Jumaat, 26 September 2008

Kisah Silam Part 2

Memang benar apa orang tua cakap, pengalaman seks, kalau dah dapat rasa sekali, memang nak rasa lagi. Begitulah yang terjadi pada diri aku dan juga menjadi dilemma yang turut melanda sepupu aku, Norma.


Beberapa minggu selepas insiden pertama antara aku dan Norma, pada masa itu, cuti sekolah penggal ketiga sudah pun bermula. Norma mendatangi aku untuk pengalaman 'indah' kedua. Pada masa itu, hampir kesemua sepupu aku telah berangkat ke K.L untuk menghabiskan cuti sekolah di rumah aku di sana. Yang tinggal hanyalah nenek, aku dan Norma. Pada mulanya aku tidak mengesyaki apa-apa berkenaan keputusan Norma untuk tidak turut serta bercuti di K.L melainkan untuk menemani nenek.


Pada suatu pagi, setelah bangun dari tidur dan bersiap serta lengkap bersarapan, aku kembali bersantai dengan hanya seluar pendek di mahligai aku melayani kaset metal Iron Maiden, Hurricane dan DIO. Selain untuk berehat, aku menunggu sehingga nenek aku berangkat ke rumah emak saudara aku yang letaknya di kampung sebelah, menunggu peluang untuk menjalankan 'Projek Bagak'. Dalam kekhusyukan aku melayan kaset, tiba-tiba pintu bilik aku dari bilik air di ketuk orang. Pada mulanya aku ingatkan nenek yang ingin memberitahu aku bahawa dia sudah nak bertolak ke rumah saudara aku tetapi apabila daun pintu aku buka, aku dapati Norma tercegat di seberang sana pintu. Berbaju T putih singkat-takat-pusat dan berkain midi-kembang hitam sambil menatang beberapa buah buku yang dirapatkan ke dadanya.


"Ma nak apa, Ma ?" aku bertanya sambil mata aku naik turun memandang Norma.


"Lupa nak cakap kat Abang Am, nenek dah pergi rumah Ayah We pukul 9 tadi. Nek suruh pesan kat Abang Am yang dia dah pergi" jawap Norma.


"O.I.C….O.Keh. Nek ada pesan benda lain tak ?" tanya aku lagi.


"Nek pesan, tengahari karang dia nak kita gi rumah Ayah We, makan tengahari" balas Norma. Aku kembali baring atas katil bercadangan nak sambung balik layan lagu. Aku ingatkan Norma sudah pun beredar tanpa apa-apa lagi pesanan untuk aku.


"Errr…..Abang Am, nak mintak tolong satu….boleh? Norma memecahkan kembali konsentrasi aku.Aku bangun kembali, duduk di tepi katil dan bertanyakan pada Norma apa yang dia kehendaki, dengan nada yang sedikit tegas.


"Abang Am marah kat Ma ker sebab Ma kacau Abang Am?" Norma bertanya dengan muka yang agak takut.


"Tak der lah, Abang Am cuma tanya ajer Ma nak Abang Am tolong apa. Bukannya Abang Am marah kat Ma" jawap aku sambil tersenyum.


"Tak der lah, Cuma Ma dengar macam Abang Am marah kat Ma, Ma takut kalau Abang Am marah" jawap Norma sambil memandang ke lantai.


"O.K….sekarang cakap kat Abang Am, Ma nak apa?" aku bertanya sekali lagi kali ini dengan nada yang lebih lembut.


Sambil tersenyum, Norma merapati aku sambil membuka salah sebuah buku yang dibawanya. Rupa-rupanya Norma inginkan pertolongan aku dari sudut penterjemahan latihan bahasa inggeris. Aku bertanya pada Norma, kenapa dia perlu lakukan latihan ini dan Norma menjelaskan pada aku bahawa dia perlu banyak latihan untuk lebih menyediakannya menghadapi peperiksaan S.R.P nanti.


"OIC……tapi sebenarnya Abang Am nak rest tau, tak nak buat apa-apa pun pagi nie..O.K" aku memberi kata putus.


"Alah, Abang Am…..tolonglah Ma….sikit ajer nie" Norma membangkang kata putus aku. Namun aku tetap dengan kata putus aku tadi, hanya membalas dengan gelengan kepala sahaja.


"Cam nielah Abang Am, kalau Abang Am tolong Ma kali nie, Abang Am nak apa, Abang Am cakap ajer kat Ma…..O.K..?" Norma membentangkan satu cadangan yang membuatkan aku terdiam seketika dan akhirnya bersetuju menolong.


Aku memang malas nak tolong sebab terganggu gugat perjalanan 'Projek Bagak' aku, jadi untuk menyelesaikan masalah tersebut, aku ringkaskan pertolongan dengan hanya memberikan penerangan ringkas tentang setiap latihan. Dalam aku sibuk memberikan penerangan pada Norma, sepupu aku itu dari berdiri terus duduk di atas lantai bilik aku, di tepi kaki aku. Tiba-tiba, aku terasa sentuhan buah dada Norma pada kaki aku. Tak senang duduk aku dibuatnya kerana zakar aku dah mula tegang. Teringat kembali aku pada 'insiden' indah yang aku lalui dengan sepupu aku ini beberapa minggu yang lalu.


Kegeraman aku pada sepupu aku membuatkan aku mula bertindak 'ikut kepala lutut'. Dalam aku berdiskusi dengan Norma, aku dengan perlahan-lahan menekan kaki aku pada buah dada Norma sambil mengosokkannya sedikit. Norma menyedari perbuatan aku lantas menjarakkan sedikit tubuhnya dari kaki aku. Aku mula menyedari, kalau aku minta Norma melakukan hubungan seks secara terus, mati hidup balik Norma akan menolak permintaan aku.


Perbincangan antara kami berakhir setengah jam kemudian setelah Norma memahami apa yang perlu dilakukan berkenaan latihan tadi. Norma bangun dan mula bergerak ke pintu tanpa berkata apa-apa.


"Errr…Ma.." aku bersuara memberhentikan pergerakan Norma.


"Ya, Abang Am, ada apa-apa lagi yang Abang Am nak kasi tahu ?" Norma bertanya sambil memeling ke arah aku.


"Hai…takkan Abang Am ajar Ma…free ajer kot" aku memulakan tektik kotor aku.


"Nak Ma belanja Abang Am……Ma takder duit..Emmmm..Ma buatkan Abang Am air Milo..leh ?" Norma membalas dengan satu cadangan sambil memusingkan badannya mengadap aku.


"Abang Am baru ajer sarapan…tak larat nak minum lagi" balas aku mengelak.


"Abis tu, Abang Am nak Ma buat apa ?" sampuk Norma kehabisan akal.


"Mari sini, berdiri kat sini" aku mengarahkan Norma berdiri betul-betul di hadapan aku. Namun Norma diam berdiri tanpa sebarang pergerakkan hanya memerhatikan sahaja aku yang duduk.


"Tadi Ma cakap, Ma akan buat apa yang Abang Am cakap….kan Ma kan.." aku mengingatkan kembali perjanjian yang telah dibuat sebelum ini. Perlahan-lahan, Norma bergerak ke arah aku dan berdiri betul-betul di hadapan aku.


"Abang Am tak nak apa-apa, cuma Abang Am nak pegang….Ma…….boleh..?" aku Tanya baik-baik. Norma tak menjawap.


Tangan kiri aku mula menyentuh Norma pada kaki kanannya betul-betul di bawah skirt. Turut terasa adalah kejutan dari Norma namun tidak berganjak dari posisinya. Perlahan-lahan aku gosok naik peha Norma. Norma hanya berdiri, menelan air liur dan pernafasannya mula rancak. Aku kemudiannya mencapai buku-buku yang disandarkan di dadanya dan meletakkan ke lantai. Terdedahnya dada Norma dari lindungan buku, Norma hanya memalingkan kepalanya ke sisi sambil memejamkan matanya. Kedua-dua tangan aku mula menyeluk masuk baju T Norma dan mula meramas-ramas kedua-dua buah dadanya. Pernafasan Norma semakin rancak.


Seketika kemudian, aku bangun dan mula membaringkan Norma di atas katil aku. Norma hanya menuruti. Aku kemudiannya baring di sebelahnya dan mula menguncup bibir sepupu aku itu. Norma hanya menadah kuncupan aku, kaku, tiada kuncupan balas. Habis bibirnya aku kuncup, jilat bersilih ganti dengan lehernya. Tangan aku bermain-main di dalam baju T-nya.


Beberapa minit kemudian, aku bangun menanggalkan seluar pendek aku. Aku selak skirt Norma dan mula menanggalkan seluar dalam Norma. Aku kemudiannya memposisikan kedudukan aku di antara kangkangan Norma dalam keadaan kedua-dua peha aku menyandung peha Norma. Aku letakkan zakar aku pada bukaan faraj Norma dan memulakan kembali ramasan buah dadanya. Dalam masa yang sama aku mula menekan masuk zakar aku ke dalam faraj sepupu aku itu. Tiba-tiba Norma menarik nafas tersentak dengan kedua-dua matanya terbeliak dan dalam masa yang sama aku terasa tolakan pehanya pada peha aku dalam usaha mengeluarkan zakar aku dari farajnya kerana kesakitan yang amat sangat. Di sini aku kepelikan kerana semasa aku menekan zakar aku masuk, aku masih dapat rasakan rintangan pada faraj Norma seperti mana yang aku rasakan ketika aku menyetubuhi Norma beberapa minggu lepas.


"Abang Am………..tak mau..……sakit….Abang Am….." Norma berkata-kata dalam kesakitan.


"Sikit ajer Ma…..sikit ajer…O.K….O.K.." bisikan aku pada telinga Norma.


Aku kembali menekan masuk zakar aku melepasi rintangan dan aku dapati rintangan kali ini tidak sepayah dahulu. Aku biarkan seketika zakar aku di dalam faraj Norma, membiarkan Norma menarik nafas lega. Seketika kemudian, aku mula mendayung zakar aku di dalam faraj Norma. Perbezaan kali ini, tiada rengekan sakit dari Norma. Norma yang menadah zakar aku hanya memejamkan mata dan melepaskan nafas lega setiap kali aku menarik keluar zakar aku.


Seperti pengalaman pertama beberapa minggu lepas, hubungan seks aku kali ini tidak lama. Tak sampai lima minit dalam proses aku mendayung, aku mula terasa kegelian pada kepala zakar aku dan tidak lama kemudiannya aku sampai kemuncak dan seperti pengalaman pertama, aku lepaskan semua air mani aku di dalam faraj Norma. Aku merebahkan diri aku kepuasan di sebelah Norma sambil memeluknya, membawanya membaringkan badannya di atas badan aku.


Seketika kemudiannya, aku terasa Norma bangun dan apa yang memeranjatkan aku adalah satu kuncupan ringkas di pipi aku dan ……."Terima kasih, Abang Am……." yang keluar dari bibir Norma berbisik lembut di telinga aku.


…bersambung……


Nukilan
"FsNRcTr"
fsnrctr@yahoo.com

Tiada ulasan:

Catat Ulasan