Rabu, 4 April 2012

Cikgu Mira Part 2

Aku ingin melucutkan panties Cikgu Mira yang berwarna merah yang sedang melindungi kawasan segitiga emas yang masih suci itu. Dari luar, aku dapat lihat kesan basah dan melekit pada hujung alur lurah yang subur itu. Pahanya aku usap sambil lidahku menjilat pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Mira diperlakukan begitu. Kedua-dua tanganku memegang pantiesnya dan melurutkannya ke bawah, aku angkat sedikit punggung Cikgu Mira untuk memudahkan aku melucutkan pantiesnya.

Benteng terakhir Cikgu Mira sudah kuhapuskan. Aku tidak melepaskan peluang melihat sekujur tubuh insane ego bernama wanita yang lemah tanpa seurat benangpun, yang sangat diingini oleh insan bergelar lelaki. Malahan boleh diperlakukan sesuka hati sahaja sahaja. Kelihatan di cipapnya berair dilindungi bebulu nipis yang berjaga rapi. Keadaan alur yang memanjang ke bawah amat mengaasyikkan mata memandang. Aku sentuh bahagian cipapny, terangkat punggungnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan aku menguak bibir cipapnya sambil mengesel-gesel jari-jariku melewati lurah itu, suara mengerang Cikgu Mira mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan bahagian kelentit itu sambil jari ku yang lain mengosok-gosok bahagian dalam alur rekahan cipapnya.

“Emmhhpphh.. Aahh!!” kali ini Cikgu Mira mendesah dengan agak kuat dengan badan terangkat kekejangan.

Terasa basah jariku. Aku dapat rasakan Cikgu Mira telah pun klimaks kerana aku pernah mendengar dari temanku, perempuan klimaks bila badannya bergetar-getar kekejangan dan muka mereka menjadi kemerahan. Lagi pun tanganku telah pun basah berair akibat cecair yang keluar dari cipap cikgu matematikku. Aku mengelap cipap cikguku dengan sapu tanganku sehingga kering. Aku terus mencium bibir cipap Cikgu Mira dengan lembut. Aku rasa seperti mencium mulut Cikgu Mira, cuma aroma cipapnya sahaja yang memberikan kelainan daripada mencium mulutnya.

Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku tusukkan lidahku ke dalam lubangnya. Dia mendesah keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku jilat, hisap dan aku kulum semahu-mahunya. Cipapnya basah kembali sambil aku terus menggentel teteknya. Dengan tiba-tiba Cikgu Mira menyembamkan cipapnya ke mukaku sambil mengerang, serentak dengan itu habis mulutku basah dengan simbahan air dari cipapnya. Aku sebenarnya tidak sempat mengelak kerana dia tiba-tiba sahaja menyembamkan cipapnya ke mukaku.

Aku terus menghisap air yang keluar dari cipap Cikgu Mira. Rasanya payau masin. Aku terus membenamkan muka di situ dan terus menjilat lurah yang basah berair. Cikgu Mira hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Aku meneruskan hisapanku dan aku mengulum-ngulum kelentitnya sambil memainkan lubang nya dengan jari. Sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan airnya menerjah masuk ke dalam mulutku. Dengan air maninya yang masih mengalir di dalam mulutku, aku mencium mulut Cikgu Mira. Cikgu Mira menghisap lidahku dan air maninya sendiri di dalam mulutku. Bahagian cipapnya aku lehat sudah begitu merah dan rekahan bibir pantatnya sedikit terbuka kesan di belasah mulutku tadi.

“Cikgu.. Sedap tak?” Aku bertanya.

“Emm. Sedap Zam cikgu tak tahan Zamm emmphh..” balasnya.

“Cikgu tau tak, cikgu dah minum air cikgu sendiri tadi.”

“Cikgu tau, dah biasa dah” balas nya.

Rupa-rupanya Cikgu Mira selalu melancap dan menjilat jarinya sendiri.

“Ermm. Cikgu. Boleh tak. Kalau saya nak tu?” Tanyaku.

“Emm. Ok. Tapi Zam kena slow-slow sebab cikgu masih dara”, katanya.

Terkejut aku kerana Cikgu Mira rupanya masih dara lagi. Patutlah lubang nya masih begitu sempit semasa aku menjolok dengan jari tadi. Aku rasa amat gembira kerana aku akan menjadi orang pertama yang merasmikan pantat cikguku yang masih dara yang diingini oleh ramai insan bernama lelaki.

“Wow.. Cikgu. Saya sayang cikgu selama-lamanya.!!” kataku.

Aku mencium dahinya sebagai tanda sayang. Cikgu Mira hanya tersenyum. Aku pun menanggalkan seluar dalamku dan batangku terus tercanak. Cikgu Mira terkejut kerana ini kali pertama dia melihat batang lelaki secara life. Aku mengesel-gesel kepala batangku di mulutnya, dan Cikgu Mira memberikan ciuman yang mengghairah kan kepada kepala batangku. Mahu jer aku terpancut kerana dicium oleh Cikgu Mira tetapi aku berjaya mengawalnya.

Aku menghempap tubuhku ke atasnya dengan perlahan sambil mencium wajahnya. Aku gesel-geselkan batangku dengan cipapnya. Aku mengesel ke kiri dan ke kanan batangku di alur rekahan itu untuk mendapatkan bahan pelicin semula jadi. Cikgu Mira menggeliat menahan nikmat. Setelah mendapat kedudukan selesa, aku membetulkan kedudukanku dan meletakkan kemaluanku di hujung rekahan cipapnya. Cikgu Mira membuka kangkangnya sedikit untuk menyenangkan aku memasukkan batangku. Aku pun terus melabuhkan kepala batangku ke dalam cipapnya.

Cipap Cikgu Mira begitu ketat sekali. Buat permulaan aku hanya berjaya memasukkan kepala batang sahaja. Aku mengeluarkan kembali senjataku dan cuba memasukkannya semula. Aku berjaya memasukkan batangku ke dalam cipapnya dan aku juga telah berjaya menembusi selaput daranya. Cikgu Mira kesakitan tetapi tidak lama. Aku tahu aku berjaya memecahkan daranya setelah aku lihat ada kesan darah keluar melalui lubangnya dan mengalir ke lantai semasa aku mencabut batangku dari cipapnya.

“Arrghh.. Mm..” Aku tusuk batangku sehingga masuk sepenuhnya ke dalam cipap Cikgu Mira.

Aku mula mendayung kelur masuk dengan perlahan-lahan. Aku sorong tarik batangku diiringi suara mengerang oleh Cikgu Mira sambil aku melihat panorama di bawah, sungguh indah apabila melihat daging cipap Cikgu Mira keluar masuk mengikut ayunan batangku. Bunyi terjahan batangku ke dalam cipap Cikgu Mira cukup menawan. Punggung Cikgu Mira bergerak-gerak atas dan bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyangkan punggungnya kiri dan kanan untuk membantu dayunganku, terasa batangku menggesel-gesel dinding kiri dan kanan cipapnya.

Aku lajukan dayungan dengan suara yang agak kuat, dan Cikgu Mira mengerang dan menjerit begitu kuat. Aku tusukkan batangku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Cikgu Mira dengan tidak semena-mena batang aku tidak dapat dikeluarkan kerana Cikgu Mira telah klimaks. Aku bernasib baik kerana masih belum memancutkan maniku didalam pantatnya. Setelah beberapa ketika, barulah aku mengeluarkan batangku dari cipapnya. Aku hampir klimaks dan aku berjaya menahannya. Kalau tak habislah aku kalau Cikgu Mira mengandung. Cikgu Mira sudah pun keletihan.

“Zam. Terima kasih sebab tak pancut dalam. Cikgu tak sempat bagi tau sebab terlalu sedap tadi”, kKatanya kepadaku.

“Emm. Memang tanggungjawab saya. Saya takut cikgu mengandung. Err. Cikgu boleh tak puaskan saya.” Aku meminta Cikgu Mira melancapkan batangku.

“Baik. Tapi cikgu nak rasa air mani Zam yer.”

Aku bersyukur kerana air mani aku tidak membazir. Aku setuju sahaja. Cikgu Mira terus melancap dan menghisap batangku dan aku rasa begitu sedap sekali tidak tergambar dengan kata-kata. Aku memegang kepala Cikgu Mira dan aku menusuk sedalam-dalam yang boleh ke dalam mulut Cikgu Mira kerana aku telah mencapai klimaks. Maniku terus memancut ke dalam kerongkongnya dan dia tersedak-sedak. Semua air maniku selamat bertakung di dalam perutnya. Aku rasa sangat gembira. Aku mengambil lagi sapu tanganku dan mengelap sisa air yang masih mengalir keluar dari cipap Cikgu Mira. Aku mengeringkan bahagian itu dengan kerelaannya. Aku juga mengelap sebahagian dari selaput dara di lantai kelasku untuk kubuat kenangan. Aku membangunkan Cikgu Mira dan dia bersiap-siap untuk balik. Aku mula memakai pakaianku. Kami diam membisu buat beberapa ketika. Cikgu Mira juga telah siap berpakaian.

“Emm. Cikgu. Terima kasih cikgu. Cikgu lah guru yang paling baik bagi saya” kataku.

“Cikgu pun gitu juga. Zam hebatlah. Serba serbi pandai.” Gurau cikguku sambil mencubit lenganku.

“Cikgu. Bila lagi kita boleh buat ni?” Tanyaku.

“Zam datanglah tuisyen kat rumah”.

Waahh. Ini sudah bagus. Cikgu Mira telah memberi ruang untuk kumelakukan seks dengannya. Maknanya tak paying lah aku merugikan maniku menggunakan tangan lagi.

“Cikgu.. Boleh tak saya ambik seluar dalam ngan coli cikgu.. Nak buat kenangan.” kataku.

Cikgu Mira tersenyum dan menyelakkan kainnya dan menanggalkan kembali coli dan seluar dalamnya lalu diberikan kepadaku. Aku mencium panties nya dan memasukkan ke dalam beg aku. Cikgu Mira meminta seluar dalamku sebagai kenangan.

“Ermm.. Tapi.. Macam mana saya nak balik cikgu? Nanti orang nampak ‘benda’ ni”.

“Alah.. Pakai lah seluar cikgu tu” cadang cikguku. Batangku kembali mencanak.

“Hihihhi. Ok”.

Aku memberikan seluar dalamku kepadanya dan aku memakai seluar dalam cikgu matematikku itu. Aku berjanji dengannya aku akan sentiasa memakai seluar dalamnya kemana sahaja aku pergi. Aku juga tak membenarkan Cikgu Mira membersihkan saki baki air dan darah dara yang terdapat di lantai itu.

Sebelum kami berpisah, aku sempat meraba cipap Cikgu Mira yang tidak berpanties setelah aku singkap kainnya. Cikgu Mira membiarkan sahaja. Kami balik ke rumah masing-masing pada pukul 6 petang. Cikgu Mira menghantarku ke rumah dengan keretanya. Sebelum keluar, aku sekali lagi menyentuh cipapnya dan memberi kucupan di cipapnya itu. Cikgu Mira hanya mendesah sahaja. Kami pun berpisah buat sementara waktu.

Keesokan harinya, aku pergi ke sekolah memakai seluar dalam Cikgu Mira. Setiap kali aku berjumpa dengannya, aku menegurnya secara biasa dan jika tiada orang aku menanyakan bagaimana keadaan cipapnya. Batang aku pula akan terus mencanak jika ternampak sahaja Cikgu Mira kerana seluar dalamnya sedang kupakai.

Sewaktu subjek math, Cikgu Mira masuk mengajar di kelas dan ternampak kesan merah yang telah kering di lantai depan kelas. Cikgu hanya tersenyum dan aku tau, itulah tanda perhubungan kami yang nyatanya bukan perhubungan pelajar dan guru. Sehinggalah aku berada di universiti, hubungan kami masih lagi kekal dan dia masih belum berkahwin. (Tumpukan kerjanya katanya). Aku pula sudah tidak melancap kerana nasihat Cikgu Mira supaya belajar bersungguh-sungguh. Dan setiap kali aku balik kampung aku pasti menghubunginya untuk melakukan seks sambil menservis kembali batangku. Kerana aku tau Cikgu Mira hanya melakukan seks hanya dengan aku. Walaupun dia anak dara tua, cipapnya masih lagi muda untuk aku, dan masih lagi ketat. Yang pasti, perutku sentiasa penuh dengan airnya setiap kali aku balik lampung. Aku akan mengahwininya setelah aku mendapat kerja nanti.

E N D

Tiada ulasan:

Catat Ulasan