Selasa, 6 November 2012

Isteriku Sporting

Peristiwa ni berlaku kira-kira 3 tahun lalu. Waktu tu wife aku mengandung anak ke-dua aku. Aku beruntung sebab dapat isteri yang sporting sebab setiap kali aku bersama dengan dia, dia akan benarkan aku untuk membayangkan sesiapa sahaja ketika tu. Maknanya aku boleh bayangkan siapa-siapa je la macam artis ke, kawan pejabat atau adik beradik wife aku sendiri. Wife aku tak kisah, malah dia pun turut berlakon jadi siapa yang aku nak.

Bila aku tanya sama ada dia marah atau tidak, dia kata tak. Dia buat tu semua untuk kepuasan aku dan asalkan dengan syarat aku ni tak buat betul-betul dengan orang lain. Kalau aku buat dengan orang lain, dia kata dia akan tinggalkan aku. Gila korang, aku sayang sangat dengan wife aku tu. Dia dah sporting macam tu pun boleh dikatakan aku dah cukup bertuah.

Untuk pengetahuan korang, wife aku ni ada 4 adik beradik. Keempat-empat perempuan. Dia ni anak ketiga. Dia orang ni anak orang beradalah juga. Keluarga business. Boleh dikatakan biras-biras aku pun semuanya ada business walaupun kecil-kecilan.

Kakak wife aku yang pertama yang juga merupakan kakak ipar aku orangnya biasa-biasa je. Badan boleh la tahan, anak dah empat.

Kakak ipar aku yang ke-dua ada anak sorang. Hmm... Namanya Shahana. Dia ni lah yang buat aku terjebak dalam cerita ni dengan belain seks dari dia. Semuanya kerana kesian.

Kalau ditengokkan badan, dari hujung rambut, turun ke bonjolan buah di dada, turun pula ke pangkal peha dan terus ke hujung kaki, memang sedap untuk dinikmati, diraba dan diusap. Setiap kali aku bertemu kakak ipar aku tu, rasa macam nak di pancut-pancutkan mani aku pada dia. Tapi aku masih tahu akan batasnya.

Adik ipar aku pulak pun biasa-biasa je. Keempat-empat adik beradik ni ada rupa. Tapi yang paling berahi bila di pandang mestilah kakak ipar dan isteri aku.

Semua ni bermula sewaktu isteri aku sedang sarat mengandung anak aku yang kedua. Sejak dia mengandung dia dah takde mood atau kurang melayan nafsu aku. Tapi aku faham keadaan dia waktu tu. Sehinggalah dia bersalin dan berada dalam pantang. Waktu tu lagilah tak boleh langsung disentuh. Takut penyakit kata orang tua aku kat kampung.

Nak dijadikan peluang, dalam waktu tu lah jugak kakak ipar aku yang kedua, yang memberahikan tu ada krisis dengan husband dia. Husband dia ni selalu tinggalkan dia atas urusan business.

Sehinggalah kakak ipar aku ni dapat tahu yang suami dia ada affair dengan pompuan lain kat luar. Time tu la dia datang mengadu dan menangis pada kita orang sebab perangai suaminya dah berubah. Selalu marah-marah, nafkah dan duit dah tak pernah diberi. Kalau ada pun tak cukup.

Waktu tu dia mengadu di rumah mentua aku. Memang dah jadi perkara wajib untuk tiap-tiap hujung minggu berkumpul di rumah mentua aku tu. Dan waktu tu la dia datang dan mengadu nasibnya. Dia kata dia dah tak nak duduk di rumah suami dia lagi sebab dia dah kecewa.

Dan memandangkan suami dia waktu tu ada di rumah. Baru je beberapa hari balik dari urusan kerja dan affairnya. Jadi sementara waktu menunggu hatinya sejuk, wife aku mengajak kakak dia tu untuk tinggal semalaman dua di rumah aku. Dapat jugalah dia tolong jagakan isteri aku yang dalam pantang tu, kononnya memandangkan aku sibuk bekerja.

Lebih kurang seminggu juga dia di rumah aku. Sehinggalah pada malam kedua. Sekali lagi dia menangis dan mengadu pada isteri aku bahawa dia dah lama tak dapat layanan seks dan jika ada pun tak pernah mendapat kepuasan.

Rupa-rupanya suami dia tu ada penyakit kencing manis. Jadi kadang-kadang batangnya tak boleh berfungsi dengan baik. Pada malam itu juga isteri aku bercerita pada aku mengenai masalah kakaknya tu. Sebelum tidur malam tu, aku dan isteri bersembang, memandangkan kakak iparku sudah masuk tidur di bilik di tingkat atas rumah aku.

Terkejut aku bila isteri aku sendiri menyuruh aku memuaskan kakaknya sendiri waktu tu. Dia kata aku dah lama tak bersetubuh, dah lama menahan. Memanglah betul tu pikir aku sendiri, tapi kalau dengan kakak ipar sendiri mungkin mustahil. Walaupun aku memang berahi bila melihat ipar aku tu, tapi tak mungkin aku akan dapat merasa nikmat tubuh dia yang putih gebu tu.

Mula-mula aku ingatkan isteri aku main-main atau sengaja nak menguji aku. Tapi bila di tanya betul-betul, memang dia izinkan aku merasa tubuh kakaknya tu dengan syarat untuk sekali tu je dan puaskan betul-betul. Semalaman aku tak boleh tidur memikirkannya.

Esoknya aku suruh isteri aku bagi tahu kakaknya, kalau dia betul-betul izinkan sebelum aku keluar bekerja. TAK sangka isteri aku pun pandai menyusun ayat dan langkah.

Mula-mula dia cerita dulu kisah seks dan cara seks aku dekat kakak dia ni. Dia ayat kakak dia supaya tengok cite-cite blue aku kat dalam laptop dan last skali baru dia offer aku kat kakak dia dalam nada gurauan. Tapi takde sebarang jawapan dari kakaknya tu.

Sehinggalah aku balik dari kerja dan isteri aku kata yang dia dah buat apa yang patut. Tapi aku masih lagi ragu-ragu. Malam tu aku tidur lewat sebab bersembang dengan wife aku mengenai perkara tu. Bila aku tengok wife aku beria-ria dan mengizinkan aku, akhirnya aku pergi ke tingkat atas dan menuju ke bilik tempat kakak ipar aku tu tidur.

Aku buka pintu bilik perlahan-lahan. Dalam kesamaran cahaya dari luar aku dapat meihat tubuh seksi kakak ipar ku, berbaju kemeja pendek kuning dan berseluar pendek. Aku hampirinya dan wah... Nafsu aku memuncak melihat alur tubuhnya yang ramping dan putih gebu kulitnya.

Tanpa membuang masa pintu bilik ku tutup, dan dengan perlahan ku buka butang kemeja ketatnya dan akhirnya buah dada yang putih gebu tu berada betul-betul di depan mat aku. Disaat-saat aku sedang hanyut meraba dan mencium dadanya lembut, dia terjaga dan cuba menolak aku.

Aku rangkul tubuhnya, aku peluk erat dan aku cium bibirnya. Aku bisukan mulut dia dengan lidah aku yang mencari-cari lidah dia yang berada di dalam mulutnya. Aku tekan mulutnya ke tilam dengan mulutku supaya dia tak boleh lari.

Akhirnya setelah dia penat barulah aku lepaskan ciuman rakus aku, dan aku bisikkan ke telinganya bahawa semua ini adalah permintaan adiknya iaitu isteri ku. Dia diam dan kata tak percaya. Aku kata kalau tak percaya, esok aku akan buktikan pada dia, tapi sebelum tu biar aku puaskan lubang nikmat dia dulu. Dalam meronta akhirnya dia rela...

Dia izinkan aku melihat tubuhnya, meraba, mencium dan menikmati setiap inci tubuhnya. Aku cium bibirnya bertalu-talu, ku ramas dan raba buah dadanya, raba pantatnya dan hisap semua jari-jari tangan dan kakinya. Aku tak akan lepaskan walau satu pun peluang sekali ni.

Aku buka branya dan ahhhh.... puting yang masih berwarna coklat kemerahan sudah tegang menanti hisapan dan jilatan dari ku. Aku ramas, aku hisap dan jilat seluruh ruang dada terutama hujung puting. Tiada tempat di seluruh ruang dada yang tidak terkena air liur aku. Saat aku menghisap terdengar suara mengerang.

"Aahhh... ahhh... ahhh... sedapnya Nazri.... pandai Nazri melayan nafsu Kak Sha...."

Aku tak kan lupakan kata-kata tu sampai bila-bila. Dengan rakusnya juga dia meraba batang ku yang tegang. Dia bukakan seluar aku, dan dia lancapkan batang aku semahu mahunya.

Aku suruh dia hisap batang aku, dia kata selama dia berkahwin, dia tak pernah hisap batang suami dia. Geli katanya. Puas ku pujuk dan akhirnya aku mengalah.

Aku hisap semula puting dan dada dia sehingga dia tak keruan, aku buka seluar pendek dan seluar dalamnya, aku usap dengan tangan dan akhirnya lelehan air mazi kakak iparku shahana ternyata membuat aku hilang pertimbangan...

Aku jilat air pantatnya dan aku hisap biji kelentitnya. Dia terdiam nikmat. Dan akhirnya menarik-narik rambut aku dan mengerang kesedapan dengan nada yang cukup untuk menegangkan batang aku sepenuhnya ambil pinggulnya yang turun dan naik akibat nikmat lidah aku.

Akhirnya dia benar-benar terangsang dan inilah peluang aku untuk merasa nikmat mulut kakak ipar aku. Aku tarik duduk kakak iparku, aku kucup mulut dan hisap lidahnya, dan aku bisikkan, "Kak Sha... hisap batang."

Dan tanpa bantahan, tangannya lembut memegang batang aku, dilancap dan akhirnya dijilat, dihisap dan dilancap menggunakan mulut. Ternyata Kak Shahana begitu menikmatinya.

Aku relakan sahaja permainan kakak ipar aku tu, sehinggalah dia naik ke atas aku dan memasukkan batang aku dengan lembut ke dalam lubang pantatnya. Sedap... Memang sedap... Itu je yang dapat aku katakan untuk tubuh yang selama ni cukup menghairahkan aku.

Dimain dan didayungnya batang aku semahu-mahunya. Tambahan pula badannya yang ramping dan ringan memudahkan dia beraksi di atas aku. Akhirnya dia puas...

Terasa ketat pantatnya di atas aku. Kini giliran aku pula untuk memuaskan diri aku. Aku baringkan dia dan dia terima tusukan aku seadanya. Belum sempat aku puas, dia lagi yang mengerang, menjerit lembut dan puas dengan mainan batang aku.

Kemudian aku tonggengkan dia dan memantatnya dari belakang. Sekali lagi dia puas. Kali ni merah padam mukanya menahan kesedapan. Setelah 3 kali kepuasan akhirnya dia lemah longlai dan akhirnya aku baringkan dia semula dan ketika itu aku kembali memantatnya sehingga air mani ku terpancut dan bertakung leleh di dalam pantatnya.

Puas sungguh aku melihat sisa-sisa mani aku di celahan pantatnya. Apa yang aku idamkan selama ni jadi kenyataan. Kakak ipar yang selama ni macam malu-malu dengan aku akhirnya menyerah dengan nikmat batang aku.

Keesokkannya bila bersiap untuk bekerja, aku tengok Kak Shahana dah bangun dan sedang menyiapkan sarapan. Ceria nampaknya dia. Dan isteri aku pula sempat mengusik aku dan kakaknya.

“Puas ke semalam?" sambil tersenyum.

Kakaknya juga hanya tersenyum dan kembali ke dapur untuk menyiapkan sarapan. Sementara aku ke dapur untuk membasuh tangan sempat juga aku meraba dan bercium mulut dengan Kak Shahana.

Ternyata kepuasan semalam ingin kami ulangi. Dia kata dia puas semalam dan inginkan selalu. Aku kata tak boleh kerana isteri aku hanya bagi untuk sekali sahaja. Itu janji aku.

Akhirnya aku pun pergi ke pejabat dan setelah pulang aku tengok kakak ipar aku tu dah takde. Rupanya dia dah balik ke rumah dia sebab suaminya dah memohon maaf dan telah berpisah dengan affairnya tu. Entah betul ke tidak aku pun tak tahu. Tapi dia orang ok je la semula lepas tu. Macam happy je.

Tapi sejak tu, kalau jumpa di mana-mana atau rumah siapa-siapa, dan kalau dia diraba oleh aku dia tak kisah. Kak Shahana hanya merelakan.

Dan pernah jugak dua atau tiga bulan sekali kami bersama lepas tu. Menikmati tubuh berahi kakak ipar aku. Buat masa ni pernah la 10 atau 11 kali kami bersetubuh dan merasa nikmat seks bersama.

Isteri aku tahu. Cuma dia tak bagi selalu. Kalau aku buat pun tak kan buat depan bini aku. Maklumla nanti takut terasa. Cuma kebelakangan ni dah hampir setahun aku tak berpeluang melepaskan air mani aku pada kakak ipar aku. Tapi setiap kali jumpa tu tak kira di mana dan asal ada peluang, kena raba, ringan-ringan, cium mulut, hisap puting dan Kak Shahana hisap batang aku tetap berlaku. Cuma tak boleh lama. Takut kantoi!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan