Jumaat, 13 Januari 2012

Rina Safina

Rina Safina satu nama yang telah terukir disebuah sekolah di KL.Sebut sahaja nama itu satu sekolah akan tahu budak gatal dan banyak boyfriend. Ahh.. itu tak kisah beb, hati mahu senang , seronok-seronok aje. Janji aku tak kesunyian. Kalau nak diikut aku ni taklah sejahat macam dia orang tu. Sampai keluar malam dengan mat motor. Itu dah jadi bohsia. Jagalah status beb, kita ni masih sekolah, tingkatan 5 pulak tu. Untuk pengetahuan korang aku ni memang kuat seks sikit. Pantang jantan raba aku, aku cepat naik syok, melejang biji kelentit aku, macam pacat nak makan. Aku tak tahu memang aku dilahirkan begitu agaknya.

Dalam usiaku 15 tahun aku dah rasa lebih dari satu batang. Dara aku robek ketika aku belajar untuk PMR dengan kawan-kawan. Aku tak sesal semua itu sebab atas kemahuanku. Aku ingin rasa nikmat sebagaimana orang selalu sebut malam perkahwinan, malam pertama. Aku bersama kawanku Yasmin hanya berseronok dengan member saja. Tapi selama aku aktif dengan aktiviti ini aku belum rasa nikmat yang sepuasnya. Member-member yang ada macam ayam jantan saja, melepaskan batuk ditangga. Nampak aje puki menggeletar, rasa nak terkam tapi masuk saja dalam lubang pukiku kena dua-tiga kali hayun dah terpancut. Aku belum rasa nikmat dia, kenalah aku gunakan jariku , kalau tidak nanti pening kepala pulak.

Satu hari kakak aku minta aku temankan dia shopping untuk hari perkahwinannya. Bakal abang iparku Ibrahim atau panggilan Im saja datang menjemput kami. Dari satu kedai ke satu kedai masih belum ada yang perkenan dihati, aku mula naik boring. Sedang abang iparku asyik menilik kasut- kasut yang nak dipilh tiba-tiba aku perhatikan seorang jejaka merenong kearah abang Im. Aku beritahu abangku, dengan spontan abang Im ' Eh! Encik Yusaimi buat apa disini?, tanya abang Im. 'Ini tempat aku' jawabnya dengan senyuman. " Ah.. ini bos abang dulu, dia banyak tolong abang, kalau tidak tak adalah abang sampai macam ni' abang Im memperkenalkan kepada kami. "Di pejabat orang panggil abang Y", dan ini bakal isteri saya, ini bakal adik ipar Rina namanya", sambung abang Im. "Sebenarnya saya nak pergi minum ais kacang kat kedai tu, jom kita minum sekali', pelawanya . "Saya kena buat persiapan ni dulu nanti tak dan pulak", jawab abang Im. "OK lah Im jangan kau lupa kad jemputan nanti, aku pasti tumggu", tegasnya. "On the way aku takkan lupa bos aku yang banyak jasa kepada aku, eh.. kalau Rin boring pergilah", suroh abang Im. Apa lagi aku pun buka langkahlah, memang aku dah boring ikut bontot mereka."Nanti kami tunggu dekat kedai emas tu, Rin", kata kakakku.

Aku dan abang Y makan ais krim saja. Kami sembang-sembang macam dah lama kenal. Aku lihat dia kacak juga orangnya.Raut wajahnya lembut dan romantik orangnya, senyumannya yang tak habis tu membuatku terpesona. Tiba-tiba dia tanya "Rin masih sekolah lagi?. "Ya dalam tingkatan 5", jawab Rin. "Macam dah tingkatan 6 saja dah macam orang dewasa, dah matang", katanya lagi." Dah semula jadi, semua orang kata gitu" jawab Rin ringkas. "Pada pandangan abang Rin ni cantik orangnya. Mengikut raut wajah Rin seorang yang romantis, periang dan peramah, seorang yang sederhana saja, benci pada kesunyian dan suka kepada yang indah sahaja, tak pernah erti jemu jika mahukan sesuatu ,bukan begitu Rin ", tanya abang Y. "Mana abang Y tahu semua ini" sahut Rin. "Wajah Rin memberi seribu kata, mari tengok jari Rin"pohon abang Y. Aku menghulurkan tangan kiriku dan dia memerhatikan tapak tanganku. "Rin beruntung jari Rin cantik dan tirus dihujung, kuku cantik, tapak tangan berisi. Hmmm.nanti abang tengok lagi, hidung mancung, bibir kecil dan sederhana tebal, gigi tersusun dan sederhana besar, Cuma bulu kening kurang sikit, tapi ada kebaikannya, semuanya itu ada makna yang tersendiri, jelasnya. "Itulah bagaimana nak kasi lebat bulu kening tu, Rin risau selalu saja orang perli, fed-up Rin", rungutku. "Emak dan kaka Rin pun sama, tak ada bulu kening' tambah Rin." Itu semula jadi Rin kita harus bersyukur kepada tuhan, tentu ada kebaikannya dan kelebihannya", jelas abang Y.

Abang Y merenung tajam kearah Rin. Agaknya dia tahu yang pukiku tak berbulu kalau dia tengok tentu dia terperanjat atau pengsan terus. "Kalau abang Y cari teman perempuan yang macam mana" tanya ku. "Yang cantik dan kecantikan itu jarang terdapat pada orang lain" jawabnya. "Ala.. cantik macam mana?, rengekku." Macam.macam..siapa.h aa, macam ala..tentu macam Rin", selorohnya. Aku tak sedar tanganku mencubit peha abang Y.Dia memegang tanganku dan tak mahu melepaskannya. Diramas ramasnya kuat. Dengan spontan biji kelentitku naik, aku ni pantang diusik saja bijiku mulalah mengenyam macam orang tak puas makan. Dia senyum dan merenung tepat pada mataku,aku kalah dengan renungannya. Manis juga senyumannya, dan aku balas senyuman abang Y dengan gaya manja. Aku mula sukakannya dan aku rasa dia pun sama. " Eh..dia orangtu masih lama lagi ke?,tiba-tiba abang Y bertanya. "Ahh.. pukul enam pun belum tentu, tahu aje le kakak tu, cerewet" jawab Rin. "Jom pergi ofis abang, dekat aje tu", pelawa abang Y. Aku tak banyak kisah dan setuju aje.

Dia memimpin tanganku hingga ke pejabatnya. Sesekali diramasnya tanganku, aku balas dengan senyuman manja. Semasa naik tangga dia meletakkan tangan kananku kepinggangnya dan dia terus memelok pinggang Rin. Nafasku naik kencang dan aku mula berpaut rapat kalau boleh nak bergayut terus. Tahu aje le aku ni, rasa nak aku telan abang Y. Sampai dipejabatnya baru selesa. Kami tersandar dipintu masuk. Abang Y saja menarik aku. Diletaknya aku dicelah kelangkangnya. Dipeloknya aku, apa lagi aku pun terus bergayut padanya, memang tu yang aku idamkan. Kedua tangan abang Y merapatkan punggungku ke batang abangY. Aku mula menggeliat, nafasku mula putus putus. Dia memelukku erat dan mengucup bibirku. Aku mengulum lidah abang Y, dan aku hisap kuat kuat, rasa nak telan aje.. Aku rasa batang abang Y keras menggesel pukiku. Biji kelentitku mengenyam -ngenyam, macam mulut ikan emas nak makan.Tiba tiba abang Y bertanya "Rin , Rin tak marah ke begini". Dia memandang tepat pada ku. Aku cuma mampu menggelengkan kepala. Dia membelai rambutku, dihusapnya bibirku, pangkal telingaku dan tengkokku. Bulu romaku habis tegang, biji kelentitku lagi tegang. "Kita baru aje berjumpa Rin dah mesra begini, apa Rin percaya pada abanga" tanya abang Y. "Bang, Rin percaya pada abang, Rin tengok abang jujur pada Rin, kalau tak masakan Rin ikut abang" balasRin. Dia mula memandang kebawah direnungnya tetekku. Aku tahu dia nampak jalur tetekku putih gebu.Sesekali aku lihat tangannya nak ketempat itu tapi munkin dia takut takut sebab baru kenal. Aku sengaja membuka butang bajunya satu demi satu dan aku tarik keluar. Aku letakkan pipiku didadanya dan aku peluk erat. Aku rasa kehangatan badan abang Y dan degupan jantungnya cukup kencang. Barulah aku rasa tangan abang Y mula membuka butang baju Rin. Rin biarkan saja. Dibuka habis dan tinggal coli saja. Perlahan- lahan dia menanggalkan coli Rin. Apa lagi dia terus mencium cium tetek Rin yang sedang tegang mencacak. Dipeluknya aku rapat, " Rin tetek Rin cantik Rin, abang suka macam ni Rin" bisiknya pada Rin.

Rin terus didukungnya ke bilik khas dipejabatnya. Cantik kemas biliknya. Diletakkanya Rin diatas sofa sambil dia menanggalkan pakaiannya. Tinngal hanya seluar dalam saja. Dimasa yang sama Rin diam diam membuka kancu dan zip skirt Rin. Abang Y menarik skirt Rin perlahan- lahan dan diletakannya sebelah. Dia terus meraba tetek Rin dan dihisapnya kedua dua tetek Rin. Aku rasa dia mula turun kebawah dan dihisapnya pusat Rin. Aku menggeliat kekiri dan kekanan. Seluar dalamku mula ditariknya dan dibuang kebawah. Rin nampak abang Y terpegun bila melihat puki Rin. Dia terus saja mencium puki Rin yang tak berbulu. Di husap husapnya mukanya kepuki Rin. Sekali lagi dia berkata " Rin cantik Rin punya , lama dah abang cari Rin. Abang suka macam ni Rin", katanya sambil mencium pukiku. Mulutnya diletak rapat kepuki Rin. Dikulumnya biji kelentit Rin, dihisapnya labia Rin, dijelir-jelirkan lidahnya keruang vagina Rin. Tak sedar dengan sendirinya punggung Rin terangakat , Rin rasa satu nikmat yang cukup lain yang selama ini Rin belum pernah rasa. Rin dakap kepala Abang Y kuat kuat rapat ke pukiku. Biji kelentitku dihisap habis masuk kedalam mulut Abang Y. Penuh mulut Abang Y.Di nyut nyutnya kuat, entah bila aku angkat punggungku tinggi dan aku tarik kepala AbangY sekuat kuatnya. Abang Y terus mengulum bijiku, keluar masuk keluar masuk saja dari mulutnya. Aku tak tahan, aku tak sedar aku menjerit keseronokan "Abaaaaang, abaaaang sedap baaaanggggg, Rin tak tahan bang, sedap bang". Itu saja yang sempat aku lafazkan. Airku rasa nak terpancut bijiku masih dalam mulut Abang Y.Disedutnya kuat kuat. Pukiku rapat kemulutnya,kepala abangY aku kepit dan kutarik rapat. Bijiku dah jauh ketekak abanbY agaknya. Airku tersembur, aku rasa abang Y mennyut- nyut habis airku. Aku meraung lagi, " abaaaaannnggg, abbaaannnggg, abbbaaannnggg" .Aku terus tersungkur. Rin tak sangka Rin dapat apa yang Rin inginkan selama ini. Rin dah jumpa jejaka romantis yang Rin idamkan. Aku cukup puas dan suka begini. Abang Y memang cukup pandai dan tahu apa yang Rin inginkan.

Rin masih dalam pelukan abang Y, kehangatan badannya membuat aku terlena. Kali ini dibaringkan badanku diatas kusyen sofa yang boleh dilipat-lipat. Abang Y naik diatas tubuhku, sambil mengucup ngucup bibirku. Puting tetekku dihisap dan dinyut- nyut. Ini yang merangsang biji kelentitku, mengemut-ngemut. Aku memeluk erat abang Y sambil mencium-cium dadanya. Aku suka bau jantan dan bau itu menaikan syawatku. Dia mula turun kebawah dicium-cium dan dijilatnya pukiku. Aku mula merengek keseronokan, abang Y faham. Dia segera memasukkan batangnya ke dalam pukiku, jauh ke dalam rasanya. Abang Y menghayun perlahan saja sambil menghisap tetekku. Ditekannya batangnya kuat-kuat, dan aku rasa masuk jauh kedalam. Aku cukup seronok tak tahu nak cakap macam mana. Badanku mula menggeletar tak tahu apa nak aku pegang, sekejap kepala abang Y ku tarik, sekejap punggung abang Y aku tekan. Abang Y dah faham, dia tahu airku nak terpancut, dihayunnya lagi laju, dihentaknya lagi kuat hingga aku menggelupur,terkulai lagi aku, tanganku terkapai-kapai, macam orang lemas. Abang Y masih diatas tubuhku, dibelainya rambutku yang kusut, diciumnya pipiku sambil menyebut namaku. Aku tak mampu berkata apa-apa hanya satu senyuman yang lemah. Lantas dia mencium dahiku dan didudukkannya aku, dipeluknya aku dan diramasnya buah dadaku. Aku merengek manja dan dipeluknya aku lagi kuat. Tetekku bertaup rapat dengan badannya. Berkali-kali dia menyebut namaku "Rinn..Rinn.., abang sayang Rin". Aku dah lemas dalam pelukannya aku tak berbohong lagi dengan abang Y, aku memang tak segan lagi, sambil mendongakkan kepala Rin " bannng..Rin pun begitu bang, jangan tinggalkan Rin bang, tak tahu kenapa Rin begitu sayang dengan abang, promis ya bang". " OK.., sayang, abang promis".

Rin rasa batang abang Y masih lagi keras membatu, aku urut-urut dan aku cium. Rin jilat sekeliling kepalanya dan Rin hisap. Aku masukkan jauh ke tekakku, aku hisap kuat kepalanya lagi, air mazi abang Y keluar, aku suka bau air itu, aku telan saja ,satu kepuasan bagi Rin. Abang Y membangunkan aku, diangkatnya sebelah kakiku kesofa. Dia turun ke bawah dan menarik kedua labia pukiku, bijiku tersentil dan menonjol keluar. AbangY mula menghisap bijiku, mulutnya diletak rapat kepukiku, punggungku ditarik rapat ke mulut abangY. Dihisapnya dan dinyut-nyutnya kuat- kuat. Aku rasa aku tak tahu dimana aku berada, badanku melentik kebelakang, aku cukup terangsang, aku tak sedar aku tertarik rambut abangY sekuat hatiku. Dia terus bangun dan mengasakku ketepi dinding , dimasukan batangnya kepukiku, diasak kuat kedinding lagi, punggungku ditarik rapat ke batangnya, aku mengeliat , aku rasa batangnya jauh menusuk kedalam pukiku sampai mencecah ketempat yang begitu nikmat didalam, rasanya tuhan saja yang tahu. AbangY suruh aku menaikan kedua kakiku kepinggangnya. Disuruhnya kepit kuat-kuat. Dia mula mengusungku kekiri dan kekanan, ditariknya punggungku rapat, aku goyangkan punggungku, aku peluk abangY sekuat hatiku, aku kepit pinggang abangY kuat macam ular sawa membelit mangsa. Kali ini aku betul- betul meraung sekuat hatiku, aku tak malu lagi, batangnya lagi jauh menusuk kedalam mencecah suis nikmatnya didalam. Aku peluk abangY lagi kuat, aku rasa dia pun menarik punggungku lagi rapat, nafasnya mula cepat, aku tahu dia nak terpancut. Aku goyangkan punggungku, aku dah tak boleh tahan lagi, aku meraung lagi, "baaaannnggg, ..baaannnggg", sambil kuramas-ramas badan abangY dan menggigit-gigit badannya. Aku rasa airnya terpancut kedalam pukiku. Aku rasa cukup hangat, inilah nikmat dan saat yang aku tunggu. Aku terkulai habis, tak bernaya lagi. Diletakannya aku diatas sofa tadi, kami pun berehat sebentar. Aku baring diatas lengan abangY, kudakap dia dan aku cium-cium dia." Abang..Rin cukup puas dengan abang, Rin suka begini bang, abang jangan cari perempuan lain ye bang, nanti Rin gantung diri" rayuku. Dia mengangguk saja sambil mencubit pukiku yang tak berbulu tu. " Rin abang pun suka yang begini, sekarang abang dah dapat dan abang tak mahu lepaskan lagi, dan Rin mesti janji, OK", jawabnya. Aku sekadar menganguk setuju. Aku terlena dalam dakapan abangY, lapang rasa otakku yang berserabut bagaikan nak pecah.Aku mula merasakan kenikmatan, aku mahu timba pengalaman secukupnya dari abangY. Pasti dia setuju.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan