Isnin, 6 Februari 2012

Pepek Ina

Kisah ini benar benar terjadi sewaktu aku mengikut teman baik aku balik ke kampungnya di Batu Pahat. Aku mengikut teman ku balik sebab rumah dia ader buat majlis perkahwinan kakaknya. Biasalah sampai aku ke kampungnya aku dapati ramai orang tengah sibuk. Maklumlah orang kampung sibuk bergotong royong memeriahkan majlis. Aku pun naik segan dibuatnya. Kena pulak mlm nie ada berinai. Peh! Sibuk pengantin menyiapkan baju yang nak diperagakan nanti. Tapi aku buat dono jer bab aku letih akan perjalanan tadi. Lepas aku salam sanak saudara member aku, member aku ajak lepak kat rumah kebun. Mulanya aku terperanjat gak… aper rumah kebun tuh. Rupanya rumah nie agak kecil dan ia dibuat untuk tempat melepaskan penat selepas membersihkan kebun. Ooooooo aku kata….. kira ok gak bab siap ader radio dan kipas. Dan yang bestnya lokasinya agak jauh dari rumah member aku tu….

Nak dipendekkan cerita……. Sedang aku lepak kat beranda rumah dengan berkeadaan tak pakai baju. Tiba tiba aku dengar suara perempuan ketawa kecil…. Pada mulanya aku cuak gak takut ada hantu ker….So aku bangun dan cari darimana bunyinya….. Fulamak !!! awek sih! Aku nampak 2 awek sedang melintas di depan rumah…. Bole tahan aku tengok…. Putih kena lak pakai baju kurung kebaya sempit… Fuh! Mantul aku tengok dada awek tuh…. Aku sapa awek tu… hi…. Aper kabar? Awek tu berlalu jer tak layan aku sambil ketawa kecil…. Takper dalam hati aku berkata… nantilah kau….Malam berinai berlangsung dengan meriahnya. Lepas makan aku cakap kat member aku nak lepak jer kat belakang. Member aku kata pergi dulu bab dia nak borak ngan keluarganya. So aku terus jer blah. Dalam perjalanan aku nak ke belakang aku terserempak ngan awek tadi. Aku menyapa sombong eh tadi… Dia senyum jer……. Aku tanya nama dia jawap panggil jer Ina……. Manis nama tu sama ngan orangnya. Aku mula ayat. Dia senyum lagi. Aku tanya bole berkenalan….. Aku tak sangka soalan tuh membuatkannya dia berhenti. Dan menjawap bole sambil malu malu. Aku hulurkan tangan nama saya Bard…. Dia menyambut salam aku. Punyalah halus tangan dia… sejuk jer aku rasa. Aku ajak dia borak borak dulu.. Dia setuju.Di atas sebatang pokok kelapa tumbang aku berbual ngan dia. Dalam rancak aku berbual aku mencuri curi lihat gunungnya yang putih dan mekar itu. Walaupun dalam agak gelap namun mata aku dapat membayangkan keindahan buah dada nya. Embun jantan mula turun membasahi bumi. Aku mula merapatkan tangan aku ke tangan dia…. Mula mula dia mengelak tapi aku teruskan jua mencari tangan dia. Bila aku dapat memegang tangan dia aku ramas lembut jarinya. Dia diam jer. Dalam hati aku ader can nie….. Lantas aku rapatkan diri aku. Ina terdiam. Aku juga terdiam lantas kami tertawa sesama…. Kini tangan aku mula bebas memegang tangan dia. Kekadang tuh aku sengaja mengeserkan tanganku ke dadanya. Emmmmm kenyal aku rasakan. Aku bertanya pada dia pernah tak rasa kena cium mulut? Dia kata tak pernah tapi pernah tengok kat tv jer…. Nak cuba?? Aku tanya. Dia mengelengkan kepala. Aku kata cuba dulu…… At last pujukan ku menjadi tapi dia berpesan setakat cium jer tau…. Aku setuju.Dengan lembut aku mengulum lidah Ina. Aku lepaskan mulut Ina nampak agak tercugap. Aku tanya best tak dia tertunduk malu. Aku pegang dagu dia dan ina pun menutup mata dan membuka mulutnya sedikit tanda minta dicium lagi. Kini lampu oren dah menyala. Aku buat satu ciuman manja dan bernafsu…… Sambil tangan aku menarik tengkok dia. Emmmm Ina membalas kuluman lidahku. Ader respon. Aku memeluk tubuh langsingnya. Dia memeluk belakangku. Agak lama aku berkulum lidah ngan Ina kini tanganku yang tadi berada di tengkok turun dengan perlahan ke dadanya. Baju kebajanya membuatkan aku geram dengan buah dadanya. Tangan aku memegang lembut buah dada Ina. Ina terperanjat tapi aku terus mengulum lidah Ina…. Ina leka dan hayal lagi. Kini tangan aku mencari butang baju kebaya ina aku buka satu persatu. Dan akhirnya baju kebaja yang ina pakai tak berbutang lagi. Maka terserlahlah buah dada yang aku idam-idamkan. Ternyata coli yang dipakainya tidak cukup besar untuk menampung daging pejal itu. Aku kopek pembalut yang mengganggu sentuhan tanganku. Aku ramas lembut buah dada Ina. Emmmmmm Ina mengeluh kegelian. Mulut Ina aku lepaskan dan turun ke leher dan turun terus ke buah dadanya. Aku dapat lihat jelas puting di dadanya agak besar dan tegang. Aku kulum satu putingnya dan sebelah tanganku meramas-ramas sebelah buah dadanya. Iskkkkkkkk Ina berbunyi dan menarik lembut dan ramas kepalaku. Aku jilat puting dan keliling buah dadanya Ina mengerang Uhhhhhh sedapnya…… Lantas aku mengajak Ina ke rumah. Ina setuju dan Ina ingin tahu lebih lanjut apa lagi yang akan dirasainya nanti. Tanpa memasang butang aku memeluk Ina dan berjalan terus ke rumah.Sampai aje di rumah aku tutup lampu dan membuka kipas agar tak kepanasan. Aku membuka terus baju dan coli ina. Ina malu terus menutup buah dadanya. Aku tersenyum jer. Lantas aku mengulum lidah Ina semula Ina khayal kembali dengan keenakan. Tangan aku ditarik Ina agar meramas buah dadanya. Aku menurut jer. Aku tahu gadis kampung nie dah mula kehausan sentuhan…. Aku gentel puting ina manakala tanganku mula mencari tempat baru. Ina leka bila tangan aku mengusap usap pehanya. Ina dapat rasakan bahawa pepeknya dah basah mengeluarkan cecair….Ina dah tak tahan lagi bila aku mengusap usap pehanya dan rasa mahu je dia menyuruh aku terus mengusap pepeknya. Tapi dia mendiamkan diri jer. Aku dapat rasakan kebasahan itu dan betapa tembam pepek ina dikala itu. Aku tak sabar lagi aku mengangkangkan kaki Ina dan menyingkap kain yang dipakai Ina. Rupanya Ina sememangnya menanti dilakukan sebegitu. Ina membantu mengangkat punggungnya. Tangan aku terus menekup ke kain nipis menutup pepek Ina. Basah…. Basah sekali….. Aku meramas ramas seketika di situ. Ina mengerang ahhhhhhhhhhhhhh……………………………………..Lantas tangan aku menyelinap masuk ke dalam kain nipis itu dan mencari biji kelentit Ina. Aku gentel biji Ina. Ina merintih Ahhhhhhh sedapnya Bard……. Sambil punggungnya ternaik naik ke atas mengikut rentak tanganku. Aku terus menjilat buah dadanya dan tanganku menggentel biji Ina dan tangan sebelah lagi meramas sebelah buah dadanya. Ina tak tertahan bile aku lakukan 3 dalam 1…. Ina terus merengek keenakan. Ummmmmmmm Iskhhhhhh……. Sedapnya Bard…………. Aku puas dengan cara itu kini aku membuka kain nipis yang menutup apam yang tambah tembam bila diusap itu. Kini Ina tak berbaju lagi. Tiada seurat benang pun yang ada di tubuhnya yeng gebu itu. Aku menarik tangan Ina menghulur ke batang aku yang sedang mengembang kepalanya tanda minta dibelai. Ina agak terkejut sebab inilah yang pertama kali dia memegang batang seorang lelaki. Aku genggamkan tangan ina ke batangku dan melurutkan ke atas kebawah.. Tangan lembut Ina membuatkan kepala batang aku lebih mengembang lagi. Sedang Ina leka dengan batangku, aku pula mula menjilat peha Ina dengan perlahan lahan turun, turun ke bawah dan berhenti di kawasan yang sememangnya lecak. Disitu tanpa disuruh Ina membuka kakinya luas agar mudah aku mengerjakan apamnya. Memang cantik apam Ina yang bercukur licin membuatkan aku geram. Aku menjulurkan lidahku ke biji Ina. Aku mainkan lidahku seketika di situ. Aku ulit biji Ina dengan lidah aku. Ina mengerang. Ahhhhhhhhh…… sedapnya………….. Lantas jari aku mula menerjah masuk ke pintu gua yang dari tadi merkah merah mengeluarkan cecair. Aduhhhhhhhh…… Ina memegang tanganku agar tak dimasukkan jari itu ke dalam gua. Tahulah aku yang ina sememangnya masih dara lagi……. Aku teruskan menjilat pepek Ina. Aku masukkan lidah aku ke dalam gua itu….. Ina tak membantah. Dan tangan aku menggentel lembut biji Ina………… Tiba2 Ina mengerang dan emmmmmmm……ahhh……..uhhhhhhhh Ina klimax buat pertama kalinya. Pancutan cecair yang pekat tu terus jer mengena ke hidung aku…….. Aku terus memasukkan lebih dalam lagi lidahku ke gua Ina…………. Ahhhhh…..sedapnya………Baaarrrddd…….Bila keadaan agak reda aku mula bangun membuka seluar aku dan mengeluarkan batangku terus menyuap ke mulut ina. Dengan mata yang kuyu Ina terus menghisap batangku seperti dia melihat vcd blue dengan kawannya. Aku mula keenakkan bila batangku dihisap oleh Ina. Ina memainkan lidahnya di kepala batangku membuatkan aku nak terpancut…….. Aku tarik batangku dan terus mengangkangkan kaki Ina luas luas. Aku tak sabar nek merasa kesempitan gua Ina. Aku gesel-geselkan batangku seketika di mulut gua Ina. Ina mengerang ahhhhhhhh sedapnya………. Masukkanlah Bard……. Sapanya dengan hatinya berdebar debar. Mungkin terlalu lama aku mainkan batang ku di mulut gua…… Ina menarik batangku dan memasukkan batang ku ke dalam pepeknya. Baru kepalaku mula nak tenggelam Ina menjerit Aduhhhhhhhhhhhh sakit Bard…………. Aku dah tak tahan lagi ….. Aku pegang tangan Ina dan terus jer menyorong batangku agar terus masuk……. Aduhhhhhhhhh Ina menjerit dan terus menolak badanku dengan sekuat hatinya…. Aku tercampak ke sebelah Ina. Manakala Ina terus memegang pepeknya. Rasa nikmat terus hilang dengan serta-merta diganti dengan rasa sakit dan perit…… Aku memujuk agar dia baring semula tapi Ina tak nak……. Aku faham pintu guanya telah aku robohkan membuatkannya sakit……. Tapi takkan aku nak biarkan begitu sajer……….. Aku suapkan saja batangku ke mulut Ina….. Aku tenung Ina dan berkata plzzzzzzzzzzz. Ina paham dan dia pun membenamkan batangku ke dalam mulutnya. Dihisap dan dimainkan lidahnya di keliling kepala batangku. Aku tak tertahan bila Ina melakukan begitu dan Uhhhhhhhhh……..ahhhhhhhhh Hisssssssssssssssssss……….. Aku pancutkan air maniku ke dalam mulut Ina…….. Ina terperanjat dan terus mengeluarkan batangku dari mulutnya. Ina hampir muntah……… Aku biarkan aje reaksi ina……Apa yang aku tahu ina bangun dan mengenakan baju kebayanya dan mengatakan pada ku bahawa dia nak balik. Aku tarik Ina dan mencium lembut dan tanganku meramas lembut buah dadanya. Ina membalas dan terus menolak aku dan berkata sudahlah…… orang nak balik nie……. Aku terbaring semula………. Aku senyum pada Ina dan Ina pun senyum padaku…….. Ina hilang dlm kegelapan malam dan aku terus tertidur…………….Keesokkan hari aku langsung tak berpeluang untuk menhimpit Ina. Aku hanya mampu senyum bila bertentang mata ngan Ina. Itu aja yang mampu aku lakukan. Bila petang mula menjelang aku memberi isyarat pada Ina agar dapat bertemu buat seketika. Malam tu aku berjumpa Ina di tempat biasa. Sampai jer Ina aku kiss dia, macam sebulan tak jumpa. Ina tak mendiamkan diri, diapun membalas kuluman lidah aku. Tangan aku terus meramas ramas buah dada ina yang mula naik menegang. Agak beberapa minit aku ajak Ina masuk ke rumah tapi dia menolak kerana sakit semalam belum hilang lagi. Aku kata pada Ina aku kena balik mlm nie bab esok aku kerja. Ina memeluk aku dengan tangannya merayap di celah kelengkangku. Di situ dia meramas ramas batangku. Dengan perlahan batangku mula mengeras……….Aku tidak mendiamkan diri tanganku terus masuk ke dalam baju kurungnya dan terus masuk ke dalam coli Ina. Aku rasa dah tegang buah dada Ina…… Aku ramas aku gentel mutiara Ina. Ahhhhhh uhhhh ………..Ina mengerang. Lantas Ina buka seluar aku dan seluar dalam sekali maka mencanaklah batangku yang megah mengembangkan kepala. Ina tak boleh tahan lantas menghisap batangku sepuas puasnya… Ina menjilat keliling kepala aku hinggakan aku seolah olah kakiku tak menjejak tanah. Aku singkap baju kurung Ina maka terjojollah buah dadanya yang mekar dan tegang. Semalam aku hanya dapat melihat dalam samar-samar. Kini dengan bantuan lampu aku dapat melihat terang buah dada Ina yang besar itu. Aku tekapkan kedua tangan ku ke dada Ina aku ramas. Lidahku mula memberi rangsangan pada kedua puting Ina. Lepas sebelah sebelah. Manakala tanganku menggosok-gosok di pangkal buah dada Ina. Emmmmmmm Ina merengek keenakkan. Tangan aku mula turun sedikit demi sedikit ke bawah. Ina mengeliat bila aku lakukan begitu perlahan-lahan. Tanganku sampai akhirnya ke tempat tujuan yang mana dah basah kawasan pepek Ina. Aku usap usap pepek Ina perlahan-lahan. Ina bagai orang kena sawan bila aku lakukan sedemikian. Uhhhhh… Ina mengerang. Aku lucutkan seluar dalam nipis Ina.. Ina tak membantah……… Aku dudukkan ina di atas batang kelapa dan menguak luas kakinya……. Emmmmmm terbuka gua Ina dengan lelehan air Ina…. Aku jilat pepek Ina hingga Ina memegang kepala dan meramas rambut aku.Melihat Ina terangsang dengan teruknya aku masukkan lidahku ke alur menuju ke gua perlahan lahan. Ina mengigil kegelian bercampur kesedapan. Lantas dia mengerang uhhhhhhhhhhh sedapnya…………… Ina lupa akan kesakitan semalam….. Kini jari aku mula menerjah pintu gua yang benyak mengalirkan cecair…. Ahhhhhhhhhhh…….. Bard……….. sedapnyaaaaaaaaa. Dengan perlahan jari aku masuk ….. hingga abis jari ku masuk Ina kejang dan klimax pertama dari Ina dan bertambah banyak cecair keluar dari gua Ina……. Aku tarik jari aku dan sorong balik masuk ke dalam gua Ina….. Ina hanyut bersama alunan rentak jari-jari aku…… Melihat Ina dah tak tertahan lagi aku memikul Ina masuk ke dalam rumah……. Aku terus membuka semua yang dipakai oleh Ina hinggakan tiada seurat benang pun di badannya. Tubuh montok Ina aku renungi sejenak…. Lantas aku menbuka semua pakaian aku. Sebelum batangku masuk ke gua Ina aku menggomol dulu Ina hinggakan Ina dah tak tertahan lagi. Iskkkkkkk akkkkkkkk Bard plzzzzzzzzz fuck me……….. Namun aku bersahaja saja rengekkan dari Iina. Aku mainkan batangku di pintu gua Ina seketika Ina meronta-ronta……… Dirangkulnya badanku sambil dia menangkat-angkat ponggongnya agar batangku masuk. Namun aku bertahan…… Baaaaaarrrrrdddd plzzzzzzzzzzz Ina dah tak tahan nie suara manja Ina memecah kesunyian……Aku bangun mencapai bantal dan meletakkan di bawah punggung Ina. Dia menurut ….Aku naikkan lutut kedua Ina dan menguak kakinya…… Maka tersembullah pepek Ina. Mulut gua yang menanti tetamu merekah sedikit……. Aku tujukan batangku ke mulut gua……. Ina risau takut kesakitan seperti semalam berlaku lagi. Bard perlahan lahan ok……Aku mulakan tusukkan batangku. Dengan perlahan batangku tenggelam ke mulut gua sedikit demi sedikit……. Ina mengeleng kepala bila batangku masuk…Ahhhhhh Bestnya Bard……. Emmmm iskkkkkkk Aku dapat rasakan bahawa jalan menuju ke akhir gua Ina makin sempit dan membelok ke atas. Ina tak tahan lagi lantas kakinya memaut pinggang u. Slurpp……… batangku mengakhiri tusukan hingga ke pangkal batang ku………….. Aku membiarkan sejenak batangku menjamah segala keenakkan pepeknya. Ina mengemut gemut pepek………… dan mengayak-ngayak punggungnya agar batangku bergerak……. Aku paham apa yang Ina mahukan……… Aku tarik perlahan-lahan batangku….. Aku rasakan segala isi kandungan pepeknya hendak mengikut sama keluar…….. Dan aku sorong laju masuk ke dalam gua Ina. Maka bermulalah sorong tarik sorong tarik………. hinggakan satu ketika Ina memaut kuat badanku dah menjerit Barrrrdddd ahhhhhhh……uhhhhhhhhhhhhhhhhhh kejang Ina……… Dia klimax kali ke-2……. Reaksi Ina mula menurun aku apa lagi melajukan rentak aku……. Memang betul lazat aku rasakan pepek Ina….. Makin dalam aku tekan batangku makin sempit aku rasakan. Dan yang aku pelik pepek Ina seolah ada selekoh di dalamnya. Sorong tarik batangku makin rancak…….. Ina mula risau kerana tak tertahan keenakkan yang dikecapi. Aku penat… aku cabut batangku dan menyuruh Ina menonggeng. Ina menurut apa yang aku hendak. Aku rapatkan kaki Ina dan menyuruh Ina menonggekkan punggungnya……. Fuh! tembam dan empok aku rasakan pepek Ina……. Dengan bantuan cecair yang makin banyak…… perlahan-lahan batangku masuk ke gua Ina….. Ina mengeleng kepala bila batangku masuk begini. Aku rasa sungguh sempit dan lebih tak tahan bila Ina mengemut-gemutkan pepeknya. Aku mendayung dengan lebih laju lagi sambil tanganku meramas ramas buah dada Ina yang keras dan kenyal itu…….Aku hampir nak keluar……. Aku hayut dengan lebih laju lagi….. Ina menjerit keenakkan yang tak dapat nak dibayangkan….. Aku dah tak tertahan lagi lantas aku hentak batangku sekuat kuatnya ke dalam pepek Ina. Dan Ina pula merangkul aku sekuat kuatnya…….. AAAhhhhhhhh uhhhhhhhhhh iskkkkkkkk. Dua-dua kejang sekejang-kejangnya……… Aku rebah di belakang Ina buat seketika menunggu nyawa kembali. Begitu jua dengan Ina mendiamkan diri memejamkan mata tanda puas akan kenikmatan yang tak terkira lagi……. Kemutan Ina membuatkan aku seperti mahu putus nyawa dibuatnya……Aku dan Ina tertidur…………Esok pagi dalam pukul 6 pagi aku sedar dan mendapati Ina terlentang di sebelah aku. Aku menatap tubuh indah Ina seketika…… Dari atas ke dada turun ke pepek yang tembam……. Batangku mula naik perlahan sambil mengangguk anggukkan kepala tanda setuju akan keindahan tubuh Ina. Aku membuka kaki Ina pintu gua yang tertutup rapat semalam masih tak tertutup lagi. Air masih lagi membasahi kawasan pepeknya. Setelah batang sudah bersiap sedia…… Aku sorong batangku tenggelam perlahan-perlahan ke dalam gua Ina. Ina tersedar bila pepeknya menerima tetamu……… baru Ina nak bersuara aku cium bibirnya dan menghayun laju batangku. Ina mula terangsang…….. tanganku menjalankan tugas di dada ina. Ina merengek keenakkan. Tiba-tiba aku menghentak kuat batangku sekuat-kuatnya dan Ina memeluk erat badanku….. Kami sama sama klimax. Dan tertidur semula…

Tiada ulasan:

Catat Ulasan