Isnin, 6 Februari 2012

Isteriku Di Hospital

Sudah dua hari isteri aku kat Hospital Sungai Buluh kerana hendak melahirkan anak sulung kami. Tarikh jangkaannya seminggu lagi. Tapi dia terasa sakit, maka dia ditahan di hospital. Kelmarin aku terima panggilan adik isteri aku dari Tumpat mengatakan mereka sekeluarga akan datang menziarahi kakaknya itu.

Sedang aku berlegar-legar di Hentian Putra selepas menghantar kawan aku, dia nak ke Kuantan. Tiba-tiba terdengar suara memanggil aku dan apabila aku menoleh ke arahnya aku dapati Sarah sedang mendukung anak kecilnya.

“Mana Azmi?” aku tanya suami dia.

“Elehh…dia tu bukan abang tak tau, tak mau ke mana-mana, alasan dia tak boleh tinggal rumah, bimbang..” sambil membebel Sarah beritahu aku tentang suaminya.

Azmi tu adik isteri aku, aku tahu sangatlah sikap dia. Aku dengan Sarah bermakna jadi beraslah. Sarah panggil aku abang sebab suaminya adik ipar aku.

“Jadi mu mari sendirilah ni?” aku kehairanan.

“Ho laa… semale dia hantar kat stesen bas Kota Bharu”.

Kami beredar dan menuju ke tempat parking The Mall. Dalam perjalanan ke rumah aku di Kota Damansara kami berbual-bual, bertanya khabar.

“Lo ni kita ke rumah abang dulu, sebab hospital belum waktu melawat,” aku beritahu dia.

Sarah mengangguk.

Setibanya di rumah, kami berehat sebentar. Sarah nampak keletihan kerana perjalanan jauh dengan bas ekspres tadi. Lepas tu aku suruh Sarah pergi mandi sementara anaknya sedang nyenyak tidur. Setelah Sarah masuk bilik air, aku ke bilik untuk menukar pakaian.

Beberapa minit lepas aku menyalin pakaian, aku dapati bilik air masih senyap. Tidak kedengaran orang mandi. Kita ni jantan, kebetulan tiada orang lain di rumah kecuali aku dengan Sarah dan anak kecilnya. Tambahan pula bini aku sarat mengandung, dan kini dok tunggu nak bersalin pulak. Iblis mula masuk dalam kepala.

Aku hampiri bilik air, terdengar bunyi air berdesing seperti paip air dibuka perlahan-lahan. Aku meniarap untuk mengintai. Pintu bilik air tu renggang di bahagian bawahnya.

Tu dia! Sarah tengah kencing sambil mencangkung dan mengadap hala ke bahagian pintu bilik air. Tapi jauh sikit la. Nampak clear buritnya tersengeh memancut air kencing. Rupa-rupanya bunyi berdesing pancutan air kencingnya.

Apa lagi! pelir aku automatik mengembang. Dah la air mani lama bertakung. Mungkin dah berkarat. Aku cepat-cepat bangun dan beredar dari situ.

Tak lama Sarah pun keluar dari bilik air. Dia hanya berkemban tuala singkat. Pulak dah! Batang aku tadi belum mengecut lagi. Lihat macam tu pulak. Sarah terpandang tangan aku yang sedang membetulkan keadaan batang aku. Dia tersenyum dan terus ke bilik untuk mengenakan pakaian. Senyuman yang penuh makna. Kita tahu, perasaan orang yang dah berkahwin bila ternampak kelakuan yang sebegitu.

Selepas makan, kami duduk tengok TV sambil borak-borak. Aku pula jadi stim dengan bau perfume yang Sarah pakai. Sarah pula hari tu jadi manja semacam. Batang aku mula keras. Jadi aku cuba sembunyikan dengan menutup peha aku dengan bantal kecik yang ada kat sofa.

Walau pun dalam fikiran dah mula fikirkan yang bukan-bukan, saja tak nak tunjuk gelojoh. Lama kami berbual. Perut aku dah sakit sebab stim memanjang. Nafsu aku pula kian memuncak. Setan betul-betul menggoda aku hari itu.

Aku dah tak sabar. Aku pikir apa nak jadi, jadilah. Aku terus memegang tangan Sarah dan aku cium tangannya dan dengan perlahan, aku usapkan teteknya yang tengah mengeras bagaikan nak meletupi tu dari luar baju. Maklumlah tetek ibu beranak kecil, penuh dengan air susulah. Dia tak marah. Malah dia merelakan perbuatan aku.

Jadi aku tambah melampau dan bersemangat. Aku selak sikit baju kelawar Sarah sampai ke teteknya. Fuh! Tersembul satu permandangan indah yang tak terfikir olehku. Dengan tiba-tiba terpancut susu keluar dari celah coli yang Sarah pakai hingga tersembul bukit susu kembar bagaikan nak terkeluar dari sarang coli.

Aku pun tanpa berlengah terus menyoyot susu yang keluar dengan rakus dan lahap sekali. Dah lama tak hisap susu aku pun. Terdengar rintihan Sarah yang sedap mengerang ketika susunya mengalir deras kedalam mulut aku.

“Perlahan la sikit… sakit tau!” kata Sarah.

Setelah hampir 10 minit menguli kedua-dua bukit kembar Sarah sambil memicit-micit puting teteknya yang semakin mengecil, setelah kekeringan air susu tapi putingnya yang kehitam-hitaman sebesar ibu jari tetap menjadi santapan jemariku. Sambil aku merayap ke bahu Sarah sambil meramas-ramas teteknya. Sarah diam tak terkata sambil membaringkan dirinya ke sofa empuk seolah-olah mencabar kejantanan aku.

Aku memusingkan muka Sarah supaya mengadap aku. Sarah tidak membantah lalu mencium bibirnya yang halus sambil lidahku dengan ligat memintal lidahnya. Sesekali aku menyedut lidahnya sampai tak bernafas. Sambil Sarah membalas dengan sedutan yang hampir serupa membuatkan kami bagai berada diawangan. Dalam hati berkata, bini orang ooiiiii….

Kemudian kami berehat sebentar mengambil nafas. Aku labuhkan kembali bibirku ke mulut Sarah dan Sarah menyambut bibirku dengan berahi sambil tanganku mula menyelak bahagian bawah pusat yang sudah penuh bertakung air nikmat. Kami bercumbuan dan pada masa yang sama Sarah sudah terlalu stim dan memulakan tugasnya membogelkan aku yang hanya berkain pelekat.

Sarah dengan rakusnya menggenggam batangku yang sudah mengeras sambil menjilat lembut di hujung kepala zakarku, manakala tangannya yang sebelah lagi membelai sambil memicit puting dadaku. Tangan aku terus meraba buah dada Sarah atas ke bawah. Buah dada Sarah aku ramas perlahan-lahan sambil batang aku masih mundar mandir dalam kehangatan mulut Sarah.

Waduuhh… sungguh indah waktu itu, tak dapat aku gambarkan bagaimana aku benar-benar teransang sehingga aku memegang kepala Sarah dengan kedua belah tanganku sambil menekan masuk hampir keseluruhan batang aku yang sederhaha besar. Tapi cukup bertenaga setakat nak puaskan wanita bernama Sarah. Aku tak mau la nak cerita batang besar panjang 8 9 inci macam diaorang dok cerita tu. Sampai perempuan menjeritlah. Nanti jadi cerita karut pulak. Nak buat sedap cerita saja.

Aku terus melakukan persetubuhan dengan Sarah. Tetek dan buritnya aku hisap dan jilat tanpa henti-henti sehingga Sarah memancutkan airnya ke dalam mulutku buat kali ke-dua. Sarah mengerang seperti diserang hysteria bila aku meneruskan jilatan dan gigitan lembut ke atas biji kelentitnya.

Setelah aku puas mendera pukinya, dengan perlahan-lahan aku memasukkan batang aku ke dalam burit Sarah. Dengan sekali henjut terus ke dasar hingga membuatkan matanya terbeliak menahan serangan batang aku yang begitu keras. Aku merendamkan batang aku hampir 5 minit sebelum meneruskan dayungan. Tatkala itu Sarah tak habis-habis merengek.

“Abang.. sedap… ohhh..” dia meminta aku mulakan dayungan disebabkan airnya yang terlalu banyak meleleh keluar.

Puting tetek aku menjadi mangsa gigitan buas Sarah sehingga penuh diperut aku bekas gigitan love bite. Aku pun dengan sepenuh tenaga memulakan dayungan. Hampir setengah jam lamanya dengan pelbagai posisi yang aku pelajari dari buku kamasutra dan jugak dari filem-filem blue yang pernah aku tonton sebelum ni.

Di akhir persetubuhan itu aku melepaskan 7 das tembakan air mani aku yang sekian lama bertakung tepat ke dalam rahim Sarah sehingga Sarah menjerit kepuasan.

“AAaagghhhhh..abang! Saya belum pernah macam ni”.

Kami sama-sama terkulai dan batang aku masih terendam di dalam buritnya. Sarah terkulai layu dalam pelukan aku. Sesekali kedengaran suara anak kecilnya merengek. Dengan suara manja Sarah berkata, “Terus terang dan ikhlas saya nak gitau abang..”

“Gapo dio, cakaplah,” tanya aku suspen.

“Abang telah berikan apa yang saya belum perolehi sebelum ini,” kata Sarah.

Aku jadi terkedu seketika.

“Tapi abang punya tak sebesar mana..” aku kata sambil menunjukkan batang aku padanya serta membelai manja rambutnya bagaikan sedang bercinta.

“Saya tak pandang itu, tapi saya cukup puas dan memang sedap abang punya mainan tadi,” kata Sarah sambil mencium bertubi-tubi di seluruh muka aku.

“Saya cakap ikhlas ni… batang pelir abang Azmi memang besar. Tapi saya tak merasa nikmat dan sesedap abang punya tadi.. terima kasih abang,” sambungnya lagi seakan-akan nak menangis.

“Ya Sarah… abang sangka mu nak marah tadi..” kata aku sambil menciumnya sekali lagi.

Tiba-tiba anak kecilnya menangis. Kami lepaskan pelukkan danSarah pergi menyusui anaknya.

Jam menunjukkan pukul 4 petang, kami bergegas mandi dan bersiap-siap untuk ke hospital melawat isteri aku yang juga kakak ipar Sarah. Dalam perjalanan Sarah sempat mengadu dengan nada sedih perihal suaminya di kampung yang ambil ringan tentang batinnya. Dia dengan ikhlas beritahu aku yang suaminya itu lemah permainan seks walau pun batangnya besar daripada batang aku. Tak pernah merasa kenikmatan seperti tadi.

Aku berasa seronok dan berterima kasih padanya. Dalam hati kecilku tersirat perasaan bangga walau pun batang zakarku kecil tapi dapat memuaskan wanita yang telah berkahwin dan mempunyai pengalaman bersetubuh. Itulah pengalaman benar yang tak dapat ku lupakan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan