Khamis, 15 Julai 2010

Di Malam Pertama

Usiaku 24 tahun ketika aku mendirikan rumahtangga dengan suami ku, Beliau sebenarnya bukan lah pilihan ku tetapi atas kehendak orang tuaku aku terima sahaja kehendaknya. Aku mempunyai bahan yang agak gempal sedikit muka bulat dan berkulit cerah.kalau nak buat perbandingan adala macam kuna pelakon drama tu. manakala suamiku berbadan besar dan tinggi, berkulit agak gelap memang sebijik macam pelakon dan penyanyi kumon.Dihari pernikahan aku x rasa keseronokan sebagai seorang yang hendak berumah tangga hanya kurasa macam biasa je. ialah mungkin perasaan cinta tu tak ujud lagi dalam diri aku. majlis kenduri diadakan secara sederhana tetapi nampaknya agak meriah dan ramailah saudara mara dan kawan-kawanku datang. mereka semua mengucapkan tahniah serta membawa berbagai hadiah.

menjelang petang setelah ramai tetamu dan saudara mara pulang hatiku telah mula berdebar-debar apa yang harus aku buat nanti dengan suamiku. aku lihat dia dah mula selesai berborak dan masuk kedalam bilik. aku mula buat-buat banyak kerja tolaong kemas kerusi la. cuci pinggan la dan banyak lagi.

hingga ditegur oleh kakak ku. apa kau buatni pegila naik atas kau tu pengantin. Sebenarnya aku dah tak pakai baju pengantin lagi. masa buat kerja-kerja tadi aku dah salin pakai seluar labuh dan baju t lengan panjang. serta bertudung.

memandangkan haripun dah hapir gelap nak tak dak aku terpaksa juga naik kerumah dan masuk kebilik.kulihat suamiku tengah duduk di katil dengan hanya berkain pelekat tampa baju. aku jadi terkejut, sebab tak pernah tengok dia dalam keadaan begitu.aku pun dengan malu-malu terus je masuk dan pegi ka almari untuk ambik tuala sebab nak mandi. tiba-tiba kurasa suamiku dah ada ka belakang aku. aku jadi makin gelabah. dengan perlahan aka dapat rasakan yang tangannya telah menyentuh bahuku lalu memusingkan badanku untuk mengadapnya. aku jadi malu dan hanya tunduk sahaja. tetapi perasaan cinta dan sayang masih belum lagi timbul dalam diriku. aku hanya pasrah dan
membiarkan apa yang bakal berlaku kepada ku. lagipun akunikan isterinya yang sah, jadi terpulanglah apa dia nak buat.

Setelah itu tangannya yang besar mula menjalar ketengkukku hingga kurasa semua bulu roma ku naik. kemudian dia dongakkan mukaku dan dengan sepantasnya dia mencium bibirku. terkecut aku sebab inilah kali pertama bibirku dikucup.kemudian mulutnya mula menjalar keseluruh mukaku sampai leherku pun dikucup menyebabkan aku menggeliat kegelian. Kemudian tangannya yang tadi ada dibahu kini telah mula mendarat di bukitku yang kurasa telah mula mengeras.Walaupun masih dibaluti dengan baju dan bra tapi aku dapat merasa sentuhan tangannya yang besar.

setelah agak puar digonyok dan di gosok-gosok payu daraku, kini dengan perlahan dia telah membuka bajuku. aku diam dan merelakan sahaja. maka tersembullah bah dadaku yang masih ditutupi bra hitam dan itu pun hanya seketika kerana dengan tiba-tiba ianya telah melurut keluar dari tubuh ku. Kini terserlah buah dadaku. Suamiku kini menikmati keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Satu situasi yang tidak pernah kualami. sebelum ini.Suamikudengan lembut menjilat puting susuku , menghisapnya, menyonyotnya dan mengigitnya dengan manja dan sedikit rakus. Syahwat hangat menguasai diriku.

Aku mengeliat kegelian. Tangannya terus menyentuh tundunku yang dipenuhi dengan bulu-bulu yang lebat. Terus terang aku tidak pernah mencukur buluku yang lebat namun aku sering mencucunya dengan pencuci yang selalu kubeli dari temanku.Kemudian sumiku terum membaringkan aku diats katil penganting yang masih kemas dan cantik. dan dengan segera dia menarik seluarku dan seluardalamku sekali gus dan dicampakkanya ditepi katil. aku dengan segera menutup cipapku sebab kulihat suamiku memerhatikan dengan penuh geram. tampa kuduga suamiku mengankat tangan ku dan terus menciumi cipapku .tiba-tiba aku rasa satu kelainnan dan dapat kurasai lidahnya menerokai kelentit, lurah dan lubang pussyku, sekali lagi rasa ghairah yang tidak boleh kugambarkan dengan kata-kata menjalar pada seluruh tubuhku. Aku pernah mendengar bab oral sex tapi aku tidak pernah terduga akan dilakukan sebegini pada malam pertama
ini. Rupanya dalam diam suami memiliki kepakaran dan tahu teknik memuaskan wanita.

Jilatan suamiku ke atas pussyku begitu lama sehingga aku orgasm beberapakali dengan menjerit-jerit kuat kerana menikmati nikmat yang amat sangat. Aku kini mula membalas tiap serangan suamiku. Aku mengucup dan lidahku bermain dalam mulutnya. Sedap dan nikmat. Pintu lubang cipapku diketuk, terasa sesuatu yang keras dan besar sedang mengacah-acah. aku menolak sidikit tubuh suamiku kerana aku rasa agak sakit. Pencarian bertemu. Dapat kurasakan kepala kote Suamiku ditenang pada sasarannyam lubang farajku! aku sempat menjeling untuk melihat kotenya memang besar suma nampak
agak pendek. kemudian kurasa bibir cipapku dikuak oleh batang suamiku.

Terasa sakit dan nyilu yang amat sangat, aku mula menangis kerana sakit. tapi suamiku terus saja menerobos cipapkur dan batang zakar suamiku kini menujah keluar masuk dalam lubang pukiku secara perlahan-lahan, dan kesakitan yang ku alami tadi kini mula bertukar menjadi kenikmatan. Satu kenikmatan yang tak pernah kurasai. Batang suamiku semakin jauh dan dalam menerokai farajku dan mulut pukiku cuba mengulum batang suamiku yang besar dan keras itu. Dinding vaginaku yang digesel oleh kasarnya kulit batang Abang N membuatkan aku merasa geli dan ngilu. Memang batang butuh yang suamiku miliki jauh lebih besar dan tegang dari apa yang aku pernah bayangkan. Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat, terasa farajku
dipenuhi seluruh batang suamiku. Senakkkk!!!

suamiku melakukan henjutan perlahan sehingga perlakuan sorong dan tarik menjadi semakin rancak. Pukiku dihentak dengan kuat. Aku merasakan kepala kote suamiku berdenyut dan mengembang mencecah lalu menujah g-spot cipapku. Aku kegelian yang amat sangat. Lubang pukiku berlendir dan lencun. Aku semput nafas dan syahwatku menguasai tubuhku. Setiap kali suamiku merodok butuhnya terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila di tariknya pula bibir puki ku mengikut keluar semuanya. Dan ketika itu aku mendapat orgasmeku.

Aku cuba mengemut dan kesendatan lubang pukiku agak menyukarkan kerja-kerja mengemut namun suamiku mendesah dan mengerang dan menjerit kecil. Bab aku pula jangan cakaplah. Desah, renggek, raung, jerit dan tangisku, semua bercampur baur bila suamiku terus mempompa dan menujah butuhnya dalam pukiku begitu lama. Aku merasa bibir farajku melecet, koyak dan pedih. Yang penting sebagai seorang perempuan, aku punya nafsu, aku punya keinginan, persetubuhan bukan hak lelaki sahaja..Jadi apa salahnya aku menikmati peluang yang ada sekarang?

Sedar tak sedar 30 minit butuh suamiku berendam di dalam tasik farajku. Aku kagum dengan suamiku, aku mencapai multiple orgasm dan tubuhku mengejang sekejang-kejangnya beberapa kali .Tiba-tiba dia menjerit dan aku memegang lalu menarik buntut suamiku rapat ke cipapku. Tiba-tiba aku merasa ledakan air mani suamiku ke g-spot di lubang pussyku. Hangattt!!! Aku turut menjerit sambil mengucup keras mulut suamiku dengan nafasku yang besar dan kasar. suamiku terus menciumiku sambil membiarkan butuhnya terus berendam di dalam farajku. sesudah itu aku pun terbaring kepuasan dan tampa kusedari aku terlena kerana kepenatan.

Walaupun pada mulanya aku tak berapa suka dengan suamiku tapi kini aku amat menyayanginya dan a ku seakan menjadi kemaruk. Aku mahu butuh suamiku senantiasa berada dalam pukiku. Walaupun suamiku tak hansem dan badannya pon besar tapi aku sangat puas dan bahagia dan hingga kini suamiku masih segagah dulu biarpun kami tah mempunyai 4 orang anak.

Khamis, 8 Julai 2010

Diperkosa lagi..

Pada suatu pagi telefon di bilikku berbunyi, dengan malas aku paksakan diri untuk mengangkatnya. Ternyata telefon itu dari Pak Alang, tukang kebun dan penjaga Rumah Rehat kami. Dia menyuruh aku supaya segera datang ke Rumah Rehat, katanya ada masalah yang harus dibincang di sana. Sebelum sempat aku tanya lebih lanjut hubungan telefon terputus. Hatiku mulai tidak tenang saat itu, apakah masalahnya, apakah kecurian, kebakaran atau apa. Aku juga tidak tahu nak bertanya pada siapa lagi waktu itu keranakedua orang tuaku berada di luar negara. Aku segera bersiap untuk kesana. Tidak lupa aku ajak sama Rina, sahabatku yang sering pergi bersamaku kesana. Sesampainya di sana, kami disambut oleh Pak Alang, seorang lelaki setengah baya berumur 60-an, rambutnya sudah memutih, namun perawakannya masih sehat dan gagah. Dia adalah penduduk orang asli yang tinggal dekat Rumah Rehat ini. Sudah 4 tahun sejak ayahku membeli Rumah Rehat ini Pak Alang diupah untuk menjaganya. Kami sekeluarga percaya padanya kerana selama ini belum pernah Rumah Rehatku ada masalah.

Pak Alang mengajak kami masuk ke dalam dulu. Di ruang tamu sudah menunggu seorang lelaki lain. Pak Alang memperkenalkannya pada kami. Orang ini bernama Pak Abu, berusia 50-an, tubuhnya agak gemuk pendek, dia adalah teman Pak Alang yang juga merupakan seorang penduduk orang asli disitu. Tanpa membuang waktu lagi aku terus bertanya mengenai masalah apa sebenarnya aku disuruh datang. Pak Alang mengeluarkan sebuah bungkusan yang dalamnya berisi foto, dia mengatakan bahawa masalah inilah yang hendak dibincangkan dengan aku. Lalu aku dan Rina melihat foto yang ditunjukkan. Betapa terkejutnya kami bak disambar petir di siang hari, bagaimana tidak, ternyata foto-foto itu adalah foto erotis kami yang diabadikan ketika cuti tahun lalu, ada foto bogelku, foto bogel Rina, dan juga foto persetubuhan kami dengan boy friend masing-masing.

"Pak Alang, dapat dari mana barang ini..?" tanyaku dengan tegang. "Hhmm.. begini Cik Ana, waktu itu saya sedang membersih bilik, saya terjumpa filem negatif Cik Ana bersama Cik Rina sedang berasmara, lalu saya bawa untuk dicuci." jawabnya sambil sedikit tertawa.

"Pak Alang sangat kurang ajar, Pak Alang digaji untuk menjaga tempat ini, bukannya mengusik barang saya..!" kataku dengan marah dan menudingnya. Aku sangat menyesal kerana lalai membiarkan negatif itu tertinggal di Rumah Rehat, bahkan aku ingat negatif itu sudah dibawa oleh boy friendku atau boy friend Rina. Wajah Rina juga ketika itu juga nampak resah dan marah.

"Wah.. wah.. jangan marah Cik, saya tidak sengaja, Cik sendiri yang lalai kan?" mereka berdua tertawa memandangi kami. "Baik, kalau begitu serahkan negatifnya, dan kamu boleh pergi dari sini." kataku dengan marah. "OKlah Pak Alang, kami bayar berapapun asal kamu kembalikan negatifnya." tambah Rina memohon. "Oo.. tidak, kita ini bukan peras ugut, kita cuma minta.." Pak Abu tidak meneruskan perkataannya.
"Sudahlah Pak Alang, cakap saja apa yang kamu endak..!" bentak Rina. Perasan aneh mulai menjalari tubuhku disertai peluh dingin membasahi dahiku kerana mereka mengamati tubuh kami dengan tatapan liar. Kemudian Pak Alang mendekatiku membuat degup jantungku makin kencang.

Beberapa inci di depanku tangannya bergerak mengenggam tetekku. "Hei.. kurang ajar, jangan keterlaluan ya..!" bentakku sambil menepis tangannya dan menolaknya. "Bangsat.. berani sekali kamu, tak sedar diri hah..? Dasar orang kampung..!" Rina mengherdik dengan marah dan melemparkan foto itu ke arah Pak Alang.

"Hehehe.. cuba Cik berdua bayangkan, bagaimana kalau foto-foto itu diterima orangtua,atau teman-teman di kampus Cik? Wah silap-silap Cik berdua ini boleh jadi terkenal.!" kata Pak Abu dan disusul gelak tawa Pak Abu. Aku terpegun sejenak, fikiranku kalut, kurasa Rina pun merasakan hal yang sama denganku. Nampaknya tiada
pilihan lain bagi kami selain mengikuti kehendak mereka. Kalau foto-foto itu tersebar bagaimana reputasiku, keluargaku, apalagi Rina yang bekerja sebagai model sambilan, kariernya boleh hangus gara-gara masalah itu.

Pak Alang kembali mendekatiku dan meraba bahuku, sementara itu Pak Abu mendekati Rina lalu mengelilinginya, mengamati tubuh Rina. "Bagaimana Cik, apa sudah berubah fikiran..?" tanyanya sambil membelai rambutku yang separas bahu. Kufikir-fikir untuk apa lagi jual mahal, kami pun sudah bukan perawan lagi, hanya kami belum pernah bermain dengan orang-orang yang tegap dan kasar seperti mereka. Akhirnya dengan berat hati aku hanya dapat menganggukkan kepala saja.

"Ha.. ha.. ha.. akhirnya boleh juga orang kampung seperti kita merasakan gadis kampus, ada foto model lagi..!" mereka tertawa penuh keghairahan. Aku hanya dapat menyumpah didalam hati, "Bangsat, dasar tua-tua keladi..!" Pak Alang memelukku dan tangannya meramas-ramas tetekku dari luar, lidahnya bermain dengan liar di dalam
mulutku. Bibirnya yang hitam lebam menggigit-gigit bibir nipisku yang lembut. Perasaan geli, jijik dan nikmat bercampur aduk dengan berahiku yang mulai timbul. Tangannya kini semakin berani menyusup ke bawah baju ketat lengan panjang yang aku pakai, terus bergerak menyusup ke dalam coliku. Degup jantungku bertambah
kencang dan nafasku semakin sesak ketika kurasakan tangan kasarnya mula merayap didadaku, apalagi jari-jarinya turut mempermainkan putingku. Tanpa ku sedari lidahku mulai aktif membalas permainan lidahnya, air liur kami bercantum lalu menitis di pinggir bibir.

Nasib Rina tidak jauh beza denganku, Pak Abu mendakapnya dari belakang lalu tangannya mulai meramas tetek Rina dan tangan satunya lagi menaikkan skirt paras lututnya sambil meraba-raba peha Rina yang jinjang dan mulus. Satu-persatu kancing baju Rina dilucutkan sehingga nampaklah colinya yang berwarna merah muda, belahan dadanya, dan perutnya yang rata. Melihat tetek 36B Rina yang membusut itu Pak Abu makin bernafsu, dengan kasar coli itu ditariknya turun maka tersembul tetek Rina yang montok dengan puting kemerahan.

"Whuua.. ternyata lebih cantik dari foto" katanya. Pak Abu menghempaskan diri ke sofa, dikangkangnya lebar-lebar kedua belah kaki Rina yg berada di pangkuannya. Tangannya yang kasar mula bergerak ke kelangkangnya, jari-jari besarnya menyelinap ke dalam panties Rina. Wajah Rina menunjukkan rasa pasrah tidak berdaya menolak perlakuan seperti itu, matanya pejam dan mulutnya mengeluarkan desahan. "Eeemhh..
uuhh.. jangan Pak Abu, tolong hentikan.. eemhh..!"

Kemudian Pak Abu mengangkat tubuh Rina, mereka menghilangkan diri kedalam bilik meninggalkan kami berdua di ruang tamu. Setelah menaikkan baju dan coliku, kini tangan Pak Alang membuka zip seluar panjangku. Dia merapatkan tubuhku pada tembok.
Aku memejamkan mata berusaha menikmati perasaan itu, aku bayangkan yang sedang menikmati tubuhku ini adalah boy friendku, Farid. Si-tua bangka ini ternyata pandai membangkitkan nafsuku. Jilatan lidahnya pada putingku menyebabkan benda itu semakin mengeras. Kemudian kurasakan tangannya mulai menyelinap masuk ke dalam pantiesku, diusap-usapnya permukaan kemaluanku yang ditumbuhi bulu-bulu halus itu.

"Sshh.. eemhh..!" aku mulai meracau tidak keruan ketika jari-jari kasarnya memasuki vaginaku dan memainkan klitorisku, sementara itu mulutnya tidak henti-hentinya menghisap tetekku, aku mula merasai nikmat oleh permainannya. "Hehehe.. Cik mulai terangsang ya?" ejeknya dekat telingaku. Tiba-tiba dia menghentikan aktivitinya dan dengan kasar ditolaknya tubuhku hingga terjatuh di sofa. Sambil berjalan mendekat dia menanggalkan pakaiannya satu persatu. Setelah dia membuka seluar dalamnya ternampak olehku kemaluannya yang sudah menegang dari tadi. Gila, ternyata penisnya besar, lebih besar dari boy friendku punya dan dihiasi bulu-bulu yang tebal dan beruban. Kemudian dia menanggalkan seluar dan pantiesku yang tinggal hanya baju lengan panjang dan coliku yang sudah terangkat. Dikangkangnya kedua belah pehaku di
depan wajahnya. Tatapan matanya sangat mengerikan ketika melihat mahkotaku, seolah-olah seperti monster lapar yang siap untuk membaham mangsanya. Pak Alang membenamkan mukanya pada kelangkangku, dengan penuh nafsu dia melahap dan menyedut-nyedut vaginaku yang sudah basah itu, lidahnya dengan liar menjilati dinding vagina dan klitorisku. Sesekali dia mengorek-ngorek lubang kemaluan dan anusku. Perlakuannya
sungguh membuat diriku serasa terbang, tubuhku menggelinjang-gelinjang diiringi erangan nikmat.

Tidak lama kemudian akhirnya kurasakan tubuhku mengejang, aku mencapai orgasme pertamaku. Cairan wanitaku membasahi mulut dan jari-jari Pak Alang. "Sluurrpp... sluurpp.. sshhrrpp.." demikian bunyinya ketika dia menghisap sisa-sisa cairan wanitaku. Disuruhnya aku membersihkan jari-jarinya yang berlumuran cairan itu dengan mengulumnya, maka dengan terpaksa kubersihkan jari-jari kasar itu dengan mulutku.
"Cipap Cik Ana sedap sekali,” puji Pak Alang sambil menyeringai. "Sekarang giliran Cik Ana menghisap batang saya pula..!" katanya sambil melepas baju dan coliku yang masih melekat. Sekarang sudah tidak ada apapun yang tinggal di tubuhku selain kalung dan cincin yang kukenakan. Dia menaikkan mukaku lalu menyuapkan batangnya padaku.
Tiba-tiba telefon berbunyi memecah suasana. "Angkat telefonnya Cik, ingat saya tahu rahsia Cik, jadi jangan cakap macam-macam," ancamnya.

Telefon itu ternyata dari Farid, boy friendku yang mengetahui aku sedang di Rumah Rehat dari pembantu di rumahku. Dengan alasan yang dibuat-buat aku menjawab pertanyaannya dan mengatakan aku di sini baik-baik saja. Ketika aku sedang bercakap mendadak kurasakan sepasang tangan mendekapiku dari belakang dan dekat telingaku kurasakan dengusan nafas. Tangan itu mulai nakal meraba tetekku dan tangan satunya lagi pelan-pelan menjalar turun menuju kemaluanku, sementara pada leherku terasa ada benda hangat dan basah, ternyata Pak Alang sedang menjilat leherku. Penisnya yang tegang saling berhimpit dengan pantatku. Aku sebenarnya mau memberontak tapi aku takut boy friendku tahu. Aku hanya dapat menggigit bibir dan memejamkan mata, berusaha keras agar tidak mengeluarkan suara-suara aneh.Malang bagiku, Farid mengajakku berbual panjang lebar sehingga membuatku semakin menderita dengan siksaan ini. Sekarang Pak Alang menyusu dariku, tidak henti-hentinya dia mengulum,
menggigit dan menghisap putingku sampai kemerahan. Akhirnya setelah 15 minit Farid menutup bualan, saat itu Pak Alang tengah menyusu sambil mengorek-ngorek kemaluanku, aku pun akhirnya dengan lega mengeluarkan erangan yang dari tadi tertahan. "Aahhh, sopanlah sikittt.! Bukankah tadi saya sedang berbual ditelefon...!" marahku sambil melepas pelukkannya.

"Ohhh.. maaf Cik, saya kan orang kampung jadi kurang tau sopan santun, eh.. itu tadi boy friend Cik ya? Senang saja, lepas merasa batang saya pasti Cik lupa boy friend Cik..!" ejeknya dan dia kembali memeluk tubuhku. Disuruhnya aku duduk di sofa dan dia berdiri di hadapanku, batangnya diarahkan ke mulutku. Penis coklat kehitaman penuh urat yang besar dan tegang. Berbeza dengan kepunyaan Farid yang sederhana dan tidak berurat. Atas perintahnya ku kocok dan ku urut batang itu, pada awalnya aku hampir muntah mencium batangnya yang agak berbau itu, namun dia menahan kepalaku hingga aku tidak dapat melepaskannya.

"Hisap, hisap yang kuat Cik, jangan cuma masukkan ke mulut..!" suruhnya sambiltolak tarik batangnya didalam mulutku. Sayup-sayup aku dapat mendengar erangan Rina dari dalam kamar yang pintunya sedikit terbuka itu. Lama kelamaan aku sudah dapat menikmatinya, tangannya yang bergerak lincah mempermainkan tetekku dan memutar-mutar putingnya membuatku semakin bersemangat mengulum dan menjilati batangnya.

"Yaaa.. begitulah Cik, aahhh..!" desahnya sambil menarik rambutku. Selama 15 minit aku menghisapnya dan dia mengakhirinya dengan menarik kepalaku.Setelah itu dibaringkannya tubuhku di sofa, dia lalu membuka lebar-lebar kedua pehaku dan berlutut di antaranya. Aku memejamkan mata sambil menanti detik ketika batangnya
menerobos mahkotaku. Rupanya orang asli ini masih sabar. Dibelainya cipapku dengan tangan kasarnya, klitorisku dipicit-picit, bibir cipapku yang telah basah diusap-usap. Aku geli bercampur nikmat. Tidak habis disitu, lidahnya kemudian menjilat klitoris dan bibir vaginaku dengan rakus. Lidah kasar orang asli itu membuat aku terbuai kelazatan.

Dalam hati aku terfikir, apakah Pak Alang melakukan hal yang sama kepada isterinya.
Akhirnya Pak Alang tak tahan lagi menahan nafsunya. Diacunya kepala penisnya ke muara vaginaku. Ditekannya perlahan dan kepala penisnya meluncur masuk sampai menyentuh rahimku. Aku mengerang setiap kali dia menyodokkan penisnya. Gesekan demi gesekan, sodokan demi sodokan sungguh membuatku ghairah dan semakin menikmati perkosaan ini, aku tidak perduli lagi orang ini sesungguhnya adalah orang asli pembantu yang menjaga Rumah Rehatku.Sambil menyetubuhiku bibirnya tidak henti-hentinya mengerjakan bibir dan tetekku, tangannya pun sentiasa meramas tetek dan pantatku. Erangan panjang keluar dari mulutku ketika mencapai klimaks, sekujur tubuhku mengejang beberapa saat sebelum lemas semula. Peluh bercucuran
membasahi tubuhku sehingga kelihatan berkilat. Tanpa memberiku kesempatan berehat dia menaikkan tubuhku ke pangkuannya. Aku hanya pasrah saja menerima perlakuannya.
Setelah batangnya memasuki cipapku, aku mulai menggerakkan tubuhku turun naik. Pak Alang menikmati goyanganku sambil menghisap tetekku yang tepat di depan wajahnya, tetekku dikulum dan digigit kecil dalam mulutnya seperti bayi sedang menyusu. Terkadang aku melakukan gerakan memutar sehingga cipapku terasa seperti diadun. Aku terus mempercepat goyanganku kerana merasa sudah hendak terkeluar, makin lama
gerakanku makin liar dan eranganku pun makin tidak keruan menahan nikmat yang luar biasa itu. Dan ketika klimaks sampai aku menjerit histeria sambil mempererat pelukanku. Benar-benar dahsyat nikmat yang kuperoleh walaupun bukan dengan lelaki muda dan tampan. Kali ini dia membalikkan badanku hingga menungging.

Disetubuhinya aku dari belakang, tangannya bergerak bebas meraba lekuk-lekuk tubuhku. Harus ku akui sungguh hebat lelaki asli yang berumur ini, dapat bertahan begitu lama dan membuatku orgasme berkali-kali, atau mungkin sebelumnya dia sudah minum obat kuat, tongkat ali atau jamu sejenisnya, ah.. aku tidak perduli hal itu,
yang penting dia telah memberiku kenikmatan luar biasa.

Sudah lebih dari setengah jam dia mengerjakanku. Tidak lama setelah aku mencapai klimaks berikutnya, dia mulai mengeluh panjang, sodokanya makin kencang dan kedua tetekku diramasnya dengan ganas sehingga aku berteriak merasa sakit bercampur nikmat. Setelah itu dia menarik keluar batangnya dan naik ke dadaku.

Di sana dia menyepitkan batangnya di celah kedua tetekku, lalu dikocoknya sampai air maninya memancut dengan deras membasahi wajah dan dadaku. Aku sudah kehabisan tenaga, kubiarkan saja air maninya bertaburan di tubuhku, bahkan ada yang mengalir masuk ke mulutku. Sebagai 'hidangan penutup', Pak Alang menempelkan penisnya pada bibirku dan menyuruhku membersihkannya. Kujilati penis itu sampai bersih dan
kutelan sisa-sisa maninya. Penis yang mengeras mula mengecut dan memendek.

Selepas itu dia meninggalkanku terbaring di sofa, selanjutnya aku tidak tahu apa-apa lagi kerana sudah tidak sedarkan diri. Aku terlena puas di sofa.

Malaysian Slut – Justin & Auntie Veron

JUSTIN merupakan seorang anak lelaki tunggal dalam keluarga Jessica dan Mario boss kepada Ayreem. Justin handsome dan mempunyai susuk badan yang quite ok.

Family JUSTIN sudah lama tinggal di Malaysia, walaupun kami sebenarnya berasal dari England.

Untuk membiasakan hidup dengan community Asian, My Mum Jessica selalu menyuruh JUSTIN bercampur dengan local people as my Mum is a Chinese though my Dad is a Scottish.

JUSTIN masih lagi menuntut di one of quite famous local university.
Last semester break,I telah disuruh oleh my Mum untuk menghantar barang yang telah dipesan oleh seorang good friendsnya, Auntie Veron.

Kawan Mummy ni orangnya taklah muda sangat dan taklah tua sangat. adalah dalam lingkungan 39 years old. One thing about Auntie Veron is she is so sexy and married to an Englishmen Uncle John. JUSTIN pun dah lama tak berbual-bual dengan Uncle John.
JUSTIN terus pergi naik kereta yang Mummy belikan for my daily usage commuting to my college. JUSTIN have a girlfriend Mandy a mixed Malay-Cjinese so cute and so sexy too.

Perjalanan kira-kira taklah jauh sangat lebih kurang 15 km dari rumah JUSTIN .
Sampai sahaja di rumah Auntie Veron, JUSTIN pun terus turun dari kereta dan terus bagi greetings. Mula-mula senyap aje. JUSTIN try memerhati keadaan sekeliling, nampak gaya macam tak ada orang. Pelik tak akan maid they all pun tidur?
Sampai tiga kali bagi baru ada orang menyahut. lembut suaranya.

Tiba-tiba pintu terbuka.JUSTIN lihat Auntie Veron keluar dengan berpakaian tidur, loose tight robe and a very skimpy red coloured teddy yang amat sexy. Walaupun materialnya tak jarang cuma berbutang didepan yang tidak dibutang, boleh namapak seluruh lurah dan lembah gunung Auntie Veron yang lebih besar dari Mummy dan agak mengkal dan bengkak. Dengan kulit Veron yang putih melepak, sungguh sexy disuppoort oleh teddy striking red tadi.

JUSTIN boleh bayangkan dengan serta-merta segala bentuk dan liuk bentuk badannya. For you information, JUSTIN memang suka with Auntie Veron ni. Auntie Veron harap sahaja ada husband tapi Auntie Veron punya miang kalau flirting, wow ada class and sexy and ada sikit lain lah.

JUSTIN pun minta maaf dulu mungkin pasal terlambat dan mengganggu Auntie Veron nak tidur.

JUSTIN tanya mana husband dia, Auntie Veron kata husband Auntie Veron belum balik dari out-station dan anak-anak Auntie Veron pergi Singapore bershopping.
Kebetulan Justin dah tak tahan nak terkencing, so Justin pun cakaplah nak tumpang toilet Auntie Veron sekejap.

Veron menunjukan arah toilet sambil matanya terkesima memandang bonjolan yang membengkak dalam seluar Justin. Besar sungguh bonjolan di seluar Justin.
Justin perasan, akan tertapi disebabkan dah nak meletup dia terus berlari-lari anak menuju ke toilet.

Veron memerhatikan susuk badan Justin yang tegap dan sasa dari belakang dengan penuh bernafsu. Veron tahu yang Justin merupakan sportsman semasa di College sama seperti Danial anak Dato Sofian yang tinggal di Villa Damansara. Kawannya Danial ini Justin kenalkan semasa open day at their college tahun lepas. Dua-dua anak muda ini masih tegar segar dan bugar bisik nafsu ghairah Veron.

Dalam toilet , Justin membelek kalam nikmatnya yang keras menegang sambil memancutkan air kencingnya kedalam toilet bowl. Mata Justin memerhati susun-atur toilet itu. Kemas dan luas. Selepas sahaja Justin keluar dari toilet, dia terus ke kitchen dan terlihat Auntie Veron sedang agak sibuk untuk buat air minuman buatnya.
“Don’t make yourself into trouble Auntie, I pun dah nak balik ni” jelas Justin
“Don’t worry, lagipun tadi Auntie noticed yang Justin dah banyak buang air, so kena refill kan? Lagipun Auntie pun belum having breakfast lagi, so Why not join me?”
Justin cuba menganalisa sesuatu kerana ayat Auntie Veron penuh dengan double meaning, ‘Apa maksud dia buang air dan kena refill?’ Akal nakal Justin mula berlegar di benak fikiran mudanya yang penuh bernafsu itu. “Macamana Auntie Veron Tahu dia banyak buang air?” Dia mengendap aku diluar pintu toilet ke? Justin cuba menganalisa butir perkataan dari ayat Veron tadi “Sekejap lagi we can have an absolute taste of Bolivian Coffee” ujar Veron. “OK then”.

Justin pun mundar mandir di sekeliling kitchen sambil memerhatikan swimming pool yang terletak dibelakan kawasan kitchen. Sesekali, Justin mencuri-curi pandang Auntie Veron. Dan sesungguhnya Justin amat bertuah kerana mungkin dengan sengaja Veron memberikan posing yang sungguh sexy & erotis, Mungkin sengaja Veron menonggeng semasa mengambil cawan dari cabinet dan sengaja memberikan gaya flirting yang memang Veron handal.

Veron sengaja menggoyang-goyangkan pinggulnya dan menonggeng dengan lebih tinggi dan dengan lebih melentik lagi agar bodynya memberikan posing yang benar-benar boleh membuatkan tongkat nikmat Justin mencanak dan mengeras untuk dia lahap for breakfast. Veron memasang fantasy.

Cahaya matahari pagi yang masuk terus dari tingkap menjerlus dan menjadikan seluruh pandangan lebih jelas. Susuk body Auntie Veron jelas hugging dengan teddynya yang ketat, bayangan red matching Bra & G-String yang melekat dipinggul Auntie Veron sungguh ketara. Rasa-rasanya macam nak sahaja Justin meluru dan mencangkung dari belakang dan menjilat serta mengexplore seluruh pussy Auntie Veron semasa dia menonggeng itu. Biarlah breakfast dengan air nikmat dari pussy Auntie Veron bukan air coffee.

Justin membayangkan bagaimana agaknya kalau dia dan Auntie Veron bertarung di swimming pool pagi itu. Tentu hebat. Tak pernah dia fuck dalam pool seumur hidupnya.
Sedang Justin melayan fantasynya sambil memandang swimming pool, dengan tiba-tiba Justin terdengar bunyi "prang" macam ada benda jatuh.
Veron menjerit “JUSTTTIIIIN!!! GOD!!”

Justin terus mask kedapur dan kelihatan kettle dan berberapa cawan pecah jatuh dilantai, handle kettle yang terkulai patah masih didalam genggaman Veron. Robe Veron habis basah dan tanagn Veron menggelepar dan mengipas-ngipas kerana menahan panas dari kelecuran.

Justin pun bertindaklah sebagai hero dan melutut lalu menanggalkan robe Veron supaya mengelakkan kulit Veron dari melecur. Veron tidak menghalang atau pun rasa segan. Justin tidak memperdulikannya semua itu kerana yang penting ialah keselamatan Veron.
JUSTIN teruslah merentap Robe nightienya itu. maka terseparuh bogel body Veron dan yang tinggal hanya matching red bra and red G-String Veron yang cute setompok menutupi lembah keramatnya yang juga cute itu.

Justin agak terkaku kerana Justin selalu membayangkan body Auntie Veron yang sexy selama ini, akan tetapi hari ini,JUSTIN dapat tengok live and uncensored. Justin agak terkesima tapi dapat bertindak-balas secara rasional. Justin terus masuk bilik mandi dan ambilkan towel untuk Veron. Justin kemudian memberikan towel tersebut kepada Auntie Veron dan beliau terus mengelap badannya yang basah tanpa rasa malu untuk menutup bodynya yang half naked itu.

Justin terus membongkok untuk menutup benjolan yang ketara diseluarnya. Justin segera mengemas benda-benda yang jatuh tadi dan Veron terus masuk bilik dia untuk ambil First Aid Kit , ubat sapu untuk kulit Veron yang melecur sikit tu.
“Justin sini kejap tolong Auntie for a while “. tiba-tiba Veron bersuara.
Justin bingkas dan dengan bersemangat dan penuh thrill melangkah menuju kebilik Auntie Veron. Justin sampai dan terus berlagak seperti biasa, kelihatan Auntie Veron hanya berkemban dengan towel tadi. Robe, bra, teddy dan g-string berwarna merah sedondon berselerak di lantai bilik.

“Please rub the ointment on me..I takut burnt nanti” pinta AuntieVeron
Justin terus mengambil cream dari tangan Auntie Veron dan dengan sungguh gagah beraksi ketika dia membuka screw cream tersebut. Urat-urat kasar yang menyelingkar disusuk lengan dan tangan Justin timbul bila otot-ototnya membuka penutup cream tersebut.

‘Sungguh besar tangan…bayangkan betapa besar tongkat yang benjol didalam seluar’ Veron berfantasy .
Justin terus semakin bila melihat wajah Auntie Veron seolah merayu minta belas…penuh erotis. Dia dengan pantas membuka towel Auntie Veron dan terus menyapu dengan aksi yang lembut tapi penuh macho.

“You don’t mind showing me ..do you?” Tanya Justin bila dia minta Auntie Veron menunjukkan kepadanya bahagian yang terkana air panas tadi.
Dalam hati Justin hendak saja dia terus menyapu di tundun Auntie Veron yang tembam tu. Lepas itu terus diuli-uli dan digomol pangkal gunung yang terpacak megah….mengkal dan berisi milik Auntie Veron namun demi nak control macho dan pasal hormatkan orang tua la katakan.

Veron semakin galak dengan kejantanan yang ditunjukkan oleh Justin. “Boleh tahan juga Justin ni, mesti banyak pengalaman.. kalau budak-budak biasa mestii dah tak tertahan gelora dek godaan dan aksi ghairah yang diserlahkan oleh dirinya tadi” Veron mencari akal sundal untuk menggoda Justin dengan lebih erotis dan lebih daring lagi
Tangan Justin yang kasar terus merayap dan mengusap lembut disekitar peha Veron.
“Yes that’s it Honey… panadi you massage…selalu kena massage ke?” pancing Anutie Veron.

Justin terus menggosok dengan tenang sementara tangannya yang sebelah lagi membelai betis Veron dengan penuh lembut. Veron meredupkan matanya denga pandangan yang kuyu kesedapan beliau terusan merintih keghairahan.

“Higher .. there..yess.. there..” rintih Veron kesedapan.
Mata Justin tak lepas dari memandang kedua belah gunung yang terpacak megah di dada Veron. Lengan dan siku Justin sesekali berlaga dan tergesel dengan puting gunung Veron yang mengkal itu. Puting yang mengeras dan berwarna coklat muda itu menyondol-nyondol minta di nyonyot dan minta di gigit atau dipicit oleh Justin. Tak kiralah dengan mulut ke, gigi ke, jari ke atau dengan lidah Justin. Veron terusan berfantasy
Tangan Justin mengelus dengan lembut dan sesekali jarinya tersentuh pintu telaga Veron yang sejak dari tadi kembang kuncup macam mulut ikan emas tercungap cungap minta dirodok. Air nikmat mula terbit dipintu telaga dan meleleh dicelah peha.
Jari-jemari Justin dengan sengaja menyelinap dibawah peha dan minyak dari cream ditangannya itu bercampur dengan air nikmat dari telaga nikmat Veron. Basah dan berair sekitar peha Veron. Justin semakin berani dan terus memicit-micit kawasan tersebut. Disebabkan aksi tersebut agak keras, Veron terperanjat dan menggerakkan pehanya. Akibat dari gerakan itu kedua pahanya terkangkang dan menganga penuh dahaga.
Justin sengaja berlakon terperanjat semasaI melihat bulu-bulu jembut yang halus dan kemas di trim yang kelihatan disekeliling telaga nikmat Veron.

Justin pura-pura bertanya “Auntie tak pakai panties ke?”.
Veron dengan jelingan yang penuh bermakna menjawab “Don’t tell me you did not see all my undergarments there …kan sejak tadi Aunti dah tanggalkan lagi pun semua dah basah Honey.. sekarang pun masih basah lagi.. Cubalah Justin rasa..basah tak? Kalau basah tolong ambil towel dan wipe it clean dear” rintih Veron memancing dengan penuh ghairah.

Veron memejamkan mata menunggu aksi seterusnya dari Justin
Justin dengan rakus terus mengangkangkan peha Veron ni supaya jelas sikit baginya memeriksa lembah yang basah bertakung itu. Jelas dapat Justin lihat mutiara nikmat biji kelentit keramat Veron berkilat basah

Veron bagaikan terpukau dan mengikut sahaja semasa tangan Justin menolak pehanya. Veron mendesah dan Justin terus mebelai bulu bulu halus dipinggir telaga dan mengusapnya dengan lembut. Sesekali Justin menyentuh biji keramat Veron dengan kukunya. Veron tersentak kenikmatan “Ow you are so naughty” renggek Veron
“You don’t like it Auntie..when I touch your cute clit?” Justin menduga.
“Don’t call me Auntie, just called me Vee and don’t you dare stop playing there” Veron semakin ghairah. Dia dengan sendirinya menanggalkan towel yang masih sedikit membaluti bodynya. Mutiara nikmat biji keramat Veron tersembul dan berkillat digentel dan disondol oleh jari-jari Justin. Veron mula membuka mata dan menatap wajah Justin dengan agak serius.

Terpacaklah dua buah gunung yang mendada megah menyombong dengan kedua dua putting teteknya tersentil melangit.

Wow Justin terkesima dan dengan serta-merta dia terasa jari jemari Veron merayap diseluarnya dan dengan sekali sentap sahaja seluar Justin terlerai dan terlondeh keparas lututnya.

Nipples Veron diterjah dengan mulut Justin yang dahaga, lidah-lidahnya merayap dan menjilat disekitar aerola. Sesekali Justin mengemam kedua-dua punat nikmat itu dengan gusinya. Kemaman yang lembut itu membuatkan Veron merenggek kesedapan.
Justin melihat dari atas, aksi Veron yang masih memejamkan mata dan sedang ghairah menggomol tongkat hikmatnya yang masih lagi didalam kandang boxernya. Veron terus mengusap dan mengurut dengan penuh bernafsu.

Justin dengan perlahan-lahan menguli dan menggomol kedua buah gunung yang megah terpacak itu, dengan sebelah tangannya masih lagi menlayak telaga nikmat Veron yang sudah basah lencun sejak tadi lagi. Dalam posisi Veron tertimpuh dan Justin separuh berdiri itu ternyata Justin bebas melakukan apa sahaja.

Sebelah tangan Justin terusan mengurut dan menggomol buah dada yang megah menggunung . Veron buka mata lagi tapi kali ni Veron dah semacam orang yang tak tentu arah .I

Veron mula mengeluh kecil dan selepas itu tangan Justin terus menuju kebawah kelengkang Veron dan serentak dengan itu Justin menundukkan kepalanya dan dengan rakusnya Justin mula menyonyot kedua punat nikmat Veron bagaikan kanak-kanak yang penuh dahaga. Mulutnya yang besar menenggelamkan hamper suku tetek Veron yang mengkal. Sedutan dan nyonyotan yang keras itu membuatkan Veron mengeliat kesedapan. Telaga nikmatnya dirodok dengan bertubi-tubi. Basah berair banjir meleleh disegala dua jari Justin yang merodok dengan kemas dank eras tanpa henti.

Pinggul Veron terangkat-angkat kesedapan. Bagaikan tak mahu jari-jari Justin yang besar dan panjang itu keluar dari telaganya. Veron sudah mula khayal kenikmatan.
Tangan Veron terus menggeledah isi perut boxer didalam kandang Justin dan terus melepaskan kuda jantan Justin yang terkurung selama ini.

Air nikmat Justin pekat, malah rmungkin asa lebih lazat dari konek konek lain termasuk konek husbandnya. Air mani Justin banyak, kerana Justin masih muda belia baru berumur 20 tahun. Lubang keramat Veron pasti segalanya melimpah as if he is will flood her pussy with his youth juices. Veron rasa bangga kerana dapat meratah tongkat muda Justin. Ini memang peluang keemasan yang bukan kepalang !! Bukan mudah mendapat tongkat muda seperti ini. Pasti bagai melapah pekat nikmat isi kelapa muda buat Veron yang sentiasa dahaga!!

Panjang tongkat Justin sahaja boleh membuatkan Veron tak puas-puas mengulum, menjilat, menghisap dan membelai. Kepala senjatanya yang lebih besar dari badannya sahaja pasti boleh membuatkan telaga hikmat nikmat milik Veron nyilu. Lebihan dikepala takuk senjata Justin itu bisa menarik keluar dinding-dinding pussy serta lian-liang vagina Veron setiap kali senjata Justin menerjah dan menyorong tarik kepala senjatanya.

Saiz batang Justin yang berurat-urat yang timbul nampak garang dan sungguh gagah. Batang Justin yang melengkung keatas sedikit itu macam milik tongkat hikmat Justin Jantan belaan Veron, tongkat yang sentiasa menyentuh G-Spot Veron setiap kali bertarung.

Tongkat keramat Justin memang pejal gemuk, seperti kaki budak berumur 1 tahun. Veron geram dengan kerandut senjata Justin yang bergayut lembut menghentak mutiaranya setiap kali Justin menghentak pussynya Veron terusan berfantasyi.

Kemudian dengan tanpa meminta izin Veron terus meratah dan melahap tongkat Justin. Kedua-dua tangan Veron yang comel itu menggenggam erat dan kemas tongkat Justin. Akan tetapi masih ada seggenggam lagi kawasan yang tidak tercapai oleh Veron. Lidah Veron menjilat setiap pelusuk, setiap lekuk, setiap ruas tongkat tongkat Justin. Penuh mulut Veron, tapi Veron sudah tak peduli.

Tongkat itu amat manis, amat sedap baginya. “Ahhhhh, lazat, lazatttttttt
Veron menggulum tongkat Justin sepuas hati. Justin hanya senyum melihat tongkat nikmatnya menjadi makanan Veron. Veron membelai kepala takuk Justin dengan manja bagaikan anak kucing menjilat susu dari piring.

Nafsu ghairah sundal Veron membuak-buak, digulungkan hujung lidahnya yang comel itu dan disedutnya lubang air nikmat Justin dengan penuh syahdu. Justin mengerang kenikmatan. Veronlah satu satunya orang yang mengajar Justin yang nikmat lubang konek dihisap sebegitu

Pada Veron bila dapat mengulum tongkat keramat lelaki yang besar dan tegar, segala punca kuasa ada dimulutnya. Veron rasa sungguh bernafsu bila dapat mengawal nafsu lelaki lebih-lebih lagi bila senjata mereka berada kemas didalam genggamannya.

Sungguh berkuasa!
"Why I see you quite different today ?" katanya sambil merenung aku. .
“No lah Auntie” balas Justin
“What did I told you just now, no Auntie me, just call me Vee ok darling” tegas Veron dan terus melahap tongkat hikmat Justin yang sudah berkilat dijilat dan dinyonyotnya.
"Hari ini Justin benar benar geram melihat you begini. . You just look what you make me down there!" ujar Justin sambil menunjuk kearah tongkat hikmatnya yang menegang digomol Veron…

Veron tersenyum jer melihatnya sambil berkata "Habis ..I boleh buat apa dengan benda tu Justin !?". goda Veron yang semakin menggila ghairah
"Mandy kan ada, nanti Justin main lah dengan girlfriend Justin kan!? "jelas Veron menduga Justin…

"I have not seen her for 2 weeks already Vee, Justin dah tiga minggu dah tak dapat make love to Mandy !! Can you ease my pain ?" Justin semakin menduga Veron , nekad sekali. .
Veron sudah mengagak permintaan anak muda itu .

Bagaikan tak percaya kata-kata Justin tadi, Veron terus mencapai tangan Justin dan melabuhkan badan Justin kepinggir kamarnya itu. Justin terus merangkul dan mengapai pinggang Veron lalu merapatkan tubuhnya yang sasa tanpa seurat benang itu menyentuh tubuh Veron yang masih mengancam lagi sexy itu dan … terus saja Justin mengucupi bibir Veron yang kehausan dan mulus itu. . "ermm… ermmm…"

Veron ingin berkata sesuatu akan tetapi Justin dengan nafsu serakah anak muda yang sedang kehausan sejak 3 minggu it uterus menolak Veron … lantas terusan merangkul dan memeluk Veron dengan kemas dan erat sekali. Disaat itu Justin apat rasakan kedua ulas bibirnya mula terbuka dan kesempatan itu, Justin terus saja memasukan lidahnya untuk menjalankan peranan bagi memberahikan Veron dan dirinyai. .

Adegan kulum mengulum dibibir itu berterusan sehingga beberapa minit, adegan jari jemari Veron yang menggenggam dan menggoncang tongkat hikmat berterusan dicelah pehanya. Jari-jari Justin semakin berani dan laju merodok dan melanyak telaga keramat Veron. Meledak air nikmat tersembur meleleh dicelah-celah pintu telaga disondol dan diasak oleh Justin dengan rakus dan penuh geram. Veron ghairah diperlakukan begitu, Veron mahu dirinya diperlakukan sesuka hati Justin. Veron rela dilanyak..Veron mahu dirinya dipuaskan sebegitu.

Veron pula semakin galak, lidah Justin dikulum, digulung dan disedutnya. . terasa hangat dan lembut elusan lidah Veron yang sungguh berpengalaman…. Justin juga dapat rasakan juga kocakan debaran and gementar dari nafas Veron yang berdegup dan berdenyut didadanya…

"hemmm…. ermmm… sedappppnya Vee. . " Justin berbisik ketelinga Veron sesudah saja dia melepaskan kucupan dibibirnya…
Veron senyum sinis saja… dengan perlakuan Veron itu, membuatkan nafsu Justin terus memuncak, lagaknya berbeza sekali dengan Mandy. Veron bagaikan mengikut saja rentak Justin, tanpa cuba melawan Veron menyerah. Mungki terlalu awal bagi
'Justin…. Justin sebenarnya nak apa dari I ni" dengan direct Veron menggoda Justin
“I want to fuck you or if possible you teach me how to make love to a woman” rayu Justin

"jika Justin berani…… cubalah kalau salah nanti I’ll show you" balas Veron bagaikan mencabar kelelakian Justin. .
"Betul Auntie Veron?" Justin tersasul lagi.
"Ermmm… cuba lah kalau Justin pandai! " Veron senyum saje.
Justin terus saja memainkan peranannya. . Dia menggentel kedua dua punat keramat Veron yang mula mengeras. Veron mengeliat dengan tangannya dah memaut serta mengusap belakang Justin dengan penuh mesra

Kini Justin khayal menghisap putting tetek Veron silih berganti. . dan jari jemari tangan kanan Justin terusan bermain main dibiji kelentit Veron yang lencun basah dan membecak. .

"Arggghhhh… Justinlll…. . sedapnya Justinll… lagiiiii…. keluh Veron
Lidah aku kini bermain main dibiji Veron yang sekian lama tak terusiak…
Kaki Veron terbuka, tundun di celah kelengkang Veron dicekup kemas oleh tangan Justin. Tundun tembam Veron diurut, diperlakukan sewenangnya oleh Justin. Perlahan jejari Justin menjamah kewanitaan Veron. Menari-nari jejari Justin, mendorong nafsu Veron , mengguis, menekan, mengutil biji gelora, mutiara nafsu Veron . Ke atas, ke bawah, ke atas, ke bawah Justin memandu jarinya, sesekali menekan kuat belahan yang sudah amat lembab itu. Veron hanya mampu mendesah, mulutnya masih penuh dengan dua jari Justin yang terus bermain dengan lidah Veron .

Veron inginkan perlepasan dari belenggu nafsunya yang memuncak. Veron ingin sampai ke kemuncak nikmat.

Justin masih enggan mempercepatkan pergerakkan tangannya. Veron terus memegang tangan Justin. dengan niat mendorong tangan Justin. supaya terus laju dan laju merangsang supaya segera dirinya merasa cetusan kenikmatan yang diraih oleh nalurinya. Tangan Justin. tidak bergerak sedikitpun walau Veron rasa bahawa dia telah menggunakan segala kudrat yang ada untuk menggerakkan tangan itu. yang bergerak hanyalah ibujari Justin. yang masih mempermainkan nafsu Veron dengan geselan dan rangsangan pada celah kelangkangnya, lembut, nikmat, sedap permainan jari itu.

“Ooooohhhhhhhhh” desahan panjang Veron apabila jari itu masuk kedalam tubuhnya.
Apa yang dia inginkan akan hampir tercapai. Jejari Justin. memenuhi dirinya. Sensasi hebat menyerang tubuhnya. Hampir amat hampir Veron apabila dia menggerakkan jejari Justin. keluar masuk lubang sempitnya itu.

Bendalir syahwat Veron menambah kenikmatan melicinkan pergerakkan jari yang sasa itu. Laju dan laju. Tinggi dan tinggi di awang Veron merasakan dirinya.
Ledakkan kepuasan yang dinantikan tiba dan Veron tidak dapat membendung sensasi dalam tubuhnya apabila Justin. memasukkan satu lagi jarinya dalam rongga sempit itu sambil ibujari Justin. menekan keras mutiara nikmat Veron.
Jejari Justin. kasar meramas kedua-dua payu dara itu, kiri kanan dipicit, diperah, diramas, nipple Veron diulit, diputar, dicubit.

Tangan Justin. yang sasa mencengkam, menggenggam breast Veron. Veron menggelepar. Justin. menyuapkan jarinya yang baru sebentar tadi merodok dan merobek telaga nikmat Veron ke dalam mulut Veron. Veron menjilat dan mengulum seluruh jari dan sememangnya Verona amat terangsang bila dapat merasai air nikmatnya yang masam itu. Mulut Justin terus menyerang nipple Veron yang sudah keras dengan rangsangan yang diberi.
Justin menggigit lembut, menggigit keras, menghisap, menyonyot, menggulum nipple Veron, pantas, deras, rakus tiada henti. Veron menjilat, menghisap jejari Justin. dalam mulutnya serakus perlakuan Justin..

Tak pernah Veron diserang begini kasar oleh husbandnya, begini rakus dan nikmat yang dirasai amat hebat, tiada henti, nipple Veron menerima stimulasi termaksimum oleh permainan mulut, lidah, gigi dan jejari Justin..

Kedua-dua breastnya diberi perhatian saksama oleh Justin.. Sakit nipple Veron digigit, diganti kesedapan hisapan kuat, kemudian sakit semula dicubit dan diulit, kemudian sedap pula dijilat dan dinyonyot.

“Aahhhhhhhhh…errssssshhhhhhh” Veron kesedapan, kesakitan, keenakkan, keperitan, kenikmatan dan tubuh Veron tidak dapat membezakan antara keduanya.
Justin tunduk lalu menangkat Veron keatas. Sambil tangannya merayap dan meramas kedua gunung Veron yang terpacak megah itu Justin mengucup bibir Veron yang mongel dan adegan mengulum lidah pun bermula.

Justin menyembamkan mukanya di celah kelangkang Veron.
Cekap, pantas dan berdedikasi lidah Justin meneroka cipap tembam Veron. Tiada sudut, lurah dan rekahan yang tidak dijilat, ujung lidah Justin memang hebat bertindak, berlari-lari deras, kemudian menjilat perlahan belahan Veron yang telah basah, bergaul airliur Justin bersama air syahwat Veron, menambah kelicinan, menambah kelazatan. Justin memang tere dalam oral sex ni. Diakui sendiri oleh benak Veron, disahkan sendiri oleh cetusan-cetusan nikmat yang menjalar keseluruh tubuhnya.
Tak bergerak Veron diatas kamar tu, Justin begitu besar berbanding dirinya yang kecil molek, siku Justin diperut Veron sementara tangan Justin menekan Veron dengan lembut dan penuh kasih-sayang.

Jari jemarinya bermain-main di nipple Veron, tiada henti meramas, mencengkam keras, memintal lembut, mencubit nipple-nipple yang bengkak itu. yang bergerak hanya pinggul Veron beralun mengikut irama jilatan Justin.
Veron diperangkap dalam rangkulan, dalam himpitan nikmat. Tangan Veron hanya mampu membelai rambut Justin.

Kini, Justin memulakan tahap kedua memperhambakan Veron. Justin dapat merasakan Veron akan tiba mencapai orgasmanya, sudah hampir sangat, geliat tubuh Veron makin hebat, makin kuat rontaan Veron dan Justin berhenti dari terus memberikan stimulasi kepada Veron. Mulutnya dilarikan dan Justin mendongak memerhatikan Veron, tangan Veron mencengkam kepala Justin kuat untuk menolak Justin kembali memberi nikmat pada celah kelangkangnya, tapi Justin lagi kuat menahan, tak bergerak.
“Pleaseeee Justin..” rayu Veron
Justin tetap tak bergerak, hanya tangannya sahaja yang masih meramas buah dada Veron, Justin menanti surutnya keberahian Veron, menanti kendurnya saraf-saraf yang hampir meledak. Justin tidak mengizinkan Veron mencapai orgasma lagi, tidak, belum lagi, panjang lagi penyeksaan yang akan diberikan, sehingga Veron benar-benar tidak tahan dan mengaku bahawa Justin adalah tuanpunya tubuh dan nafsu Veron.

Justin masih berdiam diri, hanya tangannya meramas-ramas dan mempermainkan breast Veron, nipple Veron yang masih tegang tu. Tubuh Veron dilanda kekesalan yang amat sangat akibat tidak kesampaian letupan nikmat yang amat dinanti, yang amat dekat. Kendur semula urat saraf yang bersedia untuk bergejolak dengan kenikmatan. Lama Justin berhenti dari melakukan apa-apa, walau tak sampai setengah minit, tapi dirasakan bagai setengah tahun oleh Veron .

Dan Justin kembali semula beraksi, lebih hebat, lebih rakus. Bersaingan kini jari Justin yang kekar dengan lidah Justin di dalam genggaman lubang sempit Veron. Senak Veron sebentar sebelum nikmat melanda kembali. Dua jari Justin menusuk dalam tubuh Veron.

“Ahhhh..errghhh” erangan lembut Veron merasakan saraf-saraf yang kembali tegang, kembali dirangsang, hampir sekali, dekat sangat Veron ke lurah kenikmatan yang tiada dasarnya. Veron ingin terbang, ingin terjerumus dalam kenikmatan itu.
“Pleaaaseeeee Justin, pleaaseeeeeee..errggggaaaahhhhhh..ohh..ohhhhhhh gaaaaaaaahhhdddd” laju jejari kekar tu menusuk, mengorek lubang berair tu, tanpa rasa belas kasihan

“ohhhhhh gaaahhhhssssss arrrhhhhhhhh”
Justin berhenti sekali lagi tepat ketika rembesan orgasm sudah mula memancar di dalam tubuh Veron dan setiap saraf Veron menjerit hampa, mencari-cari rangsangan yang amat diperlukan untuk memulakan sensasi kekejangan pelepas nafsu, terpadam perasaan tu, kendur kembali saraf, terkumpul nafsu Veron tersekat, tiada jalan keluar, terasa bagai lilitan bersimpul mati diperut Veron, simpulan yang perlu diuraikan, dibebaskan, ikatan yang perlu dilepaskan at all cost.
“Ohhh Justin, please, release me, I tak tahan u buat macam ni, Pleaseeeee” rayu Veron meminta simpati.

“Do you this to Mandy too?” Tanya Veron cemburu.
Bermula lembut tiupan Justin ke arah rekahan berair tu, ngilu terasa Veron sampai ke gigi.

Dan nyonyotan keras tepat di biji nikmat Veron menyusul, keras hisapan Justin, kuat Justin menyedut, menghisap biji tu sambil hujung lidahnya berlagakan dengan laju ketulan daging kecil yang bertindak sebagai sumbu yang bersambung kepada letupan nikmat yang akan membakar segenap otot-otat dalam tubuh Veron yang memang menanti, menunggu dan mendambakan perlepasan nafsu yang telah dua kali tertangguh. Sumbu bertambah pendek, api sudah kian hampir, kian melarat, kian membakar.

Kekejangan Veron bermula dari ketulan nikmat yang kecil itu dan perlepasan orgasma Veron kali ini adalah yang paling hebat yang Veron pernah rasai. Justin berterusan menyedut tundun tembam Veron ketika Veron dilanda ombak dan ledakkan nikmat yang kuat. Merintih segala otot yang ada, mendidih darah Veron , menggelegak dan menggelitik tubuh Veron menyerap setiap titik kesedapan.

Dan kesedapan itu berterusan dan hisapan Justin bertambah laju, tidak sedikitpun hilang ritma walau Veron menggeliat, mengejang hebat, laju dan laju Justin menghisap pussy Veron .

Veron mengalami klimaks dan terpancut deras bagi kali yang kedua. Belum reda orgasma yang pertama, berlanjutan, bersambungan, teramat kuat rembesan syahwat Veron .
Bertali arus ombak nikmat melapah tubuh Veron dan hisapan Justin tidak juga diperlahankan. Terkapai-kapai Veron , hilang nafas, hilang punca dan tubuh Veron longlai, lemah namun Justin belum putus asa, menyemarakkan lagi api syahwat jauh di dalam tubuh Veron , menjolok hebat jejarinya dalam lubang Veron yang teramat becak dipenuhi air berahi Veron , menghisap terus, menjilat terus biji Veron yang amat membonjol tegang dari stimulasi yang tiada henti.

“Awwhhhh…” teriak Veron bila merasakan rempuhan ombak orgasmanya yang datang bertali arus sekali lagi.

Berdetap-detap otot-otot Veron , menikmati rempuhan demi rempuhan demi rempuhan yang datang melanda. Rempuhan ganas yang menguraikan simpulan nafsu, melepaskan ikatan kenikmatan seperti terurainya benang ghiarah yang bersimpul mati.
Kelegaan yang amat sangat dirasai Veron .
Damai sehening pagi yang berkabus menyelubungi pemikiran Veron .
Veron puas.

Puas sepuas-puasnya untuk pagi itu.
“Hebat kau Justin” bisik hati kecil Veron , hanya senyuman terukir dibibir Veron .
Otaknya lega, blank dan terawang-awang dek limpahan kenikmatan yang mengambilalih fungsi-fungsi tubuh Veron, tiada perasaan lain selain sisa-sisa kesedapan yang terngiang-ngiang di celah kelangkang.

Jarang sekali Veron mengalami multiple orgasm dengan husbandnya John. Dalam hidupnya melalui oral sex malah penetration sex dengan husbandnya pun tak pernah membawa ledakkan orgasma bertali arus dan berangkai yang bertalu-talu yang baru saja dialami.
Lembah keramat Veron mula mengalirkan air ghairah dengan menderu banjir.

“I’m dripping wet Darling” Veron merenggek minta diratah.

“Please Darling..I beg You Please FUCK my sloppy pussy” Veron merayu minta digerudi senjata Justin yang gagah perkasa. Justin terus mengusap seluruh senjatanya tanda bersedia untuk bertarung.

“Fuck Me Hard and Fast sayang…I nak your sweet cock pleeeese” sambil bontot Veron menonggeng keatas menanti telaganya yang comel itu dirodok oleh Justin dengan ganas.

Dengan sekali rodok sahaja, Tongkat Justin menerjah sedalam dalamnya menusuk ke dasar telaga hikmat yang penuh nikmat. Telaga Keramat milik Veron.

Terjahan dari kepala tongkat yang maha besar itu bagaikan mengoyakkan alur tundun Veron . Segalanya berubah. Perigi tundun Veron berlopak dan memancutkan air nikmat yang agak pekat dengan serta merta.

Setiap kali Justin menujah dan menikam dasar lubuk, setiap kali perigi itu menerbitkan pancutan air nikmat yang teramat sangat. Mulut Veron terkumat kamit mendesah keghairahan dengan penuh syahwat yang teramat sangat.

Lubuk Veron berlopak basah, dinding vagina dan daging daging disekeliling pussy Veron terikut sama keluar tersangkut dikepala takuk tongkat hikmat Justin yang bersunat lagi berkilat. Setiap kali kepala tongkat Justin menarik tongkatnya dari dasar. Veron menjerit-jerit bagikan orang hysteria. Nasib baik tiada sesiapa dirumah tersebut pada pagi itu. Jiran-jiran sekeliling agak jauh dan pastinya tiada siapa yang kisah dengan dengan bunyi jeritan syahwat Veron itu.

“OH fuck me baby , make me your fuck toy…I am your pussy honey ” Veron merintih kesedapan

Mulut Veron tak henti henti menjerit meratib “Fuck Me!! Fuck Me DON’T STOP”

Tangan Justin terus menggomol , meramas menggentel nipple tetek dengan rakus dan ganas. Veron suka diperlakukan secara ganas. Veron betul terangsang diperlakukan seperti sundal atau pun pelacur. Teteknya masih tegang menyombong dengan nipplenya mendongak kelangit dan berayun-ayun setiap kali Justin menghentam periginya nikmatnya itu secara doggy. Jari jari Veron menggentel biji mutiaranya tanpa henti bagi memberikan nikmat yang lebih abadi. Veron menggila keghairahan.

Veron memang suka difuck cara doggy style, biar tongkat hikmat Justin jejak kelantai ulu perutnya. Biar Senak. Biar dia tak dapat berjalan dibuatnya.

Justin bagai tak percaya, dengan saiz badan Veron yang kecil serta ramping, pussy Veron boleh menelan kesemua 9 inci tongkat Justin. Mesti Uncle John lebih besar darinya. Mandy selalu merengek minta ampun bila dilanyak begitu.

Justin terus mengangkat Veron dari belakang , pussy Veron dihayun dari bawah keatas, Veron terawang awang ditujah Justin. Sambil menujah Veron melungsurkan badannya kebawah agar segala tongkat Justin menikam sedalam-dalamnya kedasar pussy Veron yang mongel itu . Biar luka, biar koyak Veron sudah tak kira. Yang penting Veron mesti puas.

Justin bangga melihat tongkatnya yang muda perkasa itu merobek pussy Veron yang putih melepak. Justin nampak jelas tundun pussy Veron yang jelas rundum membengkak akibat dilanyak untuk kali yang pertama.

Bahagian lembah dan puncak gunung Veron yang megah terpacak itu jelas dengan kesan merah lebam diramas, di gomol oleh Justin sejak pagi tadi. Tubuh yang putih melepak itu jelas dengan kesan merah dan sedikit lebam dek dilanyak oleh Justin

“Do you fuck Mandy like this tooo ?” Veron menggoda cemburu.

Justin semakin terangsang bila teringatkan Mandy . Adegan-adegan ganasnya dengan Mandy bekas girlfriendnya itu berlegar dibenak kepalanya.Mandy lebih ganas dari ini. Mandy suka try benda-benda baru.Mandy suka fuck in public places…Mandy oh Mandy…Mandy kini sudah dirampas oleh Justin dari boyfriend lamanya Danial.

Justin Bangga

“I fuck her harder than this dear” balas Justin cuba membuatkan Veron cemburu dan lebih agresif. Veron menggelek-gelek telaganya seolah-olah cuba membuatkan tongkat Justin mengorek-ngorek segala kerak-kerak yang berselaput didalam dinding telaga yang berkulat dengan air nikmat Justin . Veron mengayak dan menunjalkan pinggulnya agar tongkat hikmat Justin menikam dalam kedasar telaga yang dahaga dan tandus itu.

Semakin terangsang semakin ganas Justin melanyak. Semakin menggila Veron mengayak pussynya mengikut rentak.Hampir sudah satu jam pussy Veron dilanyak ganas

Dinding-dinding pussy Veron mengemut dengan dahsyat dan rakus. Seluruh tongkat hikmat Justin digenggam kemas oleh pussy Veron. Kemutan itu menagkap-nangkap mulut tongkat hikmat Justin. Bagaikan ada mulut kecil didasar telaga Veron yang menyedut-nyedut mulut kepala tongkat hikmat Justin. Telur Justin mengeras dan lembut menghentak bulu-bulu halus yang tumbuh subur disekeliling telaga veron. Bulu-bulu yang dijaga rapid an kemas itu lencun basah disirami air nikmat yang melimpah ruah.

Pussy Veron yang penuh experience it uterus mengemut dengan rakus. Veron tahu tujahan Justin semakin menggila kerana Justin tidak tertahan lagi menanggung kenikmatan dari kemutan pussynya yang maha dahsyat itu. Seluruh tongkat Justin meneggang dan mengeras. Urat-urat disekeliling tongkat bagaikan mahu meletup. Kepala tongkat Justin sesekali terlanggar kuku dari jari jemari Veron yang sejak lagi tadi mengulit biji keramat Veron.

Tongkat yang semakin membengkak dan terus ganas mengayak lasak.
Veron tahu Justin sudah hendak meledak.
Veron mahukan nikmat yang mutlak
“Shoot inside me dariling.. Please.. I am still cumming right from the beginning you fuck me just now… and I am still cumming Darling” Veron menjerit sambil merayu minta nyawa kesedapan kenikmatan.

Air nikmat Veron menitis-nitis kecadar katil. Lebih dari secawan airnya tumpah membasah. Veron bangga kerana berjaya memiliki tongkat anak muda yang sungguh pandai membuat tundun dan telaga nikmatnya terusan basah dan sentiasa muntah. Sekarang ini hanya muntah Justin yang hendak Veron ratah.

“Ok baby here it cum” Justin menjerit

“Don’t STOP baby, DON’T YOU DARE STOP” jerit Veron

Veron menghentak pussynya ke bawah sekuat tenaga,
Justin menghenjut sekuat kudrat yang masih ada.
Terpancutlah air pekat yang panas kedalam kawah Veron yang menggelegak itu.
Kepanasan yang membuatkan Veron menggelupur dan bergegar kesedapan

“OH GODDD please don’t pull it yet..let it stays there for a while” rayu Veron

Pussy Veron yang comel itu bagaikan mulut ikan emas mengemut-ngemut seluruh urat dan batang tongkat Justin . Seluruh tenaga yang ada pada pussynya difokuskan pada kemutan keseluruh tongkat Justin yang berdenyut-denyut menggodam didalam kawah keramatnya. Kemutan dan urutan pussy Veron seolah-olah menyedut segala saki baki air nikmat Justin . Biar kontang biar semuanya dihisap oleh mulut kawah nikmat Veron .

Kedua-duanya terkulai ditepi birai katil. Badan Veron yang putih melepak itu nampak ketara berbeza dengan tubuh Justin yang muda dan beruas-ruas bertambah dengan ototnya yang berketul-ketul sungguh perkasa dan menambahkan lagi suasana erotis.

“You puas Darling “ Veron mengajukan pertanyaan dengan penuh manja.
"Auntie Veron nak lagi ke?" Justin menduga dengan satu pertanyaan.
"Please don’t call me Aunite, you make me feel that I am too old for this dear….ehhmm… for now OK lah. . let me make you relax for a while and I’ll prepare something special for you honey..!" Veron membalas dengan jari jemarinya masih mengulit telaganya dengan lembut dan sebelah tangannya masih menggenggam tongkat keramat Justin yang lender berkilat dengan campuran air nikmat.

“You are great dear, like Uncle John and a little bit like my toy boy…Did I mentioned to you that I have a fuck Buddy? “ Veron terusan melayan aliran nafsu ghairahnya yang masih bergelora berombak mengikut gerakan dan buaian kedua-dua buah gunungnya yang megah terpacak menongkat langit berombak dengan kelihatan jelas kesan merah di gomol dan diramas oleh Justin sebentar tadi.

“Don’t go anywhere..let me get up and prepare something special for you honey..Something that you will never forget about me for the rest of your life” goda Veron sambil mengulum kepala tongkat hikmat Justin. Dijilatnya dengan rakus bersih dan berkilat.

Dengan tanpa seurat benang, Veron bangun dan terus ke meja solek dan menyikat rambutnya yang kusut masai bagaikan kucing baru lepas bergaduh. Justin memerhatikan dengan kepenatan. Veron ternyata seorang wanita yang sungguh berbangga memiliki body yang sexy dan sungguh berani dalam memenuhi tuntutan sexualnya. Veron tidak malu untuk bogel dihadapan Justin.

Justin melihat Veron bingkas dan keluar dari bilik tanpa sehelai benang. Justin masih ternanti-nanti apakah hadiah special treatment penuh nikmat yang Veron janjikan buatnya yang bakal diterimanya buat bekal sepanjang hayat…………….

Khamis, 1 Julai 2010

PENGALAMAN SEORANG ISTERI BERSAMA NGAN BUDAK KAMPUNG

Cuti tahun baru cina yang baru lalu, suamiku mengajak aku bercuti di kampong nenek, aku akui, sejak kami kawin, aku tak pernah menjijakan kaki di kampong nenek suamiku, jumpa pun masa mula mula nikah je dulu, lepas tu tak pernah. Sebenarnya rasa berat di hati nak ke sana, ye la orang bercuti pegi melancung, ni balik kampong. Tambahan bila suami bagi tau kampong nenek tu jauh di pendalaman, tapi untuk menjaga hati suami, aku ikut sahaja kehendaknya.

Dalam perjanalanan aku banyak mendiamkan diri, dalam hati dok fikir, cam ne agaknye rumah nenek dia ni, sapa ada kat sana, ishh…mcm mcm bermain diotak fikiranku. Terasa penat juga sebab keadaan jalan yang bengkang bengkok dan tak terurus. Sunyi, kiri kana Jalan hanya ada hutan belukar, sesekali ternampak ladang kelapa sawit. Setelah 5 jam melalui perjalanan yang bagi ku agak sukar, kami sampai ke rumah nenek. Terkejut juga org tua tu bila nampak kami sampai, yela, mereka tak tau pun kami nak datang, nak bagi tau cam ne, rumah nenek bukan ada telefon.

Selepas besalaman dan berbual seketika, kami naik ke rumah usang nenek yang kemas dan rapi. Tiada perabut yang menghiasi, tiada tv, tiada bekalan api letrik dan yang paling mengejutkan aku, tiada air paip. “ bang, nak mandi kat mana, kalau nak buang air kat mana?....soalan ku.

Suami ku hanya tersenyum, dari jauh terdengar nenek bercakap, Mat….tolong tangkap ayam, kite ada tamu. Sapa nek?.....jawab suara tu….org kolumpor datang kata nenek..
Suami ajak aku mandi bersama dia, dia suruh aku pakai kain batik, utk berkemban, pas tu selimut guna towel. Aku ikut je apa kata suami, tapi dlm hati, ishh…masaalah betul la, mana biasa mandi pakai kemban. Kami turun dari rumah menuju ke perigi di depan rumah. Keliling perigi ditutup daun kelapa, tak de pintu pun makne nye masa kita mandi org lain boleh masuk gitu je.

Dekat perigi ada tangga, yang digunakan untuk turun ke dalam parit takungan air parit yg mengalir air nye nampak bersih dan jernih, mula mula suami turun dulu, masa dia turun dan sampai ke dalam, dia buka towel bertelanjang bogel, jadi badan dia kat dalam air, kalau gelap tak nampak apa la tapi kalau waktu tengahari ke sure nampak kote dia. Aku senyum sendirian. Pas tu aku ikut sama tapi tak buka kemban. Suami kata jgn buka kemban takut nanti org nampak. Aku senyum je... dan ikut kata nye.. rimas juga mandi ngan pakai kain.. dan biasa mandi berbogel.

Lepas 2 hari di kampong, Aku dah mula rasa selesa dan seronok, udara bersih, sunyi dan tiada kebisingan. Mat yang nenek panggil mintak tolong tangkap ayam rupanya anak jiran sebelah rumah. Baru lepas SPM tapi tak dapat melanjutkan pelajaran sebab tak lulus. Badannye tegap, maklum la kerja kampong, tapi Mat ni peramah dan pandai bergurau, saya dan suami rasa senang bergaul dengan nye.

Sepanjang kat kampong, nenek yang masak. Dia tak bagi aku masak, lagi pun aku mana reti nak masak guna dapor kayu, tapi nak jaga hati nenek, aku ke dapor juga tolong tolong nenek tiup api, pedeh juga la mata bila terkena asap.

Pagi tu, nenek demam, suamiku bawa nenek ke Bandar untuk ambil ubat tapi aku tak ikut, saja nak bermalas malas menikmati udara nyaman di kampong. Lebih kurang jam 10 pagi, terdengar macam ada org mandi. Aik…sapa lak yang mandi, kan semua oraang ke Bandar. Dengan hanya berkemban, aku buka daun tingkap yang menghala ke telaga, buka sikit je nak tengok sapa yang mandi, rupanya Mat yang mandi, tapi mata ku terkaku bila melihat mat mandi bogel, mungkin dia fikir tiada siapa di rumah sebab keadaan rumah yang sunyi dan kereta kami tiada. Dia pun tau kami semua ke Bandar.

Badan Mat nampak pejal dan sedikit gelap, munkin sebab selalu berpanas. Dadaku berdebar debar menunggu Mat naik dari permukaan air, teringin rasa di hati nak tengok cam ne agaknye kote si Mat budak kampung ni. Tak lama kemudian, Mat naik dan terus mengambil sabun lalu menyabun badannye. Berderau darah I bila nampak kote Mat yang dah tegang, besar. Mat menggosok gosok kote dia sambil memejamkan mata, rupanya Mat sedang melancap .. agak lama juga die melacap... dalam hati I budak na boleh tahan lama gak nye... tak lama kemudian, nampak badan nye mengeliat dan punggung nye bergoyang2 mungkin dah terpancut cecair puteh 2 kot.. Lepas tu mat turun ke kolam dan menyelam.

Dadaku terus berdebar bila melihat aksi Mat tadi, secara tak disedari, tanganku menggentel putting susu yang dah mula tegang manakala tangan sebelah lagi mengentel biji kelentitku…emmm….enak sungguh rasanya. Dalam hati mula terasa keinginan untuk menikmati tubuh yang kekar dan sasa dengan kote yang nampak besar 2. Sambil menggentel-gentil. Mataku terpejam, aduhhhh nikmatnya... lazat nye..habis basah cipap ku.

Suamiku balik agak lewat hari tu, tapi nenek tiada bersama, dia memberi tahu nenek kena masuk wad, mungkin sehari dua lagi baru keluar. Tak pe laa Bang..... kata ku.., kita tunggu sampai nenek keluar dan benar benar sehat baru balik KL. Suami ku tersenyum gembira.

Keesokan paginya, suamiku ke Bandar lagi untuk melihat nenek. Aku tak ikut sebab lebih suka duduk berehat saje dan suamiku tidak membantah. Lebih kurang jam 8.00 pagi, aku menuju ke kolam mandi hanya dengan berkemban tuala mandi yang agak singkat hampir menampakkan pangkal ponggongku yang pejal. Dalam hati berharap agar Mat terlihat diriku. Sampai di perigi, aku membuka ikatan tuala dan menyangkutkan tuala di dinding perigi lalu perlahan lahan menuruni tangga di kolam. Terasa sejuk bila ujung kaki terkena air kolam yang jernih. Dengan perlahan aku terus menuruni anak tangga dan sedikit demi sedikit tubuhku tenggelam dalam air . Lalu aku menyelam beberapa ketika dan timbul semula. Aduh,,,,,sejukdan menyegarkan. Aku hampir terlupa yang ketika suamiku mengajakku balik kampong Nenek, jiwaku memprotes, kini baru ku tahu, betapa indah dan nyamannye kehidupan di desa.

Lama juga aku berendam di kolam sambil menggosok dan membelai tubuhku yang gebu. Kemudian aku naik ke atas tangga dan duduk di tangga dengan hanya hujung kakiku sahaja yang mencecah air perigi yang sejuk dan menyegarkan. Ku pejamkan mata sambil tanganku membelai buah dadaku yang mekar, tak la besar sangat, Cuma 34B., lama tangan ku berada di situ sambil mengurut buah susuku. Aku tersentak seketika dalam hayalan bila terdengar saperti ranting kayu patah dipijak orang, Bila ku buka mata, aku ternampak seperti ada seseorang yang memerhatikan diriku dari balik dinding perigi yang hanya diperbuat dari daun kelapa yang di anyam. Aku pasti, aku menjeling dan nampak Mat sedang memerhatikan gerak geriku. Menyedari kehadiran Mat, aku bangun dan berdiri sambil melakukan gerak tubuh (exercise) ada ketikanya aku tunduk membelakangkan Mat hingga kepala ku ke bawah, aku yakin dengan berkedudukan begini Mat akan melihat cipapku dari arah belakang dengan jelas. Kemudian aku berdiri semula dan menghadap ke arah Mat lalu ku lentokan badan ku ke belakang dengan tujuan supaya Mat dapat melihat cipapku dari depan dengan sejelas jelasnya. Aku tau tentu Mat sedang tidak tentuarah bila melihat cipapku yang licin tanpa bulu. Kemudian aku mengurut urut buah susuku dan tangan sebelah lagi mengurut bibir cipapku yang tembam sambil memejamkan mata, tanpa ku sedari, air cipapku mula keluar dan aku mula mengeluarkan bunyi erangan yang halus dan nikmat.

Tiba tiba terasa ada orang memeluk ku dari belakang, terasa kote nye yang menengang..menikam punggung ku ..aku tau mesti Mat dan aku buat-buat terperanjat dan menoleh ke belakang.

Mat !…apa kamu buat ni? ..Aku mengherdik. Tergamam dia bila aku berbuat demikian,. Lalu segera aku mencapai tuala ku an menutupi tubuhku.

Maafkan saya kak,. Saya tak sengaja nak melihat kakak, tapi bila saya melihat, saya tak boleh nak mengawal diri saya. Maaf kan saya..die tunduk ..
Kami terdiam seketika..... Tak pe la Mat.., salah akak juga tapi Mat mesti janji tak akan beritahu sesiapa apa yang Mat lihat sebentar tadi.

Saya janji kak., kata Mat... tapi nampak nye gementar...aku nampak seluar nye membojol aje.. mesti kote nye masih keras lagi....Lalu aku mempelawa Mat naik ke rumah. Mat mengikut sahaja seperti orang ketakutan. .

Mat duduk di lantai ruang tamu ( di rumah nenek memang tak de kerusi pun). Aku terus ke dapor mengambil dua cawan kopi lalu aku hidangkan pada Mat . aku duduk dihadapanya dengan hanya memakai tuala tadi. Mata Mat segera terpaku bila terlihat cipapku tersengeh dihadapannya dan ku lihat dadanya berombak dan nafanya semakin laju. .. aku buat tak perasan aje...yang cipapku tersengih ..

Kenapa Mat?.....tanye ku. Ttttak de apa kak........dengan suara yang gugup... Abis, napa macam orang nak pengsan je.. cakap pun mengeletar.. takut ape...! tanye ku........... Ohh…! maafkan akak Mat ! tak perasan lak...tuala akak ni pendek, dan benda akak.. terbuka.

Mat tak penah tengok ke....selamba aje aku tanye die... tak pernah kak !, ...Baru tadi Mat dapat tengok…kata Mat

Mat suka ke tengok akak macam tadi, sambil aku menutup cipap ku ngan tangan.... Suka….katanya sambi mula tersenyum,

Aku dapat melihat seluar mat dah mengembong .. dan begerak-gerak.. Tadi mat tengok akaknye, sekarang giliran Mat bagi akak tengok Mat punye.. iisssshhh akak.. Mat malu laaaaa. ...die tersipu-sipu sambil tunduk.. tapi mata menjeling kat cipap ku..yang terlindung sikit .... Kalau Mat tak kasi tengok...., nanti akak bagi tahu abg, yang Mat ngintai akak mandi... ujar ku.

Dengan perlahan Mat bangun dan membuka zip seluarnya dan londeh kebawah.. Aku tergamam bila melihat kote Mat yang tegang dan besar dan berurat, lalu aku pegang perlahan dan ku urut manja. Mat masih dalam keadaan berdiri dan memejamkan matanya apabila aku urut kotenya.

Apa Mat rasa? Sedap kak... suara nya agak perhan dan mengeletar. Selama ni ...Mat urut sendiri je... ujarnya.

Kemudia aku masukan perlahan kote Mat dalam mulut ku dan ku hisap perlahan-lahan sambil lidahku bermain main di kepalanye dan Mat mula menggelinjang. Aku tau pasti tak lama lagi Mat akan terpancut, lalu ku kulum dan sedut kuat .. puas juga ku kulum, sedut dan membelai telor nye yg licin..tapi tak juga air nye terpancut..... kalau hubby aku dah lama terpancut..ni.. kata ku dalam hati..

Kak......, sedap sangat kakkkkk., tak pernah Mat merasa senikmat ini, .. ujar nye.

Ok..sekarang giliran Mat , boleh?? kata ku..
Nak buat mcm mana kak .., Mat tak biasa... kata nye..
Ku ceritakan pada Mat apa yang harus dilakukan satu persatu dari membelai buah susuku hingga lah bagaimana hendak memasukan kotenye dalam cipap ku.

Aku membaringkan diriku di atas tilam kekabu dan memejamkan mataku, nak merasa cam ne budak kampung ni membelai tubuhku , nak tau dia faham ke tidak apa yang telah aku ajar sebentar tadi.

Terasa tangan Mat yang kasar mula mengusap perlahan tetek ku yang dah sedia tegang. Nyata berbeza sebab biasanya tangan halus (tak pernah kerja kasar) yang membelai tetekku. Rasa geli geleman lak tapi sedap.. Mat terus membelai dan mengusap, sesekali dia meletakan jarinya ke atas putingku yang dan tegang. Kemudian Mat mula memicit tetekku perlahan lahan sambil menggentel putingku. Cepat juga Mat belajar ….kata hati ku.

Makin lama Mat mengurut, membelai dan menggentel tetekku, semakin nikmat kurasakan dan aku mula mengeluarkan suara halus kenikmatan.

Napa kak, sakit ke Mat buat?.....tanye nya…… tak,...!. pandai Mat buat, ..sedap…lazat....kata ku dengan nada lemah.

Kemudian Mat meneruskan acara usap dan gentel di tetekku . tetiba aku merasa Mat meniarap di atas tubuh ku, terasa kotenya yang tegang bila terkena cipapku yang dan basah sejak tadi. Aii…..cepatnye dia nak masuk…bisik hati ku….tapi aku mendiamkan diri nak melihat sejauh mana kesabaran Mat dan nak tau dia ikut tak apa yang telah aku ajar sebentar tadi.

Mat mengerakan ponggongnya dan dengan gerakannya membuatkan kotenya bermain di alor cipapku. Lepas tu terasa hangat di putting tetek, rupanya Mat mula menghisap tetekku sambil tangannya mengurut dan memicit tetekku yang sebelah lagi…. aduhh….. nikmat sungguh rasanye. Aku tetap mendiamkan diri menikmati apa yang die lakukan ke atas tubuhku sambil kotenye bergerak di alor cipapku yang dah banjir. Lepas tu terasa mat menggerakan lidahnye ke leher….Mat !…jangan sedut, nanti ada kesan Merah ….aku bersuara lemah.

Mat meneruskan jilatan di leher dan telingaku..aku terasa geli geleman…tapi nikmat. Kemudian Mat menggerakkan lidahnya ke celah tetekku dan terus ke bawah, memainkan lidah di pusatku dan terus ke bawah.

Terasa Mat mencium dan mengigit tundun cipapku yang agak tembam, dan membelek belek cipapku. Lepas tu die meneruskan jilatan dipeha kananku. Di angkat kaki kanan ku ke atas dan die menjilat serta menciumnya. Lepas tu die meneruskan jilatan ke jari jari kaki ku….aduhhhhhhhh…suami ku tak pernah melakukan sedemikian. Kemudian Mat menjilat jejari kaki ku dan mengisap ibu jari kaki ku…

Rupanya nikmat juga diperlakukan demikian....pandai pula budak ni..bisik hati ku.
Lepas tu Mat menjilat jari jari kaki kiriku dan menghisap ibu jari kaki kiriku pula, seketika kemudian mat meneruskan jilatan ke betis dan peha kiriku.

Kemudian terasa Mat mencium cipapku dan terasa lidah die mula mencicah bibir luar dan die memulakan jilatan di situ. Selepas menjilat bibir kiri die menjilat bibir kanan. Kemudian terasa Mat meletakan lidahnye di alor cipapku sebelah atas dan die mula membelah alor cipapku menggunakan lidahnya…dan aku mula mengerang kenikmatan bila hujung lidah die menyentuh biji kelentitku yang sudah lama mengembang. Mat berhenti disitu dan menghisap biji kelentitku emm……sedapppp nye... Matttt.….kataku dengan nada perlahan.

Kemudian Mat membuka bibir luar cipapku dan mula menjilat bibir dalam ku yang tersembunyi di balik bibir luar dan seketika kemudian terasa lidah die memasuki liang rongga cipapku , aku semakin tak tahan dengan tindakannye yang perlahan penuh kenikmatan. Aku mula menggelupor dan mengerang, terlalu nikmat dan kemudian aku mencapai climax yang pertama.

Lepas tu Mat bangun membuka kaki ku menjadikan aku terkangkang dan die berada di antara kakiku , aku lihat dia tersenyum bila melihat cipapku dan terbuka menanti tikamananya yang padu.

Mat meletakkan hujung batang nye di atas biji kelentitku dan menggeselnya perlahan, terasa lembut tapi nikmat. Kemudian die memasukan kepala kotenya perlahan dalam lubang yang dah sedia menanti, perlahan tikamannye dan aku mula merasa senjatanya memasuki liang telaga ku... ooohhh nekmat nye, terasa takuk Kepala kotenya menerjah masuk….terasa urat urat kotenya didinding lubang telaga ku,….aduh,…nikmatnya, terasa seperti baru pertama kali melakukan hubungan sex. Mulutku ternganga dan mataku pejam, aku benar benar menikmati tikaman Mat yang amat perlahan tapi nikmat, makin lama semakin dalam dan akhirnya hujung senjata die sampai ke dasar. Mat mendiamkan kotenye dan aku mula mengemut ngemut dan membuai dan mengahayun kekiri kekanan bagai irama dangdut..

Aku memaut Mat dengan kuat, dan mengepit Mat menggunakan kaki ku, ke dua hujung kakiku bertemu dibelakang badan nye. Lepas tu mulut Mat mencari mulut ku.. kami menekmati kuluman lidah, kulum mengulum .. lepas itu mulut nye ke bawah mencari pangkal buah dada ku dan seterusnye menjilat dan mengulum putting tetek ku dan menghisap perlahan sambil hujung lidahnye bermain-main di situ. Mat mula perlahan-lahan menarik keluar kotenye dan masa tu ku kemut kuat sebab terasa sayang untuk membiarkan kotenye tercabut. Bila hujung kotenya dan nak terkeluar, Mat membenam kembali dengan perlahan. Terasa sekali kenikmatannya, terasa batang yang berurat tu keluar masuk , dan terasa takok kepala kotenye mengasah dinding liang telaga ku.. sungguh nikmat dan lazat... Sunggoh indah rasanye diperlakukan begitu dan secara sepontan terkeluar suara halus dari mulutku sebagai pernyataan kenikmatan dan kelazatan yang tidak terhinggaaku... mengelupor dan mengerang .aduuuhhh lazat nyee
Mat menukar rentak tikamannya, dengan menikam laju tetapi semasa menarik keluar dengan perlahan sekali, aduhhhh…kenapa baru kali ini aku merasa benar benar nikmat walau pun aku telah beratus bahkan beribu kali disetubuhi oleh suami dan juga bf ku, kenapa baru kini aku merasa kenikmatan yang luar biasa dari budak kampong ini?
Badanku bergetar setiap kali Mat membuat tikaman, dan aku merengek bila dia mencabut senjatanye dengan perlahan, makin lama semakin nikmat dan aku semakin khayal, terasa seperti dibuai mimpi indah dan mengasyikkan. Kemudia aku merasa die mengubah tikamannye pula, memasukan kotenye dengan amat perlahan sehingga aku terasa benar urat urat batangnye yang kekar, dan menariknye dengan laju kemudian menikamnye dengan rentak amat perlahan…..aduhhhh…kat mana lak dia ni belajar , aku tak ajar pun tadi….makin lama aku semakin hamper kepada kekalahan, aku tewas dengan budak kampong ini, bila aku tak dapat mengawal diriku lagi, suaraku semakin kuat mengerang dan badanku semakin bergetar dan menggelupor. Aku peluk mat dengan sekuat kuatnya, ahhh……aku sudah sampai kemuncak kenikmatan ..aku tewas ditangan budak kampung ini. Sungguh nikmat ape yang die berikan pada ku dan aku terasa leteh longlai..

Mat masih meneruskan tikamannye semakin lama semakin laju sedangkan aku telah hilang tenaga... tidak bermaya. Aku biar saja ape yabg die lakukan

Kenapa akakk..! akak sakit ke ..Mat wat gini.. tanye die.... Aku tak berdaya nak jawab sambil memeluk nye kuat.. dan mulut ku mencari mulut nya... ku kulum bibir .. lidah nye .. gigit cuping telinga nye..ku jilat tengkoknya.. entah mcm mana, dengan kegairahan ku... aku rasa enak datang lagi bila die membuat tikaman bertubi tubi, aku cuba melawan dengan mengemut dan memeluknye dengan kuat dengan harapan dia akan mengeluarakan cairan nikmat dan hangat dalam liang kenikmatanku, makin lama aku merasa makin hamper Mat akan sampai climaxnya, dan tiba tiba die mendengus dan membuat tikaman dengan kuat dan gagah sehingga tubuhku bergetar dan serentak dengan itu terasa seperti simbahan cairan hangat dan aku juga mengeluarkan suara erangan yang amat kuat dan aku menggelepar kenikmatan.

Aku meneruskan kemutan memerah batang senjata yang berdenyut denyut dalam rongga ku sambil mengeluarkan saki baki cairan hangatnye. Mat tertiarap di atas tubuh ku yang telah longlai, aku terasa lemah tetapi penuh kepuasan. Mat membuka mata dan tersenyum memandangku... kotenya masih berendam dalam telaga ku...dan masih tegang..

Terima kasih kak….katanya. inilah pertama kali Mat dapat merasa sesuatu yang sangat indah dan nikmat.

Mat hebat, tak sangka Mat begini hebat... kata ku pada nya. Dia tersenyum bila aku memuji. Kami berkucupan bertikam ladah...seketika sambil dia menggoyang goyangkan ponggongnya. Kote nye mula longlai di dalam liang nikmatku. .. ku buat kemutan dan deyutan.. yang terakhir sebelum die mencabut keluar kote nye.

Mat nak lagi ke….tanye ku…. Nak kak, tapi bukan masa ni,
Emm….terasa sayang nak melepaskannya dari pelukanku.

Mat mencabut senjatanya yang dah mula longlai . dia menngambil tuala kecil dan mengelap cipapku. Terasa seperti aku sedang dimanjakan bila dia berbuat demikian. Cantiknye cipap akak. Macam dia senyum je kak.

Memang la dia senyum, kan Mat baru bagi dia minum tadi…ujarku.. pada nye.
Kami ketawa geli hati... rasa kepuasan.. tidak terhingga...lapang dada..kendur semua urat saraf...

Mat baring disebelahku masih berbogel, kemudian dia mengereng ke arah ku yang masih berbogel terlentang keletihan. Tangan nye bergerak membelai buah dada ku.

Akak ni cantik la, puteh bersih, …aku senyum bila die memberi pujian begitu. Semua org kata aku cantik suami ku, bf ku, bos pun selalu memuji kata aku cantik kata ku dalam hati.

Akak, bila agaknye Mat dapat bersama akak macam ni lagi ye? Emm….entah la Mat, akak pun nak lagi bersama Mat macam tadi., Mat ni handal dan romantic, Mat belajar di mana? .. ujar ku...

Kan akak yang ajar Mat tadi, sebelum ni Mat hanya dengar kawan bercerita kenikmatan bersetubuh, tengok wanita bogel pun baru ni kali pertama…kata Mat.

Aku bangun dan memegang kote Mat yang lembik, aku lap kotenya, telornya. Besar juga kote budak ni.. bisik hati kecil ku....

Sejurus kemudian aku urut urut kote nye.. telor nye...menunduk kepala ku dan aku mula kulum, mengisap dan lidah ku menjilat kepala kote nya sambil tangan ku membelai telornya... hhuuhhh .... kote nye mula begerak dan mengembang dan menegang ternyata ia bangun semula, makin lama makin keras.

Mat pula membelai tetekku semula, menghisap dan menyonyot putting tetekku yang dah mengeras semula. Lama kemudian terasa lidah mat menari nari di setiap rongga cipapku dan akhirnya aku climax lagi sekali

Kemudian aku minta mat baring terlentang sebab aku nak naik ke atas nye, posisi kegemaranku, dan dengan perlahan aku masukan kote die dalam lubangku …aduhhh…kenapa kali ini aku lemah sangat, baru sebentar aku dipandu dan memandu terasanye tidak bermaya..dan longlai, tapi aku teruskan ..guna kekuatan yang ade. Aku nak uji budah ni sajauh mana die boleh berenang. .. bisik hati kecil ku.....terasa benar senjatanye masuk jauh kedalam dasar cipapku, terasa benar senjatanye memenuhi liang nikmatku aku guna kan irama dangdut.. turun naik.. kekiri kekanan... oohhh die tidak mengalah..dan aku terkulai kenikmatan di atas tubuh sasa mat.

Aku terbaring lesu dan mat bangun mengangkat kakiku tinggi ke atas bahunya. Dan dengan perlahan mat memasukan senjatanye yang gagah ke dalam rongga nikmat yang sedia menanti. Mat menikam dengan penuh kegagahan dan tiba tiba mat mamasukan jarinye dalam lubang dubur ku.

…..Mattt……emmm…..kenapa jadi sedap sangat ni….dan rengekan halus tak henti keluar dari bibirku bila mat berbuat demikian. Bijak juga budakni…bisik hatiku. Makin lama dia makin hebat dan gagah dan akhirnye kami terkulai bersama penuh kenikmatan dan keindahan.

Mat masih meniarap di atasku, menciumi ku dengan penuh kasih sayang, terasa senjatanya mula mengecil dan akhirnya terkulai layu. Kami sama sama bangun dan membersihkan diri, kerana tak lama lagi suamiku dan nenek tentu akan balik.

Hari ini aku mendapat pengalaman yang sangat indah dan tak munkin dapat ku lupakan seumur hidupku... jika suamiku ajak balik ke kampung kerumah Nenek lagi ..aku pasti tidak akan menolak walau pun berjalan jauh.. kerna berbaloi.


Best regard frm: joepening