Cikgu Zakaria sambil berjalan ke meja Adila. "Belum," jawab Adila pendek. "Dila, aku balik dulu," terdengar suara Sunita satu- satunya pelajar berketurunan Singh yang belajar di sekolah itu. "Baiklah, nanti kita jumpa lagi," balas Adila. "Susahkah soalan latihan ini?" tanya Cikgu Zakaria lagi yang masih tercegat di sisi Adila setelah Sunita pergi. "Saya kurang faham dengan soalan nombor sembilan dan sepuluh ini, cikgu," balas Adila sambil menunjuk kepada soalan di dalam kertas latihan. Cikgu Zakaria pun menunjukkan cara untuk menjawab soalan-soalan tersebut. Selesai sahaja, Adila mengucapkan terima kasih lalu meminta izin untuk pulang. Ketika Adila beredar, mata Cikgu Zakaria meleret ke arah ayunan punggung Adila yang montok dan penuh berisi. Adila seorang pelajar di dalam tingkatan dua memang menjadi rebutan ramai pelajar lelaki di sekolah kerana susuk tubuhnya yang menggiurkan dengan payu dara di dada yang pejal berisi. Selain itu, kulitnya putih kecerahan tanpa sebintik jerawat di mukanya menyebabkan daya tarikan yang tidak dapat dilupakan oleh mana-mana lelaki yang terpandang wajahnya. "Assalamualaikum, Dila. Baru balik dari sekolah? Boleh tak aku temankan ?" terdengar suara mengurat menyapa Adila. "Jangan ganggu aku," jerit Adila. Adila terus mempercepatkan langkahnya kerana dia kenal akan suara yang menyapanya itu. Suara itu ialah suara Rafi, anak Ketua Kampung yang sepuluh tahun lebih tua daripadanya yang sering mengganggunya. "Janganlah sombong, Dila. Aku begitu meminati dirimu. Percayalah, cintaku hanya kucurahkan padamu. Aku akan lakukan apa saja, asalkan aku dapat memiliki dirimu dan ..." dengus Rafi dengan nada mengugut. Rafi terus mengekori belakang Adila sambil memerhatikan lenggokan punggung Adila. Nafsu Rafi semakin tertusuk apabila melihat bayangan coli hitam di sebalik baju kurung putih Adila di samping isi pejal punggungnya. Setiba sahaja ke lorong yang berhampiran dengan Sungai Sejati, Rafi terus memotong langkah Adila dengan basikal cabuk kepunyaan ayahnya. "Ingat, Adila. Aku akan memiliki dirimu satu masa nanti," jerit Rafi dan terus memecut basikalnya. "Gatal," rungut Adila. Setelah Rafi hilang dari pandangannya, Adila terus menghela nafas panjang dan terus duduk melepaskan letih setelah berjalan cepat ketika diekori oleh jantan gatal itu tadi. Setelah beberapa minit berehat, Adila terus menyambung langkah untuk balik ke rumah. Setibanya di rumah, Adila terus ke dapur untuk makan tetapi tiada satu apa pun yang ada di atas meja makan. "Dila..., kau dah balik, nak?" Terdengar suara ibunya yang telah tua menegur dari bilik. "Ya, mak," jawab Adila dan terus menuju ke bilik ibunya yang telah lama kehilangan suami kerana dihempap oleh batang pokok kelapa dua belas tahun lalu ketika dia berumur baru dua tahun. "Dila, hari ini kita tiada beras untuk dimakan. Semuanya telah habis. Cubalah engkau pergi ke rumah Pak Cik Mail kau. Pinjamlah secupak beras untuk kita makan hari ini," terang ibunya. "Tak payahlah mak. Dila pun dah makan di sekolah tadi," Dila cuba menyenangkan hati ibunya. Sebenarnya, Adila tidak mahu pergi ke rumah Pak Cik Mail kerana dia telah beberapa kali cuba diusik oleh pak cik yang seibu dan berlainan bapa dengan ibunya. Kemudian Adila terus pergi ke ruang tamu untuk membuat kerja rumah yang diberi oleh guru. Selesainya membuat kerja rumah, Adila terus masuk ke bilik untuk menyalin pakaiannya. Adila membuka 'uniform'nya satu persatu. Ketika membuka baju, Adila terpandang akan payu daranya yang membengkak megah di dada dengan ditutup oleh coli hitam yang nipis buatannya yang dihadiahkan oleh Sunita pada hari lahirnya yang lepas. Perlahan-lahan Adila menanggalkan cangkuk coli yang berada di depan, maka tampaklah dua bongkah isi pejal yang berputing kemerahan yang menjadi idaman setiap lelaki di sekolahnya, termasuklah Rafi dan pak ciknya sendiri. Adila berasa bangga melihat payu daranya yang masih pejal membengkak itu sambil meramas-ramas perlahan dan menguis dengan jemarinya. Setelah puas, Adila pun tunduk sambil melurut kain sekolah yang berwarna biru muda beserta seluar dalamnya. Setelah itu, ternampaklah mahkota sulit kebanggaan setiap kaum Hawa. Ia merupakan barangan yang amat 'laris' di pasaran. Mahkota sulit Adila baru mula ditumbuhi rumput hitam yang akan menutup tebing lurah sempit yang menyembunyikan pintu keramat yang dibenteng selaput nipis. Adila memainkan jarinya di alur sempit itu. Nafsunya mula membuak apabila dia menyentuh biji kelentit yang tersembunyi di bawah bahagian yang berbentuk seperti gua. Adila menguak kedua belah bibir yang menyembunyikan pintu masuk ke medan nikmat. Biasanya pintu ini akan dibuka oleh tuan yang sah pada malam pertama pengantin dengan kunci 'super power'. "Dila, tolong basuhkan pakaian kotor yang ada di dalam bakul di dapur tu," suara ibunya mengarah. Adila yang leka meneliti mahkota sulitnya bingkas bangun lalu mencapai kain batik yang ada di sisi katilnya untuk dijadikan kain kemban. "Baiklah, mak. Dila pun nak mandi juga ni," jawab Adila. Setelah mengambil bekas yang berisi pakaian kotor, Adila terus ke bilik air yang berada seratus meter dari rumahnya. Rafi yang telah lama menunggu Adila untuk turun mandi di sebalik semak yang berdekatan bilik air itu, rasa lega apabila melihat Adila turun dengan hanya berkemban sambil menjinjing bakul berisi pakaian berjalan menuju ke bilik air. Sebenarnya Rafi telah lama menjalankan 'kegiatan' ini. Sebab itulah dia tahu masa Adila akan mandi atau pun mencuci pakaian. Rafi telah banyak kali melihat mahkota sulit dan payu dara Adila, tetapi belum dapat meramas dan menusuk lurah sempit Adila yang telah lama diidamnya. "Kali ini aku mesti dapatkannya. Aku mesti, aku mesti....." getus hati kecil Rafi apabila melihat bahagian payu dara Adila terhenjut-henjut yang tidak ditutup dengan coli sambil perlahan-lahan menghampiri lubang pada bilik air untuk mengintai 'mangsanya' dengan jelas. Setelah masuk ke bilik air Adila terus menyingkap plastik untuk menutup bilik air daripada pandangan luar. Rafi yang begitu khusyuk memerhati dari lubang dinding bilik air yang dibuat daripada sisipan lapisan kayu nipis yang jarang. "Ah, terlupa pula nak bawa kain basahan dan tuala mandi. Tapi tak mengapa. Bukannya ada orang di sini," bisik Adila sendirian sambil meloloskan dirinya daripada kain kembannya. Senjata Rafi meronta-ronta apabila melihat Adila menanggalkan kain batiknya lalu duduk mencangkung. Bahagian sulit Adila yang baru ditumbuhi bulu halus tiba-tiba memancarkan keluar air jernih kekuningan dari lurah sempit yang terletak di celah kelangkang Adila. Rafi menurunkan zip seluarnya untuk melepaskan senjatanya bebas kerana tidak tahan melihat aksi Adila yang menaikkan 'kemarahan' nafsunya. Setelah itu, Adila membasuh bahagian sulitnya dan terus mencapai bangku rendah di tepi bilik mandi.Adila membasuh pakaian dalam keadaan tanpa dibaluti oleh sehelai benang dengan duduk di atas bangku. Mata liar Rafi terus meratah seluruh tubuh Adila terutama di bahagian yang ada bibir-bibir yang menutup lubang keramat apabila Adila duduk di bangku yang rendah. Selesai sahaja semua pakaian telah dibasuhnya, Adila pun bangun lalu mencebuk air dari tempayan untuk mandi. Rafi yang menjadi peminat setia Adila meramas-ramas kepala senjata kesayangannya ketika melihat tangan kiri Adila membuka laluan alur sempit untuk memudahkan tangan kirinya menggosok- gosok manja mahkota sulitnya dengan sabun. Tanpa disedari oleh Rafi, senjatanya telah memuntahkan cecair putih pekat ke dinding bilik air yang selalu menjadi mangsa "tembakan" senjatanya. Tiba- tiba Rafi merasakan dirinya sudah tidak mampu untuk melihat gelagat Adila yang seterusnya, lalu beredar dari situ. Malam itu Rafi amat payah melelapkan mata kerana masih terbayang dengan susuk tubuh Adila pada siangnya. Dia membuka laci yang ada di sebelah katilnya lalu mengeluarkan senaskhah majalah 'Penthouse' yang memaparkan gambar bogel model-model barat dengan aksi yang mengghairahkan. "Kau akan ku hadiahkan satu mahkota yang selama ini aku idamkan," bisikan perlahan keluar dari mulut Rafi sambil memegang dan meramas senjatanya.

Pancut Kat Dalam Bas

Ada sekali tu aku nak balik ke Bentong naik bas biasa dari Pekeliling. Kebetulan plak orang memang ramai aritu. Masa nak naik bas bodo tu, kebetulan kat depan aku awek pakai seluar jeans ketat yang beratur. Orang memang berhimpit2 masa tu, apa lagi aku pun buat2 sibuk jugak, sondol batang aku terus kena kat jubor minah tu. Pasal orang dok tolak2, aku pun tolak sekuat hati batang aku kat jubo minah tu. Aaaaahhh sedap gila rasa kenikmatan, apatah lagi awek tu memang lawa aku tengok. Berair mazi aku kuar. Tapi pastu kat dalam bas dia dapat tempat duduk, aku tak dapat tapi ramai orang berdiri. Aku sedaya upaya setting supaya dapat berdiri kat belakang mana2 awek cun. Aku nampak ada sorang awek cun, putih muka ala2 minah kelantan pakai baju fit merah ngan kain skirt panjang lembut ketat warna merah hitam bebunga. Minah tu berdiri jugak. Masa bersesak2 tu cepat2 aku amik tempat belakang minah tu. Canteeekk, aku dapat berdiri belakang minah kelantan tu. Bas sangat sesak, kiri kanan depan belakang semua penuh, rapat sampai konek aku bersentuh dengan bontot minah kelantan tu. Aku try usha tengok reaksi dia, dia tak tunjuk apa2 respons pun. Ini kira dah baik, memudahkan kerja aku. Aku plan nak keluarkan konekku dan pancut kat bontot dia. Konekku mengeras di bontot minah comel tu. Lembut je rasa jubo dia. Bila bas dah gerak, aku mula try kuarkan batang aku perlahan2 dari zipku. Aku usha keliling, tempat aku memang terkepung dan aku yakin orang lain tak nampak perbuatanku. Aku memang sengaja pakai baju kemeja labuh supaya konekku terlindung. Bila konekku dah keluar sket dari zip, aku julurkan kepalanya sahaja. Bila clear, aku selak baju aku sket supaya konekku terkeluar sket, cepat2 aku rapatkan bahagian konekku melekap di punggung minah tu. Aaaahhh, konekku terasa keenakan yang amat sebaik sahaja ia melekat kat jubo awek tu, kainnya yang licin menambah keghairahanku, maziku terasa meleleh keluar. Aku nikmati seberapa lama yang boleh. Akhirnya, nafsu aku semakin tak tahan, mani aku rasa nak kuar. Aku cuba geselkan konekku di jubo minah tu dalam usaha nak pancut. Beberapa kali gesel, maniku rasa menuju ke kepala konek dan akhirnya, creeet! Creeet! Aku kenikmatan memancutkan maniku di jubo minah tu. Kelihatan maniku bertompok2 di kain lembutnya. Aku masukkan kembali konekku perlahan dan aku cuba hilangkan sket tompok2 mani kat kain minah tu dengan cara geselkan dengan seluar aku. Risau juga aku takut orang lain nampak. Bebrapa lama aku gesel mani aku dengan baju, dah tak berapa nampak kat jubo dia pasal kain dia gelap. Akhirnya perjalanan kami pun sampai ke destinasi sementara aku tiba dalam kepuasan.

Makcikku Tidak Siuman

Aku mempunyai seorang makcik yang tidak siuman, berumur dalam 30 tahun dan dijaga oleh nenekku. Wajahnya biasa, Cuma tidak terurus. Perlakuannya hanya setiap hari termenung dan tidur sahaja. Pada suatu hari, aku datang ke rumah nenekku kerana ingin memberi makanan yang emakku masakkan. Tetapi, nenekku tiada di rumah, hanya makcikku sahaja. Aku terfikir, ini satu peluang yang baik untuk kupuaskan nafsuku. Sememangnya aku dah lama mengidam tubuh makcikku, cumanya belum ada kesempatan. Makcikku ni, tidak akan pedulikan orang, tak kira apa yang orang buat ke atasnya. Dia sedang termenung memandang dinding. Aku merapatinya, lalu menegurnya. Dia hanya memandang sekilas, kemudian meneruskan renungannya. Perlahan aku melutut di belakangnya, lalu mengeluarkan zakarku yang menegang keras, lalu kusentuhkan ke belakangnya. Dia hanya berdiam diri tanpa mempedulikan aku. Kemudiannya, aku menyelak bajunya, dan menggeselkan zakarku yang mula berlendir itu di dalam bajunya. Kemudian, kuramas2 teteknya yang sedrhana besar dengan penuh nafsu. Kulancapkan zakarku ke buah dadanya yang lembut itu sehingga puas hatiku. Kemudian, kutekankan  Aku sudah tak mampu menahan nafsuku. Aku dirikan makcikku lalu sandarkannya ke dinding, lalu kubelakanginya sambil menyelitkan zakarku di celah punggungnya. Terasa keenakan yang amat sangat tika zakarku terselit kemas di situ. Hanya beberapa minit selepas itu, aku terseksa memancutkan mani panasku ke punggungnya sehingga aku mengerang kepuasan. Kubiarkan seketika merasakan sensasi zakarku yang kepuasan itu itu sebelum aku menghilangkan bukti yang ada.
Malamnya, aku sengaja tidur di rumah nenekku dengan alasan bosan tinggal di rumah. Emakku membenarkan sahaja kerana memang aku selalu tidur di rumah nenekku dari kecil lagi. Yang sebenarnya aku ingin memuaskan nafsuku kepada makcikku yang gila itu. Tepat pukul 12 malam, nenekku masuk tidur meninggalkan aku menonton tv. Makcikku sudah lama tidur di dalam biliknya. Aku bersabar selama 10 minit sebelum perlahan menyelinap ke bilik makcikku. Zakarku sudah berdenyut2 tegang dan kepanasan menanti rezekinya. Aku memasang kondom yang kubeli ptg tadi. Sekujur mataku menjilat batang tubuh makcikku yang kuidamkan berada di hadapanku membuatku berdebar2 tak keruan. Seluruh badanku menggigil dan terasa seram-seram sejuk. Aku merapati tubuh makcikku dan pantas mencuitnya. Dia tidak sedarkan diri, terus keluarkan zakarku lalu menyelak kainnya sehingga ke pehanya yang putih gebu itu. Aku mencium pehanya sambil menjilatnya dengan penuh nafsu. Dia tidur menelungkup, lantas aku membaringkan diriku ke atasnya, menyerahkan semua nafsuku kepadanya. Zakarku yang menegang menikam keras ke punggungnya yang lembut dan aku menikmati keenakan melakukan seks pertama kali walaupun tidak masuk ke dalam rahim, tapi ini sudah cukup. Kupeluk erat tubuhnya tika aku menjulurkan zakarku tepat ke pintu rahimnya, dan tika aku tak mampu bertahan lagi, kujolokkan zakarku ke dalam farajnya dan, creet, creet, creet, aku keenakan memancutkan air maniku ke farajnya dengan keras.

Jiran Baru

Sedang aku asyik mengelap kerete ku di hadapan rumahku tiba-tiba sebuah lori 2 tan berhenti disebelah rumah ku. Muatan lori tersebut di penuhi barang perkakas rumah. Aku tahu tentu rumah yang sudah lama kosong itu akan berpenghuni penyewa baru agak nya. Aku lihat di belakang lori sebuah iswara areoback hijau mengekori dan berhenti di seberang jalan.sedang pemandu lori dan kelindanya mula memunggah barang untuk di turunkan ku lihat seorang wanita turun dari kereta iswara tersebut.orangnya lawa juga umur lebih kurang 34 tahun ada budak kecil berusia 3 tahun
mengekori dia mungkin anaknya.tapi mana suaminya…

apabila dia menghampiriku dia mengukir sebuah senyuman kearahku cantik orangnya . Kulit putih muka bujur dan bodynya puhhhh.. membuatkan aku menelan air liur..solid beb..

“kak…asal dari mana…?tanyaku….
“kelantan….” jawabnya…
“kena tukar kat pahang ni…isnin start kerja ….”
“kerja apa?..tanyaku lagi…
“cikgu ” jawabnya…

Lalu dia menunduk untuk mengakat kotak yang penuh dengan pakaian…dia mengadap kearahku… terpampang didepanku..dua busut yang segar beralor dicelahnya.. dapatku lihat dengan jelas dari celah baju kebaya kuning yang dipakainya…tak berkelip mataku…. isteriku di dapur menolong mengemas perkakas dapur.. dia perasan pulak…aku tengok tetek dia…dia tersipu malu lalu menutup…dadanya yang terdedah tu dengan tangan…

“tak berkelip sapanya..”…aku terkejut…

Esoknya aku menghantar isteriku balik kerumah ibu mertuaku…di kampung..petang ahad baru aku ambil dia…sebab sekolah cuti..anak aku aku hantar lama dah kat rumah tok dia..isnin ni sekolah buka….aku terpaksa balik kerumah ku petang ni kerana ada orang nak tengok kereta..aku kerja part time jual kereta secondhand…sampai di rumah ku kulihat jiran baruku sedang menyapu sampah di laman rumahnya puhhh…pakai t shirt..kain nipis..semasa dia menunduk membelakangkan ku kulihat dengan jelas aloor punggungnya yang bulat..dan bingkai seluar dalam di pipi daging punggungnya…bergegar iman ku….

“boleh tolong akak tak…..” sapanya ketika aku mula memulas tombol pintu rumahku….
“tolong ape kak…” tanyaku..
“lampu bilik air tak idup ….”

Selesai mandi aku pakai seluar pendek tanpa memakai seluar dalam …dan t shirt hitam…lalu aku
kerumahnya….dia memanggil aku masuk…lalu aku kebelakang rumah ku…mengambil tangga laluku bawa masuk ke bilik air..ku tegakan tangga ..lalu aku memanjat….ku lihat matanya tak lepas dari melihat kaki seluar ku..aku tau dia dah nampak kepala kote ku dicelah seluar pendek ku…

“tengok ape tu…”tanyaku..
Dia terkejut…Aku berjaya repair lampu tu….dalam bilik mandi terang …
“baru jelas..kataku..
dia tersipu…tapi masih tercegat dekat tangga..aku turun perlahan..dan.tergelincir sedikit…di menyambar tangan ku agar aku tidak jatuh tangannya memegang bahuku aku tergerak kedapan dan muka ku tersentuhmukanya…

Dia mendengus…aku memeluknya dari belakang, dia merontaa…pelukan ku semakin kemas…
“Tak nak la man ..nanti anak sedar…..” aku tak mempeduli rayuannya..syaitan menguasaiku lalu ku gosok kote ku yang mula mengeras..dilurah punggungnya..yang masih di baluti…kain sarung…tangan ku mula meramas teteknya yang membusut ..dia mengeliat…..ku uli..ku gentel puting yang mula mengeras di dalam coli pinknya…”mmmaannn…issskk…”

Aku tau dia mula merasai sesutu nikmat yang asyik…aku selak baju t nya terselah dua gunung yang
membengkak…ku tolak colinya keatas lalu tersembul..teteknya yang putih melepak….ku pusingkan
badannya mengadap kearah ku lalu kudekatkan mulut ku ke puting tetek sebelah kirinya ku sedut,..ku jilat…

dia mengeliat sambil tangannya meramas kepalaku..tangan ku mula mencari cipapnya kuraba..di
celah pahanya terasa cipapnya yang tembab..membengkak dimana alor yang mebelah ditengah itu ku
jolak….payah…aku terus menyentap kainya kebawah terserlah cipapnya yang tembab..masih dibaluti panties pink…

Sambil mulut ku menghisap tetek nya tangan ku menyusup masuk kedalam pantiesnya ku rasakan cipak nya lembut di tumbuhi bulu halus…ku belai ku gosok…..isssskkhh…man sedap mannn….aku mencari biji di celah alor..cipaknya..ku temui…ku uliii…dia mengeliat….

“cepat mann..akak tak tahan niiii…..”
“buka sseeluar mmannn,..” suaranya tersekat..
Aku melondeh kan seluar ku…terpacul sejataku…menegak ..keras…dan berkilat…lalu dia memegang batang ku..di acukan kemuka cipapnya…sambil berdiri..memang payah masuk…aku pusingkan badanya membelakangkan aku aku bongkokkan badanya …lalu tersembul pantatnya mengadap kearah ku lalu ku halakan kepal kote ku kearah alor yang sudah basah dek air barahi ..pelahan lahan ku tikam..sedikt demi sedikit ku benamkan kote ku…alor yang tadi tertutup rapat membuak terbuka menerima tikaman kejantan ku lalu kubenamkan habis…

“aaaahhhha…man iskkkhhh sedddapppnya mannnn…..”
Ku tarik keluar….kutikam…kutarik lagi…punggungggnya begoyang…mulutnya tak henti…. berbunyi mcam kepedasan…
“issskkhhh…..aahhh…man laju lagii…aka tak tahan niii…”

Batang ku semakin mengemban..kemutan pantatnya…semaki galak…sorong tarik semakin cepat… dan aku tak tahan…kkkaakk…man nakkk….ter….cussss..cusss…pancutan air mani ku deras.. mememenuhi..rahimnyaa…ku hentak rapat..6 das tembakan …..aku terkulai layu dia…kepuasannn…

GESEL PUNGGUNG CIKGU LIZA

Hmmm ini aku ada satu pengalaman yang tak dapat kulupakan iaitu gesel punggung cikgu Liza (bukan nama sebenar). Ceritanya berlaku bila aku telah dipostingkan pada tahun lepas ke sebuah sekolah rendah di semenanjung (tak boleh cakap, haha). Aku sebagai guru muda yang belum berbini tentulah menjadi perhatian juga kan. Mula-mula masuk sekolah, aku takde la apa sangat, biasa je.

Cumanya aku selalu try-try ngorat cikgu-cikgu cun kat sekolah tu termasuklah seorang bini orang ni yang agak cun dan bodi mantap. Dia ni aku gemar kacau pasal aku suka tengok bodinya, apatah lagi dia memang jenis suka dress up, kebaya ketat lah, kurung moden lah, membuat konekku mencanak sentiasa. Aku lihat dia seakan melayan juga, di mana dia selalu dok mengacau aku dan kekadang dok cakap2 mcm nak mengayat aku. Aku apa lagi, syok lah. Hingga satu hari, aku saja bawak kamera nak ambil gambar dia, konon2 nak buat kenangan padahal aku nak buat modal melancap, haha. Kebetulan pulak hari tu dia pakai baju kebaya satin biru ketat dan pendek, apa lagi aku pun makin tak keruan nak ambik gambar dia. Masa terjumpa ngan dia tu, dia kat library tengah buat keja. Aku pun cakap nak ambil gambar dia dan terus snap gambar2 dia termasuk tempat-tempat yang strategik terutamanya di punggung, pinggang dan dadanya yang tertonjol. Tiba-tiba tanpa disangka dia merapati aku nak tengok gambar-gambarnya. Aku kelam kabut tunjuk gambar yang orait la, nasib baik dia tak nampak. Masa ni la dia merapati aku sehingga tubuh kami bersentuhan. Aku ingat yang masa tu bahagian badan tepinya bersentuh dengan tepi badanku kerana dia nak tengok gambar-gambar itu. Dadaku berdebar dan mencanak konekku menegang bila bersentuhan dengannya. Masa tu library tiada orang dan sepantas kilat aku membuat keputusan menembapnya. Aku punya banyak pengalaman menembap sebelum ini jadi aku mampu berfikir pantas jika mendapat peluang. Aku memusingkan bahagian depanku mengadap pinggulnya dan menunjukkan gambar kepadanya.

Sementelah dia tak kisah bersentuhan, aku merapatinya hingga badanku bersentuhan dengan badannya sebelah kiri badan, dan yang paling penting, nikmatnya sungguh terasa bila kepala konekku mengenai pinggulnya. Badanku sedikit menggeletar tapi aku kontrol supaya tak ketara dan aku tidak lah menekan batangku kuat sangat, sekadar menyentuhnya dengan kepala konek sudah cukup. Dia mungkin tidak mengetahui niatku dan ralit melihat gambar-gambar di kameraku. Aku mengambil masa selama 5 minit menunjukkan gambar-gambar tersebut dan menembapnya. Akhirnya aku meleraikan tubuhku dengan tubuhnya. Semenjak hari itu, hubungan kami bertambah mesra dan setakat pegang-pegang rapat-rapat dia tak kisah, kadang-kadang dia yang dok menyerah bontot kat aku. Dalam diam aku bertekad untuk pancut di tubuhnya. Peluang tercapai bila dia mengajak aku menolongnya membuat drafting di library. Masa tu line clear, takde orang. Mula-mula aku duduk kat sebelah kerusi dia, tapi aku cari helah untuk melihat kerjanya di sebelahnya dengan cara berdiri.

Sebelum tu aku dah kuarkan konekku dari spender tapi dalam seluar la. Dalam keadaan dia duduk dan aku berdiri rapat di sebelahnya, kukenakan konekku yang tegang itu ke rusuknya perlahan. Aaaaahhh kesedapannya tak terhingga bila saja konekku terkena rusuknya, pantas ia menegang ganas dan berdenyut-denyut. Dia aku lihat tidak peduli pun dan kami terus berbincang akan kerja itu. Aku kemudiannya merapatkan lagi badanku ke rusuknya hingga pehaku melekat di rusuknya, tetapi dalam keadaan yang perlahan. Aku semakin tak tertahan, aku sudah mula rasa geli di kepalaku menandakan maniku ingin meledak. Aku pantas berfikir lalu membuat lawak spontan sehingga kami berdua ketawa kerana aku mencari helah ingin memegang bahunya sebagai sokongan dan tika dia seronok ketawa, aku pura-pura memegang bahunya dan ketika itulah; creeet, creet, creet, creet maniku terpancut dalam seluarku tapi mengenai badannya. Aku kontrol sehabis mungkin reaksiku ketika itu sehingga habis kupancutkan maniku ke rusuknya. Aku kemudiannya melepaskan badanyya dan minta izin ke toilet untuk menukar seluar. Seluar aku kaler itam, so tak nampak la basah dan memang aku ada stand by seluar lain dalam beg. Hahahaha, aku puas dan ketawa kepuasan di bilik air. Nantikan sambungan siri dua gesel punggung Cikgu

Dual Pancut

Cerita ni berlaku pada masa aku berusia awal belasan tahun. Kepalanya abg sedara aku yang mengajak aku. Pada satu mlm, masa tu kenduri umah abg sepupu aku. Keluarga sepupu aku memang jenis kalo kenduri, main tido ikut dan je. Abg sepupu aku bisik,”mlm ni kita pancut kat Shida”, katanya sambil senyum. Memula aku tak faham, tapi mlm tu baru aku tahu yang shida ni selalu tido kat luar. Shida ni sepupu aku yang cantik umur muda lagi dari aku.

Dipendekkan cerita, malam tu aku tidur sebelah abg sedaraku. Kami pepura tidur, sambil mata tak lepas memandang shida yang cantik, tidur tak jauh dari kami. Bila lampu dipadam, keadaan jadi samar2 dan abg sedara aku suh tunggu lagi sejam. Sejam kemudian, dia kata clear, dia dulu. Pastu aku tengok dia kuarkan batang konek dia yang dah keras dan merangkak perlahan mendekati Shida yang sedang tidur. Dia sangat berhati2 kerana selain kami, ada beberapa orang lagi yang tidur di ruang tamu. Dalam samar2 aku tengok dia sampai pada shida yang memakai baju tidur berkain.

Perlahan dia selak kain shida dan yang tidur menelungkup, hingga menampakkan bontotnya, Abg sepupu aku kelihatan terketar2 menghalakan batang koneknya ke punggung shida lalu memarkingkannya di situ. Tiada suara kedengaran, tapi aku dapat dengar nafas abg sepupu aku agak keras dan penuh nafsu bila menggesel2 perlahan batangnya ke bontot shida yang mantap. Tetiba, aku tengok abg sepupu aku mula melancap perlahan koneknya sambil terkadang mengenakan pada bontot shida. Akhirnya, kelihatan nafasnya semakin kencang sehingga maninya memancut2 ke atas bontot shida. Kemudian, dia kesat perlahan maninya dan merangkak kepadaku. Sampai kepadaku, dia kelihatan mengah dan kepuasan. “Kau la plak, tapi baik2”, katanya. Aku mengangguk dan giliran aku pula merapati shida. Konekku kini mencanak keras nak pancut kat perempuan. Sesampai pada tubuh badan shida, nafsuku semakin kuat, konekku semakin kuat berdenyut. Aku renung bontot shida yang cantik itu. Perlahan, aku sentuhkan konekku ke punggungnya. Sebaik saja konekku mengenainya, kepalanya mengembang kuat dan berdenyut2 keras. Terasa kenikmatan yang amat sangat bila konekku mengenai punggungnya yang lembut itu. Tiba2 nafsuku sudah sampai penghujungnya, aku tekankan konekku kuat sikit pada punggung putih shida dan akhirnya, cup!Cup! Air nafsuku memuntah keras ke badannya beberapa kali. Terasa lega badanku seolah2 sudah terlepas bebanku menaggung nafsu. Aku kesat perlahan maniku di punggung shida sebelum merangkak kembali ke tempat tidur. Abg sepupu aku Tanya, amacam beres. Aku jawab, best gila. Kami tertawa perlahan dan tidur dengan nyenyak sekali.

Cikgu Punya Adik

Sebelum aku memulakan kisahku di zaman selepas pengajian di U elok rasanya kalau aku selitkan kisah ini kerana pengalaman ini merupakan sesuatu yang tak mungkin dapat aku lupakan malah inilah hubunganku dengan perempuan yang termuda pernah aku alami. Pihak anda tentu telah mengikuti episod Cikguku Manis dan yang berkaitan dengannya jadi ini merupakan episod sisipan yang mulanya ingin aku tinggalkan tetapi memandangkan ianya penting jadi aku teruskan.

Anda mungkin masih ingat dengan Cikgu Kathy, dipendekkan cerita suami Kathy telahpun pulang dari England dan mengajar di sebuah sekolah menengah yang berhampiran, mereka juga telah berjaya menduduki sebuah kuaters yang selang tiga buah dengan rumah cikgu Saridah dan secara rasminya hubungan aku dengan Kathy terputus terus. Bagaimanapun sesekali ia masih mahu merasa milikku dengan melakukannya di rumah Saridah. Kathy juga turut membawa adiknya yang masih bersekolah rendah tinggal bersama mereka.

Hendak dijadikan cerita suatu hari Kathy begitu tinggi biangnya lalu mengajak aku ke rumah Saridah untuk melakukan hubungan jenis. Malangnya disebabkan kami tergesa-gesa kami lupa untuk mengunci pintu bilik tetapi terus sahaja telanjang, bergomol dan terus main lecak lecuk hingga puas baru berhenti. Kamipun tidak menyangka bahawa perbuatan kami itu sebenarnya telah diintip oleh adik Kathy yang sering ke rumah Saridah untuk mengulangkaji pelajaran dan aku juga selalu membimbingnya maklumlah aku dah di Form 4 dah banyak juga ilmu yang diperolehi.

Hari Sabtu minggu itu adik Kathy si Noni (nama gantian) meminta aku datang ke rumah Kathy untuk belajar sesuatu mengenai pelajaran yang kurang difahaminya. Si Noni sebenarnya dalam darjah 4 tetapi walaupun baru berumur 10 tahun, disebabkan mengikut roman kakaknya Kathy jadi tubuhnya lebih besar sikit berbanding dengan budak-budak yang seusianya. Noni agak cantik, berkulit hitam manis dan cukup manja dengan orang yang dia kenali. Kalau dengan aku ni dah lebih dari meleset sebab dia tahu aku ni rapat dengan cikgu-cikgu di situ termasuk kakaknya Kathy, cuma dia tak tahu cerita lanjut mengenai hubunganku dengan mereka semua.

Apabila aku sampai ke rumahnya aku bertanya mana perginya Kathy dan suaminya, ia jawab mereka balik kampung dan mungkin petang nanti baru balik, jadi akupun tak kata apa sebab memang dah kebiasaanku dengan mereka. Aku meletakkan bungkusan makanan sambil ke dapur untuk mengambil piring memandangkan air telahpun disediakan oleh Kathy di atas meja. Selepas sarapan aku meminta Noni memulakan pelajaran terutama mana-mana yang dia kurang maklum di sepanjang minggu berkenaan. Tapi gerak geri Noni agak berlainan, dia memandangku dengan pandangan yang lain dari biasa dan tampak jelas keresahannya. Aku mendekatinya dan bertanya mengapa, namun dia diam sahaja sambil menundukkan pandangannya ke lantai, aku memegang dagunya dan bertanya lagi kenapa mungkin ada yang tak kena. Dia gelengkan kepala kemudian dengan perlahan dia berkata yang dia tahu dan nampak apa yang aku dan kakaknya telah buat di rumah Saridah tempohari, aku tanya dia nampak semuanya, dia angguk malah dengan jelas dia kata dia nampak anu aku masuk ke cipap kakaknya. Aku rasa macam bom meletup tapi aku kontrol dan tanya lagi ada tak dia cerita kat sesiapa terutama abang iparnya, dia geleng kepala. Safe sikit aku rasa.

Jadi Noni hendak apa sekarang, dia senyum dan dengan malu menjawab dia nak rasa macam yang aku buat dengan kakaknya. Aku jawab Noni kecik lagi jadi tak boleh buat macam orang besar buat, dia kata kalau aku tak nak bagi nanti dia cerita kat abang iparnya, mampus kalau hubungan sulit aku Kathy diketahui suaminya. Aku jawab baiklah tapi Noni janji jangan cerita kat siapa juga apa yang abang buat dengan kakak dan Noni juga jangan cerita kat siapa juga apa yang kita buat. Dia angguk mesra. Aku memimpin tangan gadis kecil ini masuk ke biliknya lalu dudukkannya di birai katil, aku mengusap-ngusap lembut rambutnya memegang dagunya lantas mencium bibirnya, aku rasa kaku saja maklumlah tak pernah buat jadi pelan-pelan aku ajarkan bagaimana orang bercium dan berkulum lidah. Perlahan-lahan dia mula faham dan memberikan respon terhadap ciuman dan nampak mula menikmatinya. Aku menanggalkan gown yang dipakainya lalu merebahkan dirinya, aku lurutkan juga seluar dalam kanak-kanak yang dipakainya.

Aku lihat cipapnya boleh tahan tembam, bersih licin belum ditumbuhi bulu, alornya merekah begitu merah dan ada taik lalat di pinggir kanan labia majoranya. Aku berdiri dan membuka pakaianku pula hingga telanjang bulat dengan koteku yang mula mengeras. Noni melihat batangku dengan mata yang tak berkelip, aku menarik tangannya agar memegang koteku serta mengajarnya mengurut batang pelirku. Aku kemudiannya membisikkan ke telinganya supaya mengulum koteku tapi dia kata takut, aku jawab kulum macam aiskerim sambil aku menyuakan batang pelirku ke mulutnya yang kecil mungil, perlahan-lahan dia membukakan mulutnya dan menyonyot kepala koteku yang dah keras membangun dengan saiznya yang tak muat mulut si Noni. Dia hanya dapat menerima kepala koteku sahaja. Aku kemudiannya terus mencium bibirnya dengan bernafsu sekali kemudian merayap ke dadanya yang leper tak ada tetek langsung cuma puting kecil yang tegak berdiri, aku turun ke bawah lagi pusatnya ku sedut-sedut, Noni terjungkit-jungkit kegelian, aku turun lagi ke ari-arinya aku jilat perlahan-lahan sambil turn ke kawasan cipapnya yang telah merekah dengan air mazinya tampak jelas bertakung di lubang pantatnya yang kecik.

Aku terus menyonyot biji kelentitnya yang mengeras, si Noni terkujat-kujat sambil mendengus dan aku tahu api berahi telah membakar diri gadis kecil ini, air pelicinnya mula tumpah membasahi sekitar cipapnya dan cukup lekit aku rasa, mungkin ada sikit perbezaan antara mazi perempuan dewasa dengan mazi kanak-kanak itu aku tak pasti (sila rujuk pakar seksologi). Noni telah terkangkang luas dengan menampakkan lubang cipapnya yang kecik betul malah aku tak pasti batang koteku boleh memasuki lubang pantat yang kecik milik Noni. Aku memegang batang koteku lalu menggesel-geselkannya di mulut cipap Noni yang dah begitu licin dan lekit sambil menekan perlahan-lahan, Noni menahan sambil mengerutkan mukanya, aku bisikkan kepadanya kalau sakit cakap abang berhenti sambil aku tekan lagi, akhirnya kepala koteku terbenam setakat kulipis daranya dan tak boleh masuk lagi. Noni tersentak-sentak bila kulipis daranya disentuh oleh kepala koteku.
Batang pelir ku keluarkan sepenuhnya, ku lihat ianya licin berkilat dan melekit dengan mazi si Noni, aku lantas mendakap tubuhnya sambil menggesel-gesel lehernya dan berbisik yang dia mungkin akan merasa sakit bila batang pelirku memasuki cipapnya nanti jadi adakah dia mahu aku meneruskan atau tidak, dia memandangku sambil mulutnya berkata Ya dalam nada yang amat perlahan dan bergetar. Aku mencium semula mulut gadis kecil ini dan membuka kangkangnya lebih luas untuk memudahkan kemasukan koteku. Aku meletakkan semula kepala kote di mulut cipapnya dan terus menekan sehingga terbenam mencecah kulipis daranya. Aku menyorong tarik beberapa kali, setelah aku rasa dia bersedia menerima tujahan yang lebih berat aku menarik keluar perlahan-lahan, Noni memandangku untuk mengetahui apakah tindakan seterusnya, aku menarik nafas dan terus menojah ke bawah dengan keras….berderut-derut rasanya bila kepala koteku memecahkan kulipis daranya, Noni terjerit kesakitan dengan kakinya tergedik-gedik menahan rasa perit yang amat sangat aku kira. Cukup bang sakit, sakit bang anu saya, udah bang jangan masuk lagi dan entah apa lagi ringitnya dan aku membiarkan sahaja koteku yang telah terbenam sekerat dalam cipap kecik yang kini seolah-olah membelit batang pelirku.

Aku memerhati ke arah pantatnya ku lihat darah daranya meleleh turun ke arah duburnya, cepat-cepat aku mencalitkan darah berkenaan kepada kedua-dua alisnya dan ku lihat airmatanya merambu keluar membasahi pipinya, kesian pulak aku temgok budak ni tapi dia juga yang beria-ria hendak main ahh lantaklah bisik hatiku. Setelah sendunya agak reda dan terasa ada pergerakan pada dinding dalam cipapnya aku menarik keluar sekali lagi dan sekali lagi tojahan keras ku berikan, srupp…srupp batang pelirku masuk semakin dalam, Noni terangkat punggungnya aduh sakit bang sakit sungguh dan esakkannya kian deras semula tapi aku tak mahu give-up lagi lalu ku tarik keluar dan sebelum dia dapat bertindak apa-apa sekali lagi tojahan keras ku lakukan dan kali ini kepala koteku jejak ke dasar cipapnya yang dangkal tu, hanya dua pertiga koteku terbenam tapi kepalanya dah mencecah serviknya. Punggung Noni terangkat tinggi bila terasa serviknya disentuh, tangannya memeluk keras badanku sambil tumit kakinya mula memaut pinggul ku. Aku biarkan seketika kote yang telah terbenam itu bagi membolehkan cipap Noni membuat penyesuaian, perlahan-lahan dia membuka matanya dan memandang wajahku aku senyum dan terus mencium dahinya, aku lihat dia juga tersenyum dan memelukku kian erat. Aku terdengar suaranya yang perlahan, abang mainlah macam manapun kalau sakit saya akan tahan, main macam abang buat dengan kakak.

Setelah mendapat signal aku terus menyorong-tarik mula-mula perlahan dan kian laju, Noni terdengik-dengik menahan hentakan demi hentakan ku lihat mulutnya terbuka mengambil nafas walaupun matanya terpejam menahan asakan dan benaman koteku. Aku menukar posisi secara doggie dan sekali lagi terhingut-hingut tubuhnya bila menerima tojahan dari belakang, aku menukar posisi lagi dengan main secara mengiring, Noni terlopong mulutnya menahan keluar masuk batang pelirku yang telah membesar sehingga begitu sendat lubang pantatnya ku rasakan. Aku tak berani untuk main terlentang dengan Noni di atas bimbang kemasukan batang yang terlalu dalam dan mungkin memudaratkan pantat kecik miliknya itu.

Sudah beberapa kali terasa cipapnya mengemut kuat dan lama sebelum melonggar semula, badannya mengeras dan nafasnya menjadi pendek-pendek, aku tak tahu rupanya budak kecik macam si Nonipun boleh klimaks bila kena main. Badanya kian lembik setiap kali lepas klimaks dan meminta aku berhenti dah tak tahan lagi katanya. Aku memberikan hentakan demi hentakan setakat yang dapat dimasuki batang pelirku berulang-ulang kali dengan laju bagi mempercepatkan air maniku keluar. Aku terasa air maniku mengumpul di pangkal kote dan bersedia untuk memancut, ku peluk gadis kecil ini kemas-kemas lalu ku benamkan sedalam mungkin batang pelirku dan cer-cer-cer air maniku memancut deras dalam cipap kecil yang sendat, aku kemudiannya mencabut keluar batang koteku dan memasukkan pula ke dalam mulutnya seraya menghabiskan pancutan maniku di mulutnya. Noni tak dapat berbuat apa-apa untuk menahannya dan terus menelan air maniku, perlahan-lahan lidahnya menjilat-jilat kepala koteku menyapu saki baki air mani yang berada di mulut lubang koteku. Aku merebahkan diri di sisinya sambil mendakap manja tubuhnya. Noni menciumku dan aku membalas ciumannya. Sedap bang, sedap sungguh abang main, tadi nangis kenapa tanyaku buat-buat tak tahu, tadi tu sakit macam nak pecah rasanya anu saya tapi dah lama tu rasa sedap pulak. Aku bangun duduk dan ku lihat cipapnya masih merekah dengan air mani meleleh keluar jatuh ke cadar yang telahpun bertompokan dengan kesan darah dara yang terpokah sebentar tadi.

Aku mencempung gadis kecik ni dan membawanya ke bilik mandi untuk membersihkan kesan-kesan mani dan darah yang melekat di pangkal peha dan bawah punggungnya. Aku kemudiannya menyuruhnya mandi sambil aku mengemaskan tempat tidur dan menggantikan cadar dengan yang baru, kami sama-sama membasuh cadar yang terkena darah dan air mani lalu menyidainya di ampaian supaya kering sebelum petang menjelang. Aku kemudiannya meneruskan menunjuk-ajar pelajarannya yang terhenti tadi sambil memerhatikan ulas-ulas bibirnya yang akan meranum tak lama lagi. Sebelum balik tengahari itu aku sempat meraba cipap Noni sekali lagi dan berbisik di telinganya nanti bila-bila kita main lagi dan abang nak tunjuk satu lagi yang lebih best punya…bila tu bang…nantilah.