Jumaat, 26 September 2008

Kisah Silam Part 3

Pengalaman 'indah' dengan sepupu aku Norma bolehlah aku kategorikan sebagai membosankan pada tahap umur aku sekarang. Macamana tak bosan, sepanjang aku bersenggama dengan Norma, seperti aku menyetubuhi setongkol kayu, kaku dan tak banyak reaksi balas. Boleh dikatakan aku agak kecewa kerana apa yang aku 'pelajari', tidak muncul dalam realiti. Sumber ilmu 'Projek Bagak' mengajar aku, persetubuhan antara dua insan yang berlainan jantina memiliki gerak balas dari kedua-dua belah pihak. Namun, keinginan aku terjawab juga setelah beberapa ketika menunggu.

Seorang insan yang mula-mula memakbulkan permintaan aku itu adalah seorang lagi saudara kepada aku tetapi dalam hubungan bau-bau bacang. Walaupun pertalian darah agak berjauhan juga, namun Kak Ita adalah seperti sepupu rapat aku yang lain di mana kitar hidupnya banyak dihabiskan samada di rumah nenek aku ataupun di rumah keluarga aku di K.L.

Secara ringkas, Kak Ita adalah anak tunggal kepada satu keluarga yang bertalian anak dua pupu kepada nenek aku. Usianya 4 tahun lebih tua dari aku tetapi memiliki ciri kebudak-budakan yang amat ketara sekali. Itu dari aspek pergaulan dengan persekitarannya tetapi bagi aku, dari sudut seksual secara keseluruhannya, kematangannya amat terserlah. Ketinggian menyamai aku , berambut panjang dan gemar mengenakan fesyen 'ekor kuda' pada rambutnya. Muka bujur sirih, bermata sepet cina sama seperti sepupu aku, Norma. Apa yang betul-betul menarik perhatian aku adalah susuk tubuh badannya yang putih dan berisi sedikit dengan buah dada yang bulat comel tergantung cantik, tidak layut atau londeh. Setiap kali aku balik ke kampung dan dalam masa yang sama, Kak Ita turut ada, aku tak pernah melepaskan peluang mengintainya mandi melalui lubang-lubang pada daun pintu bilik aku, memandangkan pintu bilik aku sambungan ke dalam rumah adalah pada bilik air utama rumah nenek aku. Sekarang ini, setiap kali aku teringatkan Kak Ita, perkara pertama yang muncul di dalam kepala otak aku adalah imbasan Kak Ita ketika dia mandi, dalam keadaan berbogel, segala pergerakan dan gosokan yang diaplikasikan dalam setiap proses mandiannya.

Aktiviti mengintai aku yang ringan mula mengganas selepas aku mula merasa bersetubuh dengan Norma. Dalam keadaan Kak Ita tidak menyedari, aku selalu merancang 'body contact' dengannya dalam setiap situasi yang mendatangkan peluang pada aku. Seperti contoh, di waktu petang, ketika sedang bermain permainan galah panjang dengan Kak Ita dan sepupu-sepupu aku yang lain, aku akan berusaha memeluk Kak Ita walaupun sentuhan tangan sudah cukup untuk mematikan pergerakan lawan. Namun, aktiviti aku itu mula melangkau ke satu tahap yang begitu ketara apabila aku berumur 16 tahun, lebih kurang 6-7 bulan selepas pengalama 'indah' pertama aku dengan Norma.

Aku masih ingat, ketika itu, pada awal cuti penggal kedua persekolahan ketika aku di tingkatan 4, aku bangkit dari tidur lebih kurang jam 11.00 pagi. Aku dapati, seluruh isi rumah nenek aku, tiada tanpa aku ketahui ke mana mereka semua pergi. Kebosanan mula melanda sebaik sahaja aku siap memperkemas diri. Dalam kebuntuan otak, aku mula menyelongkar rumah, selongkar bodoh. Semua bilik, almari, laci dalam rumah nenek aku itu, habis aku terokai untuk aku cari apa sahaja yang boleh dijadikan modal aktiviti aku untuk hari itu.

Ketika aku meyelongkar bilik 'markas' sepupu-sepupu perempuan aku, aku terjumpa sebuah diari di antara lipatan kain baju lama sepupu-sepupu aku. Kulit depan diari memaparkan gambar dua ekor beruang sedang menatap sekuntum bunga. Halaman kedua diari tersebut menunjukan bahawa ianya adalah milik Kak Ita. Aku mula membelek helaian diari tersebut yang menceritakan sedikit sebanyak tentang perjalanan hidup Kak Ita. Segala peristiwa yang terjadi padanya, habis diuraikan dalam bentuk tulisan. Perhatian aku mula tertarik pada satu kisah di mana Kak Ita menceritakan tentang pengalaman pertamanya menonton video lucah di rumah salah sorang daripada saudaranya. Kak Ita menceritakan tentang perasaannya dan apa yang dialaminya sepanjang 'tayangan perdana' tersebut. Mencanak tegang zakar aku dibuatnya. Dalam kisah yang sama, Kak Ita juga ada menceritakan tentang seorang pemuda yang yang diminatinya, yang tinggal tidak jauh dari rumah nenek. Berkaitan dengan pemuda idamannya itu, Kak Ita menceritakan kisah lamunannya, khayalan tentang mempraktikkan apa yang telah ditontonnya dengan pemuda tersebut. Secara automatis, timbul satu perancangan di dalam otak aku tentang satu projek untuk 'menikmati' Kak Ita. Selepas itu, aku kemaskan kesan selongkaran dan diari Kak Ita aku bawa turun ke bilik aku untuk bacaan yang lebih teliti dan untuk aku jadikan faktor utama dalam perancangan jahat aku.

Seminggu berlalu, dan saat paling sesuai untuk aku laksanakan rancangan aku pun tiba. Jam lebih kurang 9.00 malam, seluruh ahli rumah nenek aku sedang menikmati tayangan cerita klasik melayu melalui televisyen yang baru dibeli oleh Ayah Usu aku, ketika itu aku sedang khusyuk menambah 'pelaburan besar' di mana tiba-tiba aku terdengar bilik air dimasuki orang. Aku mengumumkan bahawa bilik 'pelaburan' ada pelaburnya. Orang yang menjawap pengumuman aku itu adalah Kak Ita dan dia menyatakan bahawa dia tak kisah dan ingin mandi dalam bilik air. Intaian aku mendapati Kak Ita meneruskan mandiannya dengan berkemban kain batik.

Siap proses 'pelaburan', aku keluar dari tandas dan Kak Ita menyabut aku dengan sekuntum senyuman. Aku buat buat basuh kaki berhampiran dengannya. Secara spontan, aku lekapkan kedua-dua belah tangan aku pada daging punggung Kak Ita.

"OI!, apa nie Am" reaksi Kak Ita terkejut dan marah sambil berundur merapati dinding bilik air, melarikan punggungnya dari tangan-tangan aku.

"Pegang sikit takkan tak boleh kot" jawap aku sambil melemparkan sekuntum senyuman nakal.

"Kak Ita cakap kat nenek kang" ugutan Kak Ita supaya aku tidak meneruskan tindakan agresif aku.

"Cakaplah, Am tak kisah. Kalau Kak Ita boleh citer kat nenek, Am pun boleh citer gak kat nenek pasal Kak Ita" aku bentangkan buah penagan maut aku.

Kak Ita terdiam.

"Am nak citer apa kat nenek" tanya Kak Ita yang mula kebingungan.

"Am boleh citer kat nenek pasal Kak Ita tengok cerita kotor atau Am boleh tunjuk ajer kat nenek diari Kak Ita" aku memulakan perundingan. Berubah terus air muka Kak Ita setelah mendengar kenyataan aku itu. Kak Ita hanya mampu tunduk memandang lantai bilik air dan terjawap jua persoalan tentang kehilangan diarinya.

"Am, Kak Ita nak Am pulangkan balik diari Kak Ita" Kak Ita mula bersuara sebak dan geram terhadap aku.

"O.Klah, Am pulangkan………Kak Ita mandi siap-siap, dah siap mandi kang, ketuk pintu bilik Am….O.K" aku terus beredar masuk ke dalam bilik aku. Seketika kemudian, pintu bilik aku diketuk Kak Ita dan aku serahkan kembali diari Kak Ita tanpa banyak soal.

Sejurus selepas itu, aku masuk ke dapur untuk mengisi perut sebelum aku keluar menjadi 'kelawar' bersama-sama rakan-rakan sekampung. Dalam proses aku mengisi perut aku, aku sedari Kak Ita turun ke dapur menghampiri meja makan dan duduk megadap aku.

"Am……mana pergi isi diari Kak Ita yang lain" Kak Ita memulakan perbualan dengan nada yang geram. Rupa-rupanya, diari yang aku pulangkan telah kehilangan beberapa helaian muka surat yang mengandungi kisah Kak Ita yang memberangsangkan itu. Aku buat bodoh ajer, sambung balik makan sampai habis, siap basuh pinggan, kemaskan meja makan sebelum aku duduk balik ke tempat asal aku.

"Kalau Kak Ita nak tahu, helaian yang hilang tu, Am cabut pas tu Am fotostat sebab cerita Kak Ita tu……… Puh!!…sensasi" aku memulakan kembali perbualan. Makin terkejut Kak Ita dibuatnya.

"Am pulangkan balik kat Kak Ita…O.K?" Kak Ita mula memujuk.

"O.Klah………………………..macam nie..O.K…….hari Sabtu nie, masa nenek pergi ikut rombongan orang meminang, pagi tu, Kak Ita jangan pergi mana-mana, Kak Ita turun bilik Am, cari Am……O.K.." aku mengeluarkan arahan. Aku tak pasti Kak Ita faham atau tidak tetapi selepas sahaja penerangan aku itu, dia bangun dan bergegas naik ke atas rumah.

Hari Sabtu keramat pun tiba tanpa aku sedari tentang kepentingan hari tersebut. Bagi aku, situasi yang dialami oleh aku dan Kak Ita tidak akan mendatangkan apa-apa dimana selagi Kak Ita tidak melaporkan apa-apa pada nenek, rahsianya tetap dalam simpanan aku dan hanya akan aku gunakan apabila keadaan mendesak sahaja. Namun, bukan itu yang terjadi.

Lebih kurang menghampiri tengahari hari itu, aku dikejutkan dari tidur. Dalam separa sedar, aku dapati Kak Ita sedang duduk di sebelah aku. Ketika itu Kak Ita mengenakan baju T hitam dan berkain batik Aku terus bangun, ke bilik air hanya untuk menggosok gigi dan basuh muka sahaja.

"Cepat pulangkan Kak Ita punya" pinta Kak Ita tergesa-gesa. Aku akur dan bergerak menuju ke meja lalu aku keluarkan helaian diari Kak Ita yang aku simpan dari dalam laci berkunci aku. Selepas itu aku kembali duduk di sebelah Kak Ita tetapi tidak aku serahkannya kembali ke tangan tuannya. Sebaliknya aku mula membaca isi kandungan helaian diari tersebut kepada Kak Ita. Kak Ita hanya terdiam.

"Inilah kali pertama aku menyaksikan aksi-aksi persetubuhan. Sebelum ini aku hanya mendengarnya dari mulut rakan-rakan sekolah aku sahaja. Sepanjang perjalanan cerita itu, aku dapat rasakan satu perasaan yang 'sedap'. Tanpa aku sedari, kemaluan aku mula basah………………….emmmmmmm….sure dahsyat giler citer tu kan…Kak Ita…kan". Kak Ita hanya membisu. Dia mencuba untuk merampas helaian diarinya itu dari tangan aku tapi tak berjaya.

"Bla…bla…bla………..emmmm..yang ini menarik sikit…………..Aku dapat bayangkan aku sedang berada di sisi Rudy, tanpa sehelai pun benang di badan dan zakarnya yang sebesar zakar pelakon itu erat kemas dalam genggaman aku………..Kak Ita nak pegang Am punya tak tapi Am punya taklah besar sangat" aku meneruskan bacaan sambil memegang-urut zakar aku dan mengacu-acu nakal pada Kak Ita. Kak Ita mengalihkan pandangannya dari pangkal perut aku.

"Am….Am bagi balik Kak Ita punya…….tolonglah….O.K" Kak Ita meminta untuk kesekian kalinya sambil memandang tepat ke mata aku.

"O.K…tapi dengan satu syarat……..Am nak raba Kak Ita….emmmmm..amacam ?" aku bersuara membalas. Termenung seketika Kak Ita dibuatnya.

"O.Klah" jawap Kak Ita dengan nada yang lemah sambil membidangkan dadanya menanda bahawa dia bersetuju dengan cadangan aku tadi.

"Am tak nak macam nie…Am nak Kak Ita baring atas katil Am….O.K" Kak Ita akur dengan permintaan aku. Perlahan-lahan Kak Ita memanjat katil aku, melunjurkan kakinya dan membaringkan dirinya di atas tilam empok katil aku itu. Mata Kak Ita hanya memandang aku dengan pandangan yang tidak puas hati.

Sebagai pembuka acara, perlahan-lahan aku pegang buah dada Kak Ita aku itu dan aku ramas-ramas lembut. Kak Ita tidak memakai anak baju di bawah baju Tnya. Terasa kelembutan buah dada Kak Ita yang selama ini hanya tergambar teksturnya di otak aku sahaja. Tidak puas sentuhan berlapikan baju T, aku mula menyeluk masuk tangan aku ke dalam baju Kak Ita. Tersentuh sahaja tapak tangan aku pada buah dada, Kak Ita menarik nafas panjang sambil memejamkan matanya. Seketika kemudiannya, aku tanggalkan sendalan kain batik Kak Ita untuk meneroka kawasan larangannya pula.

"Am…..tak mau Am" Kak Ita bersuara terkejut dengan tindakan aku itu sambil tangannya memegang tangan aku, tidak mahu aku meneruskan niat aku itu.

"Kan tadi Am dah cakap….Am nak raba Kak Ita……..kang Am tak kasik balik kertas diari Kak Ita kang" balas aku dengan muka yang bersahaja. Seraya itu, Kak Ita melepaskan pegangan tangannya dan membiarkan sahaja aku memulakan penerokaan ke kawasan larangannya.

Kawasan pangkal peha Kak Ita tidak seperti Norma. Aku dapat rasakan tumbuhan bulu yang tak kasar, tak lembut meliputi sebahagian besar kawasan 'V' pangkal pehanya. Sentuhan aku itu menyebabkan Kak Ita merapatkan kedua-dua kakinya, kegelian agaknya. Sejurus selepas itu, aku selitkan jari telunjuk aku melalui lurah nikmat Kak Ita. Lurahnya itu basah dan licin. Aku sorong tarik jari telunjuk aku itu bertujuan untuk membuka kangkangan Kak Ita dan berjaya juga aku merenggangkan sedikit dengan hanya beberapa pergerakan sahaja. Kak Ita aku dapati memejamkan matanya dengan pernafasan yang sedikit laju.

Tiba-tiba, dalam aku meraba kemaluannya, Kak Ita bergerak balas, memeluk aku. Pernafasannya yang mula laju terhembus-hembus di telinga aku. Kaki Kak Ita, kejap kepit, kejap kangkang. Mula kedengaran rengekan dari mulut Kak Ita. Aku kemudiannya mencapai tangan Kak Ita dan menyeluknya masuk ke dalam seluar pendek untuk ditemukan dengan zakar aku. Zakar aku diusap, digosok, dilancap dan diramas oleh Kak Ita kegeraman. Maklumlah, pertama kali dapat dipegangnya secara realiti, zakar seorang lelaki.

"Sekarang Am nak Kak Ita……………………." belum sempat aku habiskan bisikan di telinganya, Kak Ita dengan sendirinya menyusur arus pergerakan aku, menolong aku menanggalkan seluar pendek aku dan kemudiannya memasukkan zakar aku ke dalam mulutnya. Kuluman Kak Ita tidaklah sehebat aksi pelakon filem lucah yang pernah aku tontoni namun memandangkan inilah kali pertama zakar aku dikulum, terasa semacam menyirap diseluruh tubuh aku, tegak habis bulu roma aku. Kak Ita mengulum zakar aku untuk sementara waktu sahaja sebelum dibangunkan kepalanya sambil menyapu lelehan air liur yang mula berkumpul dan meleleh dari dalam mulutnya.

Selesai sahaja Kak Ita mengulum zakar aku, aku baringkan kembali Kak Ita sambil aku alihkan gumpalan kain batiknya dari kakinya. Kaki Kak Ita aku kangkangkan dan aku posisikan kedudukan aku untuk melakukan hubungan seks. Aku meniarap di atas Kak Ita dan mula mengomol lemah lehernya. Gomolan aku itu tidak lama kerana kak Ita menyambut muka aku dan kami pun bercumbuan dengan penuh ghairah. Tidak lama selepas itu, aku tamatkan sessi cumbuan untuk aku konsentrasikan pada pemasukan zakar aku.

Aku pandukan zakar aku ke pintu faraj Kak Ita dengan tangan aku. Pada kepala zakar aku terasa lekitan lendir menyambut kehadirannya. Perlahan-lahan, aku mula menekan masuk zakar aku ke dalam faraj Kak Ita. Seperti yang aku jangkakan, kesakitan hubungan pertama pasti Kak Ita rasai kerana kedua-dua pehanya yang bertongkah pada peha aku mula bereaksi menolak untuk membuang zakar aku dari faraj. Aku berhenti seketika lantas aku betulkan dan anjakkan kedua-dua peha Kak Ita naik ke aras pinggang aku. Setelah itu, aku kembali menekan masuk zakar aku perlahan-lahan. Kesakitan yang amat sangat membuatkan Kak Ita terus merangkul rapat leher aku sambil pehanya berusaha
menolak pinggang aku.

"AhHhhhhh!!……..Am…..Kak Ita…..sakit…Am….Kak Ita…..tak mau" rintihan kesakitan Kak Ita pada telinga aku. Aku hanya membisu sambil aku gomol rakus lehernya. Kak Ita lebih hebat 'menghalang' kemasukan aku berbanding Norma yang memerlukan hanya beberapa tekanan untuk melepasi 'halangan'nya. Apabila aku mula menekan, Kak Ita akan melawan dan aku terpaksa memberhentikan proses penekanan aku. Setelah beberapa kali mencuba dan gagal, kegeraman, aku peluk kemas tubuh Kak Ita dan aku rejam masuk zakar aku sekuat hati aku.

"AmMMmmmMM!!……….aduh..Am….sakit Kak Ita..Am……sakitnya" Kak Ita tersentak dengan rejaman zakar aku ke dalam farajnya. Aku biarkan sahaja zakar aku di dalam faraj Kak Ita, memberinya peluang untuk reda sedikit kesakitan yang dialaminya. Sambil itu, aku gomol leher dan bibir Kak Ita yang masih tercungap-cungap kesakitan. Seketika kemudian, aku mulakan dayungan pendek sambil mengekang Kak Ita yang masih kesakitan. Kak Ita memeluk erat tubuh aku. Kukunya mencengkam belakang aku untuk melepaskan kepedihan. Setelah puas dengan dayungan pendek, aku luruskan kaki aku dan mula menujah masuk faraj Kak Ita sedalam yang aku mampu pergi. Ketika inilah aku sedari, kaki Kak Ita merangkul kemas pinggang aku.

Seperti hubungan seks aku bersama Norma, hubungan aku dengan Kak Ita tidaklah selama mana. Lebih kurang 5 ke 10 minit selepas tujahan pertama, aku terasa kegelian melanda kepala zakar aku menandakan kemuncak aku sudah tiba. Tanpa aku sedari, aku lajukan tujahan dan sebaik sahaja sebelum zakar aku memuntahkan isinya, aku berikan Kak Ita, tujahan terakhir bersama-sama satu pelukan erat. Zakar aku bertindak mengosongan semua bekalannya di dalam faraj Kak Ita.

Aku rebah di atas Kak Ita dalam keadaan zakar aku masih berada di dalam faraj Kak Ita. Apa yang aku masih ingat, kami berdua tertidur dalam keadaan sebegitu untuk beberapa ketika. Apabila aku sedar, aku dapat, Kak Ita sedang menyelongkar almari aku, mencari salinan fotostat helaian diarinya.

"Kak Ita cari apa………..kalau cari salinan yang Am buat tu……takkan jumpanya sebab Am tak sorok dalam bilik nie" tegur aku sambil menongkat kepala. Kak Ita tidak berkata apa-apa cuma beredar sahaja dari bilik aku. Aku sambung balik tidur aku hingga ke senja hari.

…….bersambung…


Nukilan
fsnrctr@yahoo.com

Tiada ulasan:

Catat Ulasan