Isnin, 6 Februari 2012

Permainan Imah

Ramai penulis yang menggunakan nama Imah untuk cerita di site ini. Sama ada kebetulan atau tidak saya juga mempunyai sejarah tersendiri dengan gadis bernama Imah. Ceritanya bermula pada tahun 96. Saya kenali Imah di tempat kerja. Saya ni sebenarnya sudah berkahwin. Imah ni manja orangnya. Saya mulanya tidak pernah terfikir apa-apa. Susuk tubuh Imah boleh tahan juga. Buah dadanya saiz 34, pinggang 28, punggung 32. Yang saya tahu dia ni ada boyfriend. Satu hari dia bercerita pada saya yang dia sudah putus dengan boyfriendnya. Saya pun entah macammana selepas itu selalu keluar dengan Imah. Makan bersama, jalan bersama jadi entah macammana satu malam setelah keluar makan, saya telah berhentikan kereta di satu kawasan sunyi. Perbualan kami jadi seperti orang bercinta. Entah macammana saya mencuim bibir Imah dan dia menyambut ciuman saya. Lidah kami bertemu dan bergulung-gulung. Saya meramas buah dada Imah, dia tidak melarang tapi berdengus seolah kesedapan. Bila saya masukkan tangan kedalam baju dn menyelak baju dalamnya pun, Imah tidak berkata apa-apa. Saya mengangkat bajunya dan menghisap puting yang kian mengeras itu. Imah mengerang kesedapan. Setelah 1/2 jam kami pun berhenti dan tersenyum antara satu sama lain. Perlakuan kami tidak habis di situ sahaja. Satu hari kami dapat peluang lagi. Saya telah menyewa bilik hotel 5 bintang dan Imah tidak menolak bila saya mengajaknya bersama. Dibilik, kami mandi dan kemudian tanpa membuang masa kami tahu apa keinginan masng-masing. Kali ini saya dapat lebih puas dari dalam kereta. Dengan keadaan Imah baring, saya hisap satu persatu puting Imah. Dia mengeluh, berdengus dan merengek kesedapan. Imah masih memakai towel dan seluar dalam. Perlahan-lahan ciuman dan hidapan saya turun ke bawah hingga ke cipap Imah. Saya menjilat-jilat di bahagian luar seluar dalam Imah hingga terbit air kenikmatan Imah. Bila saya selak seluar dalam Imah, mulanya dia terkejut sedikit… takut katanya, tapi lama kelamaan Imah membiarkan sahaja. Lidah saya terus menjilat alur cipap Imah yang sudah basah. Tiba-tiba badan Imah jadi kejang hingga melentuk-lentuk badannya. Rupanya Imah klimaks… air mani Imah meleleh keluar dan saya terus saya menjilat biji kelentit Imah yang semakin merangsang tu…. tak sampai 2 minit, Imah klimaks lagi.. dalam masa 15 minit Imah pancut sebanyak 6 kali hingga lemah longlai seluruh anggota badannya. Saya tidak pasti sama ada Imah masih dara atau tdak tapi mengikut katanya dia masih dara. Selepas itu saya baring dan Imah pula naik ke atas saya. Kami berkulum lidah. Air mani Imah masih banyak di mulut saya tapi Imah tidak kisah. Imah menghisap tetek saya dengan lembut hingga saya tak tahan. Perlahan-lahan dia turun hingga mulutnya mencecah batang saya. Saya hanya perhatikan dengan ghairah dan dalam hati saya, penuh tanda tanya, apakah Imah sudah biasa lakukan begini dengan bekas teman lelakinya. Imah mula menjilat-jilat kepala batang, batang, telur dan dari bawa jilatannya ke atas dan terus memasukkan batang saya ke dalam mulutnya seperti dalam blue film dibuatnya. Sedapnya tidak terkira kerana mulut Imah yang kecil itu dapat menelan seluruh 6 inci batang saya. Turun naik kepala Imah secara perlahan menghisap sambil lidahnya menjilat batang saya. Memang saya akui tidak pernah batang saya dihisap sesedap ini sepanjang sex life saya dengan gadis-gadis lain. Tidak lama kemudian saya mula rasa nak terpancut, Imah terus menghisap dan terpancutlah air mani saya ke dalam mulutnya dan Imah menelan setiap titik air mani saya. Lelehan pada kepala batang saya pun di jilat sambil Imah sambung menghisap batang saya hingga tegang semula. Saya tak dapat bayangkan pada pembaca semua betapa sedapnya batang dihisap tanpa henti ketika air mani terpancut. Saya membaringkan Imah. Saya jilat lagi cipap Imah hingga dia pancut 3 kali. Bila saya cuba masukkan batang saya ke cipap Imah, mulanya dia kata takut tapi lama kelamaan dia biarkan saya menekan. Sakit katanya tapi bila batang saya dah masuk keseluruhannya, Imah yang mula mendayung. Saya sudah hampir pasti yang Imah bukan lah dara lagi seperti yang dia katakan. Kami berdayung dengan berbagai position. Imah paling ghairah di atas. 2 - 3 kali dia pancut dengan badannya melentik dan melentuk kebelakang dengan keadaan seluruh badannya kejang dan menggigil menahan kesedapan. Saya pun tidak tahan melihat keadaan ini dan membaringkan Imah. Imah mengangkangkan kaki dan saya masukkan batang saya dalam cipap Imah yang ketat. Cipap Imah mempunyai ruang kemutan yang dalam. Saya boleh rasa setiap inci batang saya pada dinding cipap Imah. Imah sentiasa meminta saya lajukan sorong tarik. “Lagi bang, lagi bang, Imah nak pancut lagi bang..” maka saya pun mancabut batang saya menghalakan kemulut Imah dan memancutkan air mani saya kedalam mulut Imah sambil Imah terus menghisap tanpa henti. Imah kemudian ke tandas untk buang air kecil, bila dia keluar dia kata kencingnya berdarah, tapi saya tak nampak kesan darah pada tilam. Memang tidak syak lagi dia bukan dara. Mungkin dia pernah lakukan sex dengan Roger, ex-boyfriend dia. Apa pun saya puas kerana memang tidak pernah rasa sepuas ini dengan gadis lain. Setelah beberapa kali melakukannya di hotel, Imah telah mencari bilik apartment lain. Di sini, setiap hari kami lakukan tidak kurang 3 kali sehari. Rupanya bukan saya seorang yang datang ke bilik Imah. Saya sering serkap jarang dan lihat Roger juga dapat masuk ke bilik Imah. Akhirnya saya dapat tahu Imah menggunakan bomoh untuk mengenakan saya dan isteri. Saya hampir mengahwini Imah, tapi berkat pertolongan kawan-kawan yang melihat kelainan saya, saya sudah pulih. Selepas itu saya masih cuba untuk membetulkan Imah supaya tidak bermain bomoh tetapi melihatkan Roger juga sering ke apartment Imah, saya jadi tawar hati. Roger pernah bertanya pada saya apakah saya pernah tidur dengan Imah…. saya katakan pernah tapi Roger seperti tidak percaya kerana Imah kata padanya bahawa saya sering mengganggunya. Selamat tinggal Imah. Mungkin tiada jodoh tapi terimalah balasan dari tuhan kerana perbuatan syirik bermain bomoh. Saya tetap puas dan hingga kini belum dapat jumpa gadis lain yang dapat menandingi kehebatan sex Imah….

Tiada ulasan:

Catat Ulasan