Isnin, 6 Februari 2012

Perempuan Berumur

Nama ku Rezza. Aku bekerja sebagai executive syarikat swasta. Gaji ku yang agak lumayan membolehkan aku memiliki sebuah kereta yang agak mewah. Kegemaran ku masuk irc chatting. Hampir setiap malam aku melayari internet untuk mencari kenalan. Sebenarnya aku masuk chatting ada rahsianya. Suatu malam apabila selesai chatting kira-kira jam 11.30 malam, handset aku berbunyi. Baru tadi aku chatting dengan perempuan ni. Aku menjawab panggilan tu dan dia menyuruh aku menjemputnya di suatu tempat yang telah diberitahunya. Tanpa membuang masa aku pun membawa kereta ku ke tempat yang di katakan. Sampai di tempat yang di tuju, dia telah menunggu di situ. Terkejut aku. Betul ke apa yang aku lihat ni. Semasa chatting, dia memberitahu aku agenya 52 tahun. Tapi bila aku berjumpanya dengannya, pakaian yang dipakai dan bentuk badannya bukan seperti perempuan 50 tahun. Masa itu butuh ku dalam seluar dah mula menegang. Memang age dia ni dah 52 tahun tapi body dan muka dia memang cantik gila. Aku pun membawa perempuan ni ke tempat yang exclusive. Makan-makan dan menari. Jam dah menunjukkan hampir pukul 1.30 pagi. Aku bertanya pada dia nak ke mana lagi. Dia menyuruh aku mengikutinya. Aku terus memandu kereta ku ke tempat yang dia mahu. Rupanya dia membawa aku ke kediamannya di sebuah kondominium. Dia kata jangan takut. Tak ada siapa di rumahnya. Wow, dalam rumah tersebut semua peralatannya mewah. Aku bertanya mana suaminya. Dia beritahu suaminya ke Amerika ada urusan business. Anaknya semua dah berkeluarga. Dia datang membawakan air minuman dan dia meminta aku menunggunya kerana dia hendak menukar pakaian. Katanya pakaian yang dipakainya tidak selesa. Terkejut aku melihat apabila dia keluar dari biliknya. Dia hanya memakai nite dress satin nipis. Kelihatan puting breastnya. Apalagi butuh aku pun mulala menegang. Kami bersembang lagi. Bermacam-macam topik hingga jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Tiba-tiba dia memegang tangan ku dan mendekatkan kepalanya ke muka ku. Aku pun terus memberi respon. Ku pegang mukanya dan terus mengucup mulutnya. Tangan ku mula memegang pinggang dan punggungnya. Ternyata punggung perempuan 52 ni masih kenyal seperti perempuan 20 an. Tangan perempuan ni dah mula memegang butuh ku. Butuh ku semakin menegang. Dia menarik tangan ku ke satu tempat. Meja besar di ruang tamu jadi pilihannya. Kami membuka pakaian masing-masing. Dia berbaring di meja itu. Aku mencangkung tepat di mukanya. Butuh aku yang sedia keras aku masukkan dalam mulutnya. Aku masukkan butuh aku yang kira hampir 7 inci tu tepat dalam mulutnya. Tak boleh masuk habis sebab mulutnya kecil. Tercungap-cungap dia kerana aku gerakkan batang aku seperti masuk dalm pantatnya. Dia mula menghisap dan menyedut butuh ku. Aduh rasa macam nak terkucil aku di buatnya. Memang power gila mulut dia. Aku membongkokkan badan aku tepat ke pantatnya. Aku mula menjilat-jilat tepat pada biji kelentitnya. Dia menggerak-gerakkan badannya ke kiri dan ke kanan.Ternyata kesedapan. Aku mula menyedut lubang pantatnya. Ku sedut dengan kuat dan dia mula mengeluarkan bunyi. Aku tujahkan butuh ku dengan kuat di mulutnya. Dia terus mengerang-ngerang tak tentu hala. Kemudian aku minta dia menonggeng di atas meja tu. Aku menjilat lubang pantatnya dari belakang. Ku lihat pantatnya dah kemerah-merahan. Aku teruskan menjilat dan tangan ku memainkan biji kelentitnya. Aku masukan lidah ku tepat di lubang pantatnya. Dia menjerit lagi. Rupanya dia dah klimaks buat kali yang pertama. Dia berkata dia dah tak tahan dan dia minta aku masukkan butuh ku dalam pantatnya. Aku mencangkung dan masukkan butuh ku perlahan-lahan. Dia menjerit-jerit manja bila butuh aku mula menerjah ke dalam lubang pantatnya. Ku masukkan sampai santak butuh aku. “Urghhhhhh… arghhhhhh”, hanya bunyi tu yang kedengaran. Aku lajukan hayunan ku dan dia semakin tak tentu hala. Aku terlentangkan dia balik. Aku letak kakinya di bahu ku. Aku masukkan butuh ku di lubang pantatnya balik. Kali ni mulutnya semakin kuat berbunyi. “Uurggggggg… arghhhhhhh… sedapnya yang… sedapnya yang… come on yang”. Aku semakin melajukan hayunan ku. Aku tenguk mukanya berkerut-kerut dan, “Aarghhhhhhhhhh”, dia berbunyi lagi. Kali ni dia klimaks lagi. Aku suruh dia turunkan sebahagian badannya dari meja. Aku turun ke bawah. Punggungnya menonggeng. Aku pun bantai lagi pantat dia dari belakang. Kali ni aku makin ganas. Hentakkan demi hentakkan yang kuat butuh ku menerjah pantatnya. Dia semakin tak tentu arah dan bunyi mulutnya semakin tak menentu. Akhirnya aku dengar dia menjerit dan minta ampun suruh aku berhenti. Tapi aku semakin mengganas membuat hentakan demi hentakan. Aku mula merasakan aku dan nak shot. Aku dengar dia berkata. “Ampun bang… ampun bang… I dah tak tahan lagi ni… tolong bang… tolong bang…”. Aku semakin bernafsu.. Akhirnya aku rasa aku dah nak terpancut. Aku terus pancut dalam pantatnya. Terasa amat puas sekali. Peluh membasahi badan ku dan badannya. Aku cabut butuh ku yang dah basah. Perempuan age 52 tu menggeletar memeluk ku dan berkata yang sekian lama dia bersetubuh dengan suaminya belum pernah dia merasa main lama dan teramat puas seperti main dengan aku. Langsung dia mengajak aku masuk ke bilik tidurnya. Sebelum tu kami mandi bersama. Selesai mandi kami pun tidur bersama. Dia memeluk ku dengan erat masa nak tidur. Bangun-bangun tidur dah pukul 12.30 tengahari.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan