Jumaat, 29 April 2011

Nafsu Isteri Boss

Hari itu selepas menghantar suaminya ke airport Lucy malas untuk melakukan apa-apa. En. Tan selalu ke luar negara mengurus syarikatnya. Lucy sedar akan peranannya sebagai isteri kedua En. Tan. Umur En. Tan sekali ganda umur Lucy. Kerana wang ringgit Lucy sanggup berhenti kerja sebagai pembantu pribadi En. Tan dan akhirnya berkahwin sebagai isteri nombor dua.
Sebagai isteri yang masih muda nafsu Lucy kadang-kadang tak terlayan oleh En. Tan yang telah melebihi separuh abad. Kadang-kadang Lucy seperti meminta-meminta agar En. Tan memenuhi keperluan batinnya. Ada ketikanya Lucy hanya melancap sendiri bagi memuaskan nafsunya yang membuak-buak itu.
Hari itu nafsu Lucy kembali menggila. Lucy tak mampu lagi melayan dirinya sendiri. Lucy bangun dari katil dan bergerak ke tingkap. Dilihat Sami pemandunya sedang mencuci kereta. Badan Sami yang tak berbaju itu terlihat sungguh kekar. Lucy memanggil Sami dan melambai agar Sami datang ke biliknya di tingkat atas.

Sesampainya di bilik tidur yang luas itu Lucy langsung menerpa Sami. Seluar Sami dilondehnya. Sami amat terkejut dengan tindakan yang tak disangka-sangka itu. Sami berdiri kaku tanpa membantah tindakan isteri majikannya tersebut. Dalam keadaan keliru itu Sami mula terasa zakarnya yang terkulai layu itu disentuh dan diramas-ramas oleh Lucy. Sebagi seorang lelaki yang normal maka zakarnya mula mengeras bila diramas-ramas dan dilurut-lurut oleh tangan yang licin halus kepunyaan wanita muda dan cantik.

Lucy menarik tubuh Sami ke tengah katil. Sami terbaring telentang di tilam empuk. Tilam lembut empuk sungguh nyaman. Sami mula membandingkan dengan keadaan rumahnya. Bilik tidur itu saja sama besar dengan keseluruhan rumah Sami. Tilam di rumahnya hanya diperbuat daripada span. Tidak empuk macam tilam majikannya.

Nafsu Lucy sudah meluap-luap. Zakar Sami yang tercacak tegak di ramas kuat. Zakar hitam panjang hampir 8 inci itu dilurut-lurut. Kulit kulup yang masih menutupi kepala zakar ditarik-tarik. Kepala zakar Sami yang hitam berkilat terbuka. Tanpa lengah Lucy mencium penuh nafsu kepala licin. Bau istimewa menerpa hidung Lucy. Lucy khayal dengan bau jantan tersebut. Nafsunya tak dapat dibendung lagi. Zakar besar Sami dijilat dan dikulum. Lidah comel Lucy menari-nari di permukaan kepala zakar yang licin halus. Hujung lidah meneroka segala lekuk dan takuk zakar Sami. Kulit kulup dinyonyot dan diperah oleh lidah kasar Lucy. Digerak mulutnya maju mundur. Sami kegelian. Sami rasa sungguh nikmat. Terasa seperti melayang-layang diangkasa. Selama tujuh tahun dia berkahwin, isterinya tak pernah mengulum dan mengisap batang zakarnya.

Lucy kagum melihat zakar hitam terpacak kaku. Zakar suaminya tak sepanjang dan sekeras ini. Panjang zakar suaminya hanya 5 inci, berkepala kecil dan mempunyai kulit kulup macam zakar Sami juga. Lucy jarang mendapat belaian suaminya. Kadang-kadang suaminya tidur pulas bila nafsunya tengah memerlukan cumbuan dan belaian. Kalau diminta juga, En. Tan melayan sambil lewa, tak sampai lima minit sudah selesai. Kadang-kadang bila mencecah sahaja di muara vagina, mani En. Tan telah terpancut. Lucy belum mencapai klimaks, kecewa.

Sami terkejut juga. Lucy yang selama ini dilihat lemah lembut rupa-rupanya ganas di tempat tidur. Sami terbaring kaku menikmati segala perlakuan Lucy. Kelazatan dari batang zakar menjalar ke seluruh tubuh. Belum pernah dia merasai nikmat begini. Impian untuk meniduri Lucy dah tercapai. Sami tersenyum gembira.

Keghairan Lucy sampai ke puncak. Baju tidur tipis dibuka. Tetek pejal Lucy menjadi tatapan mata Sami. Bulu ketiak hitam jarang-jarang terbentang di depan Sami. Perasaan sami menjadi tidak menentu. Dengan pantas dia membaringkan Lucy. Tanpa disuruh Sami menerkam tetek kenyal Lucy. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot. Dihisap-hisap. Lucy menggelinjang. Geli dan nikmat di pangkal dan di puting. Bibir lebam Sami amat terampil melayan gunung mekar. Ketiak Lucy yang berbulu jarang dicium Sami. Kulit ketiak yang putih dijilat-jilat. Sami ingin melayan Lucy sebaik-baiknya. Sami mahu Lucy akan sentiasa mengingatinya. Basah lencun ketiak Lucy kiri dan kanan oleh air liur Sami. Lidah besar dan kasar Sami membuat Lucy menjadi tidak keruan. Lucy bertambah geli. Badannya bergerak-gerak. Antara sedar dengan tidak Lucy mula mengerang keenakan.

“Ahhh..ohhh..sedap Sami, lagi, lagi,” suara Lucy tak teratur lagi. Suaminya tak pernah membelai seperti ini. Malah Lucy yang bertungkus lumus membangkitkan nafsu En. Tan. Berpeluh-peluh Lucy mengocok dan melancap zakar suaminya sebelum bertarung. Kadang-kadang zakar En. Tan tak cukup keras bagi meneroka terowong nikmat Lucy. Kalaulah suaminya sehebat Sami alangkah baik, keluh Lucy dalam hati.

Dengan perlahan Sami bergerak ke bawah. Kulit perut Lucy yang belum beranak dielus-elus. Pusat Lucy dijilat-jilat. Lucy tak tertahan lagi. Punggungnya diayak kiri kanan. Ditonjol tundunnya tinggi-tinggi ke atas. Muka Sami melekat di tundun putih gebu. Diarahnya Sami mengakhiri pertempuran. Diarahkan agar batang hitam panjang segera ditancap di taman indah. Lucy tak tertahan lagi ingin merasa batang besar itu menggerudi lombong syurganya. Sami tersenyum, tak perlu tergopoh-gopoh fikir Sami. Isteri majikan yang selama ini menjadi idamannya perlu dinikmati selama yang boleh. Mungkin kesempatan ini tak berulang lagi. Sami amat terpesona sejak hari pertama Lucy datang ke banglo itu itu. Dari dulu dia berangan-angan untuk bersama-sama dengan isteri majikan yang cantik dan muda itu.
Muka Sami menghampiri paha Lucy. Ah, indah sungguh pemandangan. Paha mulus licin dan lembut. Kulit paha Lucy sungguh halus, gebu dan tiada walaupun secalit parut. Tundun tinggi gebu putih melepak. Ada sejemput bulu halus menghiasi tundun indah. Bulu tumbuh cantik tanda sentiasa dirawat dan dijaga oleh Lucy. Sami menelan air liur menghayati pemandangan di hadapan. Sungguh berbeza dengan tundun isterinya yang hitam, leper dan berbulu lebat. Zakar Sami bergerak-gerak memberontak. Aliran darah memenuhi batang zakar.

Sami mendekatkan wajahnya ke tundun indah. Bagai kueh pau terbelah. Bibir luar membengkak, merekah. Terlihat sedikit bibir dalam. Indah macam kelopak bunga ros. Warna merah jambu. Di sudut atas ada bonjolan kecil. Kelentit Lucy sebesar biji jagung warna merah jambu berkilat terkena cahaya lampu. Sami geram melihat kelentit indah Lucy. Kelentit tak bersunat itu agak besar dan panjang. Sejak dulu Sami amat geram terhadap amoi-amoi cina. Paha-paha yang putih melepak selalu diperhati bila sekali sekala ke supermarket. Ketiak licin amoi cina yang memakai baju tanpa lengan juga menarik perhatiannya. Kalau tidak ada undang-undang, Sami rasa ingin memperkosa saja amoi-amoi tersebut.

Pelan-pelan Sami menempelkan hidungnya ke taman Lucy. Aromanya sungguh nyaman. Sami menggeselkan hidungnya ke kelentit yang tertonjol. Aromanya amat segar, benar-benar membuat Sami khayal. Sami melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut. Lucy mengeliat, paha terbuka luas. Indah sungguh, fikir Sami. Sami menarik nafas dalam-dalam. Sami ingin supaya sepasang paru-parunya dipenuhi dengan aroma vagina isteri majikan yang cantik itu. Sami berlama-lama di situ. Sami ingin menikmati sepuas-puasnya bau vagina Lucy.

Lucy terketar-ketar kegelian. Terasa tubuhnya bagai melayang-layang. Punggugnya terangkat-angkat bila hujung hidung Sami menyentuh mutiara pusakanya. Cairan licin mula keluar dari taman Lucy. Aromanya makin keras, aroma khas vagina. Aroma yang benar-benar ingin dinikmati Sami. Selama ini Sami hanya menghidu bau dari celana dalam Lucy yang diambilnya dari bilik cucian. Itupun dirasainya sungguh nikmat.

Sami mengeluarkan lidah menjilat cairan licin. Payau dan masin. Nikmat sekali. Lidah makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat Lucy diteroka. Sami terasa lidahnya dikemut hebat dinding vagina Lucy. Lidah Sami diramas halus oleh vagina yang mekar. Erangan Lucy makin jelas, “Ahh... ohhh... argh.... sedap.. sedap...”

Sami melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Sami di lorong sempit. Lucy mula mengerang, merengek, bibir digigit mata mula menguyu. Paha mulus dan pejal itu bergetar.Getaran-getaran paha dan punggung bagaikan berlakunya gempa bumi. Tangan Lucy menggenggam erat besi di kepala katil. Paha Lucy menjepit kepala Sami. Lucy mengerang keras, badan Lucy mengejang dan tiba-tiba cairan vagina menyirami seluruh muka Sami. Lucy terkulai lemas. Lucy dah sampai ke puncak nikmat.

Keghairahan Sami baru separuh jalan. Lucy sudah lemah longlai. Sami terus mengganas. Cairan nikmat yang terbit dari vagina Lucy disedut dan dijilat hingga kering. Ditelan cairan pekat licin. Kelentit Lucy dijilat penuh ghairah. Nafsu Lucy kembali bangkit. Ditolak Sami hingga terlentang. Lucy bangun. Lucy tak sabar lagi menunggu tindakan Sami. Sami terlampau lambat. Badan Sami dikangkanginya. Tubuh Lucy tak dibaluti seurat benang. Muka Lucy menghadap Sami. Tetek pejal tergantung kemas di dadanya. Sami geram melihat tetek berkembar yang sedang mekar.

Lucy menurunkan badannya pelan-pelan. Muara vagina merah basah merapati zakar hitam keras terpacak. Zakar Sami menunggu penuh sabar. Terpacak keras sambil berdenyut-denyut. Bibir halus vagina Lucy mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat. Sami melihat bibir merah basah mula menelan batang hitamnya. Punggung Lucy makin rendah hingga seluruh kepala zakar Sami berada dalam lubang hangat. Vagina Lucy mengemut secara berirama. Lucy menurunkan lagi pantatnya. Seluruh zakar Sami menerobos mengisi gua keramat. Sami dapat merasa kulit kulup zakarnya tertolak ke bawah.Terowong nikmat yang hangat dan lembab diisi penuh oleh batang hitam berurat yang penuh tenaga.

Tetek Lucy dipegang dan diramas lembut. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Tangan kasar pemandu membelai tetek pejal berkulit halus isteri majikan. Lucy merasa keenakan bila teteknya diramas. Suaminya jarang memegang teteknya walaupun disua ke depan muka. Lucy menikmati penuh khayal. Perasaan sedap dan lazat menjalar ke seluruh tubuhnya.

Sami merasa batang zakarnya diramas-ramas. Hangat lubang vagina Lucy yang sempit. Lucy mengemut. Mula-mula pelan, kemudian makin cepat. Kemutan-kemutan tersebut beralun berirama. Punggung Lucy naik turun dengan laju. Batang besar Sami penuh padat mengisi rongga sempit Lucy. Lucy mengemut makin cepat dan pantas. Sami tak tertahan, badannya bertambah kejang, maninya berkumpul dihujung zakar, pancutan tak terkawal lagi. Sami melepaskan pancutan dalam vagina Lucy yang lembab, hangat. Enam das dtembaknya. Benih hindu yang segar menyemai ladang cina yang subur. Lucy tak kisah kalau benih-benih itu bercambah dalam rahimnya. Itu urusan esok, yang penting merasai nikmat hari ini.

Tiba-tiba Lucy menjerit keras, “Ahh.... Ohhh....Arghhh... enak Sami, enak”. Cairan panas menyirami kepala zakar Sami. Kepala zakar basah kuyup disirami air nikmat. Sami berasa ciaran nikmat Lucy sungguh hangat, malah lebih hangat daripada cairan nikmat isterinya. Terketar-ketar lututnya bila cairan hangat Lucy menyiram kepala zakarnya yang berkulit licin dan sensitif tersebut.

Lucy terasa lemah. Sendi-sendi terasa longgar. Lucy rebah di dada bidang berbulu kasar. Sami diam saja menikmati kesedapan. Tetek Lucy menempel rapat di dada Sami. Terasa geli bila tetek pejal bergesel degan bulu-bulu dada Sami yang kasar. Hangat terasa di dalam bilik yang dingin. Lucy Terkapar lesu di dada kekar. Dada Sami yang berpeluh dicium. Bau keringat Sami menerpa lubang hidung Lucy. Bau lelaki, fikir Lucy. Badan En. Tan tak berbau keras seperti bau badan Sami. Lucy suka bau keras badan Sami.
Sepuluh minit kemudian Sami melangkah lesu meninggalkan Lucy terlena pulas. Sebelum keluar sempat juga Sami mencium taman mekar yang telah diairi. Bau lendir vagina Lucy bercampur maninya yang pekat dihidu. Inilah bau nikmat seks, kata hati Sami. Sami berjalan longlai ke muka pintu. Sambil menutup pintu Sami menjeling ke arah isteri majikannya bertelanjang bulat terbaring di katil empuk. Sami berharap agar peristiwa ini berulang lagi.

Merogol Dr Wong

Aku telah menunggu lebih kurang setengah jam di klinik Dr Wong. Jam sudah menunjukkan 4.30 petang. Sememangnya aku ambil time off untuk keklinik. Ini aku lakukan setiap tiga bulan, untuk memastikan kesihatan aku terjaga. Selain berjumpa doctor aku juga banyak menghabiskan wang membeli dan memakan pil-pil vitamin. Satu demi satu pesakit yang lain masuk berjumpa doctor dan pulang dengan berbekalkan ubat tapi giliran aku belum tiba lagi. Aku menjadi semakin jenuh menunggu. Aku bangkit berjalan kehulu-kehilir didalam klinik, seolah suami yang menunggu kelahiran bayi pertama. Sedar dengan keadaan resah, jururawat memanggil aku dan menerangkan.
“Tunggu sekejap ya Cik Sally. Doktor akan melihat awak setelah semua pesakit lain kerana awak perlukan procedure.” Jelas jururawat yang sememangnya arif dengan nama glamour ku.

Aku bangga dengan nama Sally, walaupun ayah telah buat kenduri semasa menamakan aku Saliah sejak kelahiran aku. Dengan career aku sebagai pegawai pemasaran dan warna rambut yang telah menjadi kekuningan aku lebih di kenali sebagai Sally dari Saliah. Kerana jawatan yang aku jawat, pakaian aku juga sentiasa mengikut trend. Walaubagaimana pun pakaian kerja yang selalu aku kenakan ialah skirt ketat yang panjangnya sampai kepertengahan peha. Didalam sama ada jenis tong atau G string. Kerana ketatnya skirt yang aku pakai (maklumlah punggung aku jenis yang berisi) maka jelaslah alis seluar dalam ku di lihat melalui skirt. Warna pun tak banyak pilihan. Lebih kelihatan professional rasa nya kalau warna gelap aku gunakan, ini termasuklah seluar kecil ku kalau tak hitam putih lah warnanya. Walaupun keadaan cuaca kita panas aku senang dengan menyarungkan kakiku yang jenjang dengan panty hose atau stokin panjang sama ada yang berwarna hitam atau skin colour. Blouse pula biasanya jenis sutera berwarna cerah yang tiada lengan, size sudah semestinya sempit mengikut lekok tubuh yang mengiorkan menonjolkan dada yang bidang. Sementara jaket selalu aku gunakan kerana di dalam pejabat kadang-kadang agak sejuk juga.

Setelah sekian lama menanti aku dipanggil masuk kebilik doktor jam 5.10 minit. Aku membawa bersama beg tangan ku kebilik yang sederhana besarnya. Dr Wong atau Sebastian Wong nama sebenarnya sedang menunggu. Handsome orangnya berkaca mata saperti Clarke Kent dalam cerita superman. Dia menanya “How are you Sally?” sejurus aku melabuhkan punggung ku diatas kerusi bersebelahan meja Dr Wong.

“How can I help you?” tanyanya lagi sebelum pertanyaan pertamanya sempat aku jawab.

“Well the usual check up”. Terang ku ringkas.
Entahlah aku juga merasa hairan dengan keadaan aku yang hypersex. Walaupun asas-asas pelajaran agama, tidak kurang ku pelajari, nafsu ku sering bergejolak menuntut dipuaskan. Lebih-lebih lagi kalau dekat dengan masa datang bulan.

“I think I am due for my pap smear” terang ku pada Dr Wong.
“Your last examination was five months ago, it’s ok to do the test twice a year” jawab Dr Wong setelah dia membolak balik catatan kad yang terletak diatas mejanya.

“I taught it is best every three months?” balas ku.
“That if you are active. Sexually I mean.” jawab Dr Wong lagi.
“I am !!!!” jawab ku selamba tanpa mengenal malu. Sememangnya kita diajukan supaya berterus terang pada doctor supaya rawatan yang kita terima tepat dengan masaalah yang kita hidapi.

Walaupun umur ku baru menjangkau 28 tahun aku rasa aku tidak dapat hidup tanpa seks. Namun pada masa yang sama aku tak mahu dibelengu dengan tanggung jawab sebagai isteri, apa lagi sebagai ibu pada anak kecil. Aku bahagia dengan keadaan aku sebagai career woman. Nafsu yang bergejolak aku layani bersama teman dan kenalan. Aku tak pernah kesunyian tanpa teman lelaki yang tak kurang dari sepuluh. Melancap pun bukan kebiasaan aku melampiaskan nafsu. Malah rasa-rasanya teman-teman lelaki ku tak sabar menunggu-nunggu peluang untuk bersama ku melayari bahtera kenikmatan sementara. Kerana gaya hidup yang sedemikian lah aku mengambil keputusan untuk menjaga kesihatan. Didalam hati aku merasa bimbang juga kalau Allah menurunkan wabak pada ku. Bukan hanya penderitaan penyakit malah malu pada masyarakat yang menghormati ku semata-mata kerana jawatan yang ku sandang.
“Alright I’ll do for you. Is there anything else you want me to see?” Tanya Dr Wong lagi.
“No” terang ku ringkas.
“Nurse can you prepare a procedure for Sally” jerit Dr Wong pada jururawat yang berada di bilik bersebelahan.

Dr Wong menyuruh aku mengambil tempat di pembaringan untuk pemeriksaan. Aku mula melepaskan jaket yang ku pakai. Jaket itu aku sangkutkan baik-baik pada sandaran kerusi yang aku duduk. Ini diikuti pula dengan menanggalkan skirt yang aku kenakan. Aku meraba cangkuk skirt di atas punggung dengan membelakangkan Dr Wong. Aku merasakan yang Dr Wong memerhatikan perbuatan ku. Aku merasa semacam dengan perhatian yang di berikan. Tak dapat aku gambarkan dalam cerita ini. Rasa macam aku ni seksi sekali. Perlahan aku menurunkan zip membelah skirt ketat ku dan menampakkan seluar kecil ku. Dengan lenggukkan badan sedikit skirt aku terlurut, sempat juga aku menjeling pada Dr Wong yang seolah menikmati striptease yang aku persembahkan. Matanya macam tak terkelip tapi mungkin itu perasaan aku saja. Maklum aku telah merasa gairah dan telah mula memancing kalau-kalau ada ikan yang nak mengena. Saperti jaket skirt juga aku lipat sebaiknya dan menyangkutkannya di sandaran kerusi.

“It’s ready doc.” Seru jururawat yang menyiapkan barang-barang yang akan digunakan.

Dr Wong nampaknya tersentak dan terus menuju mengambil tempat, memeriksa barang yang di sediakan. Aku mula berbaring. Dr Wong mengarahkan aku menanggalkan seluar dalam ku yang masih menutup kehormatan ku. Mungkin kerana aku agak lambat DrWong mengambil tindakkan dengan memegang pinggiran seluar kecil seksi ku. Aku mengangkat punggung dan seluar kecil hitam ku meluncur laju melewati kaki ku yang panjang. Taman rahsia ku kini telah terdedah di lihat oleh Dr Wong dan jururawatnya. Dibahagian bawah kini aku hanya dibaluti stoking panjang jarang saja.

Daripada pembaringan ku jelas kelihatan segi tiga bermuda ku yang terbonjol sedikit dihiasi dengan bulu-bulu halus kerinting rapi tersusun kerana sering juga aku mencukur pinggiran tumbuhnya bulu supaya kelihatan teratur. Aku sememangnya tak mencukur botak kerena aku tak mahu taman rahsia aku kelihatan saperti taman rahsia budak hingusan.

Dr Wong melebarkan kangkangan aku. Sejuk air-cond terasa memamah pangkal peha dan lubang syurga yang menjadi perhatian. Bibir kemaluan ku di sibak dengan beralaskan sarung tangan. Aku semakin steam dan terasa mula mengeluarkan air mazi. Dr Wong tidak menghiraukannya tapi meneruskan dengan memilih vaginal speculum yang sesuai dengan lubang syurga yang akan diterokai. Malu yang aku rasa tidak dapat mengatasi kegairahan menyebabkan aku mencuri pandang pada seluar Dr Wong. Nampak nya Dr Wong sangat professional dengan tidak menunjukkan reaksi walaupun dihadapannya aku terpaksa mempamirkan segi tiga idaman ramai lelaki.

Dengan sebelah tangan Dr Wong mengupas gua yang penuh lendir sebelah tangan lagi dia mula memasukkan speculum pada lubang syurga. Aku mula merenggek,
“ah…… eeeeeeeeeeh….”
“It’s a bit uncomfortable don’t worry,” jelas Dr Wong.
“You have enough lubricant. There won’t be any pain,” terangnya lagi sambil terus membenamkan speculumnya pada lubang syurga ku yang sempit. Aku semakin merenggek.

“aaaaaaaaaaaah……” sambil punggung ku terangkat sedikit.
Mungkin faham dengan keadaan aku atau sememang sudah masa menutup klinik Dr Wong mengarahkan jururawat yang menjadi chepronnya menutup klinik dan pulang. Sejurus selepas jururawat meninggalkan kami aku mengambil kesempatan meramas diantara pangkal peha Dr Wong.
“ Oh please Sally I am working………” sambil mundur kebelakang. Dr Wong bersikap professional.

Dr Wong mula mengambil cotton bud dan mengambil lendiran pada dinding saluran menuju ke syurga dunia. Itu membuat aku menjadi semakin gairah dan mencuba menangkap bodek Dr Wong lagi. Aku bernasib baik kerana Dr Wong tidak mengelak lagi tetapi meneruskan menerokai lorong sempit dengan menguis-guis dindingnya. Sambil merengek dan mengeliat sedikit aku meramas-ramas senjata Dr Wong dibalik seluarnya yang mula mengeras. Tindak balas yang diberikan membuat aku semakin berani lalu menurunkan zip seluar Dr Wong. Dengan sedikit bersusah payah aku mengeluarkan senjata Dr Wong dan mula mengusap-usap dari hujung kepangkal. Topi keledar Dr Wong kelihatan tertutup bila aku menarik kehujung dan keluar mengilat bila aku menurunkan urutan kepangkal. Aku begitu takjub dengan pemandangan itu dan terus mengurut dengan lembut. Baru kali ini aku melihat keadaan kemaluan lelaki yang tak sunat.

Dr Wong siap dengan apa yang di perlukan lalu menyimpan cotton bud yang berlendir didalam botol sementara beliau sendiri menyerahkan super rodnya untuk aku membuat pemeriksaan dengan lebih teliti. Aku terus bangun dari pembaringan dan melepaskan terus tali pingang dan melurutkan seluar dan seluar dalam Dr Wong. Kalau tadi aku hanya menggunakan sebelah tangan kini satu tangan aku meramas-ramas buah pelir sementara yang lain aku mengurut super rod yang semakin panjang. Dihujung super rod sudah mula kelihatan air bening saperti embun dihujung daun di waktu pagi. Dengan mengunakan ibu jari aku mengilap meratakan air bening itu keseluruh kepala takuk Dr Wong. Kepala takuk itu menjadi semakin kilat dan ini lebih membangkitkan kegairhan ku. Jari jemari ku menarik lagi kehujung super rod dan memerhatikan buah pelir Dr Wong.

Anih sungguh anih kelihatan nya. Kerana Dr Wong berbangsa Cina, buah pelir beliau tidak berbulu. Bulu yang sedikit hanya tumbuh diatas pangkal super rod. Kerandut pelir aku perhatikan bergerak-gerak mengecut dan mengembang. Gerakkannya yang perlahan mengecut membuat buah pelir itu kelihatan membulat. Tetapi lebih lama sedikit aku dapati dengan sendirinya pelir itu mula mengembang dan terlondeh. Geram dengan keadaan itu aku meramas dengan lembut pelir itu. Sementara mulut ku mulai mengulum, mencium kepala takuk Dr Wong. Kuluman itu aku teruskan sehingga keseluruhan batang super rod berada didalam mulut ku. Sebelum kepala takuk Dr Wong terlepas dari mulut lidah ku pula akan menjalar menjilat kepala takuk dan keseluruh batang super rod. Perbuatan ku itu rasa-rasanya menerima response yang baik kerana Dr Wong kelihatan hanya memejamkan mata menikmati permainan mulut ku pada super rod beliau. Permainan mulut berterusan dan aku mengubah posisi dengan menyangkung, muka ku menghadapi super rod Dr Wong yang kini telah mengambil alih duduk dimeja pemeriksaan.

Puas dengan acara kuluman aku bertindak lebih berani menerajui permainan dengan menelanjangi Dr Wong. Jaket, baju seluar dam seluar dalam tidak lagi menghambat pemandangan aku pada tubuh sasa Dr Wong. Aku mencium dan mengulum sedikit lidah nya dan membaringkan beliau. Aku yang hanya di tutupi bahagian atas menyelapak diantara tubuh Dr Wong yang sedang menunggu. Dengan memegang super rod supaya berdiri tegak aku melunsuri super rod mengunakan taman rahsia ku yang penuh dengan lendiran. Hayunan yang tak tentu iramanya aku mulakan. Daripada perlahan hayunan menjadi semakin laju. Diiringi dengan rengekkan aku kerana nikmat yang tak berbelah bagi. Rasa-rasanya kenikmatanitu berpusat langsung di pintu-pintu syurga yang menjadi idaman ramai teman lelaki ku. Kini Dr Wong pula terkulai layu dengan kenikmatan hasil kemutan terowong segi tiga aku.

Acara hayunan itu terhenti pabila Dr Wong mula menarik pinggan ku supaya aku tak dapat bergerak lagi, lalu dia meneran kuat melepaskan air mani nya ketakungan rahim ku. Beberapa das peluru pekat panas menyiram taman syurga ku. Aku mengambil tindakan mengemut-ngemut saluran faraj ku ini menimbul kan kegairahan yang terpusat ditaman syurga dan aku jua terkulai dengan kelazatan menikmati bahtera perzinahan.

Aku bangun dari tempat pendayungan mengambil tissue membersihkan diri dan membersihkan rod yang dah tak super terkulai saperti tuannya yang aku baru rogol.
“Thank Dr Wong. Call me when the result is ready” aku meninggalkan Dr Wong di bilik pemeriksaan.

Lily-ku Sayang

Kutelusuri jalanan Kota S yang sudah 2 tahun aku tinggalkan, masih tidak
banyak perubahan yang berarti, melewati jalan protokol yang dihiasi beberapa hotel bintang lima, sepanjang jalan BR hingga EM. Melintas di depan Hotel H, S dan W semuanya mengandung banyak memory di kota ini. Sopir mobil sewaan nyerocos tak karuan menerangkan seluk beluk kota ini

Sementara pikiranku melayang beberapa tahun yang lalu. Saat itu musim hujan Desember 1996 di sela gemericik gerimis hujan, aku masih ingat betul tanggalnya 27 karena saat itu ada perayaan Natal yang disiarkan secara sentral oleh seluruh TV. Melalui Alex, aku dikenalkan seorang cewek sesuai yang aku idamkan, tinggi, putih dan tentu saja cantik, meskipun dadanya tidak sebesar yang aku dambakan, tetapi 34B bukanlah ukuran yang kecil, tinggi 167 cm ditambah dengan sepatu hak tingginya menambah pesona sexynya.

"Hi, Lily," katanya saat dia memperkenalkan diri sambil mengulurkan tangannya.
"Henri," balasku menyambut uluran tangannya. Cantik sekali dengan potongan rambut shaggy-nya, celana jeans dan kaos press body orange tidak bisa menyembunyikan potongan lekuk tubuhnya yang aku taksir sekitar 25 tahun umurnya. Malam semakin merangkak naik, gerimis di luar benar benar mengundang kehangatan, begitu juga percakapan kami sepertinya sudah kehabisan topik umum.

"Kita ke kamar yuk," ajaknya sambil tatapan matanya penuh arti.
"OK, oh ya Alex urusan dengan kamu besok aja ya," kataku sambil menggandeng Lily kearah lift. Dia berjalan di sampingku sementara kupeluk pinggangnya dengan mesra, sungguh serasi dengan tinggiku yang 180 cm, membuat semua orang melirik ke arah kami. Kamar 815 terletak di ujung koridor, jalan koridor terasa tidak sepanjang tadi siang saat aku check in di hotel ini. Kubuka kamar hotel, masih tercium bau asap rokok sisa aku merokok tadi siang. Rupanya Room Boy belum membersihkan kamar yang sudah aku tinggal sejak tadi sore, sehingga kamar tidur kelihatan tidak rapi.

"Kamu habis main tadi siang ya?" godanya setelah melihat keadaan dalam kamar.
"Ah enggak, Room Boynya saja yang malas ngeberesin," sanggahku, "lagian lebih baik energinya disimpan untuk real fight," lanjutku.
"Emang mau fight dengan siapa?" godanya lagi.
"Ya dengan siapa yang mau dan yang ada, dan sepertinya sudah ada di kamar ini," godaku balik sambil merebahkan badanku di ranjang. Kunyalakan rokok Gudang Garamku untuk menghilangkan nervous-ku (itu biasa aku lakukan) sementara dia mengeluarkan Marlboro putih dari tas Channelnya.
"Boleh aku merokok?" tanya tanpa menunggu jawaban dariku sudah menyelipkan sebatang rokok di bibir merahnya dan segera menyalakannya. Kutarik lembut tangannya ke arahku, dia duduk di tepi ranjang, dapat kucium parfum Issey Miyakenya semerbak disekeliling tubuhnya, menambah gairahku semakin menaik tinggi.

"Dasar hidung bodoh, masak tidak bisa mencium parfumnya sejak di lift," umpatku dalam hati. Kutarik lagi tubuhnya supaya lebih mendekat, dia rebahkan kepalanya di dadaku, kembali rambutnya semerbak wangi, tanganku mulai bergerak mengusap punggungnya, kemudian kusisipkan dibalik kaos orange-nya sehingga aku bisa merasakan halusnya kulit punggungnya yang putih mulus.
"Aku lepas kaosnya ya, kainnya ini kasar."
Kemudian dia bangkit berdiri menghadap jendela dan membelakangiku, menyingkap kaosnya ke atas dan melipatnya di sofa, selanjutnya dilepasnya pula celana jeansnya sehingga aku bisa melihat pasangan pakaian dalamnya hitam dengan renda renda hijau.

Meskipun masih kulihat dari belakang, tapi aku sudah tidak bisa menahan gejolak di dalam ini, dia begitu sexy. Kemudian dia berbalik dan berjalan ke arahku, oh very very sexy, it's perfect. Kulit tubuhnya yang putih mulus hanya berbalut bikini semakin menonjolkan potongan body sexy- nya, buah dadanya yang putih terlihat sebagian menonjol dibalik BH semakin membuat penisku tidak mau dikontrol lagi. Sungguh pemandangan yang begitu indah.
"Lho, koq belum dilepas Bang?" tanyanya (aku tak mau dipanggil Pak, supaya tidak terlalu resmi).
"Eh eh," aku sampai terbengong karena terpesona keindahannya.
"Aku lepasin ya, nanti kusut bajunya," katanya sembari mendekat ke arahku. Perlahan dia membuka kancing bajuku, terus celanaku sehingga tinggal cuma celana dalamku saja, kelihatan sekali tonjolan di selangkanganku.

Aku masih terbengong menikmati cantiknya wajah dan keseksian tubuhnya, lalu dia menciumi mukaku, aku sudah tidak bisa menahan diri lagi, kutarik tubuhnya sehingga menindih tubuhku, buah dadanya terasa menempel di dadaku. Kami berciuman, sementara tanganku mulai meraba tali BH di belakang dan melepas kaitannya, terus terang tanganku agak gemetaran sehingga perlu perjuangan untuk melepas kaitan di punggungnya.
"Ah Abang nakal," desahnya di sela-sela ciuman kami, tapi dia tidak perduli ketika BH-nya aku tarik kesamping sehingga terlepas dan kulempar ke sofa. Terasa buah dadanya menempel langsung ke dadaku, betapa hangatnya tubuhnya, dia terus menciumiku, kemudian turun ke leher, hingga sampai ke dadaku, dijilati dan diisapnya puting sebelah kananku (merupakan titik rangsangan paling sensitif bagiku). 'Gila, ganas juga ini cewek' pikirku sambil memainkan puting buah dadanya.

Hot banget, aku sudah tidak tahan lagi, ingin kubalikkan tubuhnya dan gantian untuk menikmati keindahannya tubuhnya. Tapi sebelum itu terlaksana, dia langsung turun ke bawah, menarik celana dalam Jockey putih ku, sehingga nongollah penis yang dari tadi tertekan celana dalam.
"Wow very big, very very big," gumannya sambil memegang 17cm penisku, terlihat tangan putihnya begitu mungil dan sangat kontras dengan penisku yang kecoklatan. Dikocoknya penisku dengan tangan kanannya sementara tangan kirinya mengusap pangkal penis dan kantong pelir di bawahnya, sambil dia duduk di antara selangkanganku yang aku buka lebar. Sekarang terlihat begitu jelas bentuk buah dadanya begitu jelas, begitu indah dan padat lagi.
"Tetekmu bagus," kataku sambil menggumam tidak jelas. Dia terus melihatku sambil tersenyum manis, aku gemes melihat bibirnya yang indah itu, tanpa sadar bahwa barusan aku mengulum bibir itu,
"Terima kasih," katanya sambil terus mengocokku, hingga keluar cairan putih bening karena begitu terangsang. Tiba tiba dia menunduk dan menjilat kepala penisku yang basah itu terus turun ke pangkal penis selanjutnya turun lagi hingga mendekati anus. "Aaaaahhhhh" aku menggeliat kegelian atau keenakan atau apa aku sudah tidak tahu lagi mengatakannya.

Akhirnya aku tidak tahu lagi ketika tersadar bahwa penisku sudah di dalam mulutnya, kulihat kepalanya turun naik seirama keluar masuknya penisku dalam mulutnya, aku tahu dia kesulitan memasukkan semua penis itu ke dalam mulutnya sehingga hanya separo yang bisa keluar masuk, tapi aku sudah tidak perduli lagi, kupegangi kepalanya sambil mendorongnya supaya penisku bisa masuk lebih dalam lagi.

Setelah beberapa saat, dia naik keatas dan rebah di sebelahku, menarikku ke atas tubuhya. 'Nah sekarang giliranku' pikirku sambil melepas celana dalam hitam-hijaunya, kulihat cairan di sebelah dalamnya, rupanya dia sudah begitu terangsang. Aku naiki tubuhnya, kuciumi wajahnya dan lagi aku kulum bibir yang begitu merangsang, kemudian aku kulum telinganya. Dia menggeliat kegelian dan mulai mengerang keenakan sambil tangannya memainkan dan mengocok penisku yang sudah makin mengeras seolah mau meledak. "Ouuuhhhhh ya," desahnya di telingaku, aku terus menjilati leher jenjangnya sambil tanganku mulai memainkan bibir vaginanya, basah. Aku jilat putingnya yang kemerahan terus mengulumnya kemudian pindah ke puting satunya terus pindah lagi, begitu seterusnya.
"Ayo Bang, masukin, sudah nggak tahan nih," pintanya sambil mendesah. Tak tega juga aku melihatnya (atau mungkin lebih tepat tak tahan kali), kemudian aku atur posisi tubuhku diantara kakinya yang sudah dibuka lebar, dia menekuk lututnya ke atas dengan posisi siap menerima. Aku gesek gesekkan penisku di bibir vaginanya yang sudah basah, kemudian perlahan lahan kumasukkan ke dalam.
"Aaaahhhh pelan bang," desahnya. Sedikit demi sedikit kumasukkan, tapi belum sampai setengah kucabut, kumasukkan lagi dan kucabut lagi, begitu terus sampai semua 17 cm penisku tertanam kedalam.

Aku diam sesaat sebelum mulai mengocok vaginanya, sambil merasakan kenikmatan jepitan dan pijatan di dalam. Gila, penisku rasanya dipilin- pilin di dalam. Kemudian kutarik perlahan sampai hampir keluar dan kumasukkan lagi sampai pangkal penisku begitu seterusnya. Beberapa kali dia mengubah posisi kakinya, mulai diangkat keduanya dan diletakkan di bahuku, lalu kaki kanan ditekuk keatas sampai hampir menyentuh kepalanya, kemudian menjepit pinggangku begitu seterusnya sambil tak lupa aku terus mengulum kedua putingnya secara bergantian ketika posisiku memungkinkan. Setiap posisi kaki yang berbeda memberikan efek jepitan vagina yang berbeda (bagi yang pernah merasakan pasti ngerti).

Merasa sperma udah di ujung penis, aku cabut keluar kemudian kubalikkan dia hingga tengkurap dan kutarik pantatnya ke atas sehingga posisinya nungging dengan bibir vagina tepat di depan penisku yang masih tegang. Terlihat raut mukanya seakan akan mau protes merasakan kenikmatan yang terputus, tetapi aku jawab dengan menusukkan penisku ke vaginanya dengan keras, rupanya dia tidak menyangka akan mendapat gerakan begitu keras menghunjam di vaginanya sehingga dia cuma bisa "auuuuuuu" kepalanya mendongak sesaat dan tangannya meremas sperei ranjang. Buah dada yang menggantung tentunya tidak bisa ku sia-siakan. Kubungkukkan tubuhku untuk meraih tetek yang indah itu, sebagai pegangan kutarik kebelakang sehingga penisku makin masuk ke dalam menyentuh ujung dinding vagina yang dalam (rahim?) seolah ujung penis yang keras ini terkena benda yang ada di dalamnya.

Beberapa saat kemudian dia sudah bisa mengikuti irama goyangan pantatku, sehingga dia sudah bisa mulai menikmatinya. Akhirnya aku keluar meskipun belum orgasme (harap dibedakan antara keluar dan orgasme, bagi yang tahu dan mengalami pasti paham perbedaan antara orgasme dan keluar) tak lama kemudian kurasakan tangannya mencengkeram tanganku dengan kencang sambil mengerang. "aaaauuuhhhh Bang," erangnya sambil menutup mata dan menggoyang goyangkan kepalanya ke kiri dan kanan, kurasakan denyutan di dalam vaginanya, dia sudah orgasme, kucabut penisku yang sudah basah.

Karena aku belum orgasme, game is not over yet, kutarik tubuhnya kearahku sehingga kami berdua dengan posisi jongkok di atas lutut, dengan dorongan sekali lagi kumasukkan seluruh penisku ke dalam vaginanya yang sudah basah, dia mendongakkan kepalanya dan melihat ke arahku, kaget karena tidak menyangka akan kuperlakukan seperti itu, dia terus mengerang tak jelas. Aku paling suka melihat expresi cewek yang sudah orgasme tapi terus di entot, mungkin anda tahu sendiri bagaimana rasanya kalau sudah orgasme tetapi masih terus dikerjain sama cewek, antara geli, enak, nggak enak pokoknya kayak gitu lah.
"Aaaah Abang naaakaaaalll," teriaknya, tapi beberapa saat kemudian dia juga mulai ikut menggoyangkan iramaku. Hingga akhirnya aku benar benar orgasme setelah keluar beberapa kali, dan ku semprotkan sperma tetesan terakhir di dalam vaginanya. Kami berdua kemudiah telentang kecapekan di ranjang, kulihat langit langit kamar hotel seperti puas menikmati pertunjukan kami, tangan Lily masih memainkan penisku yang sudah mulai lemas, tak terasa 45 menit sudah permainan ini.

Malam itu kami masih bisa main dua kali lagi dengan berbagai posisi yang mungkin sebelum ketiduran. Ketika bangun kulihat dia sudah mandi dan mengenakan pakaiannya yang sexy, dengan koran dan kopi di sebelahnya, tapi perasaanku sudah tidak seperti kemarin, karena aku sudah melihat dan menikmati tubuh sexy dan kemontokan di balik kaus ketatnya. Aku tersenyum puas.

Setelah aku mandi dan bersiap ke kantor, kuselipkan amplop di tas Channelnya dengan sepengetahuan dia sebagai imbalan atas servisnya semalam. Lily adalah memang seorang Gadis Panggilan yang freelance.

Lamunanku buyar ketika mobil sewaan memasuki area Airport J, jam tanganku menunjukkan pukul 8:30 malam, berarti masih 30 menit menunggu pesawat dari Jakarta. Sambil menunggu dimobil kunyalakan lampu baca diatas dan kubaca Post, koran sore. Tapi kembali kenangan masa lalu menyelinap lagi di kepalaku.

Setelah pertemuan itu, aku sering memakai jasa dia, baik di Kota S ataupun saat keluar kota, tidak jarang aku booking dia untuk temanku yang datang dari Jakarta atau client kantor (akan diceriterakan di lain kesempatan).

Karena sering ketemu, akhirnya kami menjadi akrab dan berpacaran sehingga sifatnya sudah bukan bisnis tetapi sudah kebutuhan suka sama suka. Pada pertengahan April 1997, atas saranku dia pindah kost yang lebih baik (terutama bagi kami berdua) dan sejak saat itu aku lebih sering nginap di tempat kostnya dia dari pada di Mess. Saat di tempat kost dia baik menginap atau tidak, bukan hal asing bagiku untuk mengantar dia ke hotel apabila ada bookingan, pada awalnya sih kacau perasaan ini tetapi setelah beberapa kali akhirnya bisa menyesuaikan apalagi kalau dia cerita bagaimana dia berhubungan sex dengan tamunya barusan, aneh memang tetapi aku sangat menikmati ceritanya, bisa membuat semakin horny. Tamu-tamunya adalah dari kalangan atas mulai dari pengusaha sampai pejabat bahkan beberapa menteri orde baru (sebagaian masih menjabat hingga sekarang) menjadi tamu langganannya (Kisah-kisah petualangan dia akan diceritakan pada kesempatan lain, apabila cerita ini dianggap layak diteruskan).

Kami memang punya agreement bahwa kalau aku lagi nginap di tempat dia, maka tidak boleh dia menerima bookingan Over Night, kalau short time bebas tanpa batasan terserah kekuatan dia, rekor tertinggi saat aku ngantar dia melayani tamu adalah 7 atau 8 tamu dalam satu hari. Mungkin ada dari pembaca yang pernah booking dia, ceritanya bisa dikirim di CeritaSeru ini.

Empat bulan kemudian tepatnya Agustus 1997, aku dipindahkan ke Kantor Pusat Jakarta dia aku beri kebebasan untuk ikut atau tetap di Kota S dan akhirnya dia ikut ke Jakarta. Selama di Jakarta dia aku bebaskan boleh menerima tamu seperti di Surabaya asal jangan teman sekantor atau rekanan kerjaku. Tapi selama di Jakarta dia sudah tidak lagi mau melayani tamu yang mau mem-booking-nya (sejauh yang saya tahu)

Akhirnya, 10 November 1997 kami menikah secara resmi dan dia menyatakan berhenti dari pekerjaannya, meskipun sebenarnya aku tidak melarang karena aku juga menikmati sensasi saat dia main sex atau tepatnya di entot oleh orang lain (sampai sekarang)

"Pak... pak, pesawat terakhir dari Jakarta telah datang," kembali lamunanku buyar oleh teguran sopirku, aku bergegas ke pintu kedatangan, gerimis dan tak lama kemudian muncullah sosok yang aku tunggu, sosok yang tinggi jangkung dengan pakaian yang ketat bersepatu hak tinggi sungguh anggun berjalan di antara penumpang lainnya. Dialah Lily, istriku tercinta, masih tetap seperti dulu senang menarik perhatian orang, dengan bangga dan mesra kugandeng dia memasuki mobil dan segera meluncur ke luar kota menjenguk keluarganya.

Lukisan Bugilku

Aku mempunyai seorang teman kuliah cowok bernama Felix. Sedikit gambaran tentang dirinya, tidak terlalu tinggi, hampir sepantaranku, berkacamata dan pipinya agak tembem dengan kulit sawo matang. Wajah sih tidak termasuk ganteng, malah cenderung culun apalagi dengan kacamata bingkai tebalnya itu. Sifatnya juga tertutup dan kuper, tidak biasa gaul dengan cewek, kalau bertemu di perpustakaan, kantin atau di areal kampus lainnya pasti sendirian atau minimal bersama 1-2 temannya yang cowok. Dia berasal dari Padang dan nge-kost di di sekitar kampus ini. Karakternya yang unik ini membuatku ingin mengerjainya, aku ingin tahu apa orang seintrovert itu akan luluh oleh godaan wanita penuh gairah sepertiku.
Dalam prestasi dia memang biasa-biasa saja, IPK-ku saja lebih tinggi darinya (bukannya sombong loh). Namun dia mempunyai sebuah bakat yang menonjol yaitu menggambar, terutama menggambar manusia dan gambar-gambar versi anime Jepang, wajah dan proporsi tubuhnya pas sekali, aku tahu hal ini karena seringkali kalau kuliahnya boring dia sembunyi-sembunyi menggores-goreskan pensil pada kertasnya, di organizernya juga terselip beberapa hasil karyanya. Pernah suatu kali saking asyiknya menggambar dia tidak sadar kalau si dosen sedang berjalan di dekatnya, dan mengambil kertasnya dan mengamat-amati gambarnya lalu berkata
“Wah..wah anda ini lagi jatuh cinta sama siapa ya, sampai dibawa-bawa ke gambar begini, siapa nih di sini yang rambut panjang dengan kucir ke belakang” sambil memperhatikan semua mahasiswi di kelas ini.
Kontan satu kelas termasuk aku tertawa-tawa dan saling menunjuk siapa yang di dalam gambar itu, wajahnya jadi memerah karenanya. Kalau saja dosennya killer pasti dia sudah dikotbahi macam-macam atau bisa juga disuruh keluar, untung Bu Yani (si dosen itu) tidak segarang itu, beliau cuma menyindir dan menegurnya namun beliau juga memuji gambarnya itu bagus.
Suatu hari pada mata kuliah American Culture and Institution yang dosennya ‘obat tidur’ aku duduk di belakang dan kebetulan dia juga di sebelahku sehingga bisa ngobrol dengannya dengan suara pelan.
“Biasa lu nge-gambar dapat ide dari mana aja Lix ?” tanyaku sambil melihat-lihat gambar-gambar di organizernya.
“Kebanyakan sih dari film atau foto-foto Ci, kalo lagi iseng ya gambar, enjoy gitu !”
“Eh…yang ini bagus nih, mirip aslinya, Vivian Hsu kan ?”
“Iya hehehe, modelnya langsung dari orang aslinya tuh” katanya sambil nyengir
“Ciee…mimpi kali yee !” balasku menyikutnya pelan
“Emang lu pernah pakai model asli untuk gambar-gambar lu Lix ?” tanyaku lagi
“Emmm…pernah sih dulu saudara gua, tapi kebanyakan sih gua ambil dari foto ya, abis susah kan cari model”
“Kalau menggambar sampai selesai gini habis waktu berapa lama kira-kira ?”
“Itu tergantung mood juga sih, tapi rata-rata sih setengah jam lah”
“Gini Lix, kalau gua jadi modellu boleh ga ? pengen sih sekali-sekali dilukis gitu, gimana ?” tawarku
“Wah, bener nih Ci ? thanks banget kalau lu mau, kapan nih ada waktu ?”
“Gua sih abis ini ga ada apa-apa lagi, lu sendiri gimana ?”
“Ooo…bagus kalau gitu di kost gua aja gimana ?” jawabnya antusias dengan tawaranku
Singkat cerita, setelah selesai perkuliahan yaitu jam sebelas, aku mengikutinya ke kostnya, dari kampus kami jalan kaki sekitar sepuluh menit. Tidak banyak orang di sana, mungkin karena pada jam-jam seperti ini masih banyak yang kuliah, hanya nampak seorang anak muda sebagai pembantu, seorang ibu setengah baya yang juga pembantu dan dua orang penghuni kost lainnya yang semua pria. Kamar Felix bisa dibilang cukup rapi dibanding kamar pria pada umumnya, di dalam sebuah rak tersusun beberapa model robot rakitan dan patung-patung kecil tokoh anime, begitu juga di dindingnya tertempel poster-poster anime dan game.
“Typikal tukang gambar banget nih anak, kacamata dan anime maniac gini” kataku dalam hati sambil mengamati koleksi-koleksinya sementara dia sedang ke toilet.
“Ok, Ci bisa kita mulai ga ? Lu mau dilukis gimana ?” tanya Felix yang baru keluar dari toilet
“Oohh..iya tapi omong-omong lu bakal tegang ga kalo ngegambar pakai model nanti takutnya hasilnya jelek”
“Tegang ? ngga lah…emang kenapa harus tegang”
“Soalnya gua mau dilukis agak beda gitu loh”
“Bedanya gimana Ci ? kan lu cuma tinggal diam bergaya aja ya” tanyanya bingung
“Itu loh Lix, lu pernah nonton Titanic ga ? gua maunya digambar seperti itu tuh, gimana ?” jawabku dengan polosnya
Tentu saja dia langsung tercengang dengan permintaanku itu dan wajahnya memerah
“Hah…yang bener lu Ci, maksudlu bugil gitu ?”
“Hh-emm…wearing only this itu loh, gua yakin lu bisa kok” aku lalu melepaskan satu-satu kancing kemejaku dan memperlihatkan bra-ku
“Ci…lu serius nih, berani kaya gini ?” seakan tidak percaya apa yang dilihat di hadapannya.
Aku tertawa tertahan melihat reaksi amatirannya itu sambil terus melucuti satu demi satu pakaianku. Matanya seperti mau copot memandangku yang sudah telanjang di depannya, dari reaksinya aku yakin dia baru kali ini melihat perempuan bugil secara langsung.
“Nah…gimana Lix ? jangan tegang gitu dong, minum dulu aja deh”
Dia menerima gelas yang kusodorkan dan meminumnya lalu menarik nafas panjang
“Ok dah tenang kan, buktiin dong kalo lu profesional artist, masa ngeliat tubuh cewek aja nervous gitu hehehe” aku menenangkannya sambil tertawa kecil
“Ya tegang dong Ci, gua kan ga pernah gambar bugil sebelumnya” jawabnya terbata-bata, namun dia sudah lebih rileks dari yang tadi. Kulihat matanya tidak pernah lepas memandangi tubuhku
“Makanya lu harus cari pengalaman baru, supaya pandangan lu tambah luas”
“Gimana bisa kita mulai kan menggambarnya” kataku sambil membaringkan tubuh di ranjangnya
“Bentar Ci” sahutnya lalu mengunci pintu terlebih dulu “kalo ada yang masuk kan berabe”
“Posisi gini gimana ? bagus ga ?” aku berbaring menyamping dengan menopang kepalaku dengan tangan kanan ditekuk
“Kurang Ci, biasa aja, mending lu tumpuk itu bantal buat sandaran tangan terus duduk bersimpuh, kayanya lebih bagus” pintanya setelah mengamati sejenak.
“Gini ?” tanyaku mengikuti arahannya
“Ya, lebih tegak dikit Ci, ya gitu ok” aturnya
Dia duduk di kursi seberang ranjang sana memegang clipboard. Sebelum mulai dia minum dulu untuk menenangkan diri. Lewat lima menit, dia geleng-geleng kepala melihat kertasnya, lalu ditariknya kertas itu dan diremas-remas.
“Kenapa Lix ? gagal ?” tanyaku
“Sory Ci, belum biasa sih jadi ga bagus tadi, sekali lagi yah, sory ngerepotin”
“Ya udah, santai aja, lama-lama juga biasa kok”
Kali ini sepertinya dia sudah lebih enjoy melakukan aktivitasnya, tangannya bergerak dengan cepat diatas kertas, mengganti-ganti pensil, mengambil kapas dan penghapus, ibarat Leonardo yang melukis bugil Kate Winslet di film Titanic itu.
Ternyata jadi model lukisan gini capek juga loh, harus diam terus dan menjaga ekspresi wajah selama beberapa saat lamanya, semenit jadi seperti satu jam rasanya.
“Wuiihh…finally !” sahutnya dengan bernafas panjang setelah empat puluh menitan bekerja keras
“Udah Lix ? coba gua liat dong hasilnya sini” pintaku tak sabar ingin melihat hasilnya
Dia berjalan ke sini dan duduk di tepi ranjang memperlihatkan karyanya kepadaku
“Puas ga Ci ? sory yah kalo jelek kan baru kali ini”
Aku mengamat-amati gambar itu sejenak, harus kuakui hasilnya lumayan, walaupun mukaku terlihat lebih lebar di gambar itu, namun secara keseluruhan sudah ok. Aku tahu dia terus memandangi tubuh polosku sejak tadi, tapi kubiarkan saja dia menikmatinya sambil aku melihat gambarnya.
“Hhmm…ga nyesel kayanya gua cape-cape duduk telanjang selama ini yah, ya ga Lix ?” kataku sambil menolehkan wajah melihatnya yang sedang memperhatikanku yang tanpa tertutup sehelai benangpun dengan wajah memerah.
“Eh..kenapa lo Lix, kok ngeliatin gua sampai kaya gitu, belum pernah liat cewek bugil ya sebelumnya ?” ujarku dengan tersenyum nakal
“Liat aja sih sering Ci, tapi kalau yang beneran baru kali ini, pernah juga melihat adik gua baru keluar mandi itu juga ga sengaja” katanya sambil garuk-garuk kepala
“Jadi pegang-pegang badan cewek ga pernah dong ?” tanyaku memancingnya
“Walah apalagi itu Ci, pacar aja belum, mo sama siapa” dengan sedikit terkekeh
“Terus gimana reaksilu ngeliat gua ga pake apa-apa di depan lo gini ?”
“Wah…gimana yah, susah omongnya nih, ya agak shock juga tadi abis baru kali ini” jawabnya gugup
“Ada pikiran macam-macam gitu ngga waktu ngegambar tadi ?” pancingku lagi
“Emmm…macam-macam gimana contohnya Ci ?” tanyanya pura-pura bego atau memang bego nih, ga taulah, who care, lucu juga aku dengan tingkahnya ini
“Ya misalnya gini nih” seraya kuraih tangannya dan kuletakkan pada payudara kiriku.
Terasa sekali tangannya gemetaran memegang dadaku, mulutnya melongo tak sanggup berkata-kata dan mukanya tambah merah saja. Kubimbing tangannya meremas-remas payudara montokku.
“Mmhh…gitu remasnya, pakai perasaan…putingnya juga”
Dia menuruti apa yang kuajarkan walau masih diam terbengong. Setelah gemetarnya berkurang aku memulai aksi terusannya, kudekatkan bibirku padanya hingga saling berpagutan.
“Mulutnya dibuka Lix, jangan kaku gitu, gua ajarin lu cipokan” bisikku dengan nada manja
Dengan agresif lidahku menjelajahi mulutnya, menyapu ke segenap penjuru, menjilati lidahnya mengajak ikut bermain sehingga pelan-pelan lidahnya juga mulai aktif mengimbangiku. Tangannya pun tanpa kubimbing lagi sudah menikmati payudaraku dengan lebih semangat, bahkan kini dia lebih berani menjulurkan tangan satunya ke belakangku dan mengelusi punggungku.
Setelah puas berciuman, perlahan aku menarik mulutku, air liur nampak menetes dan berjuntai seperti benang laba-laba ketika mulut kami berpisah pelan-pelan.
“Itu tadi namanya Frech Kiss, Lix, udah bisa belum ?”
“Ho-oh, seru banget, lagi dong Ci !” pintanya
“Eiitt…sabar dulu, jangan buru-buru, masih banyak yang lebih seru” kataku sambil membukakan kaosnya dan melemparnya ke kursi “Lu berdiri dulu dong, gua bantu buka celananya !”
Dia bangkit dari duduknya dan berdiri di depanku yang duduk di pinggir ranjang. Kulucuti celananya tanpa menghiraukan reaksinya yang malu-malu, terutama ketika akan kubuka celana dalamnya.
“Iihh…rese amat sih, minggir sana tangannya, gua bugil di depanlu aja santai, masa lu yang cowok malu-malu kucing gini !” bentakku pelan
“Iya…iya Ci, sori habis baru pernah nunjukin anu gua ke cewek sih” katanya gugup membiarkan celana dalamnya kuturunkan.
Aku melihat penisnya yang sudah tegang lalu kugenggam dengan jari-jari lentikku.
“Wah, belum maksimal nih ngacengnya, liat aja nanti kalau udah ngerasain mulut gua, pasti ketagihan lu, hehehe…!” pikirku mesum
“Udah gede gini juga masih bilang malu, munafik lo ah !” ujarku sambil mengusapnya.
Kumulai dengan mengecup kepala penisnya dan memakai ujung lidahku untuk menggelikitiknya. Kemudian lidahku turun menjalari permukaan benda itu, sesekali kugesekkan pada wajahku yang halus, kubuat penisnya basah oleh liurku. Bibirku lalu turun lagi ke pangkalnya yang dipenuhi bulu-bulu, buah pelirnya kujilati dan yang lainnya kupijat dalam genggaman tanganku. Beberapa saat kemudian mulutku naik lagi dan mulai memasukkan benda itu ke mulutku. Kuemut perlahan dan terus memijati pelirnya.
“Aaa..ahhh..geli Ci…uuhhh !” desahnya bergetar
Kulihat ekspresinya meringis dan merem-melek waktu penisnya kumain-mainkan di dalam mulutku. Kujilati memutar kepala kemaluannya sehingga memberinya kehangatan sekaligus sensasi luar biasa. Semakin kuemut benda itu semakin keras dan membengkak. Aku memasukkan mulutku lebih dalam lagi sampai kepala penisnya menyentuh langit-langit tenggorokanku. Setelah beberapa lama kusepong, benda itu mulai berdenyut-denyut, sepertinya mau keluar. Aku makin gencar memaju-mundurkan kepalaku mengemut benda itu. Felix makin merintih keenakan dibuatnya, tanpa disadarinya pinggulnya juga bergerak maju-mundur di mulutku. Tak lama kemudian muncratlah cairan kental itu di dalam mulutku yang langsung kusedot hingga tuntas. Kulirikan mataku ke atas melihatnya merintih sambil mendongak ke atas, tangannya mengucek-ucek rambutku.
Sisa mani yang belepotan di batangnya kujilati hingga bersih, lalu aku merebahkan diriku di ranjang dan menarik tangannya agar berbaring menindihku, gambar itu kubiarkan jatuh ke lantai, daripada kusut di ranjang tergencet tubuh kami nanti.
“Wah…sumpah enak banget tadi itu Ci !” katanya di dekat wajahku
“Itu tadi baru pemanasannya, sayang, kita masih belum beres” kataku sambil membelai lembut rambutnya
“Yuk, sekarang nyusu aja dulu sambil istirahat” suruhku memberi syarat padanya untuk melumat payudaraku
“Gua isep sekarang yah Ci” katanya dengan kedua tangan sudah mencaplok sepasang payudaraku.
Aku mendesis dan tubuhku menegang merasakan mulut Felix mulai beraksi di payudaraku. Bongkahan dada kananku dia jilati seluruhnya hingga basah, lalu dikenyot-kenyot di dalam mulutnya. Kepalanya kudekap erat pada payudaraku. Selesai dengan yang kanan kini dia melakukan hal yang sama terhadap yang kiri yang sejak tadi dia remasi dengan tangannya. Kedua payudaraku jadi basah oleh liurnya. Tangannya mulai berani menyusuri lekuk-lekuk tubuhku, pantatku yang sekal dia elus-elus sambil terus menyusu. Kuraih telapak tangannya yang lagi mengelus pantatku dan menggiringnya ke vaginaku.
“Disini lebih hangat kan, Lix ?”
“Iya hangat Ci, sedikit basah gitu”
“Coba lu masukin jarilu lebih dalam lagi ke situ, pelan-pelan aja”
Dua jadinya pelan-pelan memasuki liang kenikmatanku, melewati dinding yang bergerinjal-gerinjal.
“Sekarang coba lu gosokin daging kecil yang…ahhh !!” aku tak tahan untuk tak mendesah sebelum selesai menjelaskan karena sensasi yang ditimbulkannya, Felix sudah terlebih dulu mengepit benda itu diantara dua jarinya dan mengusap-usapnya
“Kenapa Ci ? sakit ?” tanyanya polos
“Nggak…enak terusin Lix, itu yang namanya klitoris, daerah rangsangan cewek, ayo gituin lagi !!”
Dia melanjutkan usapannya pada klitorisku dan semakin lama semakin nikmat. Mulutnya kembali mencaplok payudaraku. Aku menggelinjang keenakan dengan nafas makin memburu, tanganku mencengkram pundaknya dan membelai kepalanya.
“Oohh…yess…gitu, i like it…terus…terus !!” desahku sesekali menggigit bibir bawah
Lagi enak-enaknya terbuai tiba-tiba HP-ku berbunyi, sehingga Felix berhenti sejenak melihat asal suara
“HP lu tuh Ci, mau diangkat ?” tanyanya
“Udah ah biarin aja…ayo lagi tanggung nih !” kataku sambil membenamkan wajahnya ke dadaku lagi
Dari ringtonenya aku tahu itu pasti salah satu dari geng-ku, kalau tidak Verna, Indah, atau Ratna, paling-paling mau ngajak jalan atau ketemuan, nanti juga bisa.
“Ci, tapi itu…kalo penting…?” tanyanya lagi
“Cerewet, ayo terusin lagi, bukan urusanlu !” bentakku membenamkan lagi wajahnya ke dadaku
Kamipun kembali berpacu dalam nafsu, ringtone HP-ku terus berbunyi sampai berhenti beberapa saat kemudian. Dia kini lebih ahli melakukan tugasnya, hisapannya pada payudaraku semakin mantap, pipinya sampai kempot menghisapnya. Tangannya pada vaginaku bukan cuma mengusap-usap saja, namun sudah berani menusuk-nusuk sambil tetap memainkan klitorisku. Sebelum dia membuatku orgasme aku memegang pergelangan tangannya dan menyuruhnya menarik keluar dari vaginaku. Jari-jarinya basah sekali oleh cairan kewanitaanku.
Aku mencegahnya waktu dia mau mengelap jarinya itu.
“Jangan dibuang dong, mubazir” cegahku
“Hah, tapi lengket gini Ci, emang mau diapain ?” tanyanya heran
Aku tidak menjawabnya selain mendekatkan telapak tangannya ke mulutku, kemudian kumasukkan jari telunjuknya ke mulutku, kuemut dengan penuh perasaan merasakan cairanku sendiri. Tatapan mataku yang binal menatap wajahnya yang terbengong-bengong dengan tingkahku yang liar.
“Coba Lix, rasain deh sarinya cewek seperti gua tadi !” kudekatkan jari-jari basah itu ke mulutnya
Mulanya dia agak ragu-ragu dan risih mencicipi cairan itu, namun karena kubujuk terus akhirnya dia pun pelan-pelan menjilati juga cairanku yang belepotan di jarinya itu.
“Terus..lagi di sebelah sana tuh, belum habis” aku menyemangatinya karena dia ragu-ragu menjilatinya.
“Gimana rasanya ?” tanyaku dengan tertawa tertahan
“Aneh Ci, tapi lama-lama enak juga sih”
Setelah itu aku menyuruhnya rebahan lalu aku naik ke atasnya. Aku melepaskan kacamatanya lalu menaruhnya di meja kecil sebelah ranjang. Kami berpelukan erat dan kembali berciuman dengan penuh gelora. Sambil berciuman tangannya menjalar turun mengelus punggungku dan meremas kedua belah pantatku. Nafas kami sudah demikian memburu sehingga hembusannya terasa pada wajah masing-masing. Mulutku merambat ke bawah menciumi lehernya dan terus ke dadanya, putingnya kucium dan kugigit agak keras sambil menariknya.
“Aooww…Ci…nakal lu yah…kaget tau !” tersentak kaget dengan gerakan agresifku
Aku tertawa cekikikan karena reaksinya, dasar amatiran, lucu banget ML sama yang model ginian. Sesaat kemudian aku meraih penisnya dan mulai mengarahkannya ke vaginaku.
“Selamat yah sebentar lagi lu jadi pria dewasa” ucapku seolah menyalaminya yang sedang menuju saat-saat terakhir keperjakaannya.
Pelan-pelan aku menurunkan badanku hingga benda itu melesak ke dalamku diiringi desahan kami. Aku melihat wajahnya yang meringis antara rasa perih dan enak merasakan barangnya dijepit vaginaku. Setelah masuk setengahnya aku langsung menduduki penisnya dan bless…amblaslah benda itu seluruhnya ke dalamku. Aku mendesah panjang, begitupun Felix, matanya melotot dan mengerang merasakan jepitan dinding vaginaku pada penisnya yang merenggut keperjakaannya.
Aku sengaja mendiamkan sejenak penisnya tertancap padaku supaya dia bisa beradaptasi dan meresapi saat-saat pertamanya dulu. Kemudian aku mulai menggoyangkan pinggulku pelan-pelan.
“Enak say ?…eeemmhhh !” tanyaku lirih
“Iya Ci….oohh…enak abis…ughh, mantap !”
Gerakan naik-turunku bertambah cepat secara bertahap, payudaraku mulai ikut bergoyang-goyang seirama goyang badanku.
“Mainin toked gua Lix…ohhh !” pintaku manja sambil menaruh tangan kanannya ke payudaraku
“Aahh..ahhhh…yang keras pencetnya !” desahku makin gila bersamaan dengan birahiku yang makin tinggi
Hentakan badanku makin keras sampai kepala penis itu terkadang menyodok-nyodok rahimku. Keringat pun bercucuran pada tubuh dan wajah kami apalagi kamar ini tidak ber-AC, cuma dipasang exhaust van di atas pintu. Walaupun aku berusaha agar tidak terlalu gaduh mengingat hari masih terang dan banyak orang lalu lalang, namun sesekali aku tak kuasa menahan jeritan kecil kalau hentakannya kencang atau mengenai G-spot ku. Memang tidak nyaman melakukannya pada saat dan tempat seperti ini, tapi kalau sudah kebelet ya apa boleh buat, lagipula ada sensasi tersendiri juga bermain dalam keadaan tidak safe seperti ini.
Tak lama kemudian aku merasakan perasaan yang luar biasa sehingga secara alami goyangan badanku bertambah kencang, hal ini membuat erangan kami semakin terdengar. Tanpa mengurangi frekuensi genjotan aku menunduk melumat bibirnya dengan tujuan meredam suara kami agar tidak mengundang perhatian. Akhirnya ketika gelombang orgasme menerpa, yang terdengar hanya erangan tertahan, dengan refleks aku menekan vaginaku hingga penis itu tertancap maksimal, Felix jadi kelabakan karena aku menghisap lidahnya dengan kuat ditambah pelukanku yang makin erat. Akhirnya tubuhku melemas di atasnya dengan penis masih menancap di vaginaku. Dibelainya rambut dan punggungku dengan lembut
“Ci, itu tadi yang namanya orgasme yah ? gila banjir banget lu tadi, tapi enak, hangat !” komentarnya
“Kamu capek Ci ? udah lemas gini” tanyanya melihatku yang bernafas ngos-ngosan.
“Nggak, lu juga masih kuat kan, sekarang kita ganti gaya yah !” kataku sambil bangkit dan bertumpu dengan kedua tangan dan lututku
Pinggulku kutunggingkan seakan menantangnya memperlihatkan kemaluanku yang merah dengan bulu-bulunya hitam yang lebat. Tanpa harus kuajari lagi Felix menempelkan penisnya pada bukit kemaluanku yang becek. Dengan mesra dia membenamkan penisnya sedikit demi sedikit.
“Ooohh…yeahh ! fuck me like that…uuhh…i’m your bitch now !” erangku liar
Ronde berikutnya pun dimulai, kami saling memacu tubuh kami dalam posisi doggy. Sambil menggenjotku, tangannya memijati payudaraku yang bergelayutan dengan lembut, kupegangi tangannya agar remasannya ke payudaraku tambah keras, tubuhku kugoyangkan berlawanan arah dengan sentakannya sehingga sodokan penisnya makin terasa. Tidak sia-sia ajaranku, ternyata dia tidak mengecewakan seperti perkiraan dulu. Lima belas menit kemudian, kami berganti posisi lagi, aku telentang di tengah ranjang membuka lebar kakiku sementara dia tetap dalam posisi berlututnya diantara kedua pahaku. Sekarang dia yang memegang kendali tanpa arahan-arahan dariku lagi, kedua betisku dinaikkan ke pundaknya, tangannya turut aktif menjelajahi tubuhku. Yang kulakukan kini hanyalah mendesah, menggeleng-gelengkan kepala dan menggigit jari menikmati hasil pengajaranku. Aku lalu menurunkan kedua betisku itu dan meraih lehernya, mengisyaratkan agar dia maju menindihku. Kami sudah demikian hanyut dalam kenikmatan sampai dua SMS yang masuk ke HP-ku pun tidak mengusik kami. Sambil terus menggumuliku, dia menciumiku di mulut, pipi, telinga, dan leher
“Ahh-ahhh…Lix, kita coba keluar barengan ya, lu udah mau kan” desahku sambil mempererat pelukan ketika kurasakan perasan itu sudah mendekat
“Iyah Ci, gua juga udah mau !” jawabnya terengah-engah sambil mempercepat genjotannya.
Kembali aku mengalami klimaks bersamanya yang lebih panjang dari sebelumnya, tanpa peduli keadaan aku mengerang panjang melepaskan segala perasaan yang ada dalam diriku. Disaat bersamaan pula, Felix menyusul ke puncak dengan menyemburkan maninya yang kental ke vaginaku hingga bercampur dengan lendir kewanitaanku.
“Oouuughh…!” dia pun melenguh panjang mengakhiri permainan ini
Kami berciuman dalam pelukan menikmati sisa kenikmatan hingga akhirnya terkulai lemas bersebelahan namun masih tetap berpelukan, mata kami saling pandang satu sama lain tanpa berkata-kata karena masih lelah.
“Ci, lu bakal hamil ngga ntar, takutnya…” tanyanya dengan khawatir
Aku tersenyum dengan pertanyaan polosnya lalu menjawabnya sambil memegang hidung kecilnya
“Ah lu, udah ngelakuin baru tanya akibatnya, tapi tenang, cewek kan ada masa-masa suburnya dan sekarang gua lagi aman kok, masa gitu aja ga tau sih ? kaan dulu di biologi ada ?”
“Iya sih, tapi kan prakteknya gua belom gitu jelas, sekarang baru dijelasin ama lu hehehe” dia tertawa renyah
“Eh Ci, gambar yang ini buat gua aja yah, buat kenangan pertama kalinya gua ngelukis bugil, ntar kalau mau gua gambarin lagi buat lu, please” pintanya
Aku sih iya-iya saja, toh niatku menggodanya sudah tercapai.
Hari-hari berikutnya, kami beberapa kali bekerjasama membuat ‘karya seni’. Tidak jarang aku memberi saran mengenai latar dan pose. Kami saling berbagi pengalaman, aku mendapat pengalaman sebagai model lukisan, dia pun mendapat banyak wawasan untuk meningkatkan bakat seninya dan tidak ketinggalan pelajaran seks dan hubungan sosial dariku. Kini Felix sudah lebih pandai bergaul, tidak sekuper dulu lagi. Bahkan pernah dia mengutarakan perasaannya padaku, namun sayang aku harus menolaknya dengan halus, karena aku belum siap mendapatkan pacar lagi sejak hubungan cintaku di masa lalu kandas tiga kali. Kami tetap berteman baik hingga kini. Ketika aku lulus beberapa bulan lalu dia telah mempunyai pacar. Syukurlah, aku pun senang karena bisa membantunya belajar mengenai hidup dan membuatnya lebih terbuka.

Family Education of Sex

"Aaahh.. hh.. huh enaknya ya Mam, rasanya kalau sudah keluar nich," begitu kata Tony seorang bapak berumur 45 tahun, bapak dari dua orang anak kepada istrinya Dewi, ibu berumur 38 tahun.

"Iya nich Pap, Mama juga rasanya masih lemes, abis Papa mainnya kok masih kuat aja, masa udah hampir satu jam tidak keluar-keluar."

"Iya tapi Mama kan juga kuat melayani Papa," ujar Tony.
"Ah Papa bisa aja nich ngerayu Mama.."

Akhirnya setelah mereka bermain cinta selama hampir dua jam Tony dan istrinya sama-sama terdiam untuk mengumpulkan energi mereka yang telah terkuras dan masing-masing sibuk dengan pikirannya sendiri-sendiri. Akhirnya Tony mulai membuka percakapan sambil memeluk tubuh telanjang istrinya,

"Mam tidak terasa ya kita sudah menikah selama dua puluh tahun dan telah dikaruniai dua orang anak si Anton dan Intan, rasanya baru kemarin mereka kita timang-timang sekarang kok taunya si Anton sudah kelas 1 SMA (17 tahun) dan Intan sudah kelas 2 SMP (15 tahun), dan mereka pintar-pintar lagi".

"Iya-ya Pap, memang tidak terasa ya, tapi menurut Papa untuk urusan seks apakah mereka sudah cukup tau nggak ya? Soalnya mama takut mereka mendapat informasi yang salah tentang apa seks itu, menurut Papa bagaimana?" tanya Dewi kepada suaminya.

Lama Tony terdiam memikirkan perkataan istrinya tadi dan akhirnya dia berkata,
"Mam bagaimana kapan ada waktu yang tepat kita berempat berkumpul bersama untuk membahas masalah tersebut. Bagaimana Mam?"
"Hmm.. boleh juga, tapi.. bagaimana kalau sekarang aja Pap ini kan juga belum terlalu malam baru jam sepuluh dan lagian juga khan mereka besok tidak ada sekolah."
"Ya udah Papa bersihin 'burung' Papa dulu ya, rasanya lengket nih, sekalian ambil piyama dulu oke."
"Yaa, Papa nggak usah ambil piyama segala.. dibersihin aja tapi nggak usah pake piyama lagi!"
"Loh Mama gimana sih masa Papa telanjang gini?"
"Loh katanya mau diskusiin masalah seks, jadi sekalian ada contohnya gitu."
"Dan Papa jadi contohnya?" kata Tony kebingungan.
"Lah iya , nanti kalo giliran Papa yang ngajarin nanti gantian Mama yang jadi contohnya, gimana oke!"
"Tapi Mama yakin ini tidak apa-apa?"
"Iya.." kata Dewi tidak sabar, "Udah deh Papa abis cuci 'burungnya' Papa, Papa tunggu di sini ya dan jangan pake apa-apa lagi ya, Mama mau keluar manggil Anton dan Intan."

Setelah berkata demikian Dewi dengan hanya mengenakan daster tipisnya, (tipis di sini coba dibayangkan bagian dada dan bagian vitalnya hanya tertutupi oleh hiasan renda-renda di dasternya tersebut dan tingginya hanya sejengkal dari lutut), langsung keluar untuk memanggil anak-anak mereka.
"Anton!! Intan!! coba kalian ke sini sebentar!" panggil Dewi dari lantai atas.

"Ya Mam, ada apaan sih Mam?" kata Anton dan Dewi.
"Gini mulai malam ini kalian tidur di atas ya, sama Papa dan Mama!"
"Loh kok tumben Mam, emangnya adapan sich lagian tempat tidurnya muat apa?" kata Anton bertanya.
"Iya nih Mama ada-ada aja," sambung Intan.
"Nggak.. mulai malam ini Papa dan Mama ada yang mau diomongin bersama kalian jadi kita ngomong-ngomong sebelum tidur gitu. Udah deh sekarang kalian ke kamar aja, Papamu udah nungguin tuh!" kata Dewi dengan sabar kepada anak-anaknya.

Setelah itu Dewi dan anak-anaknya berjalan menuju ke kamar orang tuanya, dimana Tony telah menunggu istri dan anak-anaknya sambil berselimut untuk menutupi tubuh telanjangnya. Kemudian setelah mereka telah berkumpul di kamar yang luas itu sambil bersila di ujung ranjang kedua anaknya pun menanyakan ada apa karena tidak biasanya mereka disuruh tidur bersama orang tuanya mereka.

"Begini Anton, Intan.." kata Dewi memulai percakapan, "Kalian kan sudah besar, kamu Ton sudah kelas I dan sebentar lagi mau kelas II dan kamu Wi sudah kelas II dan tidak lama lagi kamu akan masuk ke SMA dan kamu tau khan pergaulan kayak sekarang gini, Papa dan Mama tidak mau kalau kalian terjerumus dengan pergaulan yang tidak-tidak. Hmm ngomong-ngomong Mama dan Papa pengen tau kalian udah punya pacar belum sih?"
"Kalau Anton sih belum punya Pap, nggak tau tuh kalau Dewi udah punya apa belum?"

"Kalau Dewi sama kayak Mas Anton belum punya juga."
"Ya udah kalau gitu Mama sekarang mau ngasih pelajaran mengenai seks kepada kalian oke."
"Sekarang Mam?" tanya Anton dan Dewi kebingungan.
"Iya sekarang, khan mumpung kalian masih libur, udah sekarang Ton coba kamu berbaring di samping Papamu and kamu Tan sini deketan sama Mama!"

"Sekarang Mama mau memberikan penjelasan mengenai bentuk anatomi seorang laki-laki, udah Pap buka dong selimutnya masa masih selimutan aja," kata Dewi kepada suaminya. Tony yang dari tadi hanya terdiam memperhatikan istrinya yang cantik itu memberikan penjelasan kepada anak-anaknya kemudian membuka selimutnya secara perlahan-lahan.
"Ih Papa kok telanjang sih?" ujar Intan terkejut.
"Iya nih Papa kok telanjang sih?" sambung Anton yang tidak kalah terkejutnya melihat papanya sendiri berbaring telanjang dengan batang kemaluannya yang masih kecil mengkerut dengan bulu kemaluan yang tidak terlalu lebat dan terpotong rapi (untuk soal itu Dewi cukup rajin merawat rambut suaminya yang satu ini).
"Loh kan Papa dan Mama mau ngasih pelajaran seks kepada kalian, gimana sih kalian ini," ujar Tony kepada kedua anaknya.
"Ayo Mam sekarang Mama yang ngasih pelajaran terlebih dahulu."
"Oke Pap," ujar Dewi kepada suaminya.

"Nah anak-anak coba kalian duduk di sini!" sambil menyuruh agar Anton duduk di samping kanan papa dan Dewi dan Intan sendiri duduk di sisi kiri papanya semetara itu Tony hanya berbaring setengah duduk saja di tengah-tengah ranjang dikelilingi istri dan anak-anaknya.
"Coba kalian perhatikan tubuh Papa kalian!" ucap Dewi kepada anak-anaknya, "Begini ini bentuk tubuh seorang laki-laki, buat kamu Ton ini bukan hal yang aneh tapi buat kamu Intan jangan merasa jijik atau ngerinya ini kan juga Papa sendiri oke!"
"Oke Mam!" ujar Intan.

Kemudian dengan secara perlahan Intan memperhatikan tubuh papanya yang walaupun sudah berumur badan papanya itu tetap berotot dan belum terlalu kendor. "Coba kamu Int ikuti Mama ya!" sambil berkata demikian Dewi mengelus dada suaminya secara perlahan kemudian Intan mengikuti gerakan mamanya mengelus dada papanya. Tony yang dadanya dielus-elus oleh dua tangan yang halus itu mulai merasa keenakan juga. Kemudian setelah cukup lama, perlahan-lahan tangan Dewi makin turun ke arah selangkangan suaminya bersama dengan tangannya Intan dan ketika sampai pada kemaluan suaminya Dewi berujar,
"Nah Intan ini yang namanya Penis."
"Oooh.." Intan hanya dapat berkata demkian.
"Dan kamu tau Intan, kalau kontol pria jika sedang bernfsu dapat membesar."
"Emangnya bisa Mam?" tanya Dewi dengan lugu.
"Ya bisa sayang. Coba kamu lihat Mama ya, nanti kamu coba sendiri."

Kemudian Dewi memegang batang kemaluan suaminya dengan lembut, kemudian secara perlahan dikocoknya penis suaminya itu.
"Aaah stt.. Mam hmm.." ucap Tony kepada istrinya ketika penisnya mulai dikocok-kocok dan makin lama ukuran penis Tony makin lama makin membesar (tapi belum menyampai ukuran maksimal).
"Eh iya.. Mam, Mama bener juga tu kontolnya Papa mulai gede tuh," kata Intan.
"Nah sekarang coba kamu ke sini Int.. sekarang kamu yang coba ya.."
"Tapi Mam, Intan nggak bisa.."
"Intan sini sayang nanti Papa yang kasi tau oke, sini sayang, biar Mamamu gantian yang ngajarin Anton, tuh Mam anakmu kasian dari tadi dia diamin aja," kata Tony kepada istrinya.
Anton yang dari sedari tadi melihat perbuatan mamanya itu hanya dapat terdiam dan sesekali menelan air ludahnya dan tanpa disadarinya penisnya pun mulai membesar.
"Ton panggil Dewi, coba kamu berbaring di samping Papamu!"
Anton pun tanpa berkata-kata berbaring sambil setengah duduk di sisi papanya. Kemudian Dewi pun bergeser di samping anaknya dan secara perlahan mulai menurunkan celana pendek anaknya itu.

"Wau.. Pap coba lihat punya anakmu ini, sampai tidak muat loh celana dalamnya," kata Dewi kepada suaminya dan kemudian dengan perlahan pula celana dalam Anton dibukanya pula.
"Ton kamu tenang aja ya kamu lihat, pelajari dan nikmatin saja apa yang Mama ajarin kepada kamu ya, kamu juga Intan kamu dengerin yang Papamu ajarin ya.."
"Ya Mam," jawab mereka berdua.
"Wah.. Ton punyamu tidak kalah sama Papamu yah.. tapi ini kok bulu jembutnya berantakan gini sih. Nanti kapan-kapan Mama cukurin ya."
Kemudian sama dengan suaminya, Dewi pun mulai mengocok penis anaknya secara perlahan-lahan.
"Ahh stt.. Mama kok enak banget sih Mam, ah.. ah aduh Mam stt.." ucap Anton ketika mamanya terus mengocok penisnya itu.
"Hmm.. stt kamu cepet pinter juga ya Int.." kata Tony memuji anaknya (walaupun masih kaku gerakannya).
"Nah gitu nak.. ngocoknya, aduh ahh.. jangan kenceng-kenceng dong megangnya!" kata Tony kepada putrinya, "Nah.. gitu stt.. hmm.. ya gitu baru bener. Sekarang coba kamu lebih cepet deh ngocoknya."
Intan pun mulai mempercepat kocokan tangannya di batang kemaluan papanya.
"Ah.. ah.. ah.." Tony hanya dapat menegangkan seluruh tubuhnya demi menahan rasa nikmat yang diberikan putrinya ditambah lagi dilihatnya istrinya masih sibuk mengocok penis putranya.

"Aduh.. stt Mam.. enak banget Mam!! aduh.. ah.. ah.. terus Mam.."
"Gimana yang enak nggak Mama kocokin?" tanya Dewi kepada putranya.
"Ii.. ii. iya Mam enak Mam.. stt.. akhh aduh Mam.. Mam.. Anton.. hmm.. udah dulu Mam Anton mau pipis dulu nih, udah nggak tahan Mam! Mam.. udah Mam!"
Dewi tanpa memperdulikan teriakan anaknya terus mengocok-ngocok penis anaknya dengan cepatnya.
"Udah Ton kalau kamu mau pipis, pipis di sini aja.." ucap Dewi sambil terengah-engah menahan birahinya yang dirasakan mulai meninggi itu dikarenakan melihat suami dan putra mengeliat-geliat keenakan dan semakin lama dirasakan penis anaknya makin membesar dan makin keras denyutannya dan tanpa disadari vaginanya pun mulai terasa lembab dikarenakan mulai merembesnya cairan yang keluar dari dalam vagina Dewi.
"Yaa.. Mama khaan malu Mam sama Papa dan Intan, masa di sini akhh.. Sih.. akh.. ahh.." protes Anton.
"Udah nggak apa-apa nanti Papamu juga kayak kamu," ujar Dewi dengan sabar.
"Bener nih Mam stt.. Ah.. ah.. akh.. Mam udah Mam.. ah.. hah.. hah.. akhh.."

"Crett.. creett.. crreet.." dan tanpa dapat ditahan lagi Anton mengeluarkan air maninya dengan derasnya kurang lebih empat sampai enam kali semburan mengalir dengan derasnya membasahi perut, dada, tangan mamanya, bahkan sampai sempat mengenai wajah Dewi dikarenakan kuatnya semburan maninya tersebut. Kemudian dengan penuh kasih sayang dibersihkan penis anaknya dengan handuk yang ada.
"Ahh Mam ngilu Mam," ujar Anton ketika kepala penisnya tersentuh oleh tangan mamanya.
Di dalam hati Dewi bergumam, "Ini anak udah keluar kok kontolnya masih tegak sih persis seperti papanya."
"Ih.. Papa, Mas Anton kenapa itu?" tanya Intan melihat kakaknya.
"Masmu itu namanya baru mengalami puncak kenikmatan," jawab Tony.
"Kok Papa kok belum kayak Mas Anton sih, khan Intan udah pegel nih ngocokin terus."
"Ya.. udah kamu istirahat dulu biar Mamamu yang gantiin, Mam sini coba kamu terusin kasian anakmu udah capek.."

"Hmm Papa nich.." sambil berkata demikian tangan Dewi mulai mengocok penis suaminya.
"Akhh.. akhh.. ah.. ah.. Mam rasanya kok kurang pas ya.. coba Mama pake mulut dong!" kata Tony.
"Intan, Anton kamu liat Mamamu ini ya.." kata Tony kepada anaknya.
"Loh Mam.. kok kontolnya Papa dimasukin ke mulut Mama sih, nggak jijik Mam?" tanya Intan.
"Ya nggak dong yang malah rasanya enak loh, nah kamu liat ya.."
Kemudian penis suaminya pun dilahapnya dengan penuh nafsu, dimainkannya penis suaminya dengan lidahnya di dalam mulut.
"Akhh.. stt.. hmm enak Mam.. Wau Mam.. enak ba.. nget Mam.." teriak Tony ketika penisnya mulai dikocok-kocok dengan mulut Dewi.
"Ahh dijepit dong Mam.. nah gitu terus Mam.." sambil terus meracau tangan Tonya mulai menaik-turunkan kepala istrinya dengan cepat seolah-olah dia sedang menyetubuhi mulut istrinya dan sepuluh menit kemudian, "Mam.. ahkkhhk Mam.. Papa mau keluar nich.. Mam stt.. stt.."
"Creett.. Crreet.. Crreett.." dan akhirnya tertumpahlah seluruh air mani itu di dalam mulut istrinya.

"Ah enak sekali Mam.. Nah Anton gimana kamu tadi rasanya enak nggak dikocokin sama Mamamu?"
"Enak banget Pap," jawab Anton sambil memperhatikan kelakuan orang tuanya ia terus mengelus-elus kepala penisnya.
"Oke Anton, Intan sekarang gantian Papa yang memberikan pelajaran kepada kalian."
"Yap, sekarang Papa yang memberikan pelajaran kepada kalian berdua, coba Mam kamu sekarang berbaring!"
Kemudian Dewi membaringkan tubuhnya yang masih ditutupi oleh gaun tidur di tengah tempat tidur sambil dikelilingi oleh anak-anaknya dan suaminya sendiri duduk di antara selangkangannya.
"Nah anak-anak coba kalian buka baju Mama kalian!" perintah Tony kepada kedua anaknya.
Secara perlahan-lahan kedua tangan anaknya menurunkan tali penahan baju ibunya dari bahunya hingga sebatas perut dan tampaklah kedua payudara ibunya yang besar dengan puting susunya yang mulai menonjol karena menahan birahi sedari tadi.
"Mam, coba kamu ajarin Anton ciuman, biar nanti kalo dia sudah punya pacar, dia sudah tau caranya."
"Sini sayang, Mama ajarin kamu ya.."


Kemudian ibu dan anak tersebut mulai saling bersentuhan bibir.
"Hmm buka mulutmu sayang dan keluarkan lidahmu biar Mama isap lidahmu, hmm.. hmm ya begitu.."
"Intan coba kamu raba susu Mamamu ya.."
"Ya Pap," kemudian tangan Intan mulai menyentuh dada mamanya.
"Aaakhh.. kamu lagi ngapain sayang?" tanya Dewi kaget karena tiba-tiba dadanya dielus-elus oleh putrinya.
"Hmm.. ya gitu sayang.. ough terus sayang.." kata Dewi memberi semangat kepada anaknya sambil dia terus berciuman dengan putranya.
"Hmm.. nah sayang sekarang gantian kamu yang Mama ajarin ya.. sini sayang," panggil Dewi kepada Intan.
"Dan kamu Ton coba kamu cium susunya Mama."

Sekarang gantian Dewi dan putrinya yang saling berciuman sambil perpelukan dan putranya menciumi susu Mamanya.
"Akhh.. hmm.." erang Dewi di sela-sela aktivitasnya dengan Intan dikarenakan nikmatnya susunya diemut-emut, disedot, dan dijilat oleh Anton berganti-gantian antara yang kiri dan kanan.
"Hmm.. ya! anak-anak coba berhenti dulu," kata Tony menyuruh kedua anaknya untuk berhenti.
"Kenapa Pap?" tanya mereka kebingungan.
"Coba kalian perhatikan ini," sambil berkata demikian Tony menurunkan gaun istrinya yang sudah acak-acakan sehingga akhirnya tubuh istrinya tidak tertutup dengan selembar benangpun.
"Ini tempat dimana dulu kalian lahir dan merupakan sumber dari segala kenikmatan," ujar Tony kepada kedua anaknya.
"Coba Mam kamu naikkan dan pegang kedua kakimu agar anak-anak dapat melihatn memekmu dengan jelas!" perintah Tony kepada istrinya.

Kemudian Anton dan adiknya berpindah posisi di samping papanya sambil melihat belahan vagina mamanya yang jelas terlihat dikarenakan diangkatnya kedua kaki mamanya hingga hampir menyentuh perut.
"Coba kalian lihat indah bukan milik Mamamu ini," kata Tony sambil menunjuk ke arah vagina istrinya.
"Sekarang Ton coba kamu sentuh punya Mamamu ini, pelan-pelan!"
"Aaakhhk.. esstt.." desis Dewi perlahan seiring vaginanya disentuh oleh putranya.
"Tu.. kan Ton kamu lihat Mamamu keenakkan disentuh punyanya."
"Pap, Intan boleh ikutan nggak?"
"Loh ya boleh dong sayang," kata Tony.
"Sini kamu duduk di samping kakakmu dan ikutin apa yang dia lakukan!"

Kemudian keduanya sibuk mengelus-elus vagina mamanya secara bersama-sama. Naik-turun membelah bibir vagina mamanya.
"Ahh.. ahh.. ahh.. aduh.. Pap anak-anakmu kok pinter sich.. ah.. ah.. ah.. terus sayang terus.. ahh akk.." tiba-tiba Dewi menjerit keenakan karena tiba-tiba jari tangan Anton masuk ke dalam vaginanya.
"Ahh.. ststt.. sayang.. kamu pinter ya.. ahh.. ahh.. Intaan.. kamu apain itilnyaa Mamaa? Akhh.. eestss.." Dewi semakin histeris ketika klitorisnya digosok-gosok oleh putrinya.
"Ton, sekarang kamu tengkurap dech!" kata Tony kepada putranya.
"Buat apaan Pap?"
"Udah deh kamu turutin aja. Nah sekarang coba kamu cium punya Mamamu, kaya kamu ciuman tadi sama Mama ya.."
"Hmm kayak gini Pap?"
Sambil berkata demikian Anton kemudian langsung mencium bibir bawah mamanya.
"Ough.. Ton.. stt.. ah.. ah.. enak banget sayang.." kata Dewi.
Karena tidak tahan menahan nikmat yang dirasakannya sekarang pahanya Dewi menjepit kepala anaknya sembari tangannya menjambak-jambak dengan penuh nafsu rambut putranya.

"Akkhh.. ough.. ough.. ha.. ah.. ah.. terus.. sayang.. terus.."
Anton yang semakin bernafsu terus menjilat dan menghisap seluruh kemaluan mamanya sembari tangannya terus mengocok-ngocok vagina mamanya dengan cepatnya.
"Ahh.. Pap.. anak kita cepat pintarnya.. yachh.. esstt.. Pap.." kata Dewi kepada suaminya.
Sementara itu Tony tidak memperdulikan ucapan istrinya dikarenakan ia sendiri sibuk mencium payudara istrinya sebelah kanan dan Intan menghisap-hisap di sebelah kiri. Mendapat rangsangan dari mana-mana Dewi makin tidak dapat menahan birahinya yang semakin lama semakin memuncak.
"Ahh.. Anton sayang.. Udah.. dulu ya.. udah.. Ton.. ampun.. estt.. ah.. ah.. ah.. udah dulu.. ya sayang.."
Dewi berusaha melepaskan kepala anaknya dari selangkanganya, tetapi tiba-tiba tangan Tony memegang dengan kuat tangan istrinya sementara kakinya juga ditumpangkan di atas paha Dewi agar istrinya tidak bergerak-gerak.
"Stt.. tahan ya sayang.. nikmatin aja ya.. Int coba kamu tahan tangan dan kaki Mamamu kayak Papa ini biar kakakmu tidak terganggu."

Akhirnya Dewi hanya bisa pasrah terlentang tidak dapat bergerak-gerak karena kedua tangannya dipegang oleh suami dan putrinya dan kakinya terkangkang dengan lebar karena ditarik ke kiri dan ke kanan oleh kaki suami dan putrinya.
"Oh.. oh.. akhh.. akhh.. Pap.. udah dulu Pap.. Mama.. estt.. ah.. hah udakhh nggak tahan nich Pap.. akhh.. akhh.. Anton.. ahh.. serrt.. sertt.." dan tanpa dapat ditahan lagi akhirnya Dewi menyemprotkan puncak kenikmatannya ke muka dan mulut putranya.
"Ahkhh.. khaa.. ahh.. Wah Mama jadi lemes nich gara-gara kalian semua," ucap Dewi sambil mengusap wajah dan tubuhnya yang telah basah karena terkena keringatnya sendiri dan keringat suami dan anak-anaknya.

Tak lama kemudian setelah Dewi beristirahat sebentar.
"Ton, sekarang giliran kamu yang mempraktekkan apa yang telah papa-mama ajarkan sama kamu ke adikmu, oke. Tapi sebelumnya biar Mama dulu yang melakukannya, agar Intan tidak menjadi tegang."
Kemudian Dewi mendekat ke arah putrinya dan secara perlahan baju tidur yang dikenakan oleh putrinya itu dibukanya.
"Hmm.. badanmu bagus juga ya nak.. Mama sampai tidak tahu kalau kamu punya badan seindah ini," ucap Dewi setelah melepas seluruh penutup tubuh dari putrinya itu.
Diperhatikannya tubuh anaknya yang putih itu, rupanya walaupun Intan masih berumur 15 tahun dan berbadan mungil tetapi payudara yang dimilikinya sudah cukup menonjol dengan puting susu yang berwarna kemerah-merahan, warna khas puting anak remaja, kemudian vaginanya yang bisa dibilang masih botak itu juga berwarna kemerah-merahan.
"Ahh.. Mama jangan gitu ah, kan Intan jadi malu," kata Intan sambil menutup dadanya yang telanjang itu.
"Eh, jangan ditutup gitu dong masa kamu malu sama keluarga sendiri," kata Tony sambil sesekali menelan air liurnya sendiri demi melihat tubuh telanjang putrinya dengan payudara mungilnya itu sementara itu bagian vaginanya masih terlihat mulus dengan dihiasi bulu-bulu halus yang baru mulai tumbuh itu.

"Hmm.. sini sayang!" panggil Dewi sambil mendekap erat putrinya Dewi mencium dengan lembut bibir putrinya.
"Hmm.. mmh.. mm.. ibu dan anak itu kemudian berciuman sambil mereka berbaring berpelukan seolah-olah mereka sedang memeluk guling, sehingga kedua susu dan vagina mereka saling bertemu dan bergesek-gesek sehingga menimbulkan kenikmatan tersendiri baik bagi Dewi maupun Intan.
"Ohh.. ahkhh.. oh.. estt.. stt, Mam Intan diapain nich Mam?" erang Intan keenakan karena sambil berbaring telentang mamanya menciumi leher dan kemudian perlahan-lahan menjilat-jilat payudaranya yang makin lama makin mengeras itu.
Dewi makin bernafsu menciumi payudara anaknya itu dan dengan matanya ia menyuruh Tony untuk mendekat dan mencium payudara anaknya yang satu lagi.
"Mmm.. mm.. ehh.. Pap.. estt.." tanpa sadar Intan memegang kepala kedua orang tuanya dan makin menekan ke arah dadanya.
"Ahh.. Mas Anton.. khaa.. mu.. lagi.. ngapain Mas? stt.." jerit Intan.
Rupanya tanpa sepengetahuan mereka diam-diam Anton menyorongkan mukanya ke arah vagina adiknya dan terus menjilat-jilat dengan penuh nafsu. Dihisapnya bibir luar vagina dan lidahnya menyapu seluruh bagian dalam dari vagina adiknya itu terutama pada bagian daging yang dirasakannya mulai makin menonjol (rupanya secara tidak sadar Anton menjilati klitoris adiknya) yang mana hal ini makin membuat Intan makin merintih keenakan.

"Intan coba kamu sekarang menungging deh!" ujar Dewi.
"Mama mau memberikan pelajaran baru kepada kakakmu."
Intan kemudian berganti posisi, sekarang ia dalam posisi menungging sehingga payudaranya tergantung ke bawah dan pantatnya yang putih itu terpampang dengan bebasnya.
"Ton, coba kamu sekarang liat apa yang Mama akan ajarkan kepadamu."
Kemudian Dewi memegang kedua belah pantat putrinya kemudian diremas dan dibuka belahan pantatnya itu sehingga lobang anus Intan mulai tampak merekah karena kulit pantatnya tertarik.
"Kamu lihat ini Ton, ini juga merupakan sumber kenikmatan baik bagi laki, apalagi bagi perempuan," kata Dewi sambil tetap menahan posisi pantat anaknya.
"Masa sih Mam?" tanya Anton tidak percaya.
"Hm.. baik kamu liat sekarang bagaimana reaksi adikmu ini," jawab Dewi dan Dewi pun kemudian menjulurkan lidahnya dan pelan-pelan mulai menyapu belahan pantat anaknya.
"Ahh.. Mam gelii Mam.. stt Mam ampun.. Mam.. stt.." jerit Intan kegelian berusaha menjauhkan pantatnya dari muka mamanya tetapi apa daya ia tidak dapat bergerak kemana-mana karena papanya menahan tubuhnya dengan memeluk punggungnya dari bawah tubuh Intan dengan posisi berlawanan sambil mulutnya mengisap-isap payudara anaknya.

"Oughh.. Mam.. udah.. Mam.. geli.. Mam.. estt.. ahh.." erang Intan karena sekarang lidah mamanya mulai masuk ke dalam lubang anusnya yang masih sempit itu. Dewi yang melihat anaknya merintih-rintih makin berafsu mengeluar-masukkan lidahnya ke dalam lubang anus anaknya itu dan dengan tangannya iapun menyuruh Anton untuk mulai menjilat vagina adiknya.
"Ahh.. estt.. enak Mas.. iiyaa.. estt Mas.. di situ.. Mas.. jilat terus.. Mas.. ah.. ah.. ah.. hmm.. stt stt.. terus.. Mas.." racau Intan demi menerima rangsangan dari seluruh keluarganya dimana mamanya terus mengocok lubang pantat, kakaknya menjilat-jilat seluruh bagian vaginanya dan papanya menyedot-nyedot pentil susunya yang terus meruncing itu.
"Hu.. hu.. ah.. udah dong dulu Mam, Intan udah nggak kuat nich.. aggh.. Pap, ammpun lepasin dulu.. dong.. Intan nggak tahan.. stt.. aghh.. aghh.. ah.."
"Agghh.. Mama.. Intan udah nggak tahan Mam.. Maamma.. aghh.. ah.. ah.. ah.. Serrtt.. serrtt," lalu mendorong dengan kuat bagian pantatnya ke arah muka kakak dan mamanya akhirnya Intan mengeluarkan air maninya ke arah muka kakaknya.
"Ahh.. ohh.. udah dulu Kak, Intan capek banget nih," kata Intan karena walaupun sudah tersiram cairan kenikmatan dari adiknya, Anton masih terus saja menjilat-jilat vagina adiknya sambil berusaha menghisap seluruh cairan yang ada pada adiknya itu.

Akhirnya merekapun semuanya berbaring kelelahan tetapi walau hal tersebut terasa melelahkan tetapi tampaknya penis dari Tony dan anaknya masih tetap mengacung dengan kerasnya.
"Bagaimana anak-anak, Mam udah capek belum? Kalau belum capek nanti Papa terusin pelajarannya."
"Pelajaran apa lagi Pap, bukannya udah cukup pelajaran yang kita kasih tadi?" tanya Dewi kebingungan kepada suaminya.
"Loh Mama ini gimana sich, ini kan baru pembukaanya saja belum kepelajaran inti beserta variasi-variasi," jawab Tony sambil tersenyum-senyum.
"Haa.. maksud Papa..?"

TAMAT

Golek Adik, Golek Kakaknya - Pt 2

Baru sahaja dua hari yang lalu, aku telah menulis 2 entry.. Bagaimanapun, aku akan cuba menunaikan permintaan peminat weblogku.. Hahaha.. *kidding*.. Entah mengapa, membaca weblog satu sama lain sudah menjadi satu kegiatan harian dan ada masa perasaan bosan menusuk kalbu! Ha!

My Sastera Melayu is as canggih as a 13yr old's.. Huh! Ada ker, masa mengajar bahasa Melayu di sebuah institut swasta 4, ada anak murid I menggunakan peribahasa 'bunga tahi ayam' and I was completely taken aback because I haven't come across that word before in my life.. Setelah mendapat kepastian dan mencari barulah I faham maknanya.

Mengajar Bahasa Melayu tetapi speaking.. Bukan satu perkara yang baik.. Tetapi most of the time, I ended up translating English words to Malay for my students anyway.. I amat kagum dengan rakan-rakan I yang boleh menulis sajak dan sebagainya when in fact, in everyday situations, I think we speak English like 75% of the time.. I guess their interest in Malay Literature caused them to excel in it as well..

Pada I economy is an interesting subject.. English Literature biasaklah.. With brilliant analogies, and puns and stuff.. Tetapi pabila membaca puisi Melayu, be it a sajak, syair, pantun, atau cerpen, I realise bahasa Melayu mempunyai the 'lembut' tone.. Which is a nice characteristic.. And the words just seem so much more delicate.. In oppose to bombastic. Maybe it just sounds delicate because I usually imagine the way it is read out.. But really, I find that when I say the same thing in English and Malay, it just sounds gentler when it's in Malay.

That is probably why Malay guys like soft-spoken Malay girls *ehem ehem*. Then again, bahasa Melayu juga ada bahasa pasar yang kasar.. But cut out the kau, aku, and other types of rough words, and it sounds pretty and sometimes manja.

My hubby prefers me speaking in Malay to him instead of English because obviously I don't use 'kau aku' in my conversation with him..

What else is there to say.. Really happening.. Hahaha.. Satu development yang menarik.. Tetapi should I tell it.. Nak story atau tak mahu.. Sengih kerang..

I senyum but it may or may not be a mistake but terus terang dan jujur ia satu pengalaman yang cukup menarik. Jauh bezanya dari apa yang I rasakan selama ini.. Really, I sumpah..

Tidak I sangka, adik I, si Rosnah.. Just imagine.. Dia make love dengan hubby I.. Sakitnye hati.. Ee.. Nak picit-picit dia.. Nak bunuh dia.. Nak tikam dia.. Suruh babysit anak I (anak sedara dia) tapi sebaliknya babysit suami I pula.. Bayangkan.. Naik darah I menyirap ke muka.. Sickening.. I yang banyak tolong dia, Nabila kakak dia ini, sanggup dia racun rumah tangga kami.. Berang dan marah tidak terhingga rasa hatiku..

Lebih menyakitkan dan mencuka jiwa dan rasaku ialah Abang Helmi yang mengkhianati aku. Yang mengongkek Rosnah, adik iparnya. Tapi cemburu bukan main.. Abang Heklmi andai dan ingat aku ni, iste-rinya adalah kayu, patung atau pokok nak duduk diam dan biarkan apa yang sudah berlaku itu berlaku.. Abang Helmi boleh buat silap.. Tapi apakah silap yang seperti itu boleh aku maafkan begitu sahaja? Oo.. Silap.. Silap?!

SMS satu tool komunikasi. Efektif. Dengan cara itulah perhubungan ku dengan Abang N berlaku untuk beberapa waktu. Kini keintiman kami bertambah dari hari ke hari. Dari komunikasi kami bertemu untuk lunch atau tea.

{hi dear.. Free for a date today? Meet discreetly? Muahhs:)}

Aku membaca SMS Abang N. Senyum ketika aku rehat di bilik guru. Meet discreetly? Angguk sambil memegang daguku. Melihat diari dan catatan yang ada. Nak jumpa atau tak mahu? Rasa suka sudah bertahta di dada. Gurau, usik dan seloka Abang N mengembirakan hatiku yang tengah sakit. Menyenangkan jiwaku sedang aku masih lagi tidak bertegur sapa dengan Abang Helmi. Tambahan he's not around. Pandai dia menghilangkan diri ke Brunei selama dua minggu dan aku refuse nak jawab panggilannya.

Hanset aku berdering. Kulihat nombor di skrin tapi tulis private number.

"Halo.."
"Kak.. Ros nie.. Jangan marah. Abang Helmi call tanya kabar akak dan Swit?"

Aku diam. Hati sakit tetap ada. Tambah marah lagi kat Rosnah, adik ku.

"Cakap kat dia, bila akak senang nanti akak jawab. Akak marah kat kau. Sampai hati kau. Sickening.."

"Tak sengaja Kak. Sorry. Nak buat camne dah berlaku. Did'nt mean to hurt you" sahut Rosnah dari sebelah sana.

"Senang ko cakap kau dah njoy.. Tak malu ke!" suaraku agak tinggi but I realize ada cikgu-cikgu lain dalam bilik rehat itu.

"Oklah. Akak bz ni. C u bye."

Peluh di dahiku. Begitu juga di hidungku. Aku lap. Kembali semula ke buku harianku. No commitments hari ini. Aku senyum semula... ya why not? Meet discreetly? Abang N, duda kematian isteri. Ada standing dan status. Takdepun tak kisah asalkan comfortable. Yes, I am comfortable dengan Abang N. Love his companion. Meet dis-creetly? Jumpa sembunyi-sembunyi.. Aku sengih.. Hehehe!!

So be it.. Bukan lagenda dan bukan Puteri Gunung Ledang tapi persembunyian Nabila.. Oh My! Oh My! Di sebuah bangalo di lereng bukit.. Jauh dari bangalo-bangalo lain. Sunyi sepi persekitaran.. Angin petang menyapa ramah.. Dari balkoni master bedroom bangalo itu, aku dapat melihat wajah ibukota, dengan berdiri megahnya twin tower KLcc, KL Tower dan lain-lain mercu tanda yang mewarnai wajah Keyel.

"You're comfortable dear?" tanya Abang N sambil duduk di sofa.
"Yup.." sawabku selamba walhal hatiku berdebar kencang. Senyum.
"Make yourself at home. Anggap you dah biasa di sini je" sambah Abang N menyiapkan dua cawan teh setelah memasak air panas.

Dia pasang music, bagi aku minum lagi lepas tu perlahan berkata, "I really like you Nabila.. Can we enjoy both our body my dear" Naik seram bulu roma aku bila Abang N cakap macam tu, ye lah aku tak pernah experience dengan lelaki lain, seks aku cuma limited pada suami aku aje.

Itu mukadimahnya dan kini.. Belum pernah aku begini dengan lelaki lain yang bukan suamiku. Belum pernah aku begini dengan seorang lelaki asing. Yang aku kenal dan tahu hanyalah suamiku, Abang Helmi, luar dan dalam. Tapi bila wajah dan namanya terlintas di benakku, hatiku mendidih and I don't want to remember him at all. Bencii!!

Kini.. Percayalah aku berbogel dan bersentuhan dengan Abang N, rakan kenalanku. Lelaki kedua dalam hidupku yang menyentuh tubuh bogelku.

Hatiku tidak mampu membendung kata nafsuku. Aku sudah tidak mampu berundur. Abang N merenungku tepat dan aku begitu juga. Matanya tepat menangkap wajah bujurku dengan bibirnya sedikit terbuka. Nafasnya panjang dan dadanya berombak-ombak menahan ghairah. Aku juga sedemikian dengan lidahku kelu sambil dadaku bagai nak pecah.

Kini mataku beralih ke bawah perut kempis Abang N. Zakarnya besar, panjang dan tegang. Seeing is believing. Besar sungguh dan keras. Terhunus kuat dengan kepala kote mengembang. Bulatnya ada besar mentol lampu tidor 40 wat. Aku menekup mulutku. Abang N mempamerkan butuhnya di depanku. Dan dia mula mengangkangkan kakiku ingin melihat cipapku. O migod.. Malunya. Mengigil aku. Yes aku akui aku mengigil. Baik aku melihat kotenya dan dia melihat seluruh tubuhku. Terasa kekok sebab dia bukan suamiku.

Namun, mataku tidak berkelip-kelip memandang batang zakar Abang N. Abang N memegang batang butuhnya lalu melurutkan berulang-ulang, diangkat ke atas dan ke bawah dan dihayunkan kiri ke kanan untuk tontonanku. Dadaku berombak keras sambil menarik nafas yang dalam. Membayangkan batang butuh yang besar, panjang dan tegang itu akan berada dalam lubang cipapku sebentar sahaja lagi.

Aku akui this cock is big and long. Yang kulihat realitinya milik Abang N. Tidak perlu dibandingkan dengan milik suamiku, Abang Helmi. Nowhere. Pada mulanya aku memegang agak kuat butuh Abang N, tapi setelah sedikit tunjuk ajar dari Abang N kini aku membelai butuh Abang N dengan gosokan, usapan, urutan yang manja dan lemah lembut. Tubuhku seram sejuk namun nafsuku menghangat-kan badanku. Aku melancapkan batang butuhnya sambil merenung kepala zakarnya yang kembang membulat kemerah-merahan.

Kini Abang N menyapu farajku dengan kaya pandan. Lalu menokak farajku dengan mulutnya selepas diusap, diurut, diulit dan dibelai tundunku yang berbulu kerinting. Lidahnya menjulur ke alur pukiku, menjilat labia minoraku, kemudian mengulum dan mengigit manja labia minoraku yang merah dan kembang seperti kelopak bungaraya disaluti lendir berahi. Habis kaya itu bersatu dengan lendir maziku dijilat dan disedut oleh Abang N. Punggung-ku terkinjal-kinjal dan tubuhku meleding menerima jilatan dan sedutan pada lubang pukiku. Tambahan bila Abang N menyonyot kelentitku yang keras sebesar buah kacang peas.

"Urghh!!" keluh dan desahku keras dan seluruh tubuhku bagaikan dikaran dengan sepuhan dan sentuhan tangan, bibir, mulut dan lidah Abang N. Gelii.. Aku tak mampu mengulum batang Abang N seluruhnya, yang aku mampu hanya setakat takuk kepala kotenya sahaja. Itu juga sudah membuat aku lemas ketika kami dalam kedudukan 69. Aku di atas dan Abang N dibawah mengoyak cipapku dan mengulum kelentit sambil memainkan lidah dihujungnya dan menjulurkan lidah keluar masuk dalam lubang farajku.

"Huhahuhahuhaa.. Abang nn.. I kuarr.." jeritku sambil aku terkencing dan klimaks serentak..

Abang N tambah bernafsu melihat aku kebasahan. Cipapku lenjun. Lantas dia memimpin aku ke bilik air untuk mencuci semula cipapku. Bersabun dan dilapnya kering.

"Nice cipap you Nabila.. Sengihnya menjemput.." kata Abang N memuji sambil menepuk manja tundunku ketika aku berbaring di atas permaidani tebal yang terhampar di tengah-tengah bilik itu.

Aku ketawa kecil dan sudah hilang maluku.

Kini kaya di sapu diputing dan buah dadaku.. Dipusatku.. Ditundun cipapku.. Bayangkanlah bagaimana hilangnya akal aku bila Abang N memulakan operasinya memakan pussyku semula. Aku kelemasan kerana semua bahagian-bahagian tubuhku yang tidak pernah disentuh telah disentuh oleh Abang N membuatkan aku orgasme tiga kali. Nafasku tercunggap-cunggap dan tubuhku mengelinjang. Seluruh saraf dan ototku kejang lalu lembut semula dengan permainan Abang N.

Akhirnya.. Aku bersedia.. Believe me I was scared. Namun pujukan, rayuan dan ulitan Abang N di tubuhku, membuatkan aku rela untuk digerudi oleh butuh Abang N. Ketika dia mengucup hangat dan kami bermain lidah, Abang N menekan kepala butuhnya ke dalam lubang farajku.

Sakitt.. Aku menjerit sambil menolak dada Abang N kerana terasa detusan kepala kote Abang N menerobos masuk ke dalam lubang cipapku. Cipapku kini menelan kepala kote Abang N.

"Rilekss love.. Sikit jerr sakitnya.. You'll enjoy it wild love.." pujuk Abang n mengucup bibirku sambil meramas buah dadaku. Kemudian menyonyot puting susuku yang keras.

Mula-mula terasa pedih pada bahagian bibir, lama-kelamaan rasa pedih itu terhindar dengan rasa seronok dan sedap. Aku melegakan ruang di cipapku dengan mengoyangkan punggung lebarku. Dalam ngoi-ngoi, desah, renggek, raung dan jeritanku, Abang N memacu butuhnya ke dalam cipapku, yang kini sudah mampu menerima seluruhnya sampai ke pangkal batang yang rapat ke dinding tundunku.

"Makk.. Adui sakitnya.. Makk.. Adui sedapnya kote Abang nn.. Senakk.. Keras.. Arghh.. Urghh.. Fuck mee hard," jeritku bising sambil kami berdua menghonggah tubuh masing-masing dalam peluh yang memercik.

Aku klimaks dulu dua kali, barulah Abang N klimaks dengan melepaskan berdas-das tembakan air maninya dalam lubang pukiku. Terasa hangat dan menyengat sehingga air maninya meleleh keluar dari lubang cipapku. Kemudian dia memancutkan air maninya ke bahagian tetekku dan tak lupa dalam mulutku. Bayangkan pertama-kali aku menelan air maninya.

Wow.. Sesungguhnya it was a good and wild fuck dan aku bahagia dengan penemuan dan pengalaman baru ini. Aku tidak menyesal dengan apa yang telah aku lakukan. Aku tahu kemampuan suamiku, Abang Helmi dalam permainan ini. Tidak pernah aku merasakan kepuasan yang semaksima yang aku rasakan dengan kongkekan Abang N. Inilah permulaan dan pengenalan kepada nafsu jalangku..

Kaget dan terpesona-aku berpeluang melihat CD, aku dan Abang N sedang beraksi bersetubuh/making love. Our very own. It is our secret. O migod.. This man is a great lover. There's a lot of secrets with and surrounding him. But I terjumpa satu sahaja. He's care-less I suppose but I was not shocked. Aku memainkan CD, pada satu petang sebelum kami nak make love dalam master bedroomnya, konon nak memanaskan badan/warmingup. Aku memasangnya dan Abang N kebetulan busy sikit menjawab panggilan telefon di study roomnya. Jadi aku sahaja yang menonton CD itu. CD kamilah.. Hehe!

Yang kulihat!! Adikku Rosnah sedang beraksi, difuck Abang N. O migod..my little sister, Rosnah really enjoyed the fuck dan percayalah adikku Rosnah, was bleeding dicipapnya, goshed she was shocked apabila melihat pukinya berdarah dan menjerit sakit but later enjoyed the fuck seperti yang ditayangkan dalam CD itu. Rupanya Abang N yang mewanitakan dan memecah dara adikku, Rosnah.

Apakah Abang N kekasih kami dua beradik?