Rabu, 10 Oktober 2012

Jefri Dan Ibunya Part 6

Malam begitu dingin. Tiada bintang kelihatan di langit yang gelap-gelita. Sesekali cahaya kilat memancar-mancar dan diikuti oleh bunyi guruh yang menderu-deru. Hujan turun rintik-rintik. “Sempat ke kita sampai ni Jef?”. “Sempat mak!”. Jefri memecut motosikalnya meredah rintikan hujan. Tubuh Halimaton yang kesejukan rapat ke belakang Jefri. Sesekali buah dadanya yang lembut bergeser dengan belakang Jefri. Peristiwa semalam berputar kembali. Jefri kelesuan di dalam kenikmatan di atas sofa. Mendongak memerhatikan kipas angin di siling rumah. Emaknya sedang membetulkan pakaiannya yang kusut masai. Jefri mendengar suara seperti emaknya menangis. “Mak…”. Halimaton masih diam tidak menjawab. “Mak…”. Akhirnya emaknya berpaling melihatnya. Matanya jelas diselubungi oleh air yang jernih. “Jef……”. Susah bagi Halimaton untuk membuka bicara. “…kita…kita….tak boleh buat macam ni, tak baik”. “Jef… Jef… tahu mak”, jawab Jefri. Rasa malu dan bersalah mulai menyelubungi dirinya. Halimaton tertunduk, masih duduk di atas sofa. Tangannya menongkat dahi. Air matanya mengalir menjalar di atas batang hidungnya dan seterusnya menitik ke atas lantai. Di dalam hatinya, dia tidak menyalahkan Jefri anaknya. Salah sebenar terletak di bahunya sendiri kerana membiarkan perkara yang tidak sepatutnya terjadi itu berlaku. Halimaton berdiri. Air matanya terus mengalir. Dia terus berjalan pantas ke biliknya. “Mak!”, Jefri cuba memanggil emaknya tetapi Halimaton telah masuk ke dalam biliknya dan menutup pintu. Jefri sesal. Dirinya sudah keterlaluan. Kasih-sayang, kelembutan dan kebaikan emaknya diambil kesempatan olehnya untuk melakukan perbuatan yang tidak senonoh. Dia menggelisah, kecewa terhadap dirinya sendiri. Gusar kerana tidak tahu bagaimana harus menjernihkan semula suasana yang cukup gawat baginya itu. Di dalam bilik, Halimaton menyembamkan mukanya di atas bantal. Dia menangis semahu-mahunya. Isak tangisnya yang perlahan tenggelam di dalam lagu ‘Babe’ nyanyian KRU yang sedang berkumandang di radio di dalam biliknya. Dia benar-benar menyalahkan dirinya dan bukan anaknya Jefri. Dialah puncanya. Air matanya terus mengalir. Kedua-dua anak-beranak itu menyalahkan diri masing-masing. Sepanjang petang dan malam, Halimaton mengurung dirinya di dalam bilik. Jefri di ruang tamu menonton tv sehingga tertidur. Keesokan harinya kedua-dua saling mengelakkan diri di antara satu sama lain. Kalau berselisih pun masing-masing mendiamkan diri. Mereka juga makan tidak dalam masa yang sama dan berdua seperti selalu. Seminggu ini warung makanan yang mereka usahakan tidak dibuka kerana mereka baru pulang dari Pulau Pinang. Sehinggalah lewat petang itu sedang Jefri membasuh motosikal kapcainya di luar rumah. Emaknya menghampirinya sesudah mengambil pakaian yang dijemur di ampaian. “Jef, jangan lupa malam ni ya. Kita kena pegi rumah mak ngah”. “Baiklah mak”. Jefri menjawab sambil cuba melarikan pandangan daripada menatap wajah emaknya yang berdiri dan kemudiannya berlalu dari situ. Memang dia terlupa bahawa pada malam itu mereka akan ke rumah emak saudaranya yang tinggal 6km daripada kampung mereka kerana mak ngahnya iaitu kakak kepada emaknya akan mengadakan kenduri kahwin minggu ini. Sebab itulah juga mereka pulang awal dari Pulau Pinang. Ramai orang kampung bergotong-royong membuat persiapan kenduri kahwin di rumah mak ngahnya pada malam itu. Halimaton berada di dalam kelompok kaum keluarga wanita di dapur, riuh-rendah dengan perbualan, gurauan dan gelak ketawa. Jefri pula di luar rumah, membantu mengatur kerusi di bawah balai jamuan. Setelah kerja di luar siap, Jefri di dalam rumah, berbual-bual dan minum kopi ‘o’ dan makan biskut kering bersama sepupu-sepupunya dan kaum keluarga lelakinya yang lain. Sesekali emaknya muncul membawa hidangan tambahan. Jefri melirik kepada emaknya. Emaknya kelihatan gembira. Halimaton juga mencuri-curi pandang Jefri, anaknya. Dia tahu Jefri sentiasa mengikuti gerak-gerinya di dalam rumah itu. Namun dia juga sedar, Jefri yang memang pendiam bertambah menyepi diri ketika bersama kaum keluarga mereka. Malam telah lewat, telah melepasi dini hari. Rumah mak ngah yang riuh-rendah tadi telah mulai suram, sesuram malam itu. Hampir semua kaum keluarga dan jiran-jiran yang datang membantu tadi telah pun pulang. Jefri dan Halimaton sedang memakai topi keledar untuk beredar pulang ke rumah mereka yang memang agak jauh dari rumah mak ngah itu. Mak ngah Rohani tergesa-gesa menghampiri mereka. “Kau nak pulang Ton? Eh, tido kat sinilah. Dah pukul 1 pagi ni ha. Nak hujan pula!”. “Tak tidorlah Kak Ani. Tak plan nak tidor kat sini, tak bawa baju. Lagi pun rumah tak ada orang. Rasanya sempat sampai ke rumah”, Jawab Halimaton sambil mengikat tali topi keledar di lehernya. “Baiklah kalau gitu. Jefri, bawa motor bebaik. Lembu kat jalan tu banyak. Dua hari lepas, Haji Seman sama Mak Haji Nab…… eeeee teruk dia orang berdua terlanggar lembu waktu malam. Jangan lupa datang awal besok ya!”. Jefri hanya tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Hujan yang rintik-rintik bertukar menjadi butiran-butiran yang kasar. Angin menjadi kencang. Jefri memecut motosikal kapcainya di jalan yang sunyi tidak berlampu itu. Di kiri-kanan jalan hanyalah pokok-pokok getah yang berbaris dengan puncak daun bergoyang-goyang di pukul angin. Halimaton tidak mempunyai pilihan kecuali makin merapatkan dirinya ke belakang Jefri yang menunduk memandu motosikal membelah malam. Buah dadanya melekap-lekap di belakang Jefri yang mulai basah ditimpa hujan. “Hujan lebat mak, kena berhenti… bahaya, lembu banyak!”.Kata Jefri yang memang arif dengan jalan itu. Jalan yang sunyi, gelap dan tidak berlampu. Memang sukar untuk dia terus memandu . Dia tidak nampak lagi jalan di hadapan. Butiran-butiran hujan yang kasar terasa bagaikan mukanya dilemparkan pasir. Jefri memperlahankan motosikalnya dan berhenti untuk berteduh di sebuah warung terpencil di pertengahan jalan. Warung yang hanya menjual makanan di waktu siang. Warung itu ringkas sekali, hanya beberapa meja plastik lusuh yang kerusinya diletakkan di atas meja dan ruang dapur memasak makanan. Warung itu hanya berlantaikan tanah. Tempias hujan yang lebat membuatkan Jefri dan Halimaton beransur ke ruang dapur warung. Kilat sabung-menyabung dan bunyi petir yang silih berganti membuatkan Halimaton gentar. Dia merapatkan dirinya ke tubuh Jefri yang bersandar di dinding warung. Terasa tangan Jefri memeluk tubuhnya. Jefri memeluk rapat tubuh emaknya. Bumbung warung yang diperbuat daripada zink yang masih baru begitu bingit apabila ditimpa hujan. Darah muda Jefri mulai panas apabila emaknya di dalam pelukannya. “Sese… juk Jef”, Halimaton menggeletar. Jefri yang sejak tadi menahan perasaan. Mendakap erat tubuh emaknya, menundukkan kepalanya dan mengucup bibir emaknya. “Jefff……fffff….”, Halimaton mengeluh dan cuba menghindar daripada diperlakukan begitu. Cepat! Halang dia sebelum terlambat! Halimaton berkata pada dirinya sendiri tetapi dia tidak berupaya untuk melarang apabila lidah anaknya menjalar ke dalam mulutnya. Seketika kemudian, Halimaton terasa tangan anaknya melorot ke belakang dan meramas-ramas punggungnya. Jefri menarik rapat tubuh emaknya ke dalam pelukannya. “Sayang mak…..”, Jefri separuh berbisik setelah bibir mereka renggang seketika. Halimaton mendesah dan membalas pelukan anaknya, dia telah terangsang. Halimaton terasa kepalanya berpusing-pusing. Dia mendongak dan mengucup bibir anaknya untuk kucupan kedua dan bibir mereka bertaut lama. Lidahnya menjalar ke dalam mulut anaknya dan dia terasa Jefri menghisap-hisap lidah itu. Halimaton mendesah-desah keghairahan apabila bahagian kangkang mereka berdua kini bergeseran. Tangan anaknya masih di punggungnya dan meramas-ramas punggung yang masih pejal dan kental itu. Sebelah lagi tangan Jefri kemudiannya mencekup celah kangkang emaknya. “Jef”,.Keluh resah Halimaton apabila terasa tangan anaknya bergerak masuk melalui pinggang kainnya dan terus ke dalam seluar dalamnya. Walaupun di luar kerelaan, Halimaton merenggangkan pehanya. “Ahhhh…..Jefffff”, Halimaton melepaskan nafas yang panas di leher anaknya apabila terasa tangan anaknya mengusap taman rahsia di antara celah pehanya. Jefri mengeluh kenikmatan apabila telapak tangannya merasa kehangatan menyentuh cipap seorang perempuan buat kali pertamanya. Dia dapat merasakan betapa rakusnya emaknya mengucup bibirnya sedang tangannya bermain-main di ruang seluar dalam emaknya itu. Cipap emaknya terasa lembab. Jejarinya tersentuh lubang yang berlendir. “Jefri, Jefffff…., jaa…jangan”, Halimaton mendesah, merayu tetapi tidak dapat menahan perlakuan anaknya itu. Desahan yang perlahan terlepas dari mulutnya apabila terasa jari Jefri masuk ke dalam lubang keramatnya itu. Jari Jefri kini berlendir dengan jus berahi dari cipap emaknya. Jarinya keluar-masuk dan keluar-masuk perlahan-lahan di dalam lubang yang terasa panas itu. Dia terdengar emaknya mengeluh lagi. Halimaton hilang pertimbangan diri. Dia menggerakkan punggungnya selaras dengan gerakan jari anaknya. Kepala terasa berat, dia tahu saat kemuncak berahinya akan sampai. Jefri terkejut apabila tiba-tiba emaknya mendesah panjang. Memeluknya dengan begitu erat dan kemas. Emaknya seolah-olah menggeletar, nafasnya kasar dan berombak-ombak. Kemudian pautan tangan tangan emaknya dilehernya longgar dan emaknya terkulai di dadanya. Jefri tidak memahami yang emaknya sudah mencapai kemuncak berahi. Kepala Halimaton masih terasa berat. Dia kelesuan di dalam kedinginan. Tiba-tiba dia tersedar yang batang Jefri masih keras menggesel-gesel pehanya. Dia perlu mengulang perbuatan yang serupa terhadap anaknya pada waktu petang semalam untuk mengelakkan anaknya daripada melakukan sesuatu yang lebih buruk terhadap dirinya. Halimaton menarik zip jean Jefri, menarik sedikit seluar dalam anaknya ke bawah dan memegang batang Jefri yang terjulur keluar, keras bagaikan tiang lampu. Jefri menahan nikmat apabila batangnya dikocok-kocok oleh emaknya. Dia mencium-cium kepala emaknya yang bertudung labuh itu. Bibirnya diketap dan pehanya terasa kejang. Sukar bagi Halimaton mengocok batang Jefri di dalam keadaan berdiri. Dia melutut di hadapan Jefri dan terus mengocok-ngocok batang anaknya itu. Cepat Jefri mencapai puncak, cepatlah semuanya itu akan berlalu. Jefri tunduk melihat emaknya yang bertudung labuh melutut hadapan batangnya. Mengocok-ngocok batangnya betul-betul di hadapan muka emaknya. Berahinya memuncak, dia pernah melihat ‘satu perbuatan nikmat itu’ melalui vcd yang ditontonnya, bacaannya, mendengar cerita daripada kawan-kawannya. Dia ingin merasakannya sekarang! Jefri memegang erat kepala emaknya. Kepala itu ditarik ke kangkangnya. “Jefff……!!!!”, Mata Halimaton terpejam. Batang keras yang berlendir dengan air berahi itu menujah pipi dan hidungnya. Halimaton menyedari kemahuan anaknya! Halimaton cuba mengelak dengan mengetap bibirnya rapat-rapat tetapi tangan Jefri sendiri memandu batangnya ke ruang bibirnya. Halimaton membuka mulut untuk melarang tetapi ruang yang sedikit itu menyebabkan batang anaknya menerobos ke dalam mulutnya yang lembab dan hangat. Jefri bernafas kasar. Memegang kuat kepala emaknya sambil menghenjut-henjut mulut emaknya dengan batangnya yang keras. Emaknya memejamkan mata. Kepala emaknya sedikit mendongak. Emaknya diam kaku, cuma mengangakan mulut, liur emaknya kelihatan mengalir keluar dari pinggir bibirnya. Pemikiran Halimaton kacau. Kedua-dua tangannya memegang erat peha Jefri ketika mulutnya diterokai oleh batang Jefri. Ini adalah pengalaman baru bagi Halimaton, walaupun dia memang tahu perlakuan begini tetapi tidak pernah pun dilakukannya sewaktu bersama Azhar, suaminya dulu. “AaaRRRRRggggghhhhh…….”. Suara Jefri menderam kuat. Pehanya kejang. Dia makin kuat memegang kepala emaknya. Pancutan demi pancutan mani panas meluru masuk ke dalam mulut Halimaton. “Arkkk…..”, Halimaton terasa loya apabila air berahi Jefri mencurah masuk ke dalam mulutnya. “Ekkk…..ekkk….”. Halimaton segera menundukkan kepalanya, meludahkan mani yang banyak dari dalam mulutnya itu ke atas tanah. Kemudian tekaknya terasa masam dan meloya, Halimaton memegang perut. Dia termuntah di hadapan anaknya. Hujan telah mulai reda. Hanya tinggal gerimis yang terus menitis.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan