Ahad, 5 Februari 2012

Bini Orang Comel Gila

Ceritanya bermula bila aku menumpang di rumah kawan aku yang sudah berkahwin. Bini dia tu tuhan sajalah yang tahu, “Comel Gila Punya”. Body pulak montok. Kalau shape punggung tu, pergh… macam itik serati jalan menonggek aje. Kawan aku ni selalu pergi outstation jadi selalu jugaklah aku ditinggalkan dengan bini dia.

Pada mulanya aku taklah sangat merasa apa-apa. Tetapi lama-kelamaan sikap bini dia ni dah lain macam sikit dengan aku. Cakap dia pun dah meleret. Senyum dia tak lekang dari bibir. Pakaian dia dah cuma pakai baju tidur yang nipis tu aje.

Satu hari tengah aku telentang depan TV. Bini kawan aku ni tiba-tiba datang tidur tepi aku. Dia cuma pakai baju tidur nipis paras peha aje. Bila aku tengok betul-betul rupanya dia tak pakai coli dengan seluar dalam pun. Apa lagi tersirap darah aku. Terkedu aku sekejap.

Dekat sepuluh minit kami keras kat depan TV tu. Last sekali aku kata dalam hati, “rugi tak capai peluang.” So aku pun memulakan perbualan.

“Cantik baju you, beli kat mana tu?”

“Beli dekat Australia,” dia menjawab.

Malunya aku pada masa itu. Alamak bodohnya kataku tak ada benda lain ke nak cakap.

“Panas betul hari ni ye!” Fida pun berkata.

Aku mengangguk macam budak bodoh. Darah aku pada masa itu sudah naik ketahap nak meletup dah. Fida tiba-tiba dalam posisi terlentang itu meninggikan lututnya menyebabkan baju tidur tadi turun ke paras pinggangnya dan kakinya dikangkang sedikit sambil mengkipas pantatnya dengan tangan dia berkata dengan suara merengek.

“Panas…”

“Wow!” aku pun dalam hati berkata, “ini sudah lebih.”

“Panas, kesiannya dia. Boleh I tolong kipas kan,” kataku.

Dia cuma mengangguk. Aku pun apa lagi bangun dan pergi ke pantat dia. Fullamak ini yang dikatakan barang baik. Pantat bini kawan aku ni tembam gila punya dengan air dia dah mencurah-curah bersinar-sinar kena cahaya lampu. Aku pun apa lagi naik syiekh la.

Aku koyak pantat dia dengan dua ibu jari lepas tu aku jilat betul-betul. Dari lubang punggung sampai ke biji kelentit dia. Dia punya respon…

“AAAAaaahhh… MMMmmm… Lagi Bang lagi… OOooohhhh… Sayang sedapnya…”

Aku cucuk lidah aku masuk dalam lubang pantat dia. Panas lidah aku kena kemut. Tangan aku dah macam melekat dekat tetek Fida. Aku ramas tak ambil tau punya. Fida tak habis-habis mengerang. Dekat sepuluh minit aku jilat pantat dia sampai muka aku ni penuh dengan air dia.

Lepas tu aku buka seluar aku pulak. Fida menerkam macam singa lalu menghisap batang aku tak sempat aku nak buka baju.

“Wow ini sudah jadi macam seks ganas,” kataku dalam hati.

Sambil melutut aku memegang kepala Fida sambil menekan kepalanya ke arah cokma rindu aku. Sesekali dia tercekik kerana tojahan ku. Hisapan dia mengeluarkan bunyi yang amat mengasyikkan.

Aku mengangkat kakinya ke arah ku lalu kami pun berada dalam posisi 69. Bau pantat Fida begitu memberahikan aku. Aku memasukkan dua batang jariku kedalam pantat Fida. Semakin lama semakin cepat aku sorong tarikan. Sesekali Fida berhenti dari menghisap dan mengeluarkan bunyi macam orang sedang meneran. Punggungnya yang sudah lama menjadi idaman aku tu diramas dengan penuh perasaan kegeraman.

Kemudian aku pun bangun dalam keadaan yang begitu payah sekali kerana bini kawan aku ni tak mahu berhenti dari menghisap batang aku. Dalam keadaan berdiri aku dapat melihat pipi Fida cengkung ke dalam kerana menghisap pelirku yang pada masa ini sudah berkilat-kilat dipenuhi air liur Fida.

Aku tolak Fida ke lantai dan mengoyak kakinya, tetapi Fida menutup pantatnya yang gebu itu dengan kedua-dua tangannya. Aku terkedu seketika.

“You cannot fuck me there,” Fida berkata.

“Why?” kata ku.

“I don’t want to go that far,” balas Fida.

Kepala aku dah naik separuh gila mendengar jawapannya itu.

“Benda ini salah, I boleh mengandung,” katanya lagi.

Pada masa tu aku dah tak ingat apa lagi.

“I don’t care anymore. I nak tutuh pantat you yang ketat tu samada you suka atau tidak. Macam manapun pantat you mesti rasa batang I pada hari ni.”

Aku pegang pergelangan kaki Fida kemudian aku tolak ke depan aku kepit kaki dia bawah ketiak aku, sambil tangan aku menangkat tangan Fida yang masih menutup pantatnya. Bila terangkat sahaja tangan dia aku melihat pantat dia sudah dalam keadaan tergangga. Aku pegang kepala kotek aku.

Kemudian aku acukan dekat dengan lubang pantat Fida. Aku main-mainkan dulu kepala kotek aku dekat dengan lubang pantat dia. Kemudian aku masukkan kepala aku ke dalam. Perghhh panas gila punya.

“Wow pantat you ni memang panaslah Fida,” kata ku.

Fida cuba menolak dadaku tetapi tidak berdaya. Aku terasa pantatnya mengemut kepala batang aku. Fida masih cuba menolak aku. Aku naik geram lalu aku menojah seluruh batang sampai ke telur aku ke dalam pantat Fida. Fida tersentak sambil mulutnya ternganga mengeluarkan bunyi…

”AHHH!!!” matanya bulat macam duit lima puluh sen.

Aku dapat rasakan lubang pantatnya itu mengemut seluruh batang kotek ku.

“Tak sangka pantat you ni lubang tanduk, makin dalam makin ketat,” kata ku pada Fida.

“Sakit….” kata Fida.

“Ya sekejap lagi sakit akan hilang. I nak tutuh you sampai esok pagi,” dengan kata-kata itu aku pun menarik batang aku sampai ke kepala kote kemudian aku jolok balik sampai terbenam habis.

Aku layan dekat sepuluh minit. Memang betul kata aku, Fida tak rasa sakit lagi. Malah dia memainkan peranan penting mengayak punggungnya sambil mengemut batang aku macam nak gila. Mulutnya tetap ternganga dan angin tak berhenti-henti keluar dari mulutnya setiap kali aku menujah pantatnya dengan keras. Kalau ikut hati mahu aku tojah sampai koyak pantat dia. Tapi barang aku nak pakai lagi beb!

“UUuuuuuuu…. Best. Aaauuuwww… lagi Bang lagi,” bunyi suara Fida yang merengek macam tu membuatkan aku lagi laju menojah batang aku.

Pantat Fida sudah naik merah dengan tojahan aku. Satu pemandangan menarik bila mana setiap kali aku menarik dan menojah batang aku, ku lihat pantat Fida macam tertarik keluar dan tertojah masuk dari pantatnya macam pantatnya tak mahu melepaskan batang aku. Kemudian aku menarik keluar batang aku, bunyi “POP!” Terkejut aku.

“Wow pantat you boleh buat bunyilah Sayang,” kata ku sambil ketawa.

“Jom kita naik atas. I nak main dengan you di atas katil you dengan laki you,” kata ku dengan berahi sekali sambil memegang batang aku yang berdenyut-denyut.

Aku dan Fida berlari ke bilik dia dan suaminya. Sampai di tepi katil dia hendak naik ke atas.

“No… No…. Not on the bed… I nak you menungging sambil berdiri di tepi katil dan tangan diletakkan di tepi bucu katil. I nak fuck you sambil berdiri,” kata ku.

Fida membalas dengan membulatkan matanya sambil berkata, “WOW! Ini sesuatu yang baru untuk I.”

Apabila dia menungging sahaja aku menujah cokma rindu aku sampai ke telur. Fida mengerang kesakitan.

“You nak lagi macam tu?” tanya ku.

Fida tak berkata apa-apa. Lalu aku tujah lagi pantatnya dengan segala tenaga dan kepantasan sambil tangan ku menarik pinggangnya kearah ku. Aku berasa macam berada dalam alam fantasi .Dengan pantat bini kawan ku di depan sedang ditutuh dengan ganasnya oleh batangku. Oh, kemutan pantat itu begitu rakus sekali. Fida mengerang macam orang kena rasuk. Rambutnya melayang ke sana-ke mari mengikut hentakan batang ku.

“Sayang Fida nak keluar ahhhhhh… OOOhhhhhhh… I’m cumming… UUUHHhhhh…. sedap bang…” Fida terus merengek.

Hayunan aku makin lama, makin kuat bila terdengar rengekkan Fida itu. Aku menujah pantat Fida dengan semahu hati aku. Bunyi tubuh kami berlaga semakin kuat. Hati ku berkata, yang pantat Fida adalah kepunyaanku pada saat ini.

Tiba-tiba aku melihat badan Fida bagaikan tersentak-sentak dan kemutan pantatnya pula semakin laju, serta dia mengeluarkan bunyi macam orang nak bersin. Pada masa itu juga aku terasa air mani aku pun dah nak keluar dan sampai kemuncaknya. Aku pun terkejang-kejang sambil cuba untuk memasukkan telur-telur aku sekali ke dalam pantat Fida. Akhirnya aku melepaskan air mani ku ke dalam pantatnya.

Apa bila aku menarik batang ku dari pantatnya, air mani ku pun keluar sama meleleh ke lantai. Bagiku ia adalah satu pemandangan yang sangat menarik. Aku pun naik ke atas katil dengan Fida dan kami berkucupan dengan penuh berahi sambil berkuluman lidah.

Selepas lima minit, aku bertanya pada Fida.

“Nak lagi?”

Sambil tersenyum dia mengangguk kepalanya dan terus menuju ke arah cokma rindu aku

Tiada ulasan:

Catat Ulasan